Muhammad Faisal, S.Pd. M.MPd
Aktivis Anti Pemurtadan dan Aliran Sesat

Pengamat PAUDNI-Pendidikan Anak Usia Dini Non Formal dan Informal

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهْ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. يَا أَيُّهَا النَّاسُ أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ. قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ مِّنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَآءً وَاتَّقُوا اللهَ الَّذِيْ تَسَآءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنَّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا. يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا. يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا.

أَمَّا بَعْدُ؛ فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللهَ، وَخَيْرَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَشَّرَ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ وَكُلَّ ضَلاَلَةٍ فِى النَّارِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ.

Jamaah Jumu’ah rahimakumullah, marilah kita bersyukur kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala yang telah berkenan memberikan berbagai keni’matan bahkan hidayah kepada kita.

Shalawat dan salam semoga Allah tetapkan untuk Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, keluarganya, para sahabatnya, dan para pengikutnya yang setia dengan baik sampai akhir zaman.

Jama’ah Jumu’ah rahimakumullah, mari kita senantiasa bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, menjalani perintah-perintah Allah sekuat kemampuan kita, dan menjauhi larangan-laranganNya. Dalam kesempatan yang mulia ini akan kami kemukakan tentang: Fenomena Pemurtadan

وَكَذَلِكَ جَعَلْنَا لِكُلِّ نَبِيٍّ عَدُوًّا شَيَاطِينَ الْإِنْسِ وَالْجِنِّ يُوحِي بَعْضُهُمْ إِلَى بَعْضٍ زُخْرُفَ الْقَوْلِ غُرُورًا وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ مَا فَعَلُوهُ فَذَرْهُمْ وَمَا يَفْتَرُونَ [الأنعام/112]

”Dan demikianlah Kami jadikan musuh bagi tiap-tiap Nabi, yaitu syaitan-syaitan (dari jenis) manusia dan (dari jenis) jin, sebagian mereka membisikkan kepada sebagian yang lain perkataan palsu yang indah-indah untuk menipu (manusia). Dan jika Tuhanmu menghendaki (niscaya) mereka tidak mengerjakannya, (karena itu) maka tinggalkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan.” ( QS. An’am, Ayat : 112 )

Pertama-tama, segala puji dan syukur kami panjatkan ke hadhirat Allah ‘Azza wa Jalla, atas segala taufiq dan hidayah-Nya bagi kita sekalian, dan sehingga hanya kepada-Nya-lah kita memohon perlindungan dan pertolongan. Shalawat dan salam semoga tetap tercurah kepada pemimpin besar revolusi umat manusia, Rasulullah Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Semoga pula makalah sederhana ini berguna untuk semua umat manusia yang ingin kembali ke jalan keselamatan yaitu Dienul Islam.

Akhir-akhir ini gerakan pemurtadan terha¬dap umat Islam yang dilancarkan oleh para missionaris semakin agresif, mulai dari cara yang halus sampai kepada cara yang kasar dengan sihir dan hipnotis. Demikian juga dengan menggunakan dalil-dalil Al-Qur’an maupun Hadits yang dipotong-potong atau dipenggal-penggal dengan tujuan untuk meyakinkan kepada kaum muslimin bahwa Al-Qur’an maupun hadits Nabi itu membenarkan dan mendukung kebenaran Alkitab Bibel.

Para missionaris dalam menyampaikan da’wahnya itu adalah dengan cara melunturkan akidah Islam terlebih dahulu, yaitu harus meragu¬kan keyakinan umat Islam terhadap Al-Qur’an, baru diarahkan kepada pemahaman mereka (Kristen).

Untuk mencuci otak ( melunturkan ) aqidah umat Islam tidak mudah kalau dalam keadaan normal, maka caranya harus dibikin error terlebih dahulu dengan menggunakan sihir dan hipnotis ; sebagai terjadi diberbagai kota di Lampung ,Sumbar, di Kawasan Madura.

Sebagaimana diungkapkan oleh seorang missionaris dunia asal Amerika keturunan Yahudi, yaitu Samuel Zwemer yang mengatakan untuk me¬murtadkan umat Islam harus digunakan dengan dua cara: yaitu pembinaan dan penghancuran.

Yang di maksud dengan pembinaan adalah bagaimana umat Islam itu supaya masuk ke dalam agama kristen, dengan cara diberikan bantuan sembako, bea-siswa, dengan kedok pengobatan & Penyembuhan secara gratis, pembukaan lapangan pekerjaan dan lain-lain. Konsepnya yaitu diciptakan berhutang budi terlebih dahulu. Sedangkan yang dimaksud penghancuran adalah bagaimana melepaskan akidah umat Islam yaitu jauhkan umat Islam dari pada ajaran Islam dengan cara dirusak pola pikirnya dan dirusak akhlaknya supaya tercerabutnya budi pekerti yang dimiliki.

