Muslimin Rohingya tidak pernah diakui sebagai warga negara Myanmar. Padahal fakta sejarah mengungkapkan bahwa umat Islam di Myanmar merupakan penduduk awal di negara itu.

“Mereka (penguasa Budha Myanmar dan orang-orang Budha, red) membunuh Muslim di sana, konflik antara Muslim dan Budha sudah berlangsung selama 25 tahun,” kata Mahmud Inus (42 tahun), warga Muslim Rohingya yang saat ini berada di penampungan pengungsi.

Mahmud mengaku tak mau lagi ketika berada di kampung halamannya di negara bagian Rakhine, Myanmar. “Saya seorang Muslim, dan saya tidak memiliki tempat di Myanmar,” ungkap Mahmud seperti dikutip dari Thestar Malaysia, pada Senin (18/5/2015).

Ada yang menjalankan operasi perdagangan manusia, memperkosa wanita Muslimah dan memerintahkan pembunuhan. Mahmud hanya menggambarkan mereka sebagai “Siam”, yakni pemerintahan Budha Myanamar.

“Ada banyak masjid di Myanmar, tapi selalu dalam kondisi terkunci. Kami tidak diperbolehkan untuk berdoa, kami tidak bisa beribadah,” ujar Faizal Ahmad (35 tahun), warga Muslim Rohingya lainnya.

Inilah kisah pilunya.

***

Sekelumit Kisah Pilu Pengungsi Rohingya; Saya Muslim, Dilarang Beribadah & Tak Punya Tempat di Myanmar

Moslem Rohingya

LANGKAWI (Panjimas.com) – Kerangka dari perahu kayu masih tersisa dan menjadi saksi bisu perjuangan dari para warga Muslim Rohingya yang gagal masuk ke wilayah Malaysia melalui Padang Matsirat pada tahun 2012 silam karena ditempat asalnya, yakni Myanmar, mereka diburu dan dibantai seperti binatang oleh warga dan pemerintah Budha.

Rumput-rumput liar pun tumbuh di dalam lambung bangkai perahu kayu tersebut. Keberadaan perahu kayu itu pun mengundang tanya bagaimanakah nasib para penumpangnya kini?. Itulah sekelumit kisah pilu warga Muslim Rohingya.

Desa Azali Nanyan (32 tahun), warga setempat mengungkapkan sekitar 50 pengungsi Muslim Rohingya berlabuh menggunakan perahu kayu itu sekitar tiga tahun yang lalu. Namun, warga Muslim Rohingya itu langsung dijemput oleh pihak berwenang.

Dengan berjalan kaki, mereka meninggalkan kapal dan menuju penampungan pekerja konstruksi untuk para pemegang kartu UNHCR guna bertahan hidup selama bertahun-tahun.

Sedangkan Mahmud Inus (42 tahun), warga Muslim Rohingya lainnya yang saat ini berada di penampungan mengaku tak mau lagi ketika berada di kampung halamannya di negara bagian Rakhine, Myanmar. “Saya seorang Muslim, dan saya tidak memiliki tempat di Myanmar,” ungkap Mahmud seperti dikutip dari Thestar Malaysia, pada Senin (18/5/2015).

Bahkan, lanjut Mahmud, mereka tidak pernah diakui sebagai warga negara Myanmar. Padahal fakta sejarah mengungkapkan bahwa umat Islam di Myanmar merupakan penduduk awal di negara itu. “Mereka membunuh Muslim di sana, konflik antara Muslim dan Budha sudah berlangsung selama 25 tahun,” katanya.

Mahmud sudah sebelas tahun tinggal di Malaysia. Ia masuk ke Malaysia melalui Thailand menggunakan sebuah kapal.

Moslem Rohingya0

Sementara itu, Faizal Ahmad (35 tahun), warga Muslim Rohingya lainnya mengatakan tujuan dirinya pergi dari negaranya adalah untuk mengejar kehidupan yang lebih baik bagi dirinya dan keluarganya. “Ada banyak masjid di Myanmar, tapi selalu dalam kondisi terkunci. Kami tidak diperbolehkan untuk berdoa, kami tidak bisa beribadah,” ujarnya.

Bahkan, sambung Faizal, anak-anak saya tidak diizinkan untuk mengenyam pendidikan. “Mereka tidak bisa belajar membaca buku,” ucapnya. Dirinya pun tidak diberikan kesempatan untuk bekerja. Kalaupun bekerja setengah gaji mereka diambil oleh pengusaha yang memperkerjakan mereka.

Oleh sebab itu, para warga Muslim Rohingya mengambil risiko besar dengan melakukan perjalanan ke Malaysia dengan menggunakan kapal, sebagai jalan keluar untuk bebas dari mimpi buruk mereka. Namun, ternyata di dalam kapal mimpi buruk mereka belum berakhir sampai mereka harus kembali menginjakkan kaki di atas daratan.

“Mereka yang tidak mampu membayar kapten 10.000 Ringgit Malaysia maka akan ditembak mati,” ungkapnya.

Lalu, siapakah orang yang menjalankan operasi perdagangan manusia, memperkosa wanita Muslimah dan memerintahkan pembunuhan, Mahmud hanya menggambarkan mereka sebagai “Siam”, yakni pemerintahan Budha Myanamar. [GA/ROL] SELASA, 30 RAJAB 1436H / MAY 19, 2015

(nahimunkar.com)

(Dibaca 670 kali, 1 untuk hari ini)