Apakah Sholat Ghoib Itu Disunnahkan dalam Semua Kondisi?

  • Hukum Shalat Ghaib untuk Jenazah yang Hilang

Silakan simak berikut ini.

***

Apakah Sholat Ghoib Itu Disunnahkan dalam Semua Kondisi?

  
 

Bismillah

Silsilah Bid’ah yang Telah Tersebar

By: Berik Said

APAKAH SHOLAT GHOIB ITU DISUNNAHKAN DALAM SEMUA KONDISI ?

JIKA -misal- SAUDARA YANG SEDANG BERHAJI WAFAT DAN TELAH DISHOLATJENAZAHKAN DI SANA, MAKA APAKAH SUNNAH ORANG DI DAERAHNYA/KELUARGANYA UNTUK MENYOLATGHOIBKAN BAGINYA ?

By: Berik Said

Jawabannya :

TIDAK !

Sholat ghoib HANYA DISYARI’ATKAN JIKA SEORANG MUSLIM WAFAT DI TEMPAT YANG DIPERKIRAKAN BESAR DI SITU TAK ADA YANG MENYOLATJENAZAHKANNYA.

Seperti dalam kasus Raja Najasyi yang wafat dalam keadaan menyembunyikan Islamnya. Saat beliau wafat maka tentu di sana tak ada yang menyolatjenazahkan karena penduduk di sana saat itu kafir semua.

Saat itu baru Nabi shollalloohu ‘alayhi wa sallam dan para shahabatnya rodhialloohu ‘anhum melakukan sholat ghoib untuknya.

Kisah di atas dapat dilihat pada HSR Bukhori [1337].

Adapun jika seseorang itu WAFAT DINEGERI MUSLIM DAN DIYAKINI TELAH DISHOLATI OLEH ORANG LAIN DI TEMPAT WAFATNYA, tak perlu lagi melakukan sholat ghoib baginya.

Sangat banyak para shahabat rodhiallohu ‘anhum yang wafat di negri lain, namun kita tak mendengar adanya perintah untuk melakukan sholat ghoib saat diyakni bahwa shahabat tersebut telah dsholatjenazahkan di tempat ia wafat

Andai ini sunnah, maka tentu sunnah ini telah tersebar.

Oleh karena itu:

jika ada saudara kita yang sedang haji dan wafat di Mekkah lalu dikuburkan di sana, maka TIDAK DISUNNAHKAN KITA YANG DI INDONESIA MISALNYA MELAKUKAN SHOLAT GHOIB BAGINYA, KARENA KITA MEYAKINI TENTU SAUDARA KITA YANG WAFAT DI SANA ITU TELAH DISHOTJENAZAHKAN BAHKAN OLEH MUNGKIN RIBUAN KAUM MUSLIMIN DI SANA.

Atas dasar inilah maka IBNU TAIMIYYAH rohimahulloh setelah menyebutkan adanya perbedaan pendapat ulama atas masalah ini, pada akhirnya beliau menandaskan:

الصواب أن الغائب إن مات ببلد لم يصل عليه فيه، صلي عليه صلاة الغائب كما صلى النبي صلى الله عليه وسلم على النجاشي لأنه مات ببن الكفار، ولم يصل عليه وإن صلي عليه حيث مات لم يصل عليه صلاة الغائب، لان الفرض سقط بصلاة المسلمين عليه، والنبي صلى الله عليه وسلم صلى على الغائب وتركه ، وفعله وتركه سنة.وهذا له موضع والله أعلم.

Pendapat yang benar bahwa orang yang tinggal di tempat yang jauh dan ia meninggal di wilayah yang tidak ada seorangpun menyolatkannya, maka sholatkanlah dengan sholat ghoib sebagaimana yang dilakukan Nabi shollalloohu ‘alayhi wa sallam terhadap raja Najasyi karena ia wafat di tengah-tengah orang-orang kafir dan tidak ada yang menyolatkannya.

Andaikata dia sudah disholatkan di tempat dia meninggal dunia, maka tidak perlu lagi disholatkan dengan sholat ghoib atas jenazahnya.

Kewajiban menyolatkannya telah gugur dengan sholatnya kaum Muslimin atasnya.

Dan Nabi shollalloohu ‘alayhi wa sallam mengerjakan sholat ghoib dan meninggalkannya.

Hal-hal yang dilakukan Nabi dan hal-hal yang beliau tinggalkan, keduanya tergolong sunnah. Maka masing-masing perkara disesuaikan dengan kondisinya, wallahu a’lam.

(Zadul Ma’ad [I:501])

Walhamdu lillaahi robbil ‘aalamiin, wa shollalloohu ‘alaa Muhammadin …

Berik Said New

ottssKemiSgparinm oapnuhsukul S04m.ieidn2orfi4eod


Abu Haekal Sularso

19tSspo nimsjoamrreeadce  · 

***

Hukum Shalat Ghaib untuk Jenazah yang Hilang

 


Pertanyaan:
Assalamu’alaikum

Berita terakhir, ada pesawat hilang di gunung salak. Untuk kasus pesawat hilang atau kapal tenggelam, jika ada jenazah yang belum dishalati, apa yang harus dilakukan?
Trimakasih

Dari: An B

Jawaban:
Wa’alaikumussalam

Shalat Ghaib untuk Jenazah yang Hilang

Ketika di awal Islam, sebagian sahabat pernah melakukan hijrah ke Habasyah (Ethiopia). Pengusaha Habasyah yang saat itu beragama Nasrani, yaitu Raja Najasyi, menerima mereka dengan baik. Bahkan beliau sampai menangis ketika mendengar sahabat membacakan Alquran untuk beliau. Setelah bergaul dengan sahabat, akhirnya beliau masuk Islam, namun beliau merahasiakan statusnya sebagai muslim, mengingat banyak para pastur yang masih bercokol di sekitar beliau.