Para missionaris dalam melancarkan misinya menggunakan metode Paulus yaitu bak musang berbulu ayam atau srigala berbuludomba, sebagaimana dijelaskan oleh Pendeta R. Muhamad Nurdin yang mengaku ahli Islam dan konon dirinya masih keturunan dari Kerajaan Islam Demak. Ketika wawancara di Tabloid Jemaat Indonesia, edisi No.112 tanggal 10 Juni 2001, ia mengatakan bahwa dalam menyebarkan misi harus mengikuti jajak Paulus yaitu, ”Kita harus cerdik seperti ular dan tulus seperti merpati.” Supaya orang Islam menerima¬nya, ia mengikuti ajaran Paulus di dalam kitab I.Korintus 9:20 yang berbunyi: “Demikian bagi orang Yahudi aku seperti orang Yahudi, supaya aku memenangkan orang Yahudi.”

Tentu kalau mau menjala / memenangkan orang Islam aku harus “seperti orang Islam” supaya memenangkan orang Islam. Karena kebanyakan orang Kristen membuat buku untuk kalangan sendiri saja, sehingga tak dapat menjangkau agama lainnya. Bila membuat buku Keselamatan dalam Yesus, orang yang beragama lain pasti tidak mau baca. Maka saya tulis: “Buku Keselamatan dalam Islam”, supaya mereka dapat mengetahui Injil melalui buku-buku saya, sebagian isinya menggunakan bahasa arab.”

Bahwa di dalam konteks penginjilan, kalangan mereka mengubah pola dengan menggu¬na¬kan pendekatan Islam, antara lain penerbitan buku-buku berjudul Islam tetapi isinya justeru menjungkirbalikkan ajaran Islam, seperti buku “Ayat-ayat Penting dalam Al Qur’an”, “Selamat Natal menurut Al-Qur’an”, “Rahasia Allah yang Paling Besar”, dan lain-lain.

Tak cukup sekadar itu, kini mereka juga banyak mendirikan penerbit, lembaga/ yayasan yang memakai nama-nama Islam seperti: Penerbit Jalan Al-Rachmat, Suara Al’Alim, Yayasan Nur Kalimatullah (Yanuka), Yayasan Amal Soleh di Sura¬baya, Majlis Nuzulul Kalimatul Hayat ”Al- Amin” di Kediri, Yayasan Aulia di Jakarta Utara. Selebihnya, mendirikan sekolah-sekolah Tinggi Teologi, sebut misalnya: Institut Teologi Kalimatullah (ITK), STT Apostolos di Jakarta dengan matakuliah Islamologi (IlmuTentang Keislaman) yang semula hanya 2 SKS, kini menjadi 40 SKS mereka mempersiapkan tenaga-tenaga yang siap berdialog dengan dunia Islam (kaum Muslimin).

Sementara banyak kalangan kita yang belum mengenal Kristologi. Ketika berinteraksi dengan para penginjil, seringkali hanya mempertahankan diri dari serangan mereka, sehingga kurang bisa menyerang balik demi menangkis tuduhan-tuduhan mereka terhadap ajaran Islam. Karena Gerakan Kristenisasi yang dilakukan para pendeta dan penginjil menggunakan pendekatan Islami dan sihir, maka kita harus mempersiapkan aktivis-aktivis da’wah yang mahir kristologi dan jinologi ( Ruqyah Syar’iyyah ).

Beberapa peringatan Allah kepada kaum Muslimin.
Agar senantiasa mencermati dan mewaspadai gerakan pemurtadan terhadap umat , baik yang datang dari dalam maupun dari luar. Tantangan umat Islam ke depan bukan makin ringan justru makin berat, dimana musuh-musuh Islam melancarkan misinya dengan menggunakan berbagai macam cara baik halus maupun yang kasar.

1. Allah Ta’ala berfirman didalam QS. Al-Baqarah : 120

وَلَنْ تَرْضَى عَنْكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصَارَى حَتَّى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّهِ هُوَ الْهُدَى وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُمْ بَعْدَ الَّذِي جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ مَا لَكَ مِنَ اللَّهِ مِنْ وَلِيٍّ وَلَا نَصِيرٍ  [البقرة/120]

“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu sehingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah : Sesungguhnya Petunjuk Allah itulah petunjuk ( yang sebenarnya ). Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu.”

