Beredar Lagi Video… Muwafiq Mengolok-olok Istri Rasulullah Aisyah?



Belum selesai urusan ceramah Muwafiq yang dianggap menghina Nabi Muhammad 
صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Kini di sosial media beredar rekaman video Muwafiq yang dinilai mengolok-olok istri Nabi, Aisyah dan juga mengolok-olok Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

“Akal saya gak sanggup mencerna. Gimana? Ada anak usia 9 tahun itu bisa bergembira ria dinikah sama orang 50 tahun. Gak nyaggup akal saya,” kata Muwafiq dalam rekaman video. Terdengar gelak tawa terbahak-bahak dari yang hadir.

“Saya tahulah ceritanya, wong saya tiap hari baca hadits. Berapa kali saya baca bolak-balik, bahwa Siti Aisyah adalah istri Rasulullah yang paling cantik, anak konglomerat, muda baru berusia 9 tahun, Rasulullah usia 50 tahun.”

“Ceritanya saya tahu. Tapi yang gak bisa saya cerna itu kok ada anak usia 9 tahun dinikah sama orang 50 tahun kok riang gembira. Kalau orang sini bunuh diri,” kata Muwafiq yang disambut gelak tawa hadirin.

Video ini diunggah akun twitter @opposite6890.

“Video sebelumnya Rasulullah di olok olok. Di video ini lebih lengkap. Apakah ini termasuk mengolok olok Rasulullah dan Bunda Siti Aisyah? Masih mau dibela dan pasang tagar #KamiBersamaGusMunafiq ??” kata akun @opposite6890.

Netizen menilai ini sudah masuk mengolok-olok dan menjadikan Rasulullah serta istrinya sebagai bahan tertawaan.

“Ini sudah termasuk mengolok- ngolok Rasululloh…bagaimana dengan Majelis Ulama Indonesia? Apakah sudah memanggil orang ini?” kata @m_mirah.

“Inna Lillahi…. Astaghfirullahaladziim 😭 Ya Allah Ya Rabb, kami sungguh tidak rela junjungan kami dilecehkan terus menerus,” ujar @ZAEffendy.

“Tambah parah ini orang. Masih ada yg bela. Mengolok-olok Rasulullah. Mereka malah tertawa. Separah ini kah jamaah nya? Sekurangajar inikah mereka terhadap Nabi Muhammaf SAW?” komen @HamzaRasyidi.

[Video]

https://youtu.be/RsxBBXQK31U

 

Video sebelumnya Rasulullah di olok olok.

Di video ini lebih lengkap.

Apakah ini termasuk mengolok olok Rasulullah dan Bunda Siti Aisyah ?

Masih mau dibela dan pasang tagar#KamiBersamaGusMunafiq ?? pic.twitter.com/vvEydw61LW

— Opposite6890 ™️ (@opposite6890) December 5, 2019

Ini sudah termasuk mengolok- ngolok Rasululloh…bagaimana dengan Majelis Ulama Indonesia? Apakah sudah memanggil orang ini?

— mirah sumirat (@m_mirah) December 5, 2019

Inna Lillahi…. Astaghfirullahaladziim 😭 Ya Allah Ya Rabb, kami sungguh tidak rela junjungan kami dilecehkan terus menerus

— #KataNalar (@ZAEffendy) December 5, 2019

[portal-islam.id06 Desember 2019  

***

Orang yang jelas-jelas menghina Islam hukumannya adalah hukum bunuh.

Dalam kitab Bulughul Maram dan syarahnya, Subulus Salam pada bab qitalul jani wa qotlul murtad dikemukakan hadits riwayat Abu Dawud dan An-Nasaai, dishahihkan oleh Al-Albani dalam Shahih Abu Dawud no 3665,

