(وَسُئِلَ) فَسَّحَ اللَّهُ فِي مُدَّتِهِ هَلْ تُسَنُّ الصَّلَاةُ عَلَيْهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – بَيْنَ تَسْلِيمَاتِ التَّرَاوِيحِ أَوْ هِيَ بِدْعَةٌ يُنْهَى عَنْهَا؟
(فَأَجَابَ) بِقَوْلِهِ الصَّلَاةُ فِي هَذَا الْمَحَلِّ بِخُصُوصِهِ. لَمْ نَرَ شَيْئًا فِي السُّنَّةِ وَلَا فِي كَلَامِ أَصْحَابِنَا فَهِيَ بِدْعَةٌ يُنْهَى عَنْهَا مَنْ يَأْتِي بِهَا بِقَصْدِ كَوْنِهَا سُنَّةً فِي هَذَا الْمَحَلِّ بِخُصُوصِهِ دُونَ مَنْ يَأْتِي بِهَا لَا بِهَذَا الْقَصْدِ كَأَنْ يَقْصِدَ أَنَّهَا فِي كُلِّ وَقْتٍ سُنَّةٌ مِنْ حَيْثُ الْعُمُومُ بَلْ جَاءَ فِي أَحَادِيثَ مَا يُؤَيِّدُ الْخُصُوصَ إلَّا أَنَّهُ غَيْرُ كَافٍ فِي الدَّلَالَةِ لِذَلِكَ

Beliau juga ditanya –semoga Allah memberi keluasan dalam kesempatannya- apakah disunnahkan bershalawat kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam diantara salam-salam tarawih, ataukah itu merupakan bid’ah yang dilarang?

Beliau menjawab:

Shalawat di tempat itu secara khusus tidak kami temuka dalam sunnah dan tidak pula ada dalam pembicaraan para ulama kami (madzhab Asy-Syafi’i –penerj), maka dia adalah bid’ah yang dilarang, bagi yang melakukannya dengan maksud sebagai sebuah sunnah di tempat itu secara khusus. Tidak demikian bila dia melakukannya tanpa maksud tersebut, misalnya dia melakukan kebetulan di saat itu karena dia menganggap sunnah mengucap shalawat kapan saja secara umum. Memang ada beberapa hadits yang menyunnahkan shalawat itu di waktu-waktu tersebut tapi tidak cukup menjadi dalil bagi perbuatan itu.”

(Al-Fatawa Al-Fiqhiyyah Al-Kubra 1/186)

Via Fb Anshari Taslim

(nahimunkar.com)

(Dibaca 5.658 kali, 1 untuk hari ini)