Jokowi (Joko Widodo) pakai baju kembang-kembang kaya’ perempuan?

  • Dalam kunjungannya ke salah satu media, Jokowi bakal calon gubernur DKI Jakarta menyebutkan penggunaan baju koko dan peci merupakan pencitraan gaya lama, basi dan membosankan. “Ya bosenlah, semua yang maju ke Pilkada selalu pakai baju koko dan kopiah biar keliatan religius,” kata Jokowi saat itu.
  • Pernyataan Jokowi bukan hanya menolak baju koko dan kopiah yang menjadi ciri masyarakat Betawi, tetapi menolak identitas Muslim, di mana kebiasaan seorang Muslim, pasti menggunakan baju koko dan  kopiah.
  • Ocehan Jokowi itu lebih terasa bagi Ummat Islam ketika ternyata Jokowi berpasangan dengan Ahok yang beragama Katolik, dan berasal dari Bangka, yang gagal mencalonkan gubernur di Bangka.
  • Yang hanya pernah sekolah katolik saja kalau jadi gubernur seperti Fauzi Bowo sudah menghalangi Islam dengan cara mempersulit izin pembangunan madrasah. Apalagi pasangan katolik betulan dan baru bakal calon gubernur saja sudah berani nyinggung baju koko dan peci, pakaian yang identik dengan identitas Muslim.

Inilah beritanya.

***

Singgung Baju Koko dan Peci, Jokowi Dituding Hina Orang Betawi

Jokowi yang berpasangan dengan Ahok (Katolik) yang dijagokan PDIP,  mengatakan, “Baju koko plus kopiah yang digunakan kandidat lain untuk mencari simpati publik, agar terkesan taat beragama, ucap Jokowi.

“Pernyataan Jokowi ini sangat menciderai budaya Indonesia dan tidak patut diucapkan oleh seorang bakal calon gubernur,” kata Ketua Umum LKB, Tatang Hidayat, saat ditemui di kantor LKB, Kamis (19/4/2012).

Menurut Tatang, pernyataan Jokowi, seolah-olah tidak tahu bahwa baju koko sudah menjadi kearifan lokal budaya betawi, dan sudah sejak lama menjadi sebuah identitas nasional seperti halnya baju adat pada daerah lain. “Jadi sangat disayangkan, bakal calon gubernur DKI Jakarta, tidak memahami kebudayaan masyarakat betawi,” ucapnya.

Dijelaskan Tatang, baju koko, bagi masyarakat Betawi merupakan baju sadaria, yang menjadi kearifan lokal masyarakat betawi. Dilihat dari kontennya, baju koko atau sadaria digunakan untuk shalat dan identik sebagai pakaian muslim yang digunakan sehari-hari. “Nggak mungkin orang muslim bosan menggunakan baju koko,” tegasnya.

Seperti diketahui dalam kunjungannya ke salah satu media, Jokowi menyebutkan penggunaan baju koko dan peci merupakan pencitraan gaya lama, basi dan membosankan. “Ya bosenlah, semua yang maju ke Pilkada selalu pakai baju koko dan kopiah biar keliatan religius,” kata Jokowi saat itu.

Pernyataan Jokowi bukan hanya menolak baju koko dan kopiah yang menjadi ciri masyarakat Betawi, tetapi menolak identitas Muslim, di mana kebiasaan seorang Muslim, pasti menggunakan baju koko dan  kopiah.

Jokowi yang berpasangan dengan Ahok yang beragama Katolik, dan berasal dari Bangka, yang gagal mencalonkan gubernur di Bangka, dan saat menjadi Bupati Babel Timur, tak ada prestasi yang  menonjol, menurut sumber yang ada di Bangka. Tetapi, sekarang mengangkat isu tentang kerakyatan dan kemiskinan, dan mendekati kalangan masyarakat bawah.

Padahal, ketika Megawati menjadi presiden, yang selalu mencitrakan dirinya sebagai tokoh “wong cilik”, tak menampakkan kebijakannya yang benar-benar memihak “wong cilik”.

Mega saat memerintah cenderung memilih kebijakan ekonomi pro-pasar, dan menjual asset-asset negara (BUMN) dengan harga “obral”, dan merugikan negara, termasuk Mega datang ke Beijing menandatangi kontrak penjualan gas dengan Cina selama 30 tahun  yang dipatok dengan harga dibawah. Triliuan negara dirugikan akibat kebijakan Mega itu.

Apa yang bisa dikerjakan Jokowi-Ahok bagi rakyat Jakarta? Tetapi, belum apa-apa sudah menghina baju koko dan kopiah, yang merupakan identitas orang-orang Betawi dan Muslim. (af/ilh) Kamis, 19 Apr 2012 / voaislam.com

Foto: rpblk

(nahimunkar.com)

(Dibaca 37.032 kali, 1 untuk hari ini)