(Ini Bahasa Jawa. Ada Bahasa Indonesia di bagian bawah)

SALAM-ONLINE: karusakan “kutha-kutha suci” Iran jebule erat kaitannya karo para Mullah (tingkatan ulama Syiah, red). amerga mung para Mullah kuwi sing bisa mlebu menyang pusat-pusat pamulangan sing dikhususkan kanggo prawan-prawan, senajan asale mulang neng panggon-panggon kesebut dilarang kanggo wong lanang neng kutha Qum. ngono uga karo pusat-pusat kesehatan, rumah sakit lan panggon-panggon wisata sing dikhususkan kanggo wong wedok, akeh ditemoni para Mullah mlaku-mlaku dengan bebasnya sa’karepe dekne kabeh yaiku kelompok wong sing wis dihalalkan ing atase kabeh wong wedok sing mlebu menyang panggon-panggon kesebut.
Bahkan karusakan neng kutha Qum banget ngluwihi karusakane kutha Teheran sing ngrupakne kutha sing luwih terbuka dibanding Qum.
Angka bunuh diri neng kalangan wong wedoke kanthi dalan ngombe racun banget dhuwur, lan hal kuwi sangka dene beban mental sing akeh karasa’ake dening para wong wedok lan prawan-prawan sing manggon neng kutha kuwi dadi dampak saka situasi sing wis meksa dekne kabeh karo cara-cara sing diterapkan saka “syurthatul akhlaqil hamidah”, yaiku polisi panjejeg akhlak terpuji neng ngisor kekuwasaane para Mullah.
Kondisi kejiwaan iki sing neng wektu tertentu bisa memicu tindak kejahatan saka kaum lanang Iran kanggo nglako’ake penculikan lan pemerkosaan, bahkan ora arang mlayu karo mateni sang korban amarga wedi dilaporkan. lan sebagian wong wedok lan prawan korban perkosaan pun ora arang sing ngakhiri uripe kanthi cara mateni awak amarga isin karo apa sing menimpanya.
Kenyataane, wong wedok neng kutha Qum sarwo ana ing risiko penghinaan lan pelecehan seksual, khususnya sing dilako’ake dening lanangan kalangan pelajar agama neng Hauzah (semacam pesantren). Saben dekne kabeh para lanangan iku ndeleng wong wedok utawa prawan sing lagi ana ing dalan, mula buru-buru dekne kabeh mbukak guneman karone babagan rabi mut’ah, bahkan sedikitpun dekne kabeh ora mbukak ruang tanya jawab senajan si wedok utawa prawan kesebut rumangsa kabotan. Hal kuwi disebabke apa sing dekne kabeh pengenke yaiku prakara sing disyari’atkan (syiah) lan wis ditegaskan saka pamerentah, disamping nikah mut’ah pancen wis dadi keyakinane dekne kabeh yaiku panggawe (sing dianggep) terpuji lan wis diwasiatkan saka para Imame dekne kabeh sebagaimana ketulis ing jero kitab-kitab Imame dekne kabeh.
Amarga kuwi wong wedok-wedok neng Qum kudu nanggung penghinaan lan pelecehan seksual iki saka para Mullah, pemuda karo kaum lanang. dekne kabeh (wong-wong wedok) mung nduweni loro pilihan; tetap tunduk karo aturan kuwi utawa urip ing jero situasi kepahitane jiwa.
Sabagian besar kehidupan rumah tangga neng kutha Qum uga ngalami kewurungan kegagalan, amarga kokehan saka dekne kabeh urip karo tetap ndalani kebiyasaan lan meloni adat sing nguwasani neng kutha kuwi. Adat kebiyasaan iki kadang bertentangan karo tingkat pengetahuan lan sosial dekne kabeh, lan adat iki sing kerep ndorong kaum lanang kanggo nglako’ake nikah mut’ah, amerga dekne kabeh niru para Mullah. lan sawalike akeh para bojo wedok sing banjur membalas panggawe bojone lanang karo menjalin hubungan gelap karo lanang liya. iki sing marakake kauripan omah tangga dekne kabeh buyar karo kewurungan berantakan, nuli dibanjurke karo perceraian. nurut penelitian babagan kahanan sosial neng kutha Qum, jebule angka perceraian neng kutha kuwi ana ing peringkat paling gedhe momer loro neng negara Iran.

