Begitu Banyak Masalah, kok Jilbab yang Dikejar-kejar?


Begitu Banyak Masalah, Kok Jilbab Yang Dikejar-kejar?

 

By Asyari Usman (wartawan senior)

 

Cepat, sigap, tegas, solid. Begitulah reaksi pemerintah ketika ada sekolah di Sumatera Barat yang keras soal anjuran pemakaian jilbab.

 

Jilbab dianggap berbahaya oleh pemerintah. Padahal, UU Nomor 20/2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional menyebutkan bahwa tujuan pendidikan adalah menciptakan anak didik yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.

 

Gara-gara SMKN 2 Padang yang ingin ikut menciptakan manusia-manusia baik, tiga menteri bersatu melarang pemerintah daerah mengarahkan anak-didik ke arah yang baik. Sebentar saja lahir SKB Tiga Menteri. Viral dan menakutkan. SKB ini tidak membolehkn pemerintah daerah mewajibkan atau melarang siswa memakai jilbab.

 

SKB ini keluar seolah-olah Indonesia telah berada di ambang kehancuran gara-gara jilbab dan busana muslim. Seakan negara ini akan dipenuhi teroris di mana-mana.

 

Padahal, problem yang jelas-jelas menyusahkan dan merusak rakyat ini adalah korupsi, tumpukan utang, kekuasaan oligarkhi, peredaran Narkoba, pergaulan bebas, pornografi, dan sekarang ini pandemi Covid.

 

Kok aturan jilbab di Sumatera Barat yang dikeroyok oleh tiga menteri? Tendensius sekali. Luar biasa zalim.

 

Kalian biarkan Narkoba beredar semakin banyak. Kalian sibuk dengan jilbab umat Islam. Kalian slow-slow saja dengan para bandar Narkoba yang telah merusak lebih dari 4 juta manusia Indonesia.

 

Kalian kejar-kejar jilbab anak sekolah, tapi kalian biarkan bumi Indonesia ini diacak-acak oleh para bangsat penggarong rakus. Kalian biarkan korupsi merajalela. Kalian mandulkan KPK. Kalian biarkan orang-orang yang menggemukkan rekening bank mereka. Kalian diamkan kasus Buku Merah di KPK yang sangat kuat mengindikasikan korupsi seorang mantan jenderal polisi. 

 

Negara ini hancur-lebur bukan karena umat Islam yang berjilbab. Tapi karena inkompetensi, korupsi, dan kekuasaan oligarkhi. 

 

Hari-hari kalian habiskan waktu, pikiran dan dana untuk memojokkan dan mengerdilkan umat Islam. Kalian sangka ini solusi untuk persoalan yang begitu banyak dan fundamental. Padahal, cara kalian ini hanya akan memunculkan masalah baru.

 

Sungguh aneh. Begitu banyak masalah, kok jilbab yang kalian kejar-kejar?

 

22 Februari 2021

 

portal-islam.id, Senin, 22 Februari 2021 Asyari Usman, CATATAN

(nahimunkar.org)

(Dibaca 145 kali, 1 untuk hari ini)