Previous Post
Tweet about this on TwitterShare on Google+Email this to someoneShare on Facebook
Read on Mobile

Banjir dan Longsor di Jabar Capai 83 Kejadian dalam Sebulan

Warga membawa barang mereka melintasi banjir yang menggenangi Perumahan Bintang Alam, Telukjambe Timur, Karawang, Jabar.

Foto: ANTARA/M.Ali Khumaini

Peristiwa ini menyebabkan korban meninggal dunia sebanyak enam orang.

BANDUNG — Bencana banjir dan loncor di Jabar selama bulan November tahun ini intensitasnya mengalami kenaikan bila dibandingkan bulan yang sama tahun lalu. Menurut Kepala BPBD Jabar, Dicky Saromi, jumlah kejadian banjir dan longsor di Jabar ada 132 kejadian. Peristiwa ini menyebabkan korban meninggal dunia sebanyak enam orang.

Dicky mengatakan, pada tahun lalu jumlah bencana di Jabar ada 1.111 lalu kejadian. Sedangkan tahun ini, sudah mencapai 1.325 kejadian. Padahal tahun ini belum berakhir. “Angka 132 itu jumlah dari 1 November sampai Selasa (13/11). Sedangkan tahun lalu, di bulan November hanya 113 kejadian, memang ada kenaikan,” ujar Dicky pada acara Jabar Punya Informasi (Japri), di Gedung Sate, Kota Bandung, Rabu (14/11).

Dicky menjelaskan, 83 kejadian tersebut adalah 23 kejadian banjir dan 60 tanah longsor. Untuk banjir, di antaranya terjadi di Cipatujah Kabupaten Tasikmalaya, Pangandaran, Kabupaten Bandung, Kota Bandung, Bogor, Cimahi, dan lainnya. Sedangkan longsor, kata dia, ada 60 kejadian di 14 kabupaten/kota. Di antaranya, Bogor, Kabupaten Tasikmalaya, Kota Bandung, Cianjur dan lainnya.

Kendaraan melintasi banjir yang menggenangi jalan menujun pintu tol jatibening dan sebagian jalan tol di sekitar Jati Bening, Bekasi, Jabar.

Saat ini, menurut Dicky, banjir di permukiman warga di Kabupaten Bandung airnya belum surut. Di seluruh Jabar, jumlah masyarakat yang mengungsi akibat bencana ada 2.243 kepala keluarga atau sebanyak 7.499 jiwa. “Pengungsi tersebut ada di Kabupaten Bandung, Tasikmalaya dan Pangandaran,” katanya.

Untuk Kabupaten Bandung, kata dia, jumlah kepala keluarga yang mengungsi ada 120 KK. Sedangkan Tasikmalaya, ada 520 KK. Pengungsi tersebut, tidak ditempatkan di tenda. Tapi, di masjid dan gedung yang aman.

Terkait longsor di Gentong, kata dia, sudah bisa ditanggulangi jadi sudah bisa dua arah. Begitu juga, Naringgul dan Citatah sudah bisa dilalui. “Begitu ada kejadian, kami sudah stand by dan akan langsung segera ditangani,” katanya.

Dicky meminta semua masyarakat Jabar untuk tetap waspada selama musim hujan ini. Karena, berdasarkan data BMKG curah hujan tinggi di Jabar bagian tengah dan selatan. Potensi banjir, berkembang ke utara. “Kewaspadaan dan mitigasi dari sekarang harus dilakukan. Kan kita dalm posisi siaga kalau potensi bencana akan muncul dan tanggap kalau bencana sudah terjadi,” katanya.

Petugas dengan menggunakan alat berat membersihkan sisa longsor tebing di Ciloto Puncak, Jabar. 

Dicky menilai, pengurangan risiko bencana tak hanya menjadi tugas BPBD tapi kolaborasi semua pihak. Selain itu, jangan melihat bencananya saja tapi karakteristik Jabar. Berdasarkan peta banjir,  daerah rawan berpotensi banjir di Jabar ada di utara dan tengah. “Semua, 27 kota/kabupaten di Jabar potensi banjir ada yang sebagian besar tinggi. Yang sedang dan kecil hanya sebagian,” katanya.

