Balas Serangan Rasisme terhadap Orang Afrika, Warga Nigeria Bakar Toko-Toko dan Pabrik Milik China

Sebuah video baru dari Nigeria mengklaim memperlihatkan bahwa orang Nigeria membakar toko-toko dan pabrik-pabrik milik Cina sebagai pembalasan terhadap virus corona yang memicu serangan rasis terhadap orang-orang Afrika di Tiongkok.

 

Ada peningkatan kemarahan di kalangan orang Afrika atas perlakuan yang dijatuhkan kepada sesama mereka di China, yang menjadi sasaran kekerasan rasis dan perlakuan buruk setelah desas-desus menyalahkan masyarakat Afrika karena menyebabkan gelombang kedua wabah COVID 19 di daratan Cina. 

 

Menurut laporan lokal dari Nigeria, penduduk setempat mengamuk di Ogun-Guangdong Free Trade Zone di Negara Bagian Ogun yang berbagi perbatasan dengan Lagos di Nigeria Barat Daya.

 

Sekelompok orang Nigeria membakar pabrik-pabrik milik Cina sebagai pembalasan atas virus Corona yang memicu serangan rasis terhadap para migran Afrika di Cina, lapor sumber berita Nigeria – National File .

 

Dalam video tersebut, massa terdengar meneriakkan “cukup sudah, kami sudah muak dengan rasa tidak hormat” sebelum mereka membakar bisnis milik Cina di Ogun-Guangdong Free Trade Zone (FTZ), yang selama sepuluh tahun terakhir sedang dikembangkan bersama oleh bisnis dari provinsi Guangdong China dan negara bagian Ogun.

 

Zona Perdagangan Bebas sesuai laporan adalah lokasi bisnis utama bagi perusahaan Tiongkok karena menghasilkan nilai output rata-rata lebih dari 234 juta dolar AS per tahun dan telah melebihi 2 miliar dolar dalam total investasi.

https://youtu.be/AXCnzlba2Ls

 

Dalam video itu, penduduk setempat mengancam akan menghancurkan semua bisnis Cina di negara itu kecuali jika serangan rasis terhadap orang Afrika di China dihentikan.

 

Nigeria adalah negara kedua yang melihat gelombang serangan pembalasan terhadap Cina, sebuah video yang belum dikonfirmasi yang muncul baru-baru ini dari Republik Guinea mengklaim bahwa negara pantai Afrika Barat itu telah menangkap semua warga negara Tiongkok .

 

Negara itu sekarang telah memperingatkan Cina akan konsekuensi mengerikan jika warga negaranya tidak dikembalikan dengan selamat.


 

Orang-orang Afrika di Cina

 

China sejak minggu pertama April telah mengalami peningkatan kekerasan rasial dan diskriminasi terhadap orang-orang Afrika di negara itu.

 

Laporan dari Tiongkok mengungkapkan bahwa orang Afrika dilecehkan, ditolak layanan dasar dan bahkan diusir dari rumah meskipun mematuhi pedoman mitigasi.

 

Ada beberapa video mengejutkan dari Tiongkok yang mengklaim menunjukkan bahwa orang-orang Cina memukuli orang-orang Afrika secara brutal dengan menuduh mereka menyebarkan COVID 19 yang menyebabkan coronavirus.

 

Serangan terhadap Afrika meningkat setelah sebuah posting online mengklaim bahwa dua orang Nigeria yang dites positif virus corona telah melarikan diri dari rumah sakit.

@geloranews 
23 April 2020

(nahimunkar.org)

(Dibaca 734 kali, 1 untuk hari ini)