Di dalam ayat tersebut Allah menegaskan bahwa orang-orang Yahudi dan Nasrani tiada henti-hentinya merancang makar dan konspirasi diantara mereka untuk memadamkan cahaya Islam.
Disadari atau tidak pada hari ini kaum muslimin telah dijadikan target utama mereka.

Firman Allah Ta’ala didalam QS. Ali Imran : 100.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ تُطِيعُوا فَرِيقًا مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ يَرُدُّوكُمْ بَعْدَ إِيمَانِكُمْ كَافِرِينَ [آل عمران/100]

“ Hai orang-or” Hai orang –orang yang beriman, jika kamu mengikuti sebahagian dari orang-orang yang diberi alkitab, niscaya mereka akan mengembalikan kamu menjadi orang kafir sesudah kamu beriman. “

Firman Allah Ta’ala didalam QS. Al-Baqarah : 217.

وَلَا يَزَالُونَ يُقَاتِلُونَكُمْ حَتَّى يَرُدُّوكُمْ عَنْ دِينِكُمْ إِنِ اسْتَطَاعُوا

“Mereka tidak henti-hentinya memerangi kamu sampai mereka ( dapat ) mengembalikan kamu dari agamamu ( kepada kekafiran), seandainya mereka sanggup”.

Methode musuh-musuh Islam didalam melumpuhkan umat Islam menggunakan 2( dua ) cara :

1. Penindasan Fisik; Penjajahan, penindasan dan pembantaian berkedok pembersihan etnis.

2. Perancuan syariat Islam, ghozwul fikri ( gempuran Pemikiran ), mengkondisikan agar umat ini ragu terhadap kebenaran dan keadilan Islam. Ini merupakan target utama mereka.

Program sesat Penyatuan Agama.

Untuk menyesatkan umat Islam, muncul upaya baru dengan menyebarkan teori penyatuan agama, bahwa agama Yahudi, Kristen dan Islam, kedudukannya sama ; seperti kedudukan empat mazhab yang dikenal kaum muslimin. Bahkan membolehkan memeluk agama Yahudi dan kristen karena sama-sama millah Ibrahim.

Kini merebak upaya penyatuan tiga agama yaitu Yahudi, kristen dan Islam yaitu harus kembali kepada agama Ibrahimiyah. Dengan slogan “ membangun dunia baru”, dengan penyatuan agama, persaudaraan antar agama, persatuan kaum beriman dan melepaskan fanatik agama” dengan cara tidak boleh mengatakan agama kita yang benar diluar Islam salah.

Dan sekarang sangat terlihat bagaimana sebagian tokoh-tokoh muslim, dalam acara natal bersama, do’a bersama , ruwatan bersama; yang justru perbuatan ini merupakan syirik yang bertentangan dengan akidah Islam. Lihat QS. Al-Baqarah :42

وَلَا تَلْبِسُوا الْحَقَّ بِالْبَاطِلِ وَتَكْتُمُوا الْحَقَّ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ  [البقرة/42]

 “ Dan janganlah kamu campuradukan yang hak dengan yang batil dan janganlah kamu sembunyikan yang hak itu , sedang kamu mengetahui “.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ.

Khutbah Kedua

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهْ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ صَلَّى اللهُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلَّمَ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا. قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ. قَالَ تَعَالَى: {وَمَن يَتَّقِ اللهَ يَجْعَل لَّهُ مَخْرَجًا} وَقَالَ: {وَمَن يَتَّقِ اللهَ يُكَفِّرْ عَنْهُ سَيِّئَاتِهِ وَيُعْظِمْ لَهُ أَجْرًا}. ثُمَّ اعْلَمُوْا فَإِنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِالصَّلاَةِ وَالسَّلاَمِ عَلَى رَسُوْلِهِ فَقَالَ: {إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا}.

Penyesatan Islam Pluralis, Liberalis, dan Islam Progersif

Faham Pluralis adalah faham yang menyesatkan dimana mengakui semua agama sama benar,dan setara.
Justru paham ini dilakukan oleh sebagian kalangan intelektual muslim yang mencoba meragukan kebenaran Islam dan ke auntetikan al-Qur’an.
Jadi kita sekarang dihadang dari dalam maupun dari luar Islam.

