Fenomena Taraweh Kilat atau Taraweh Patas

Kebiasaan sebagian dari orang Indonesia setiap tahunnya adalah shalat teraweh super kilat. Sungguh rugi cuman dapat capek nya aja.

FENOMENA TARAWEH KILAT ATAU TARAWEH PATAS
​​
Melihat derasnya ilmu agama yang sampai kepada masyarakat indonesia, rasanya sudah tidak zamannya lagi memburu taraweh kilat.

Karena itu hanya akan merugikan diri kita sendiri . Shalat teraweh kita menjadi tidak sah.

Yang dengannya kita kehilangan pahala yang sangat besar.. Yakni pahala shalat semalam suntuk dan ampunan dosa yang telah lalu.

Sungguh tidak dibolehkan shalat bersama imam yang cepat sampai tidak thoma’ninah, sebagaimana dijelaskan oleh Syeikh Utsaimin -rohimahulloh-:

“Jika imam telah dikenal tidak thoma’ninah dalam shalatnya, dan berdirinya juga cepat sehingga makmum tidak bisa menyempurnakan bacaan Fatihah-nya, maka harusnya kamu tidak shalat bermakmum dengannya sama sekali, karena tidak boleh bermakmum dengan orang yang seperti ini.

Karena kamu diantara dua pilihan:

Mengikuti gerakan imam tapi meninggalkan rukun shalat (thoma’ninah), ATAU tetap menjaga rukun shalat (thoma’ninah) tapi tidak bisa mengikuti imam.

Dan kami benar-benar memperingatkan para imam tersebut dari tindakan yang demikian, (karena) para ulama -rohimahumulloh- telah menyebutkan:

‘bahwa diharamkan bagi imam untuk mencepatkan shalatnya sampai makmum tidak bisa melakukan apa yang diwajibkan (dalam shalat)’. Dan thoma’ninah adalah wajib .

Maka, para imam tersebut harusnya tidak boleh menjadi imamnya kaum muslimin, dan harus dicopot dari keimaman jika dia sebagai pegawai (imam resmi pemerintah).

Dan wajib bagi orang-orang yang bertugas memilih imam, untuk berkeliling ke masjid-masjid; siapa saja yang didapati keadaannya demikian, dan tidak menunaikan kewajibannya sebagai imam, harus mereka ganti, karena ini adalah kebiasaan buruk.

Saya tegaskan, apabila kebiasaan imam tersebut mencepatkan shalatnya sampai secepat ini, sehingga makmum tidak bisa membaca Fatihah karenanya, maka harusnya orang-orang yang shalat di masjid itu meminta agar imam tersebut diganti.

Dan siapa yang tahu keadaan imam itu, dia tidak boleh shalat bermakmum dengannya, dia harus pergi ke masjid lain.”

[Liqo’ Babil Maftuh 9/146]

 Ustadz Musyaffa’ Ad Dariny Lc, MA
Dewan Pembina RisalahIslam.or.id

°
SEJAHAT-JAHAT PENCURI.

Di antara kesalahan besar yang terjadi pada sebagian orang yang shalat: tidak tuma’ninah ketika shalat. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menganggapnya sebagai pencuri yang paling buruk, sebagaimana disebutkan dalam Musnad Imam Ahmad dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, bahwa beliau bersabda,

أَسْوَأُ النَّاسِ سَرِقَةً الَّذِي يَسْرِقُ مِنْ صَلاَتِهِ، قَالُوْا: يَا رَسُوْلَ اللهِ وَكَيْفَ يَسْرِقُ مِنْ صَلاَتِهِ؟ قَالَ: لاَ يُتِمُّ رُكُوْعُهَا وَلاَ سُجُوْدُهَا.

Sejahat-jahat pencuri adalah yang mencuri dari shalatnya”. Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, bagaimana mencuri dari sholat?”. Rasulullah berkata, “Dia tidak sempurnakan ruku dan sujudnya” (HR Ahmad no 11532, dishahihkan oleh al Albani dalam Shahihul Jami’ 986)

Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menganggap perbuatan mencuri dalam shalat ini lebih buruk dan lebih parah daripada mencuri harta.

‎بارك الله فيك 

Pengikut Sunnah

Kemarin pukul 20.38  · 

(nahimunkar.org)

(Dibaca 241 kali, 1 untuk hari ini)