Ketika Raja Najasyi ini meninggal, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengumpulkan para sahabat untuk melakukan shalat ghaib di Madinah. Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu,

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَعَى النَّجَاشِيَّ فِي الْيَوْمِ الَّذِي مَاتَ فِيهِ خَرَجَ إِلَى الْمُصَلَّى فَصَفَّ بِهِمْ وَكَبَّرَ أَرْبَعًا

Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengumumkan kematian An-Najasyi pada hari kematiannya. Kemudian beliau keluar menuju tempat shalat lalu beliau membariskan shaf kemudian bertakbir empat kali.” (HR. Al-Bukhari no. 1337)

Penjelasan Fiqhiah:
Shalat ghaib adalah shalat jenazah yang dilakukan oleh kaum muslimin terhadap saudaranya yang wafat, sementara jenazahnya tidak ada di depan mereka atau berada di tempat yang lain.

Para ulama berbeda pendapat mengenai shalat ghaib, disyariatkan ataukah tidak?

Imam Abu Hanifah dan Imam Malik berpendapat tidak disyariatkannya shalat ghaib secara mutlak. Adapun shalatnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada An-Najasyi, itu kekhususan beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam yang tidak boleh diikuti oleh umat. Mereka berdalil dengan sebuah lafazh dalam riwayat lain hadis ini, “Bahwasanya bumi ini telah diratakan sehingga beliau dapat melihat tempat An-Najasyi berada.” Sehingga keadaan beliau ibarat sedang berdiri di depan jenazah. Ditambah lagi, beliau tidak pernah dinukil melakukan shalat ghaib kepada seorang pun selain kepada An-Najasyi, maka ini menunjukkan itu adalah amalan yang khusus.

Sementara ulama lainnya berpendapat bahwa shalat ghaib tetap disyariatkan, walaupun mereka berbeda pendapat, apakah disyariatkan secara mutlak ataukah dengan batasan tertentu?

Pertama, Imam Asy-Syaifi’i dan Ahmad berpendapat disyariatkan shalat ghaib secara mutlak untuk semua jenazah yang meninggal di tempat jauh. Meskipun jenazah tersebut sudah dishalati.  Mereka berdalil dengan hadis Abu Hurairah di atas, dan menyatakan hadis itu berlaku mutlak dan umum.

Kedua, dalam riwayat yang lain, Imam Ahmad juga berpendapat, shalat ghaib hanya disyariatkan untuk jenazah yang mempunyai sifat seperti An-Najasyi. Sifat yang dimaksud adalah seorang yang shalih, mempunyai kedudukan, dan memiliki jasa kepada Islam. Di antara yang menguatkan pendapat ini adalah Syaikh Ibnu Baz rahimahullah dalam Fatawa beliau (13:159).

Ketiga, Shalat ghaib hanya disyariatkan untuk semua jenazah kaum muslimin yang tidak dishalati seperti An-Najasyi. Misalanya, meninggal di negeri kafir sehingga tidak ada yang menyalati atau meninggal di tempat terpencil yang tidak ada seorang pun yang menyalatinya, atau hilang ketika kasus kecelakaan. Sepeti peawat hilang atau kapal tenggelam.

Pendapat yang paling kuat, insya Allah, adalah pendapat yang terakhir. Shalat ghaib hanya disyariatkan untuk jenazah muslim yang tidak dishalati. Syaikhul Islam mengatakan,

أنّ الغائب إِن مات ببلدٍ لم يُصَلَّ عليه فيه، صُلّي عليه صلاةَ الغائب، كما صلّى النّبيّ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – على النجاشي؛ لأنه مات بين الكُفار ولم يصلَّ عليه. وإنْ صُلّي عليه -حيث مات- لم يصلَّ عليه صلاة الغائب؛ لأنّ الفرض سقط بصلاة المسلمين عليه، والنّبيّ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – صلّى على الغائب وتَرَكَهُ، وفِعْلُهُ وتَرْكُه سُنّة، … والله أعلم.

“Orang yang menghilang, ketika dia mati di sebuah daerah dan dia tidak dishalati, maka jenazah ini dishalati dengan shalat ghaib. Sebagaimana Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melakukan shalat ghaib untuk Raja Najasyi. Karena beliau meninggal di antara orang kafir dan beliau belum dishalati. Sedangkan jenazah yang sudah dishalati ketika meninggal, maka tidak perlu dishalati ghaib. Karena kewajiban shalat jenazah menjadi gugur, ketika sudah ada kaum muslimin yang menshalatinya. Sementara Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah melakukan shalat ghaib (untuk jenazah tertentu) dan beliau tidak melakukan shalat ghaib untuk jenazah yang lain. Dan semua di dilakukan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan yang sengaja ditinggalkan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. .. Allahu a’lam

Berdasarkan keterangan di atas, kasus pesawat yang hilang di hutan atau masuk ke laut, atau kapal tenggelam, atau jenazah hilang di hutan, dan kita pastikan bahwa jenazah ini belum dishalati dan tidak akan dishalati, maka pihak keluarga atau kaum muslimin lainnya, disyariatkan untuk melakukan shalat ghaib.
Allahu a’lam

By

 Ammi Nur Baits

12387

Dijawab oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina Konsultasi Syariah)
Artikel www.KonsultasiSyariah.com

Referensi: https://konsultasisyariah.com/11219-hukum-shalat-ghaib-untuk-jenazah-yang-hilang.html

(nahimunkar.org)

(Dibaca 129 kali, 1 untuk hari ini)