Serangan dari luar Islam sebagai berikut :

Aksi Pemurtadan Pendeta Asal Madura

MIDRASH TALMIDDIM, sebuah Majalah kristen yang berisi informasi proyek Kristenisasi , Telah berdiri lembaga penginjilan yaitu : SATT ( Sekolah Alkitab Trampil dan Terpadu ) yang dipimpin Pendeta Edy Sapto
Program SATT :
Pengutusan siswa/siswi SATT dalam rangka mencari Jiwa minimal lima jiwa dari saudara sepupu sebagai salah satu syarat kelulusan yang ada di Menado, cilacap, madura, lampung dan Riau, Medan
“Doakan kepada suku Madura agar mata hati mereka terbuka dan firman Tuhan masuk dalam kehidupan mereka. Doakan para penginjil, pendeta yang sedang menyampaikan kebenaran firman Tuhan. Doakan siswa-siswi sekolah Alkitab yang diutus agar diberi kesabaran dan perlindungan….”

Suku Madura menjadi target gerakan Kristenisasi. Selain bergerilya ke pelosok desa, para penginjil juga mengaku aktif berdialog dengan para ustadz pesantren. Mereka menggunakan metode penginjilan Musang Berbulu ayam, ” Kamu harus cerdik seperti ular dan tulus seperti Merpati. ( Matius 10 : 16 ), yang menggunakan Alkitab dalam bahasa Arab. Dengan pendekatan kultural, mereka menjadikan Madura ladang pemurtadan. Dan juga menggunakan siihir dan hipnotis pada setiap penginjilannya.

Kristenisasi yang mengincar Madura memang terbilang nekat. Bagaimana tidak, orang Madura yang terkenal taat memegang Islam dan selama ini sulit ditembus gerakan salibis, tiba-tiba dikejutkan dengan fakta adanya upaya pemurtadan ini.

Perselingkuhan Kristen dengan Islam Liberal
Kaum Liberalis mengatakan Iblis “Bapaknya Tauhid , dikarenakan tidak mau bersujud kepada nabi Adam, sebagaimana kisah dalam Al-Qur’an surat Al-Baqarah ayat 34: “Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam,” maka sujudlah mereka kecuali Iblis; ia enggan dan takabur dan adalah ia termasuk golongan orang-orang yang kafir”.

Strategi Kristenisasi kini menggencarkan siasat baru.
Selain mengerahkan para pastor dan pendeta, mereka juga merangkul para tokoh Islam Liberal dan aktivis-aktivis kampus. Semboyan persamaan agama, menjadi nilai bersama. “Islam adalah agama palsu, Allah bukanlah Tuhan, Muhammad bukan seorang Nabi, Islam dikarang oleh orang-orang yang berniat dan berwatak buruk, serta didukung kekuatan pedang,”ujar sejarwan Inggris, Albert Hourani. Seorang Crusader pada abad ke-13 menyatakan: “Islam diawali dengan pedang, dipertahankan dengan pedang dan dengan pedanglah akan diakhiri.” Sedangkan cendekiawan Perancis Maxime Rodinson menyatakan: “Umat Kristen di Barat mempersepsi dunia Muslim sebagai bahaya, jauh sebelum Islam dilihat sebagai masalah nyata.” (Fawaz A Gerges; 2002:47)

Begitulah pandangan banyak cendekiawan Kristen (juga Yahudi) terhadap Islam. Pendeta-pendeta Kristen juga tak kalah galaknya dengan cendekiawannya. Misalnya, Pendeta Filemon bersembunyi sampai sekarang setelah berkampampanye dimana-mana, bahwa Zaenuddin MZ telah dibaptis secara Kristen. Pengakuan Filemon itu disebarkan lewat VCD, Zaenuddin telah membantahnya dan mengadukan Filemon ke kepolisian. Begitu juga kasus yang teranyar Pelecehan dan penghujatan terhadap Al Qur’an yang dilakukan oleh Kelompok LPMI ( lembaga Pelayanan Mahasiswa Indonesia ).

Dengan bukti-bukti ini nyatalah firman Allah dalam QS. Al-Baqarah 120 ,bahwa orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan tidur nyenyak kecuali kaum muslimin mengikuti millah mereka, yaitu mengikuti gaya hidup mereka ,pola pikir mereka sampai mengikuti agama mereka. Wallahu’alam

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ. اَللَّهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ، وَأَرِنَا الْبَاطِلَ باَطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ، وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. وَصَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ. وَأَقِمِ الصَّلاَةَ

Masjid Al-Muslimun, Desa Aglik, Kab. Purworejo, Jawa Tenggah.

(nahimunkar.com)

Simak juga https://www.nahimunkar.org/waspadai-10-modus-kristenisasi-yang-menggerogoti-umat-islam-indonesia/

(Dibaca 1.960 kali, 1 untuk hari ini)