Dikabarkan ratusan orang pencari suaka tiba di Balikpapan, Kalimantan Timur. Mereka mengaku berasal dari Afghanistas namun diduga mereka adalah orang-orang Syiah yang berasal dari luar negeri untuk menyusup ke Indonesia.

Hal itu diketahui melalui berbagai kejanggalan, diataranya; tidak membawa passpor, tidak membawa keluarga dan melakukan kegiatan ritual Syiah, sebagaimana dokumentasi situs Gensyiah.com. / foto Panjimas.com, Jum’at (5/12/2014).

***

berbagiinformasi.com : Majelis Ulama Indonesia (MUI) pusat, telah memfatwakan bahwa ajaran Syiah adalah menyimpang. Untuk membekali umat dengan bahaya Syiah, MUI menerbitkan buku panduan ‘Mengenal dan Mewaspadai Penyimpangan Syiah di Indonesia’. MUI menyebutkan bahwa terdapat lima poros kegiatan Syiah di pulau jawa.

Berikut lima poros kegiatan Syiah di pulau Jawa yang disebutkan MUI dalam bukunya:

1) Poros Jakarta di Islamic Cultural Center (ICC).

Lembaga yang awalnya bernama Islamic Center Jakarta ini beralamatkan JL. Buncit Raya KV. 35, Pejaten Barat, Jaksel. Diyakini, lembaga dengan alamat website www.icc-jakarta.com itu sebagai pusat kendali operasi kegiatan Syiah di Jabodetabek, bahkan di Indonesia.

Para wanita syiah berkumpul

Lembaga yang digagas oleh tokoh-tokoh Syiah nasional, seperti Jalaludin Rahmat, Haidar Bagir dan Umar Shahab tersebut sering menggelar berbagai kegiatan Syiah. Di antara kegiatan yang sering digelar lembaga yang secara struktur dipimpin Mohsen Hakimollahi itu, seperti perayaan Asyura 10 Muharram, Arbain Imam Hussain dan peringatan Revolusi Iran.

Adapun di antara ustadz yang tercatat sebagai dai ICC, sebagaimana disebutkan MUI, adalah Umar Shahab, Husein Shahab, Muhsin Labib, Abdullah Beik, Mahdi Alaydrus, Musa Kadzim, Ahmad Helmi dan Salman Parisi. ICC juga memiliki tim khusus untuk menangani penyebaran ajaran mereka melalui media online.

2) Poros Pekalongan-Semarang.

Di kota batik, pusat penyebaran ajaran Syiah berada di ponpes Al-Hadi Pekalongan yang beralamat di Jl. Agus Salim, Gang 5, no.4, rt 1/3, kelurahan Klego, Pekalongan, Jawa Tengah. Meskipun pesantren tersebut telah didirikan sejak 1988, akan tetapi sebagian masyarakat tidak mengetahui keberadaan ponpes yang dipimpin oleh Ahmad Baraqbah dan Thoha Musawa itu. Tidak ada plang yang menunjukkan ponpes Al Hadi.

Sementara itu di Semarang ibukota provinsi Jawa Tengah, penyebaran ajaran Syiah berpusat di mushalla Al Husainiyah, Nurul Tsaqalain yang terletak di Jl. Boom Lama, no. 2, Semarang Utara. Bahkan, para pengikut Syiah di Semarang secara terang-terangan melaksanakan ritual shalat Jum’at ala Syiah di mushalla yang dikelola yayasan Nurut Tsaqalain pimpinan Achmad Alatas tersebut, seperti dilansir Kiblat.net

3) Poros Yogyakarta

Di kota pelajar tersebut, kegiatan ajaran Syiah difasilitasi oleh Yayasan Rausyan Fikr. Menurut MUI, yayasan Rausyan Fikr sangat aktif menggelar kegiatan-kegiatan yang bertujuan menyebarkan faham Syiah. Di Yogya juga terdapat organisasi Al Amin yang dimotori oleh para pemuda Alawiyin (Syiah). Akan tetapi, organisasi yang dibentuk dari ajang silaturrahmi antar perkumpulan Sayyid dan Syarifah itu enggan mengakui dirinya Syiah.

