Pada hari Jumat, 26 September lalu saya menghadiri seperti biasanya salat Jumat di sebuah masjid di Norrkoping. Ini adalah masjid yang kecil dengan ruang hanya untuk sekitar seratus orang jamaah . Biasanya begitu penuh sesak pada hari Jumat , berdiri bahu-membahu dengan saudara-saudara Muslim saat melakukan sholat.

Tetapi Hari itu berbeda. Aku melihat sekelilingnya sementara aku mendengarkan khutbah Jumat. Hanya ada 50 orang di dalam ruang Masjid , kebanyakan pria berusia tua. Aku menegur teman Afghan saya di samping saya dan berbisik, “Lihat, Ini hampir hanya kau dan aku yang lebih muda di sini. Tampaknya para pemuda telah berhenti pergi ke masjid, rasanya begitu kosong. “Teman saya memandang saya dan berkata,” Kau tidak tahu? “” Tahu apa? “Aku bertanya-tanya. “Sebagian besar mereka telah pergi ke Suriah dan Irak untuk berjihad. Mereka telah bergabung dengan Negara Islam. “…

Apa yang terjadi ketika prajurit muda ini datang kembali ke Swedia? Bisakah mereka melakukan jihad juga di sini di Swedia? Saya melihatnya sebagai realitas .
Aku menjadi semakin memperkirakan dalam beberapa hari, bulan ,tahun kemudian akan menjadi realitas.
Ketika saya berbicara dengan seorang pria yang saya temui di gym di Norrkoping. Dia mengatakan kepada saya bahwa jihadis, anggota Negara Islam, sekarang datang ke Swedia menyamar sebagai pencari suaka. Aku bertanya-tanya apa yang akan mereka dapatkan dari itu. Dia menjawab: “Ketika saatnya tiba, mereka akan bangkit dan panggilan untuk jihad juga di sini. Anda harus memahami bahwa Negara Islam bukan lelucon, mereka adalah nyata. Mengirim mereka ‘sel-sel ‘ di setiap negara dan akhirnya mereka akan membangun kekuatan . ” -Zulmay Afzali (JL/KH)eramuslim, Redaksi – Minggu, 26 Oktober 2014 08:10 WIB

(Dibaca 252 kali, 1 untuk hari ini)