3795 حَدَّثَنَا عَبَّادُ بْنُ مُوسَى الْخُتَّلِيُّ أَخْبَرَنَا إِسْمَعِيلُ بْنُ جَعْفَرٍ الْمَدَنِيُّ عَنْ إِسْرَائِيلَ عَنْ عُثْمَانَ الشَّحَّامِ عَنْ عِكْرِمَةَ قَالَ حَدَّثَنَا ابْنُ عَبَّاسٍ أَنَّ أَعْمَى كَانَتْ لَهُ أُمُّ وَلَدٍ تَشْتُمُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَتَقَعُ فِيهِ فَيَنْهَاهَا فَلَا تَنْتَهِي وَيَزْجُرُهَا فَلَا تَنْزَجِرُ قَالَ فَلَمَّا كَانَتْ ذَاتَ لَيْلَةٍ جَعَلَتْ تَقَعُ فِي النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَتَشْتُمُهُ فَأَخَذَ الْمِغْوَلَ فَوَضَعَهُ فِي بَطْنِهَا وَاتَّكَأَ عَلَيْهَا فَقَتَلَهَا فَوَقَعَ بَيْنَ رِجْلَيْهَا طِفْلٌ فَلَطَّخَتْ مَا هُنَاكَ بِالدَّمِ فَلَمَّا أَصْبَحَ ذُكِرَ ذَلِكَ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَجَمَعَ النَّاسَ فَقَالَ أَنْشُدُ اللَّهَ رَجُلًا فَعَلَ مَا فَعَلَ لِي عَلَيْهِ حَقٌّ إِلَّا قَامَ فَقَامَ الْأَعْمَى يَتَخَطَّى النَّاسَ وَهُوَ يَتَزَلْزَلُ حَتَّى قَعَدَ بَيْنَ يَدَيِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَنَا صَاحِبُهَا كَانَتْ تَشْتُمُكَ وَتَقَعُ فِيكَ فَأَنْهَاهَا فَلَا تَنْتَهِي وَأَزْجُرُهَا فَلَا تَنْزَجِرُ وَلِي مِنْهَا ابْنَانِ مِثْلُ اللُّؤْلُؤَتَيْنِ وَكَانَتْ بِي رَفِيقَةً فَلَمَّا كَانَ الْبَارِحَةَ جَعَلَتْ تَشْتُمُكَ وَتَقَعُ فِيكَ فَأَخَذْتُ الْمِغْوَلَ فَوَضَعْتُهُ فِي بَطْنِهَا وَاتَّكَأْتُ عَلَيْهَا حَتَّى قَتَلْتُهَا فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَلَا اشْهَدُوا أَنَّ دَمَهَا هَدَرٌ *. (أبو داود).

Dari Ibnu ‘Abbaas : Bahwasannya ada seorang laki-laki buta yang mempunyai ummu walad (budak wanita yang melahirkan anak dari tuannya) yang biasa mencaci Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam dan merendahkannya. Laki-laki tersebut telah mencegahnya, namun ia (ummu walad) tidak mau berhenti. Laki-laki itu juga telah melarangnya, namun tetap saja tidak mau. Hingga pada satu malam, ummu walad itu kembali mencaci dan merendahkan Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Laki-laki itu lalu mengambil pedang dan meletakkan di perut budaknya, dan kemudian ia menekannya hingga membunuhnya. Akibatnya, keluarlah dua orang janin dari antara kedua kakinya. Darahnya menodai tempat tidurnya. Di pagi harinya, peristiwa itu disebutkan kepada Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengumpulkan orang-orang dan bersabda : “Aku bersumpah dengan nama Allah agar laki-laki yang melakukan perbuatan itu berdiri sekarang juga di hadapanku”. Lalu, laki-laki buta itu berdiri dan berjalan melewati orang-orang dengan gemetar hingga kemudian duduk di hadapan Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Ia berkata : “Wahai Rasulullah, akulah pembunuhnya. Wanita itu biasa mencaci dan merendahkanmu. Aku sudah mencegahnya, namun ia tidak mau berhenti. Dan aku pun telah melarangnya, namun tetap saja tidak mau. Aku mempunyai anak darinya yang sangat cantik laksana dua buah mutiara. Wanita itu adalah teman hidupku. Namun kemarin, ia kembali mencaci dan merendahkanmu. Kemudian aku pun mengambil pedang lalu aku letakkan di perutnya dan aku tekan hingga aku membunuhnya”. Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Saksikanlah bahwa darah wanita itu hadar / sia-sia” [Diriwayatkan oleh Abu Daawud no. 4361, An-Nasaa’iy no. 4070, dan yang lainnya; shahih].
Darahnya itu hadar, maksudnya darah perempuan yang mencaci Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam itu sia-sia, tak boleh ada balasan atas pembunuhnya dan tak boleh dikenakan diyat/ tebusan darah. Jadi darahnya halal alias halal dibunuh.
Juga ada hadits,

3796 حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ وَعَبْدُ اللَّهِ بْنُ الْجَرَّاحِ عَنْ جَرِيرٍ عَنْ مُغِيرَةَ عَنِ الشَّعْبِيِّ عَنْ عَلِيٍّ رَضِي اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ يَهُودِيَّةً كَانَتْ تَشْتُمُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَتَقَعُ فِيهِ فَخَنَقَهَا رَجُلٌ حَتَّى مَاتَتْ فَأَبْطَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَمَهَا *. (أبو داود).

Diriwayatkan dari As-Sya’bi dari Ali radhiyallahu ‘anhu bahwa seorang wanita Yahudi telah memaki/ menghina Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan mencelanya, maka seorang lelaki mencekiknya hingga mati, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam membatalkan darahnya. (HR Abu Dawud, menurut Al-Albani dalam Irwaul Ghalil hadits no 1251 ini isnadnya shahih sesuai syarat Al-Bukhari dan Muslim).
Itu artinya halal dibunuh.

https://www.nahimunkar.org/hukum-bunuh-atas-orang-yang-menghina-nabi/

(nahimunkar.org)

(Dibaca 1.733 kali, 1 untuk hari ini)