4) Poros Bangil dan Pasuruan Jawa Timur. 

Bisa dikatakan, Bangil adalah poros utama tersebarnya faham Syiah di Indonesia. Pasalnya, hampir semua tokoh muda Syiah di Indonesia yang berusia 40-50 tahun pernah mengenyam pendidikan di ponpes YAPI (Yayasan Pendidikan Islam) Bangil, Pasuruan, Jawa Timur tersebut.

YAPI Bangil didirikan oleh Husein bin Abu Bakar Al Habsyi pada 21 Juni 1976. Tak hanya pesantren, yayasan yang pernah disinggahi ustad Mudzakir Solo itu juga menggelar pendidikan terpadu dari mulai taman kanak-kanak hinga jenjang perguruan Tinggi, Sarjana.

Di Pasuruan, poros kegiatan ajaran Syiah berada di bawah naungan yayasan Al Itrah. Yayasan yang pertama kali didirikan oleh Ali Umar Al Habsyi dan Sayyid Abdullah Al Haddad itu berdiri sejak 1996 silam. Meskipun kegiatannya sempat mati suri selama beberapa tahun, namun pada 2006 yayasan tersebut kembali aktif dan membentuk pengurusan baru di bawah pimpinan Ali Ridho Assegaf.

5)  Poros Bandung

Motor penggerak utama Syiah di kota Kembang adalah Jalaludin Rakhmat, melalui organisasi Ikatan Jamaah Ahlul Bait Indonesia (IJABI). Dari semua organisasi dan lembaga Syiah di Indonesia, IJABI merupakan organisasi yang sayapnya sudah menyebar ke seluruh Indonesia, sampai tingakat kecamatan.

Perayaan Asyuro di Lucky Square Bandung

Selain Ijabi, di Bandung juga terdapat yayasan dan lembaga Syiah lainnya yang cukup aktif, seperti Al Jawwad dan Yayasan Sepuluh Muharram (YPM). Sementara di pendidikan, Syiah Bandung memiliki yayasan Muthahhari yang mengelola pendidikan unggulan di Bandung.

Selain menawarkan pendidikan gratis untuk warga miskin, yayasan Muthahhari juga menyelenggarakan pendidikan yang dikelola secara komersial dengan biaya yang cukup mahal.

bagiinformasi1.blogspot.ro

***

MENGAPA SYI’AH SANGAT MEMBENCI MUSLIM (‘AhluSunnah’) ? Mereka (Syi’ah) Sangat Anti Dengan Agama Islam Yang Haq ! Bahkan mereka Tidak Segan-segan Membunuh Kaum Muslim !

Ayyuhal Muslimun …’
Pada Foto di atas, adalah Korban-korban dari Muslim Ahlu Sunnah yang dihukum Gantung oleh Rezim Syi’ah Iran.

Beginilah Nasib Saudara-saudara kita yang hidup sebagai Minoritas di Negeri Syi’ah Laknatullah ! Hampir setiap tahun.. ada saja Kaum Muslim yang dihukum mati oleh mereka (Syi’ah).

Sesungguhnya Ajaran Syi’ah itu berisi dendam Kebencian dan permusuhan kepada kaum muslimin, karena kaum Muslimin sangat menyanjung Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam dan para sahabatnya yang mulia; seperti Abu Bakar, Umar, Utsman, Aisyah, Hafshah, Abu Hurairah, dan sejumlah besar sahabat Nabi lainnya. Bahkan kebencian terhadap para shabat Nabi dan Muslim Sunni ini menjadi karaktristik mencolok dari ajaran Syi’ah yang sesat. Jika tidak membenci kaum muslimin (Ahlus Sunnah) maka bukanlah Syi’ah. Karenanya, jika ada sekelompok orang yang terlihat bersimpati kepada Syi’ah Rafidhah lalu mereka galak kepada orang muslim –bahkan sampai tega~berani menghalalkan darahnya- itu menjadi indikasi kelompk tadi memiliki perselingkuhan dengan Syi’ah atau bagian dari kelompok sesat besutan Abdullah bin Saba’. JIka tidak (menjadi bagian dari syiah), pastinya sifat lemah lembut lebih dikedepankan kepada mereka yang masih saudara seiman,

“Maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintaiNya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad dijalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui.” –. (QS. Al-Maidah: 54)

*Akidah Syi’ah Terhadap Kaum Muslimin (Ahlussunnah)

Akidah Syi’ah terhadap kaum muslimin Ahlus Sunnah wal Jama’ah adalah akidah kebencian dan cacian, bahkan sampai pengafiran dan penghalalan darah dan harta. Menurut keyakinan mereka, kekufuran Ahlus Sunnah lebih besar daripada kekufuran Yahudi dan Nashrani. Kenapa bisa begitu? Menurut mereka, kekafian Yahudi dan Nashrani adalah kekafiran asli, sedangkan kekafiran ahlus sunnah adalah karena murtad. Dan menurut ijma’, kekafiran karena murtad lebih besar daripada kekafiran asli.

Berikut ini kami sebutkan beberapa keyakinan (‘Doktrin Kebencian’) mereka tentang Kaum Muslim Sunni (Ahlus Sunnah) yang berasal dari ucapan Para ‘Pendeta’ mereka yang tertulis dalam kitab-kitab mereka sendiri.

1.) Syaikh Husain bin Ali ‘Ushfur al-Darari al-Bahrani dalam kitabnya, al-Mahasin al-Nafsaniyyah fii Ajwibah al-Masaa-il al-Khurasaaniyyah, hal. 17: Orang-orang Syi’ah menggelari orang-orang Sunni atau Ahlus Sunnah wal Jama’ah dengan al-Naashibah. Menurut keyakinan Syi’ah, mereka lebih ‘najis’ daripada anjing dan lebih kufur daripada Yahudi dan Nashrani.

Dia mengatakan,

بَلْ أَخْبَارُهُمْ عَلَيْهِمُ السَّلامُ تُنَادِي بِأَنَّ النَّاصِبَ هُوِ مَا يُقَالُ لَهُ عِنْدَهُمْ سُنِّياًّ

“Bahkan kabar-kabar dari mereka (para imam) ‘alaihis salam menyerukan bahwa yang dimaksud al-Nashib adalah yang dikenal dikalangan mereka dengan Sunni.”

2.) Pendeta Syi’ah bernama ‘Al-Majlisi’ dalam Bihar al-Anwar, Juz: 101, hal. 85: Abu Abdilllah berkata: “Sesunghunya Allah Tabaraka wa Ta’ala terlebih dahulu melihat orang-orang yang menziarahi kuburan Husain bin Ali pada sore hari ‘Arafah.” Beliau ditanya, “(Apakah) sebelum melihat orang-orang yang sedang wukuf?” Beliau menjawab, “Ya.” Beliau ditanya lagi, “Bagaimana bisa begitu ?” Beliau menjawab,

لِأَنَّ فِي أُولَئِكَ أَوْلادُ زِنَا ولَيْسَ فِي هَؤُلَاءِ أَوْلادُ زِنَا

“Karena di tengah-tengah mereka (orang-orang yang wukuf di Arafah) terdapat anak-anak zina, sedangkan di tengah-tengah mereka (peziarah kuburan Husain) tidak ada anak-anak zina.”

