SURIAH – Pemberontak Suriah mengklaim bahwa 48 warga Iran yang mereka culik pada Sabtu adalah anggota pasukan elit Garda Revolusi Iran dan bukan peziarah Syi’ah sebagaimana yang Iran duga, dalam rekaman ditayangkan secara eksklusif oleh Al Arabiya TV.

Para pemberontak “menangkap 48 dari (milisi) Shabiha Iran yang dalam tugas misi pengintaian di Damaskus,” kata seorang pria berpakaian sebagai seorang perwira Tentara Pembebasan Suriah, dalam video yang disiarkan Al Arabiya.

“Selama penyelidikan, kami menemukan bahwa beberapa dari mereka adalah petugas dari pasukan Pengawal Revolusi,” katanya, menunjukkan dokumen kartu identitas (yang diambil dari salah satu orang yang tampil dalam latar belakang dengan bendera kemerdekaan Suriah besar yang dipegang oleh dua pria bersenjata di belakang mereka .

Abdel Nasser Shmeir, diwawancarai kemudian oleh Al Arabiya dan merepresentasikan sebagai komandan Brigade Al-Baraa, memberikan rincian yang sama.

“Mereka adalah 48, di samping seorang penerjemah Afghanistan,” katanya, mengklaim bahwa para tawanan adalah anggota dari kelompok berkekuatan 150 orang pasukan yang dikirim oleh Iran untuk “pengintaian di lapangan.”

Iran telah meminta kepada Turki dan Qatar, keduanya memiliki hubungan dekat dengan oposisi Suriah, untuk membantu mengamankan pembebasan para sandera yang negara itu klaim merupakan peziarah Syi’ah yang mengunjungi kuil Sayyida Zeinab, sebuah situs ziarah Syiah di pinggiran tenggara Damaskus. (st/aby) (voa-islm.com) Senin, 06 Aug 2012/ Pemberontak Suriah: 48 Orang yang Diculik di Damaskus adalah Pasukan Elit Iran

(nahimunkar.com)

(Dibaca 1.451 kali, 1 untuk hari ini)