Curah hujan di Jabar, kata dia, rata-rata per tahunnya sekitar 48 miliar meter kubik pertahun. Namun, hanya 30 persen yang termanfaatkan atau sekitar 15 miliar meter kubik. Sisanya run off menjadi genangan dan banjir.

Dia menjaskan, banyak daerah aliran sungai (DAS) di Jabar yang rusak. Yakni, dari 41 DAS, kondisinya banyak yang kurang baik. Bahkan, ada 15 DAS yang masuk dalam kategoris merah. Seharusnya, setiap DAS tutupan lahan harusnya 30 persen. Tapi, sekarang banyak DAS yang tutupan lahannya di bawah 20 persen. “Yang baik di Jabar itu hanya 10 DAS,” katanya.

Sehingga, kata dia, air hujan yang mengalir tak bisa terserap oleh DAS tersebut. Banjir pun, sering terjadi di DAS yang semakin kritis. Sedangkan banjir diperkotaan, kata dia, sering disebut banjir Cileuncang salah satu penyebabnya bersumber dari timbunan sampah.

Saat ini, jumlah timbunan sampah mencapai 650 ribu ton sampai tiga juta ton. “Kalau sampah tidak dikelola dengan baik akan berpotensi banjir karena pasti di buang ke drainase dan menghambat aliran air,” katanya.

Faktor penyebab banjir lainnya, kata dia, adalah tata kelola tanah, tata kelola air, drainase, kolam retensi yang belum jadi. Juga tata bangunan dan tata ruang yang tak sesuai peruntukannya. “Akibatnya ya itu banjir dan tanah longsor,” katanya.

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Andi Nur Aminah

Sumber: republika.co.id

***

Tersebarnya Bencana karena Kezaliman

ilustrasi/google.co.id

(Jadi sesat dan diazab jika membiarkan kezaliman)

Dalam Al-Quran surat Al- Anfaal ayat 25, Allah SWT berfirman :

{وَاتَّقُوا فِتْنَةً لَا تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنْكُمْ خَاصَّةً وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ } [الأنفال: 25]

“Dan peliharalah dirimu dari siksaan yang tidak hanya menimpa orang-orang yang zalim saja di antara kalian. Dan ketahuilah bahwa Allah amat keras siksaan-Nya.”

Mengomentari ayat ini, Ibnu ‘Abbas berkata, “Allah memerintahkan kepada kaum Mukminin agar tidak mendiamkan saja kemungkaran terjadi di sekitar mereka sehingga azab tidak menimpa secara merata kepada mereka.

عَنْ زَيْنَبَ بِنْتِ جَحْشٍ أَنَّهَا سَأَلَتْ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ لَهُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَنَهْلِكُ وفينا الصَّالِحُونَ؟ قَالَ: (نَعَمْ إِذَا كَثُرَ الْخَبَثُ”.

Di dalam Shahih Muslim dari Zainab binti Jahsy bahwasanya ia bertanya kepada Rasulullah SAW,

 “Wahai Rasulullah, apakah kami akan dibinasakan padahal ada orang-orang shalih di tengah kami.?” Beliau menjawab, “Ya, bila keburukan telah demikian banyak.”

Ayat tersebut menyiratkan bahwa siksaan atau azab yang ditimpakan Allah sebagai balasan atas kezaliman yang dilakukan oleh seseorang atau sekelompok kecil orang tidak saja menimpa si pelaku kezaliman tetapi bisa juga menimpa orang-orang lain yang tidak bersalah atau tidak terlibat dalam kezaliman tersebut.

Orang-orang yang tidak bersalah sering harus turut menanggung penderitaan yang timbul sebagai azab atas kezaliman yang dilakukan orang lain.