Kaya kawruhan yen pengadilan sing khusus nangani

kasus-kasus perdata neng Iran diana’ake karo perantara hakim-hakim sing tansah memotivasi para wong wedok lan prawan kanggo nglako’ake perceraian, lan cepet sakwise perceraian kuwi dekne kabeh dialihake menyang Yayasan-yayasan sosial kanthi dalih nulung dekne kabeh ben cepet oleh pagawean. ning nang kenyataane dekne kabeh terjebak ing jero perangkap para Mullah kanggo didade’ake budak sex kanthi alasan mut’ah. Yayasan Az-Zahra klebu Yayasan paling terkenal sing dadi panggonan para randha lan panggonan seneng-senenge para Mullah lan para pelajar agama neng Hauzah sing kepengin banget arep mesum zina atas nama mut’ah.
Nganti ana hal sing angel banget dibayangake, dikandha’ake ana data sing ora resmi menegaskan menawa kutha Qum wis nyatet angka paling dhuwur bab masalah aborsi (nggugurake bayi ing weteng) kanthi cara sing ora diatur saka undang-undang, dadine banget mustahil nek sajerone sadina ora ditemokake janin-janin sing wis dibuwang neng panggon-panggon sampah utawa kelenan banyu.
Karusakane kutha Qum ora mung kuwi. karusakan-karusakan liya uga wis nyatet angka sing dhuwur banget kaya pertikaian lan gelutan antar kelompok lan perorangan sing marakake menumpuknya korban luka-luka neng rumah sakit Nakui neng Qum saben dinane. salah siji kawasan sing kerep dadi panggon kedadeane gelutan yaiku neng dalan Bajik.
Kutha Qum uga nyatet angka paling dhuwur nomer loro penderita AIDS. mangkana uga karo angka pecandu kokain jenis “crack”, kecatet menawa siji saka telu wong neng kutha Qum yaiku pecandu opium.
Kutha Qum uga kecatet dadi kutha sing paling akeh ngguna’ake minuman keras oplosan. iki jenis miras sing ngandung bahan kimia sing bisa marakake modar utawa picak, sebagaimana pernah terjadi dalam peristiwa peringatan “Iedun Nairuz”/ Hari Raya Majusi.

(fimadani/salam-online)

(nahimunkar.com)

***

(Berikut ini Bahasa Indonesia)

 

Beginilah Rusak dan Bejatnya Kota Syiah Qum di Iran

SALAM-ONLINE: Kerusakan “kota-kota suci” Iran ternyata erat kaitannya dengan para Mullah (tingkatan ulama Syiah, red). Sebab hanya para Mullah itulah yang dapat masuk ke pusat-pusat pendidikan yang dikhususkan untuk gadis-gadis, meski pada dasarnya mengajar di tempat-tempat tersebut terlarang bagi laki-laki di kota Qum. Begitu juga dengan pusa-pusat kesehatan, rumah sakit dan tempat-tempat wisata yang dikhususkan buat wanita, banyak dijumpai para Mullah berjalan-jalan dengan bebasnya seakan mereka adalah kelompok orang yang telah dihalalkan atas semua wanita yang masuk ke tempat-tempat tersebut.

Bahkan kerusakan di kota Qum jauh melebihi kerusakan kota Teheran yang merupakan kota yang lebih terbuka di banding Qum.

Angka bunuh diri di kalangan wanitanya dengan jalan minum racun sangatlah tinggi, dan hal itu disebabkan oleh beban mental yang banyak dirasakan oleh para wanita dan gadis-gadis yang tinggal di kota itu sebagai dampak dari situasi yang telah memaksa mereka dan juga cara-cara yang diterapkan oleh “syurthatul akhlaqil hamidah”, yaitu polisi penegak akhlak terpuji di bawah kekuasaan para Mullah.

Kondisi kejiwaan inilah yang di saat tertentu dapat memicu tindak kejahatan dari kaum laki-laki Iran untuk melakukan penculikan dan pemerkosaan, bahkan tak jarang berakhir dengan dibunuhnya sang korban karena takut dilaporkan. Dan sebagian wanita dan gadis korban perkosaan pun tak jarang yang mengakhiri hidupnya dengan cara bunuh diri karena malu dengan apa yang menimpanya.

