5 Hal Penting dari Kerusuhan India, Salah Satunya Orang Hindu Kibarkan Bendera Hanoman (Kera Putih) di Menara Masjid

Korban mulai berjatuhan gara-gara protes yang dipicu undang-undang kontroversial


Insiden berdarah kembali pecah di India. Ratusan orang yang terbelah antara umat Muslim dan Hindu saling serang satu sama lain. Dilansir dari CNNIndonesia.com (26/02/2020), aksi tersebut dipicu atas protes terhadap undang-undang kewarganegaraan yang dinilai diskriminatif terhadap umat Muslim.

Banyak korban yang berjatuhan dari aksi brutal tersebut. Situasi cepat memanas dan dengan mudahnya memantik kericuhan lantaran dipicu sentimen berbau SARA. Beberapa kejadian penting pun sempat terjadi selama insiden tersebut. Seperti apa kerusuhan yang terjadi? Simak ulasan Boombastis berikut ini.

Berawal dari UU Kewarganegaraan yang kontroversial

 

Video:

https://youtu.be/RtPT8Ms8MP4

 

UU Kewarganegaraan yang disahkan oleh pemerintahan Narendra Modi dianggap kontroversial oleh beberapa pihak, lantaran isinya dinilai mendiskriminasi umat Muslim setempat. Dalam UU tersebut, India hanya memberikan kewarganegaraan pada imigran yang mengalami persekusi di negaranya seperti Bangladesh, Pakistan, dan Afghanistan. Namun, hal tersebut hanya berlaku pada pemeluk agama Kristen, Hindu dan lainnya kecuali Islam.

Kerusuhan pecah antara kubu umat Muslim dan Hindu

 

Kerusuhan di India [sumber gambar]

Segera setelah UU Kewarganegaraan tersebut disahkan, kerusuhan pun mulai terjadi. Gesekan kecil antara umat Muslim dan Hindu setempat meluas hingga ke tingkatan yang lebih besar. Kerusuhan pun mulai pecah sejak tanggal 23 Februari 2020 lalu. Dilansir dari CNNIndonesia.com (26/02/2020), sebanyak 189 orang mengalami luka-luka – 60 antaranya akibat tertembak aparat saat kerusuhan terjadi.

Korban mulai berjatuhan dan mulai bertambah

 

Kerusakan akibat kerusuhan di India [sumber gambar]

Kerusuhan yang terjadi di pinggiran Kota New Delhi tersebut, menjadi semakin mencekam lantaran korban jiwa diketahui mulai berjatuhan. Sebanyak 20 orang dinyatakan meninggal dunia akibat insiden tersebut. Tak ingin kerusuhan bertambah besar, Menteri kepala New Delhi, Arvind Kejriwal kemudian meminta agar pasukan militer diterjunkan untuk mengamankan lokasi. Jam malam pun juga diberlakukan demi mencegah aksi lanjutan.

Massa yang terlibat sempat mengibarkan bendera hanuman di menara masjid

 


alfad@alfadangy

 


 

LaknatuLlah ‘alahi Jami’an#Hindu_Is_Terrorist




37

11:08 AM – Feb 27, 2020

Twitter Ads info and privacy


27 people are talking about this

 

https://twitter.com/i/status/1232880238842892288

 

Dalam sebuah video yang viral di sosial media Twitter, terlihat salah seorang massa aksi kerusuhan merusak sebuah masjid di Ashok Nagar dengan cara yang brutal. Tak puas, beberapa dari mereka tampak menaiki menara masjid, mencopot lambang di atasnya dan mengibarkan bendera Hanuman (Hanoman). Masjid pun dibiarkan hancur setelah sempat dibakar sebelumnya.


Kerusuhan yang menjadi trending topic di Twitter

Kerusuhan India jadi trending [sumber gambar]

Kejadian di India tersebut juga mendapat sorotan dari netizen Tanah Air. Tagar #ShameOnYouIndia pada Kamis (27/2/2020), menjadi trending topic di Twitter. Beberapa netizen bahkan ikut membagikan potongan gambar dari para korban kerusuhan yang mayoritas dialami oleh umat Muslim di sana.

BACA JUGA: Ngeri! 5 Kerusuhan Terburuk di Dunia Ini Berakhir dengan Genosida Berdarah

Kerusuhan yang terjadi di atas, seolah menjadi puncak dari kasus kekerasan yang selama ini dialami oleh umat Muslim minoritas di sana. Menurut laporan Human Rights Watch yang dikutip dari BBC (16/05/2019),  pada Februari 2019, antara Mei 2015 dan Desember 2018, sedikitnya 44 orang – 36 di antaranya Muslim – tewas di 12 negara bagian India. Di periode yang sama, 280 orang terluka dari 100 insiden di 20 negara bagian.

Boombastiscom,  Dany 3d | Trending

(nahimunkar.org)

(Dibaca 892 kali, 1 untuk hari ini)