3.) Pendeta Syi’ah bernama ‘Al-Kulaini’, dalam al-Raudhah min al-Kaafi, Juz 8, hal. 285, menyebutkan sebuah riwayat dari Abu Abdillah yang berkata kepada Abu Hamzah:

وَاللهِ يَا أَبَا حَمْزَةَ، إِنَّ النَّاسَ كُلَّهُمْ أَوْلادُ زِنَا مَا خَلا شِيْعَتُنَا

“Demi Allah hai Abu Hamzah, sesungguhnya manusia seluruhnya merupakan anak-anak pelacur kecuali Syi’ah kita.”

Catatan Penulis: Padahal Allah Ta’ala berfirman,

إِنَّ ٱلَّذِينَ يَرۡمُونَ ٱلۡمُحۡصَنَٰتِ ٱلۡغَٰفِلَٰتِ ٱلۡمُؤۡمِنَٰتِ لُعِنُواْ فِي ٱلدُّنۡيَا وَٱلۡأٓخِرَةِ وَلَهُمۡ عَذَابٌ عَظِيمٞ ٢٣ [سورة النّور,٢٣]

Sesungguhnya orang-orang yang menuduh wanita yang baik-baik, yang lengah lagi beriman (dengan tuduhan berzina), mereka kena laknat di dunia dan akhirat, dan bagi mereka azab yang besar [QS An Nur23]

4.) Pendeta Syi’ah bernama ‘Muhammad al-Tijani’, dalam kitabnya al-Syi’ah Hum Ahlus Sunnah, hal. 161, lebih terang-terangan lagi menyatakan bahwa al-Nawasib (yang mereka kafirkan dan musuhi) adalah Ahlus Sunnah wal Jama’ah. Dia berkata,

وَعُنِِيَ عَنِ التَّعْرِيْفِ بِأَنَّ مَذْهَبَ النَّوَاصِبَ هُوَ مَذْهَبُ ((أَهْلِ السُّنَّةِ وَالْجَمَاعَةِ)) فَنَاصِرُ مَذْهَبِ النَّوَاصِبِ اَلْمُتَوَكِّل هُوَ نَفْسُهُ (( مُحْيِي السُّنَّةِ )) فَافْهَمْ

“Dan tidak membutuhkan pengenalan lagi bahwa madzhab al-Nawashib adalah madzhab Ahlus Sunnah wal Jama’ah. Dan al-Mutawwil adalah pembela madzhab Al Nawashib, dia itu sendiri yang bergelar muhyis sunnah (penghidup sunnah), maka pahamilah.”

Menurut keyakinan al-Tijani, mayoritas Ahlus Sunnah wal Jama’ah-lah yang menyimpang dari keluarga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Ia menjuluki al-Mutawwil sebagai tokoh utama al-Nawashib (yang memusuhi) Ali dan Ahlul Bait. Bahkan kedengkiannya sudah sampai membongkar makam Husain, melarang menziarahinya, dan membunuh orang-orang yang menggunakan nama Ali. Al-Khawirizmi dalam Rasail-Nya menyebutkan bahwa al-Mutawakkil tidak akan memberikan harta atau bantuan kecuali kepada orang yang mencela keluarga Ali bin Abi Thalib dan membela madzhab al-Nawashib.

(Namun ini merupakan tuduhan semata dari al-Tijani yang menunjukkan kedengkian dan kebenciannya terhadap kaum muslimin Ahlus Sunnah wal Jama’ah).

5.) Muhammad al-‘Ayasyi, dalam tafsirnya al-‘Ayasyi, Juz 2, hal. 398, menukil riwayat dari Ibrahim bin Abi Yahya. Dari Ja’far bin Muhammad, ia berkata: “Tidaklah seseorang dilahirkan kecuali ada satu Iblis yang mendatanginya. Jika Allah mengetahui bahwa dia dari Syi’ah kami, maka Allah akan menghijabinya dari syetan itu. Dan jika bukan dari Syi’ah kami, maka syetan akan menancapkan jari telunjuknya di duburnya, lalu ia akan menjadi orang yang buruk, oleh karenanya zakar keluar di depan. Dan jika ia seorang perempuan, syetan akan menancapkan jari telunjuknya di kemaluannya sehingga ia menjadi pezina. Di saat itulah seorang bayi akan menangis dengan kencang jika ia keluar dari perut ibunya. Dan setelah itu, Allah akan menghapus dan menetapkan apa yang dikehendaki-Nya, dan di sisi-Nya lah terdapat Ummul kitab.”

