.

MANAMA, BAHRAIN (voa-islam.com) – Sebuah gaun rancangan mahasiswa dari salah satu universitas di Israel membuat heboh masyarakat Arab karena di gaun tersebut terdapat tulisan ayat-ayat Al-Qur’an.

Warga Arab Saudi telah melampiaskan amarah dan frustrasi mereka di jaringan sosial menyusul berita bahwa seorang wanita muda Arab dari Israel bagian utara telah merancang gaun untuk universitasnya yang menampilkan ayat-ayat dari Al-Qur’an.

Gaun dengan ayat-ayat dari surat Al-Baqarah tersebut awalnya diposting di akun Facebook dari Fakultas Teknik dan Desain Universitas Shenkar, Israel, sebagai bagian dari desain yang disiapkan oleh para mahasiswa, situs berita Saudi Sab melaporkan pada hari Sabtu (11/1/2014).

Menurut situs Israel, gambar seorang model mengenakan gaun tersebut diupload ke halaman Facebook Shenkar dengan judul “Cat on a hot tin roof, the Arab Spring version.”

Keluarga desainer itu mengatakan bahwa mereka tidak berniat menghina Al-Qur’an atau perasaan umat Islam, dan bahwa pekerjaan itu hanya sebuah proyek yang dilakukan sebagai bagian dari studi perancang, situs Israel mengatakan.

Tapi untuk beberapa Muslim, desain itu sepenuhnya samar-samar dikutuk.

“Tampaknya bahwa mahasiswa ini percaya bahwa satu-satunya cara untuk memenangkan persetujuan dari kampusnya adalah melalui menghina Al-Qur’an,” orang-orang mengatakan kepada Sabq.

Musaad, seorang blogger, mengatakan bahwa siswa itu harus dihukum karena memprovokasi umat Islam, kecuali dia dipaksa untuk merancang gaun tersebut.

“Ini bisa dipahami jika dia dipaksa untuk melakukan hal itu,” tulisnya. “Tapi kalau itu keputusannya sendiri, maka ia harus dihukum berat. Dia tidak bisa memprovokasi umat Islam atau agama apapun dan berjalan bebas,” katanya.

Blogger lain dengan julukan “Mhmn” menulis, mengatakan bahwa tindakan tegas harus diambil terhadap siswa tersebut dan semua pihak yang berkontribusi terhadap penodaan kitab suci.

Sementara blogger lain mengatakan bahwa fokus tidak harus pada “pelaku tindakan keji tersebut”, tetapi pada penghinaan terhadap Islam.

“Kami tidak peduli apakah mahasiswa Arab atau sebaliknya, Muslim atau tidak, tulis seorang blogger berjuluk “Agama”.

“Kami harus bisa mengatasi penghinaan semacam ini terhadap agama kita. Mereka tidak bisa dimaafkan dengan cara apapun dan mereka tidak dapat ditolerir karena mereka tidak membantu dorongan oleh beberapa tokoh internasional untuk menjembatani perbedaan agama dan membawa kebersamaan, ” kata Agama. (st/gn)

Senin, 11 Rabiul Awwal 1435 H / 13 Januari 2014 14:44 wib

– See more at: http://www.voa-islam.com/read/world-world/2014/01/13/28626/gaun-dihiasi-ayatayat-alquran-memicu-kemarahan-di-negara-arab/#sthash.LDU4FJbG.NVHM555X.dpuf

(nahimunkar.com)

(Dibaca 1.465 kali, 1 untuk hari ini)