Kota Gaza (SI Online) – Jumlah korban meninggal secara keseluruhan dalam dua hari terakhir atas serangan Zionis Israel ke Gaza menjadi 50 orang. Demikian keterangan badan layanan darurat setempat mengatakan. 


Sebanyak 29 warga Palestina –17 di antara mereka perempuan dan anak –terbunuh dalam operasi militer Israel di Jalur Gaza pada Rabu (9/7/2014).

Selain itu, hampir 500 orang juga terluka. Di antara korban terbunuh pada Rabu adalah 10 anak, tujuh perempuan, dan tiga anggota kelompok pejuang.

Sampai saat ini belum terdapat informasi apakah korban-korban lain merupakan warga sipil atau pejuang Gaza.

Setidaknya dari lima serangan udara Israel, semua korban tewas adalah perempuan dan anak, demikian juru bicara badan layanan darurat Ashraf al-Qudra seperti dikutip AFP.

Pada Rabu sore, sebuah rudal mengenai sebuah rumah di Al-Maghazi –yang merupakan kamp pengungsi di bagian pusat Gaza– dan mengakibatkan terbunuhnya seorang ibu bersama empat anaknya. Sebelumnya, dua perempuan dan empat anak juga tewas di bagian utara dan timur Kota Gaza.

Serangan di bagian timur kota Gaza, Shejaiya, menewaskan dua anak bersaudara berusia 12 dan 13 tahun. Sementara serangan lain di perumahan Zeitun membunuh seorang ibu dengan anaknya yang baru berusia 18 bulan.

Nasib yang sama juga harus diterima seorang ibu berusia 40 tahun yang tewas bersama anaknya (14) saat rudal Israel meledak di Beit Hanun. Sementara di Rafah, bom pesawat Israel menewaskan nenek berusia 60 tahun dan anak gadis yang baru mencapai umur 10 tahun.

Sementara itu pada Rabu dini hari, serangan udara Israel di Beit Hanun berhasil menewaskan seorang komandan perang kelompok Islamic Jihad, Hafez Hammad. Namun lima anggota keluarganya–termasuk di antara dua perempuan dan gadis berusia 16 tahun–juga turut menjadi korban.

Di Gaza bagian tengah, sekelompok petugas medis harus mengangkat mayat nenek berusia 80 tahun dari reruntuhan rumahnya yang rusak akibat serangan udara Israel. Masih di wilayan yang sama, seorang pria usia lanjut juga tewas bersama anaknya.

Sejak dimulainya serangan militer bernama “Operation Protective Edge” pada Selasa, pesawat tempur Israel telah menggempur 550 target di sekitar Gaza.

Di sisi lain, sudah 170 rudal ditembakkan dari Gaza menuju Israel. Sebanyak 45 di antaranya mengenai pusat-pusat sejumlah kota, termasuk di antaranya Jerusalem dan Tel Aviv.

red: abu faza
sumber: antara

(nahimunkar.com)

(Dibaca 112 kali, 1 untuk hari ini)