Korupsi dan eksploitasi sumber daya alam yang berlebihan adalah bentuk kezaliman lain yang berakibat serupa. Para pelakunya mendapatkan “kenikmatan” dan “kemakmuran” di atas penderitaan masyarakat banyak.

Imam Ahmad meriwayatkan:

عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: “إِذَا ظَهَرَتِ الْمَعَاصِي فِي أُمَّتِي، عَمَّهم اللَّهُ بِعَذَابٍ مِنْ عِنْدِهِ”. فَقُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَمَا فِيهِمْ أُنَاسٌ صَالِحُونَ؟ قَالَ: “بَلَى”، قَالَتْ: فَكَيْفَ يَصْنَعُ أُولَئِكَ؟ قَالَ: “يُصِيبُهُمْ مَا أَصَابَ النَّاسُ، ثُمَّ يَصِيرُونَ إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنَ اللَّهِ وَرِضْوَانٍ”

Dari Ummu Salamah, dia berkata :

“Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, ‘Bila perbuatan- perbuatan maksiat di tengah umatku telah nyata, maka Allah akan menimpakan azab-Nya kepada mereka secara merata.” Ia berkata, “Lalu aku bertanya, ‘Wahai Rasulullah, bukankah di tengah mereka itu ada orang-orang yang shalih.?’ Beliau menjawab, “Benar.”
Ia berkata lagi, “Bagaimana jadinya mereka.?” Beliau bersabda, “Apa yang menimpa orang-orang menimpa mereka juga, kemudian nasib akhir mereka mendapatkan ampunan dan keridlaan dari Allah.” (HR Ahmad).

Fitnah, kerusakan, atau azab yang terjadi akibat perbuatan maksiat itu tidak hanya menimpa pelakunya, tetapi juga orang lain yang tidak terlibat langsung. Realitas ini digambarkan Rasulullah Saw. dengan sabdanya :

” مَثَلُ القَائِمِ عَلَى حُدُودِ اللَّهِ وَالوَاقِعِ فِيهَا، كَمَثَلِ قَوْمٍ اسْتَهَمُوا عَلَى سَفِينَةٍ، فَأَصَابَ بَعْضُهُمْ أَعْلاَهَا وَبَعْضُهُمْ أَسْفَلَهَا، فَكَانَ الَّذِينَ فِي أَسْفَلِهَا إِذَا اسْتَقَوْا مِنَ المَاءِ مَرُّوا عَلَى مَنْ فَوْقَهُمْ، فَقَالُوا: لَوْ أَنَّا خَرَقْنَا فِي نَصِيبِنَا خَرْقًا وَلَمْ نُؤْذِ مَنْ فَوْقَنَا، فَإِنْ يَتْرُكُوهُمْ وَمَا أَرَادُوا هَلَكُوا جَمِيعًا، وَإِنْ أَخَذُوا عَلَى أَيْدِيهِمْ نَجَوْا، وَنَجَوْا جَمِيعًا “

“Perumpamaan orang-orang yang menegakkan hukum-hukum Allah dan orang-orang yang melanggarnya bagaikan suatu kaum yang berbagi-bagi tempat di sebuah kapal, sebagian dari mereka ada yang mendapatkan bagian atas kapal, dan sebagian lainnya mendapatkan bagian bawahnya. Orang-orang yang berada di bagian bawah kapal, jika hendak mengambil air, melewati orang-orang yang berada di atas mereka. Mereka berkata, ‘Seandainya kita melubangi bagian kita dari kapal ini, niscaya kita tidak akan mengganggu orang-orang yang berada di atas kita.’ Apabila mereka semua membiarkan orang-orang tersebut melaksanakan keinginannya, niscaya mereka semua akan binasa. Jika mereka mencegah orang-orang tersebut, niscaya mereka selamat dan menyelamatkan semuanya”
(H.R Al-Bukhari)

Dari Ibnu Mas’ud Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, Rasulullah Saw. Bersabda:

