Ilustrasi: mediaislamnet.com

Merupakan rahmat Allah subhanahu wata’ala manakala Dia mensyari’atkan kepada para hamba-Nya hal yang dapat menghapus dosa-dosa mereka dan dengannya mereka mendapati apa-apa yang terlewatkan. Allah subhanahu wata’ala berfirman,

وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ فَاسْتَغْفَرُوا لِذُنُوبِهِمْ وَمَنْ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلا اللَّهُ وَلَمْ يُصِرُّوا عَلَى مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ (١٣٥)أُولَئِكَ جَزَاؤُهُمْ مَغْفِرَةٌ مِنْ رَبِّهِمْ وَجَنَّاتٌ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَنِعْمَ أَجْرُ الْعَامِلِينَ (١٣٦)

artinya,“Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Allah. Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui. Mereka itu balasannya ialah ampunan dari Rabb mereka dan surga yang di dalamnya mengalir sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah sebaik-baik pahala orang-orang yang beramal.” (QS. Ali ‘Imran: 135-136)

Bilamana hukum asal dalam ibadah itu adalah pelaksanaannya pada waktu yang telah ditentukan syari’at, maka penunaian ibadah tersebut terkadang mundur dari waktu aslinya dikarenakan adanya ‘udzur syar’i (halangan yang ditolerir syari’at). Oleh karena itu, Allah subhanahu wata’ala mensyari’atkan qadha sebagian ibadah agar seorang hamba masih mendapati apa yang terlewatkan darinya. Inilah yang dikenal dengan qadha yang merupakan lawan dari adâ’ (penunaian) ibadah pada waktu yang telah ditentukan.

Puasa, tidak terlepas dari kaidah tersebut, sebab ia memiliki waktu yang telah ditentukan, yaitu pada bulan Ramadhan. Siapa yang meninggalkannya karena ‘udzur, maka ia mengqadhanya agar mendapati puasa yang telah terlewatkan darinya.

Dalam kajian ini, kita akan membahas sedikit persoalan seputar hukum-hukum mengqadha, kafarat, dan fidyah puasa.

Kewajiban Mengqadha

Para ulama bersepakat atas wajibnya mengqadha bagi siapa saja yang berbuka (tidak berpuasa) di bulan Ramadhan, baik sehari atau lebih karena adanya ‘udzur syar’i, seperti karena bepergian, sakit sementara, haidh atau pun nifas. Dalil atas hal itu adalah firman Allah subhanahu wata’ala,

فَمَنْ كَانَ مِنْكُمْ مَرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ

artinya, “Maka jika di antara kamu ada yang sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain.” (QS. Al-Baqarah: 184)

Juga berdasarkan ucapan ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha,

كَانَ يُصِيبُنَا ذَلِكَ فَنُؤْمَرُ بِقَضَاءِ الصَّوْمِ وَلَا نُؤْمَرُ بِقَضَاءِ الصَّلَاةِ

 “Kami dulu mengalami haidh, lalu diperintahkan untuk mengqadha puasa dan tidak diperintahkan mengqadha shalat.” (HR. Muslim)

Setiap orang yang wajib meng-qadha, maka ia harus mengqadha hari-hari yang ia tidak berpuasa padanya itu; jika meninggalkan puasa sebulan penuh, maka ia wajib mengqadha seluruh harinya, baik bilangannya tiga puluh hari atau pun dua puluh sembilan hari.

Untuk itu, dianjurkan sekali baginya untuk segera mengqadhanya setelah ‘udzurnya tidak ada lagi, sebab hal itu lebih terjamin dari sisi keterbebasan dirinya dari tanggungan diri (dzimmah) dan lebih terdepan dalam berbuat kebaikan. Namun, ia boleh saja menundanya dengan syarat dapat mengqadhanya sebelum datang Ramadhan berikutnya. Hal ini berdasarkan ucapan ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, “Dulu aku memiliki kewajiban puasa bulan Ramadhan (mengqadhanya) namun aku tidak mampu melakukannya kecuali pada bulan Sya’ban.” (HR. Al-Bukhari)

Dalam hal ini, tidak wajib baginya untuk mengqadha puasa Ramadhan tersebut secara berturut-turut sekali pun dianjurkan sekali, sebab seperti kata para ulama, “Qadha itu mengikuti Adâ’.”

Siapa saja yang ‘udzurnya terus berlangsung hingga meninggal dunia sebelum dapat mengqadha kewajibannya, maka ia tidak berdosa sebab Allah subhanahu wata’alatelah mewajibkan atasnya pada hari-hari yang lain, namun ia tidak dapat melakukannya, sehingga menjadi gugur baginya. Sedangkan orang yang dapat mengqadha, namun ia bertindak melampaui batas hingga kematian menyongsongnya, maka walinyalah yang wajib mengqadha hari-hari yang sebenarnya ia dapat mengqadhanya tersebut. Hal ini berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam,

“Siapa saja yang meninggal dunia tetapi menyisakan kewajiban berpuasa, maka walinya-lah yang berpuasa untuknya.” (Muttafaqun ‘alaih)

Kewajiban Mengqadha dan Membayar Kafarat

Para ulama sepakat atas kewajiban mengqadha disertai membayar kafarat yang diberatkan dalam kondisi melakukan jima’ dengan sengaja di siang bulan Ramadhan. Hal ini berdasarkan hadits

