• Umat Islam yang jadi korban dengan isu teroris. Umat Islam jadi tumbal kepentingan kapitalis.”

90 orang

DEPUTI Kerja Sama Internasional Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), Herry Purwanto, mengaku Indonesia dianggap negara yang berhasil menangani kasus terorisme . Di mata para negara APEC (Kerja Sama Ekonomi Asia Pasifik), Indonesia dianggap mampu meninggalkan pendekatan militeristik dalam menangani kasus terorisme. Betulkah?

“Dunia mungkin bisa dibohongi, tapi tidak untuk umat Islam di negeri tercinta ini. Faktanya, berapa banyak orang ditangkap hanya karena diduga teroris, untuk kemudian diadili dan dihukum.Berapa banyak orang mati dieksekusi oleh Densus 88 hanya karena diduga teroris?” kata Direktur The Community of Ideological Islamic Analyst (CIIA) Harits Abu Ulya kepada Islampos.com, Senin (8/4/2013).

CIIA mencatat sudah 700 orang lebih dalam kurungan menjadi korban hanya karena diduga dan terkait terorisme. Hari ini tercatat sudah 90 orang tewas di luar proses peradilan.

“Inikah yang dikatakan sukses dan bagus? Atau inikah yang dimaksud tidak militeristik? Ini sebuah cerita keberhasilan yang antagonis dengan fakta yang sesungguhnya terjadi,” ujarnya.

Jadi, lanjut Harits, “terorisme” telah menjad barang dagangan untuk kepentingan-kepentingan BNPT, Densus88 demi menggaet banyak dana hibah dari luar negeri. Dan, dijadikan barang dagangan untuk kepentingan investasi para kapitalis yang rakus dan dimediasi oleh pemerintah RI.

“Umat Islam yang jadi korban dengan isu teroris. Umat Islam jadi tumbal kepentingan kapitalis,” tegasnya. (Pz/Islampos) By Pizaro on April 8, 2013

***

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

لَزَوَالُ الدُّنْيَا أَهْوَنُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ قَتْلِ رَجُلٍ مُسْلِمٍ

Sungguh lenyapnya dunia lebih ringan di sisi Allah dibandingkan terbunuhnya seorang Muslim. ( HR. An-Nasa-i (VII/82), dari ‘Abdullah bin ‘Amr Radhiyallahu anhu. Diriwayatkan juga oleh at-Tirmidzi (no. 1395). Hadits ini dishahihkan oleh Syaikh al-Albani dalam Shahiih Sunan an-Nasa-i dan lihat Ghaayatul Maraam fii Takhriij Ahaadiitsil Halaal wal Haraam (no. 439).

Dalam Al-Qur’an, Allah menegaskan dahsyatnya siksa bagi pembunuh orang mu’min dengan sengaja:

وَمَنْ يَقْتُلْ مُؤْمِنًا مُتَعَمِّدًا فَجَزَاؤُهُ جَهَنَّمُ خَالِدًا فِيهَا وَغَضِبَ اللَّهُ عَلَيْهِ وَلَعَنَهُ وَأَعَدَّ لَهُ عَذَابًا عَظِيمًا  [النساء : 93]

93. Dan barangsiapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja maka balasannya ialah Jahannam, kekal ia di dalamnya dan Allah murka kepadanya, dan mengutukinya serta menyediakan azab yang besar baginya. (QS An-Nisaa’/4: 93)

 

(nahimunkar.com)

(Dibaca 115 kali, 1 untuk hari ini)