Darurat Corona, Pemprov DKI Larang Tempat Hiburan Beroperasi Dua Pekan

Larangan beroperasinya tempat hiburan diambil Pemprov DKI, karena hingga saat ini masih banyak masyarakat yang berkumpul, meski penyebaran corona masif.

Ilustrasi, gedung bioskop. Mulai Senin (23/3), Pemprov DKI Jakarta menutup tempat-tempat hiburan selama dua pekan. Tempat hiburan yang ditutup di antaranya adalah, kelab malam, bioskop, karaoke, dan bar./ Ajeng Dinar Ulfiana | Katadata

 

Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta resmi melarang tempat hiburan beroperasi, untuk mencegah penyebaran virus corona. Larangan berlaku selama dua pekan, mulai 23 Maret hingga 5 April 2020.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, seluruh lapisan masyarakat baik pengusaha, organisasi agama dan organisasi sosial harus mengambil langkah drastis, karena status ibu kota telah ditingkatkan menjadi darurat bencana. Untuk itu, diperlukan kerja sama agar pandemi ini tidak semakin meluas.

“Ada keputusan dari Dinas Pariwisata, bahwa kami akan mengurangi kegiatan-kegitan hiburan, mulai hari Senin, 25 Maret,” kata Anies saat menggelar konferensi pers di Jakarta, Jumat (20/3) malam.

Anies merinci, tempat-tempat hiburan yang ditutup antara lain, klub malam, diskotek, pub/live music, karaoke keluarga dan executive, bar, griya pijat, spa, bioskop, bowling, mandi uap, seluncur dan beberapa permainan dewasa lainnya. Sementara, tempat hiburan yang dikelola oleh Pemprov sebelumnya telah ditutup pada pekan lalu.

Menurutnya, penutupan tempat-tempat hiburan merupakan langkah tegas yang diambil Pemprov DKI, karena hingga saat ini masih banyak masyarakat yang bersosialisasi dan berkumpul di tempat-tempat hiburan. Padahal, korban penyebaran virus corona jumlahnya sudah sangat signifikan.

“Kami mengharapkan kepada dunia usaha untuk bersama-sama, karena kalau dikerjakan oleh sebagian dan sebagian yang lain memilih berinteraksi maka penyebaran itu berjalan terus,” ujar Anies.

Sebelumnya, penetapan status tanggap darurat wabah virus corona telah resmi diberlakukan selama 14 hari, sejak 20 Maret hingga 2 April 2020. Penetapan status darurat ini merupakan upaya Pemprov DKI Jakarta untuk mencegah penyebaran virus corona semakin meluas.

Anies menyatakan, saat ini kondisi Jakarta semakin memburuk, dengan jumlah individu yang teridentifikasi positif corona terus bertambah. Bahkan, ibu kota menjadi episentrum penyebaran virus secara nasional.

Keputusan penetapan status darurat corona menurut Anies telah dipertimbangkan dengan beberapa pihak, seperti Tentara Nasional Indonesia TNI) dan Kepolisian Republik Indonesia (Polri), yang bertugas menjaga keamanan serta tim Gugus Tugas Penanganan Covid-19 dan pemerintah pusat.

“Hari ini (Jumat, 20 Maret 2020), ditetapkan sebagai tanggap darurat bencana Covid-19 untuk masa waktu 14 hari ke depan dan dapat diperpanjang sesuai kondisi,” kata Anies.

Hingga saat ini, jumlah kasus positif corona secara nasional mencapai 369 kasus atau bertambah 60 kasus dibanding hari sebelumnya. Kasus baru paling banyak berasal dari DKI Jakarta, yakni 32 kasus baru, diikuti oleh Provinsi Kalimantan Timur, sebanyak tujuh kasus.