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ

جَاءَ رَجُلٌ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ هَلَكْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ وَمَا أَهْلَكَكَ قَالَ وَقَعْتُ عَلَى امْرَأَتِي فِي رَمَضَانَ قَالَ هَلْ تَجِدُ مَا تُعْتِقُ رَقَبَةً قَالَ لَا قَالَ فَهَلْ تَسْتَطِيعُ أَنْ تَصُومَ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ قَالَ لَا قَالَ فَهَلْ تَجِدُ مَا تُطْعِمُ سِتِّينَ مِسْكِينًا قَالَ لَا قَالَ ثُمَّ جَلَسَ فَأُتِيَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِعَرَقٍ فِيهِ تَمْرٌ فَقَالَ تَصَدَّقْ بِهَذَا قَالَ أَفْقَرَ مِنَّا فَمَا بَيْنَ لَابَتَيْهَا أَهْلُ بَيْتٍ أَحْوَجُ إِلَيْهِ مِنَّا فَضَحِكَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى بَدَتْ أَنْيَابُهُ ثُمَّ قَالَ اذْهَبْ فَأَطْعِمْهُ أَهْلَكَ

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwa seorang laki-laki datang ke hadapan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seraya berkata, “Binasalah aku, wahai Rasulullah!” Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam berkata, “Ada apa dengan-mu?” Ia menjawab, “Aku telah bersetubuh dengan isteriku di (siang) bulan Ramadhan.” Beliau berkata, “Kamu memiliki seorang budak?” Ia berkata, “Tidak.” Beliau berkata lagi,“Kamu mampu berpuasa dua bulan secara berturut-turut?” Ia menjawab, “Tidak.” Beliau berkata lagi, “Kamu mampu memberi makan enam puluh orang miskin?” Ia menjawab, “Tidak.” (Muttafaqun ‘Alaih)

Hadits ini menunjukkan kewajiban membayar kafarat atas orang yang bersetubuh secara sengaja di siang bulan Ramadhan menurut urutannya alias wajib membebaskan budak dulu; bila tidak mampu, maka berpuasa dua bulan berturut-turut; bila tidak mampu, maka memberi makan enam puluh orang miskin. Tidak boleh berpindah dari satu kondisi ke kondisi yang lain, kecuali bila tidak mampu melakukan-nya.

Terkait dengan kafarat ini, maka tidak boleh diberikan kepada keluarga yang mampu, tetapi wajib diberikan kepada kaum fakir dan miskin. Demikian pula, wajib melakukan puasa selama dua bulan berturut-turut, bila terputus karena ada ‘udzur, maka setelah ‘udzur itu hilang, ia dapat memulai berdasarkan jumlah puasa yang sebelumnya. Adapun jika terputus karena tanpa ‘udzur, maka ia harus mengulangi puasa dari awal dan puasa yang telah dilakukannya itu tidak dianggap.

Fidyah

Fidyah adalah makanan yang diberikan saat tidak mampu berpuasa bahkan wajib diberikan dalam kondisi tidak mampu berpuasa secara permanen, baik karena sakit atau pun usia lanjut.

Orang yang sakitnya tidak dapat diharapkan sembuh dan tidak mampu berpuasa, maka tidak wajib atasnya berpuasa atau pun mengqadha karena ketidakmampuannya tersebut, tetapi wajib membayar fidyah, yaitu memberi makan seorang miskin untuk setiap hari yang ditinggalkannya. Demikian pula dengan orang yang lanjut usia yang tidak mampu berpuasa.

Dalil untuk hal ini adalah firman Allah subhanahu wata’ala,

وَعَلَى الَّذِينَ يُطِيقُونَهُ فِدْيَةٌ طَعَامُ مِسْكِينٍ

artinya, “Dan wajib bagi orang-orang yang berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar fidyah, (yaitu) memberi makan seorang miskin.” (QS. Al-Baqarah: 184)

Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma berkata, “Ayat ini tidak dinasakh (dihapus), maksudnya adalah laki-laki atau wanita lanjut usia yang tidak mampu berpuasa, maka hendaknya keduanya memberi makan seorang miskin untuk setiap hari puasa yang ditinggalkan.” (HR. Al-Bukhari)

Jadi, porsi memberi makan itu adalah porsi memberi makanan normal untuk keluarganya baik dari ukuran atau pun jenisnya. Dalam hal ini, ia dapat memilih; boleh memberikan makan pada hari puasa itu juga dan boleh pula menundanya hingga hari terakhir bulan Ramadhan, akan tetapi kewajiban memberi makan itu tidak diutamakan atas kewajiban berpuasa.

Sedangkan bila laki-laki atau wanita yang lanjut usia tersebut sampai pada tingkat pikun dan tidak dapat membedakan, maka keduanya tidak wajib berpuasa atau pun memberi makan karena taklif (pembebanan syari’at) telah gugur atas mereka berdua.

Demikianlah hukum-hukum paling penting yang berkenaan dengan mengqadha puasa. Karena itu, hendaknya anda, wahai saudara Muslim antusias untuk menyegerakan melakukan apa yang diwajibkan atas kamu dan pergunakanlah kesempatan bulan yang mulia ini serta janganlah kamu memberikan jalan kepada syaithan untuk memperdayaimu. Bila ada hal yang terlewatkan darinya karena adanya ‘udzur atau pun keteledoran, maka bersegeralah mengqadha dan menyempurnakannya. (Hafied M. Chofie)

Sumber: Situs: www.islamweb.net

Minggu, 12 Nopember 06 http://www.alsofwah.or.id/index.php?pilih=lihatannur&id=403

(nahimunkar.com)

(Dibaca 321 kali, 1 untuk hari ini)