(Berita Bahasa Jawa, yang Bahasa Indonesia di bagian bawah)

SOLO – Detasemen Khusus 88 (Densus 88) sampun dados mengsahipun para panjejeg syariate Allah. Saking eyang kakung sepuh ngantos anak-anak ingkang akhiripun terlantar sampun dipun raosaken

pahitipun trejangan peluru mereka, sae sacara langsung lan mboten langsung. Ustadz Khoirul saking pandega Bidang Amar Ma’ruf Nahi Munkar FPI Jateng mastani bahwa Densus 88 dipun bentuk kangge menghancurkan umat Islam lan nagari Indonesia. Bahkan piyambakipun sanjang dhateng umat Islam supados kompak mbubaraken detasemen kesebat. “menawi kangge nyetunggalaken visi lan misi tentu kemawon mboten sanggup. nanging menawi saged sareng setunggal visi kangge mbubaraken Densus 88 kula kinten saged lan punika kedah dipun tumindakake. Amergi Densus 88 punika sampun kebangeten tenan lan selot suwe ugi badhe nrejang kita sedaya,” tegasnya dhateng voa-Islamcom ing 11 Januari 2013.

Kangge punika, sekelompok pemuda lan

mahasiswa praduli syariat ingkang tergabung lebet Gema Salam (Gerakan Mahasiswa kangge Syariat Islam) ngawontenaken acara solidaritas kunjuk mujahidin lan keluarganya ingkang dados korban keganasan Densus 88.

Acara punika badhe dipun wontenaken ing Masjid Baitul Makmur Solo enggal, Sukoharjo, Ahad 10 Februari 2013 ing jam 12.30 ngantos rampung. Acara ingkang berisi tabligh akbar lan penggalangan dana punika badhe diisi dening Ustadz Khoirul saking FPI Solo Raya mawi aktivis advokasi korban keganasan Densus 88, Ustadz Endro Sudarsono. Acara punika didukung dening Infaq Dakwah Club (IDC) voa-Islamcom mawi shoutussalam Islamic Media (shoutussalam.com). Riwayat saking Zaid bin Kholid radhiyallohu ‘anhu bahwasanya Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam ngendika::

« مَنْ جَهَّزَ غَازِيًا فِى سَبِيلِ اللَّهِ فَقَدْ غَزَا وَمَنْ خَلَفَهُ فِى أَهْلِهِ بِخَيْرٍ فَقَدْ غَزَا ».

“Barang siapa nyediani bekal tiyang ingkang berperang ing radine Alloh, mila piyambakipun sampun berperang. lan barang siapa njagi kaliyan sae keluargane tiyang ingkang berperang, mila piyambakipun sampun berperang.” (Muttafaq ‘Alaih)

 أَطْعِمُوا الْجَائِعَ وَعُودُوا الْمَرِيضَ وَفُكُّوا الْعَانِيَ

“Paringana tedha tiyang ingkang keluwen lan kunjungilah tiyang ingkang sakit lan bebaskanlah tawanan muslim .” (HR. Bukhari).

Ampun kesupen ajak keluarga lan rencang-rencang sampeyan, siapaken infaq paling sae kunjuk mereka. voa-Islamcom Jemuwah 08 Feb 2013

(Nahimunkar.com)

***

Bahasa Indonesia

Hadirilah! Aksi Solidaritas untuk Korban Kebiadaban Densus 88

SKD_83262384723SOLO – Detasemen Khusus 88 (Densus 88) telah menjadi musuh bagi para penegak syariat Allah. Dari kakek tua hingga anak-anak yang akhirnya terlantar telah merasakan pahitnya terjangan peluru mereka, baik secara langsung dan tidak langsung.

Ustadz Khoirul dari Ketua Bidang Amar Ma’ruf Nahi Munkar FPI Jateng menyebutkan bahwa Densus 88 didirikan untuk menghancurkan umat Islam dan negara Indonesia. Bahkan ia mengutarakan kepada umat Islam untuk bersatu membubarkan detasemen tersebut. “Kalau untuk menyatukan visi dan misi tentu saja tidak bisa. Tapi jika bisa bersama satu visi untuk membubarkan Densus 88 saya kira bisa dan itu harus dilakukan. Sebab Densus 88 ini sudah kelewatan betul dan lambat laun juga akan menyerang kita,” tegasnya kepada voa-Islam.com pada 11 Januari 2013.

Untuk itu, sekelompok pemuda dan mahasiswa peduli syariat yang tegabung dalam Gema Salam (Gerakan Mahasiswa Untuk Syariat Islam) mengadakan acara solidaritas bagi mujahidin dan keluarganya yang menjadi korban keganasan Densus 88.

Acara ini akan di selenggarakan di Masjid Baitul Makmur Solo Baru, Sukoharjo, Ahad 10 Februari 2013 pada pukul 12.30 hingga selesai. Acara yang berisi tabligh akbar dan penggalangan dana ini akan diisi oleh Ustadz Khoirul dari FPI Solo Raya serta aktivis advokasi korban keganasan Densus 88, Ustadz Endro Sudarsono. Acara ini didukung oleh Infaq Dakwah Club (IDC) voa-Islam.com serta shoutussalam Islamic Media (shoutussalam.com).

Dari Zaid bin Kholid radhiyallohu ‘anhu bahwasanya Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa menyiapkan bekal orang yang berperang di jalan Alloh, maka ia telah berperang. Dan barangsiapa menjaga dengan baik keluarga orang yang berperang, maka ia telah berperang.” (Muttafaq ‘Alaih)

“Bebaskanlah tawanan muslim, berilah makan mereka yang kelaparan dan kunjungilah mereka yang sakit.” (HR. Bukhari). Jangan lupa ajak keluarga dan teman-teman anda, siapkan infaq terbaik bagi mereka. (voa-Islam.com) Jum’at, 08 Feb 2013

(nahimunkar.com)

(Dibaca 223 kali, 1 untuk hari ini)