“Assalamualaikum kawan, utk kabar yg beredar di WA tg politik atas namaku: Itu bukan tulisanku, aplikasi WA saja aku tidak punya. Trims,” kicau Andrea lewat akun twitter resmi @Andreahirata.

Inilah beritanya.

***

Surat Pengarang Laskar Pelangi Untuk Ahok, “Dan aku akan menantang kamu…”

Sebuah postingan berisi surat terbuka pengarang Laskar Pelangi, Andrea Hirata melalui akun facebook Novita Siagian langsung menjadi viral.

Andrea Hirata yang juga teman satu kampung Ahok di Bangka Belitung menduga ada grand design yang melatar belakangi Ahok untuk maju melanjutkan kepemimpinannya di DKI Jakarta.

Setelah ditelusuri, postingan tersebut berasal dari akun facebook Debbie Tamps. Dan hingga kini belum ada tanggapan resmi dari Andrea Hirata tentang surat terbuka yang mengatasnamakan dirinya ini. (BACA : Surat Andrea Hirata untuk Ahok)

Dan setelah dikonfirmasi mengenai kebenarannya, ternyata Andrea Hirata membantahnya. Andrea Hirata berkicau soal adanya pemberitaan yang bersumber dari whatsaap mengatakan bahwa dia meminta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok tak mencalonkan diri dalam Pemilihan Gubernur DKI Jakarta 2017. Meski Andrea dan Ahok sama-sama berasal dari Belitung, penulis Laskar Pelangi ini mengungkapkan tak terlibat dengan urusan politik.

“Assalamualaikum kawan, utk kabar yg beredar di WA tg politik atas namaku: Itu bukan tulisanku, aplikasi WA saja aku tidak punya. Trims,” kicau Andrea lewat akun twitter resmi @Andreahirata.

Dia menegaskan tak pernah menyumbang dana kepada tokoh politik. “Klarifikasi lagi kawan: Saya tidak pernah menyumbang dana pada tokoh politik manapun dan tidak pernah ikut campur urusan politik. Trims.”

***

Berikut surat terbuka dari pengarang Laskar Pelangi tersebut :

Selamat pagi Kawan. Saya berurai air mata ketika saya harus menyampaikannya kepada teman saya sendiri yang sangat baik kepada saya. Saya termasuk mengagumi sepak terjang, keberanian, dan obsesi yang ia miliki untuk membangun negeri ini. Saya juga seperti teman-temanya yang lain bahwa Jakarta memang membutuhkan sosok seperti dia saat ini. Kasar, tegas, dan pemberani. Karena Jakarta telah menjadi kota metropolis para “pembajak negara”.

Tetapi demi negara dan bangsaku yang tercinta ini, aku terpaksa mengatakan kepadanya bahwa aku meminta kamu untuk tidak menjadi Gubernur Ibukota negaraku Indonesia yang juga negaramu. Karena kamu sekarang tidak lagi berdiri sendiri. Di belakangmu sekarang sudah banyak pihak yang berkepentingan yang amat besar dan jangka panjang. Ada grand design di belakangmu yang tidak bisa kau tolak, Kawan. Dan kamu harus tau dan paham bahwa grand design itu amat menakutkan bagi bangsaku saat ini, yang juga bangsamu.

Saya katakan, kau masih ingat ketika kita bicara di Cikini, akulah orang pertama yang menyumbang ke rekening perjuanganmu untuk berpasangan dengan Jokowi memimpin Jakarta. Bahkan aku mengajak teman-teman lainnya untuk ikut menyumbang. Dan kau sukses. Seiring itu, kita masih sering bercanda melalui BBM. Kita bangga kepadamu Kawan.

Kawanku, kini kau tidak sendirian. Ada grand design di belakangmu yang sangat menakutkan bangsaku ini. Jika kau mundur sebagai calon Gubernur Ibukota negaraku yang juga negaramu, maka aku akan sangat bangga kepadamu dan kau tetap menjadi teman terbaikku yang pernah aku kenal sejak kita remaja di pulau tercinta kita, Belitung.

Tetapi…..tetapi….tetapi, jika kau tetap maju sebagai calon Gubernur Ibukota negaraku yang juga negaramu, maka demi bangsa dan negaraku kau kuanggap sebagai musuhku. Dan aku akan menantang kamu sampai kamu tak berdaya bangkit lagi. Jika diperlukan “perang” maka saya akan berperang habis-habisan melawan kamu sampai kamu kalah dan tak berdaya. Setelah itu, aku akan memeluk kamu Kawan. Dan aku akan meminta maaf, karena aku harus menyelamatkan bangsa dan negaraku dari cengkraman sebuah grand design yang menakutkan bangsaku.

Itulah aku Kawan, sahabatmu. Kita sama-sama punya mimpi besar terhadap bangsa dan negara ini sebagai anak Laskar Pelangi. Pahamilah bahwa saya cinta kamu, saya bangga melihat kamu sekarang. Semoga kamu mengerti sikap saya ini. Terima kasih. Andre Hirata.

Sumber: posmetro.top/March 19, 2016 

(nahimunkar.com)

(Dibaca 7.018 kali, 1 untuk hari ini)