6.) Ni’matullah al-Jazairi, dalam al-Anwar al-Nu’maniyah, 2/307: Bahwa Syi’ah menghalalkan darah dan harta milik Muslim~Ahlus Sunnah wal Jama’ah, yakni membunuh dan merampas harta mereka. Diriwayatkan oleh al-Shaduq, ia bertanya kepada Abu Abdillah, “Apa pendapat Anda tentang membunuh orang al-Nashib (Ahlus Sunnah) ?” Ia menjawab, “Darahnya halal (boleh membunuhnya), tetapi aku khawatir atas (keselamatan) mu. Jika kamu bisa, robohkan dinding (timpakan) atasnya atau kamu tenggelamkan di air supaya tidak bisa memberikan kesaksian (yang memberatkan) atasmu, maka lakukanlah.” Aku bertanya lagi, “Apa pendapat Anda dalam hartanya?” Ia menjawab, “Ambillah hartanya semampumu.”

7.) Ni’matullah al-Jazaairi, dalam Nuur al-Barahin, hal. 57, bahwa firqah-firqah yang menyelisihi Firqah Imamiyah, berdasarkan nash-nash yang banyak sekali, menunjukkan mereka kekal di neraka. Dan ikrar syahadat mereka tidak bermanfaat sedikitpun kecuali dalam penjagaan darah dan harta mereka serta pelaksanaan hukum-hukum Islam yang berlaku bagi mereka.

Catatan Penulis: Bagi Syi’ah, seluruh kaum muslimin adalah Nawashib, karena mereka tidak mendahulukan kepemimpinan Ali atas Abu Bakar dan Umar, kecuali Syi’ah saja.

Padahal dari riwayat sesungguhnya Ali bin Abi Thalib ikut berbaiat & setia pada Khalifah-khalifah pendahulunya ; yaitu Abu Bakar, Umar dan Ustman. Tidak pernah sedikit pun Ali ingin berontak pada mereka. Begitulah sikap teladan para Sahabat-sahabatnya sepeninggal Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Sesama mereka saling hormat-menghormati sebagai saudara sesama Muslim.

8.) Yusuf al-Bahrani, dalam al-Hadaa-iq al-Nadhirah fi Ahkaam al-‘Ithrah al-Thaahirah, hal. 136 dalam Bab “Orang yang berbeda/menyelisihi (Syi’ah), hakikatnya di anggap bukan orang Islam. Dan sesungguhnya orang yang menyelisihi (Syi’ah) sebenarnya adalah kafir.” Ia tidak membedakan antara kufur kepada Allah dan kufur kepada para imam, dengan alasan bahwa imamah termasuk masalah ushuluddien (pokok agama) berdasarkan nash ayat dan hadits yang sangat jelas. Di antara pernyataannya,

“Pertama: engkau telah mengetahui bahwa orang yang menyelisihi (Syi’ah) adalah kafir, tidak memiliki bagian dalam Islam dari berbagai sisinya, sebagaimana telah kami pastikan dalam kitab kami al-Syihab al-Syaqib.”

Catatan Penulis: Beginilah Syi’ah dengan mudahnya menisbatkan kekafiran kepada orang yang mereka sebut sebagai wahabiyyin. Jangan heran jika mereka sangat membenci dan suka menghina Ahlus Sunnah wal Jama’ah, karena memang beginilah ajaran agama mereka. karena Agama Syi’ah adalah Agama Kebencian !*/hakikat-syiah.blogspot.ro

(nahimunkar.com)

(Dibaca 6.214 kali, 1 untuk hari ini)