Nyatanya, wanita di kota Qum selalu dalam risiko penghinaan dan pelecehan seksual, khususnya yang dilakukan oleh kalangan pelajar agama di Hauzah. Setiap kali mereka melihat wanita atau gadis yang sedang berada di jalan, maka buru-buru mereka membuka percakapan dengannya tentang nikah mut’ah, bahkan sedikit pun mereka tidak membuka ruang tanya jawab meski si wanita atau gadis tersebut merasa keberatan. Hal itu disebabkan apa yang mereka inginkan adalah perkara yang disyari’atkan dan telah ditegaskan oleh pemerintah, di samping mut’ah dalam keyakinan mereka adalah perbuatan terpuji dan telah diwasiatkan oleh para Imam mereka sebagaimana tertulis dalam kitab-kitab Imam mereka.

Karena itulah wanita-wanita di Qum harus menanggung penghinaan dan pelecehan seksual ini dari para Mullah, pemuda dan juga kaum laki-laki. Mereka hanya mempunyai dua pilihan; tetap tunduk dengan aturan itu atau hidup dalam situasi kepahitan jiwa.

Sebagian besar kehidupan rumah tangga di kota Qum juga mengalami kegagalan, karena kebanyakan dari mereka hidup dengan tetap menjalani kebiasaan dan mengikuti adat yang menguasai di kota itu. Adat kebiasaan ini kadang bertentangan dengan tingkat pengetahuan dan sosial mereka, dan adat inilah yang sering kali mendorong kaum laki-laki untuk melakukan mut’ah, sebab mereka meneladani para Mullah. Dan sebaliknya banyak para istri yang kemudian membalas perbuatan suaminya dengan menjalin hubungan dengan laki-laki lain. Inilah yang menyebabkan kehidupan rumah tangga mereka berakhir dengan kegagalan, lalu dilanjutkan dengan perceraian. Menurut penelitian tentang keadaan sosial di kota Qum, ternyata angka perceraian di kota itu menduduki peringkat terbesar kedua di negara Iran.

Seperti diketahui bahwa pengadilan yang khusus menangani kasus-kasus perdata di Iran dilaksanakan dengan perantara hakim-hakim yang selalu memotivasi para wanita dan gadis untuk melakukan perceraian, dan segera setelah perceraian itu mereka dipindahkan ke Yayasan-yayasan sosial dengan dalih menolong mereka agar cepat mendapatkan pekerjaan. Namun pada kenyataannya mereka terjebak dalam perangkap para Mullah untuk dijadikan budak dengan alasan mut’ah. Yayasan Az-Zahra termasuk Yayasan paling terkenal yang menjadi tempat tinggal para janda dan tempat bersenang-senangnya para Mullah dan para pelajar agama di Hauzah yang sangat menginginkan berbuat mesum atas nama mut’ah.

Sampai ada hal yang sangat sulit dipercaya, dikatakan ada data yang tidak resmi menegaskan bahwa kota Qum telah mencatat angka tertinggi dalam masalah aborsi dengan cara yang tidak diatur oleh undang-undang, sehingga amat mustahil bila dalam sehari tidak ditemukan janin-janin yang telah dibuang di tempat-tempat sampah atau selokan air.

Kerusakan kota Qum tidak hanya itu. Kerusakan-serusakan lain juga telah mencatat angka yang sangat tinggi seperti pertikaian dan perkelahian antar kelompok dan perorangan yang menyebabkan menumpuknya korban luka-luka di rumah sakit Nakui di Qum setiap harinya. Salah satu kawasan yang sering jadi tempat terjadinya perkelahian adalah di jalan Bajik.

Kota Qum juga mencatat angka tertinggi kedua penderita AIDS. Demikian juga dengan angka pecandu kokain jenis “crack”, tercatat bahwa satu dari tiga orang di kota Qum adalah pecandu opium.

Kota Qum juga tercatat sebagai kota yang paling banyak menggunakan minuman keras oplosan. Ini jenis miras yang mengandung bahan kimia yang dapat menyebabkan kematian atau hilangnya penglihatan, sebagaimana pernah terjadi dalam peristiwa peringatan “Iedun Nairuz”/ Hari Raya Majusi.

(fimadani/salam-online)

(nahimunkar.com)