” لَا يَحِلُّ دَمُ امْرِئٍ مُسْلِمٍ، يَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَأَنِّي رَسُولُ اللهِ، إِلَّا بِإِحْدَى ثَلَاثٍ: الثَّيِّبُ الزَّانِي، وَالنَّفْسُ بِالنَّفْسِ، وَالتَّارِكُ لِدِينِهِ الْمُفَارِقُ لِلْجَمَاعَةِ “

‘Tidak halal darah seorang Muslim yang bersyahadat bahwa tiada Tuhan yang berhak disembah dengan haq kecuali Allah, dan aku (Muhammad) rasul Allah, kecuali karena salah satu dari tiga hal, yaitu orang yang berzina padahal ia sudah menikah, membunuh jiwa (orang lain) tanpa alasan syar’i, dan orang yang meninggalkan agamanya lagi memisahkan diri dari jama’ah (kaum Muslimin)’.”
(H.R al-Bukhari dan Muslim)

Bahkan Beliau menegaskan bahwa dosa membunuh seorang Mukmin lebih besar daripada hancurnya dunia.

Allah SWT tidak akan membinasakan kota-kota kecuali jika penduduknya dalam keadaan melakukan kezaliman

Dari berbagai rangkaian musibah, ujian dan bala bencana yang menimpa Indonesia, khususnya sebagian daerah di Sumatra, Jawa, dan Sulawesi, adalah karena perbuatan maksiat dan dosa manusia kepada Sang Pencipta. Dalam Quran Surat Al Qhashash ayat ke-59 Allah mengatakan bahwa,

{وَمَا كَانَ رَبُّكَ مُهْلِكَ الْقُرَى حَتَّى يَبْعَثَ فِي أُمِّهَا رَسُولًا يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِنَا وَمَا كُنَّا مُهْلِكِي الْقُرَى إِلَّا وَأَهْلُهَا ظَالِمُونَ} [القصص: 59]

 “dan tidak adalah Tuhanmu membinasakan kota-kota, sebelum Dia mengutus di kota itu seorang rasul yang membacakan ayat-ayat Kami kepada mereka; dan tidak pernah (pula) Kami membinasakan kota-kota; kecuali penduduknya dalam keadaan melakukan kezaliman”. (Quran Surat Al Qhashash ayat ke-59).

Kalimat terakhirlah yang menjadi indikasi dari semua bencana yang yang ada. Manusia sebagai penguasa lingkungan hidup di bumi berperan besar dalam menentukan kelestarian lingkungan hidup. Manusia sebagai makhluk ciptaan Allah yaitu makhluk yang berakal budi mampu merubah wajah dunia dari pola kehidupan sederhana sampai ke bentuk kehidupan modern seperti sekarang ini.

Namun sayang, seringkali apa yang dilakukan manusia tidak diimbangi dengan pemikiran akan masa depan kehidupan generasi berikutnya. Kerusakan lingkungan hidup terjadi karena adanya tindakan yang menimbulkan perubahan langsung atau tidak langsung sifat fisik dan/atau hayati sehingga lingkungan hidup tidak berfungsi lagi dalam menunjang pembangunan berkelanjutan yang membuat kerusakan lingkungan hidup di darat, air maupun di udara.

Nilai-nilai moral yang dulunya diagungkan-agungkan masyarakat kian tergerus seiring makin terbukanya katup globalisasi membuat budaya masyarakat kita kian tergantikan dengan budaya barat yang modern. Lihatlah sekeliling kita, betapa nilai-nilai adab, etika dan akhlak yang kian terpuruk semakin jelas. Budaya malu dan kesopanan terasa kian menghilang.

Sebagai langkah awal agar pelaku kezaliman yang merusak alam dan pelaksana kemaksiatan bersegera untuk meninggalkan semua perbuatannya yaitu dengan peringatan dan pelajaran akan kengerian dan sakitnya menghadapi kematian.