(Baca: Jakarta Darurat Corona, Anies Janjikan Bantuan untuk Pekerja Infomal)

Reporter: Tri Kurnia Yunianto

Penulis: Tri Kurnia Yunianto

Editor: Agung Jatmiko

katadata.co.id 21/3/2020, 00.32 WIB

 

***

Sejarah Islam: Cara Khalifah Menghadapi Bencana dan Wabah Penyakit yang Melanda

البداية والنهاية ط الفكر (12/ 127)

ثم دخلت سنة ثمان وسبعين وأربعمائة

فِي الْمُحَرَّمِ مِنْهَا زُلْزِلَتْ أَرَّجَانُ فَهَلَكَ خَلْقٌ كَثِيرٌ مِنَ الرُّومِ وَمَوَاشِيهِمْ. وَفِيهَا كَثُرَتِ الْأَمْرَاضُ بِالْحُمَّى وَالطَّاعُونِ بِالْعِرَاقِ وَالْحِجَازِ وَالشَّامِ، وَأَعْقَبَ ذَلِكَ موت الفجأة، ثم ماتت الوحوش في البراري ثم تلاها مَوْتُ الْبَهَائِمِ، حَتَّى عَزَّتِ الْأَلْبَانُ وَاللُّحْمَانُ، وَمَعَ هذا كله وقعت فتنة عظيمة بين الرافضة والسنة فقتل خلق كثير فيها. وَفِي رَبِيعٍ الْأَوَّلِ هَاجَتْ رِيحٌ سَوْدَاءُ وَسَفَتْ رملا، وتساقطت أشجار كثيرة من النخل وَغَيْرِهَا، وَوَقَعَتْ صَوَاعِقُ فِي الْبِلَادِ حَتَّى ظَنَّ بعض النَّاسُ أَنَّ الْقِيَامَةَ قَدْ قَامَتْ، ثُمَّ انْجَلَى ذَلِكَ وللَّه الْحَمْدُ. وَفِيهَا وُلِدَ لِلْخَلِيفَةِ وَلَدُهُ أَبُو عَبْدِ اللَّهِ الْحُسَيْنُ، وَزُيِّنَتْ بَغْدَادُ وَضُرِبَتِ الطُّبُولُ وَالْبُوقَاتُ، وَكَثُرَتِ الصَّدَقَاتُ. وَفِيهَا اسْتَوْلَى فَخْرُ الدَّوْلَةِ ابْنُ جَهِيرٍ عَلَى بِلَادٍ كَثِيرَةٍ، مِنْهَا آمد وميافارقين، وجزيرة ابن عمر، وانقضت بنو مَرْوَانَ عَلَى يَدِهِ فِي هَذِهِ السَّنَةِ. وَفِي ثانى عشر رمضان منها ولى أَبُو بَكْرٍ مُحَمَّدُ بْنُ مُظَفَّرٍ الشَّامِيُّ قَضَاءَ الْقُضَاةِ بِبَغْدَادَ، بَعْدَ وَفَاةِ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ الدَّامَغَانِيِّ، وَخُلِعَ عَلَيْهِ فِي الدِّيوَانِ. وَحَجَّ بِالنَّاسِ جنفل، وَزَارَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاهِبًا وآئبا. قال: أظن أنها آخر حجتي. وكان كَذَلِكَ. وَفِيهَا خَرَجَ تَوْقِيعُ الْخَلِيفَةِ الْمُقْتَدِي بِأَمْرِ اللَّهِ بِتَجْدِيدِ الْأَمْرِ بِالْمَعْرُوفِ وَالنَّهْيِ عَنِ الْمُنْكَرِ في كل محلة، وإلزام أهل الذمة بلبس الغيار، وكسر آلات الْمَلَاهِي، وَإِرَاقَةِ الْخُمُورِ، وَإِخْرَاجِ أَهْلِ الْفَسَادِ مَنْ البلاد، أثابه الله ورحمه.

Ibnu Katsir berkata:

Pada tahun 478 H, banyak penyakit demam dan wabah di Irak, Hijaz, dan Syam. Hewan-hewan ternak dan liar mati, angin hitam bertiup kencang, pohon-pohon tumbang, dan petir menyambar-nyambar.

Maka, Khalifah Al-Muqtadi Biamrillah memerintahkan untuk menggalakkan amar ma’ruf nahi munkar dan menghancurkan alat-alat musik, lalu wabah dan penyakit-penyakit itupun hilang.

Al-Bidayah wa An Nihayah, Ibnu Katsir (16/93)

Teguh Abu Fauzan

 

(nahimunkar.org)


 

(Dibaca 92 kali, 1 untuk hari ini)