Allah Ta’ala telah memperingatkan:

{كَلَّا إِذَا بَلَغَتِ التَّرَاقِيَ (26) وَقِيلَ مَنْ رَاقٍ (27) وَظَنَّ أَنَّهُ الْفِرَاقُ (28) وَالْتَفَّتِ السَّاقُ بِالسَّاقِ (29) إِلَى رَبِّكَ يَوْمَئِذٍ الْمَسَاقُ } [القيامة: 26 – 30]

 “Sekali-kali jangan. Apabila nafas (seseorang) telah (mendesak) sampai ke tenggorokan, dan dikatakan (kepadanya): ‘Siapakah yang dapat menyembuhkan?’, dan dia yakin bahwa sesungguhnya itulah waktu perpisahan (dengan dunia), dan bertaut betis (kiri) dengan betis (kanan), kepada Rabbmu-lah pada hari itu kamu dihalau.” (Q.S Al-Qiyamah : 26-30).

Namun langkah di atas tidak akan berjalan dengan baik dan menjadi mata rantai sebuah solusi tanpa adanya pemerintahan yang bersih, peduli, amanah dan serius dalam menjalankan roda pemerintahan yang semestinya. Hal lain yang juga perlu di perhatikan adalah dengan menyerahkan urusan kepada ahlinya, bukan lagi asal tunjuk, asal-asalan dengan dasar kepentingan golongan atau sekelompok orang tertentu.

Selama kemaksiatan dan kemungkaran merajalela tanpa ada sedikitpun usaha untuk menghentikannya, yakinlah bencana itu akan datang silih berganti.

Karena itu marilah kita berbenah, memulai dari diri sendiri, keluarga dan lingkungan tempat kita berada untuk istiqamah dalam mengamalkan dan menjalankan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Semoga Allah SWT melindungi kita semua, amiin.

(Dari berbagai sumber)/ http://zhamelank.heck.in/diberiteks ayat dan hadits oleh nahimunkar.com.

***

Jadi sesat dan diazab jika membiarkan kezaliman

Dari Abu Bakr Ash-Shiddiq radhiyallahu ‘anhu ia berkata

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّكُمْ لَتَقْرَؤُوْنَ هَذِهِ الآيَةَ :ياأيها الذين آمَنُوْا عَلَيْكُمْ أَنْفُسَكُمْ لاَ يَضُرُكُمْ مَنْ ضَلَّ إِذَا اهْتَدَيْتُمْ  وَإِنِّيْ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُوْلُ: “إِنَّ النَّاسَ إِذَا رَأَوْا الظَّالِمَ فَلَمْ يَأْخُذُوْا عَلَى يَدَيْهِ أَوْشَكَ أَنْ يَعُمَّهُمُ اللهُ بِعِقَابٍ مِنْهُ (رَوَاهُ أبو داود والترمذي وَغَيْرُهُمَا)

“Wahai sekalian manusia, sesungguhnya kalian benar-benar membaca ayat ini ‘Hai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu; tiadalah orang yang sesat itu akan memberi mudharat kepadamu apabila kamu telah mendapat petunjuk’ (Al-Maidah:105), karena sesungguhnya aku telah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ‘Sungguh manusia bila mereka menyaksikan orang zhalim namun tidak menghentikannya, dikhawatirkan Allah akan menjatuhkan hukumanNya pada mereka semua’ “ (HR. Abu Dawud, At-Tirmidzi dan lainnya, sanadnya shahih)

(nahimunkar.org)

(Dibaca 508 kali, 1 untuk hari ini)
Next Post

Related Post

Ibrah dari Gempa Tsunami Palu Dibalik Terpilihnya Pemimpin yang Pro Kemusyrikan dan Kemubaziran
Pandangan udara Perumnas Balaroa yang rusak dan ambles akibat gempa bumi Palu, Sulawesi Tengah, Jumat

Related Post

Ada Kesadaran Para Korban, Musibah di Palu Ini Azab dari Dosa dan Maksiat, Khususnya Dosa Kesyirikan
Kondisi para pengungsi korban gempa dan tsunami di Palu. (Gambar dari video: Twitter) Seorang da’I

One thought on “Banjir dan Longsor di Jabar Capai 83 Kejadian dalam Sebulan”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *