Gerhana Matahari 9 Maret 2016 Dapat Disaksikan di Seluruh Wilayah Indonesia

Dalam hadits mengenai gerhana ada peringatan penting masalah bejatnya moral yakni zina.

Rasulullah shallalahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ لَا يَخْسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلَا لِحَيَاتِهِ فَإِذَا رَأَيْتُمْ ذَلِكَ فَادْعُوا اللَّهَ وَكَبِّرُوا وَصَلُّوا وَتَصَدَّقُوا ثُمَّ قَالَ يَا أُمَّةَ مُحَمَّدٍ وَاللَّهِ مَا مِنْ أَحَدٍ أَغْيَرُ مِنْ اللَّهِ أَنْ يَزْنِيَ عَبْدُهُ أَوْ تَزْنِيَ أَمَتُهُ يَا أُمَّةَ مُحَمَّدٍ وَاللَّهِ لَوْ تَعْلَمُونَ مَا أَعْلَمُ لَضَحِكْتُمْ قَلِيلًا وَلبَكَيْتُمْ كَثِيرًا

“Sesungguhnya matahari dan bulan adalah dua tanda dari tanda-tanda kebesaran Allah, dan tidak terjadi gerhana disebabkan karena mati atau hidupnya seseorang. Jika kalian melihat gerhana, maka banyaklah berdoa kepada Allah, bertakbirlah, dirikan shalat dan bersedekahlah.” Kemudian beliau meneruskan sabdanya: “Wahai ummat Muhammad! Demi Allah, tidak ada yang melebihi kecemburuan Allah kecuali saat Dia melihat hamba laki-laki atau hamba perempuan-Nya berzina. Wahai ummat Muhammad! Demi Allah, seandainya kalian mengetahui apa yang aku ketahui, niscaya kalian akan sedikit tertawa dan lebih banyak menangis.” (HR. Al-Bukhari no. 1044 dan Muslim no. 1499)

Betapa ironisnya bila adanya gerhana justru disikapi oleh manusia dengan pergi ke tempat-tempat wisata dan sebagainya untuk melakukan zina sambil menyaksikan adanya gerhana. Padahal telah diperingatkan setegas itu. Dan perintahnya justru agar banyaklah berdoa kepada Allah, bertakbirlah, dirikan shalat dan bersedekahlah.

***

Gerhana Matahari 9 Maret 2016 Dapat Disaksikan di Seluruh Wilayah Indonesia

Gerhana Matahari di Jakarta Selama 2 Jam 12 Menit (pukul 06.19 – 08.31 WIB)

Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Thomas Djalaluddin menyatakan, gerhana matahari bisa disaksikan di seluruh wilayah Indonesia. Hal yang membedakan wilayah-wilayah selain 12 provinsi jalur gerhana matahari total, hanya (perbedaan) persentase kegelapan gerhana matahari.

“Semua wilayah di Indonesia bisa melihat. Dari gedung, pepohonan, dan tidak mendung, juga medan pandang ke arah timur cerah. Total kegelapan mulai dari 77,6 hingga 98,2 persen,” kata Thomas saat dihubungi KompasTravel, Senin (22/2/2016).

Dilarang mengaitkan gerhana dengan nasib manusia. Karena dalam hadits diriwayatkan dari Al Mughiroh bin Syu’bah, Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ ، لاَ يَنْكَسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلاَ لِحَيَاتِهِ ، فَإِذَا رَأَيْتُمُوهُمَا فَادْعُوا اللَّهَ وَصَلُّوا حَتَّى يَنْجَلِىَ

Matahari dan bulan adalah dua tanda di antara tanda-tanda kekuasaan Allah. Kedua gerhana tersebut tidak terjadi karena kematian atau lahirnya seseorang. Jika kalian melihat keduanya, berdo’alah pada Allah, lalu shalatlah hingga gerhana tersebut hilang (berakhir).” (HR. Bukhari no. 1060 dan Muslim no. 904).

Ada shalat ketika sedang gerhana, inilah tuntunannya.

***

Shalat Gerhana (Kusuf/Khusuf)

Dari Abu Bakrah radhiallahu anhu dia berkata:

كُنَّا عِنْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَانْكَسَفَتْ الشَّمْسُ فَقَامَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَجُرُّ رِدَاءَهُ حَتَّى دَخَلَ الْمَسْجِدَ فَدَخَلْنَا فَصَلَّى بِنَا رَكْعَتَيْنِ حَتَّى انْجَلَتْ الشَّمْسُ فَقَالَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ لَا يَنْكَسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ فَإِذَا رَأَيْتُمُوهُمَا فَصَلُّوا وَادْعُوا حَتَّى يُكْشَفَ مَا بِكُمْ

Kami pernah duduk-duduk bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lalu terjadi gerhana matahari. Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berdiri dan berjalan cepat sambil menyeret selendangnya hingga masuk ke dalam masjid, maka kamipun ikut masuk ke dalam masjid. Beliau lalu mengimami kami shalat dua rakaat hingga matahari kembali nampak bersinar. Setelah itu beliau bersabda: “Sesungguhnya matahari dan bulan tidak mengalami gerhana disebabkan karena matinya seseorang. Jika kalian melihat gerhana keduanya, maka dirikanlah shalat dan berdoalah hingga selesai gerhana yang terjadi pada kalian.” (HR. Al-Bukhari no. 1040)

Dari Aisyah radhiallahu anha dia berkata:

خَسَفَتْ الشَّمْسُ فِي عَهْدِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَصَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِالنَّاسِ فَقَامَ فَأَطَالَ الْقِيَامَ ثُمَّ رَكَعَ فَأَطَالَ الرُّكُوعَ ثُمَّ قَامَ فَأَطَالَ الْقِيَامَ وَهُوَ دُونَ الْقِيَامِ الْأَوَّلِ ثُمَّ رَكَعَ فَأَطَالَ الرُّكُوعَ وَهُوَ دُونَ الرُّكُوعِ الْأَوَّلِ ثُمَّ سَجَدَ فَأَطَالَ السُّجُودَ ثُمَّ فَعَلَ فِي الرَّكْعَةِ الثَّانِيَةِ مِثْلَ مَا فَعَلَ فِي الْأُولَى ثُمَّ انْصَرَفَ وَقَدْ انْجَلَتْ الشَّمْسُ فَخَطَبَ النَّاسَ فَحَمِدَ اللَّهَ وَأَثْنَى عَلَيْهِ ثُمَّ قَالَ إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ لَا يَخْسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلَا لِحَيَاتِهِ فَإِذَا رَأَيْتُمْ ذَلِكَ فَادْعُوا اللَّهَ وَكَبِّرُوا وَصَلُّوا وَتَصَدَّقُوا ثُمَّ قَالَ يَا أُمَّةَ مُحَمَّدٍ وَاللَّهِ مَا مِنْ أَحَدٍ أَغْيَرُ مِنْ اللَّهِ أَنْ يَزْنِيَ عَبْدُهُ أَوْ تَزْنِيَ أَمَتُهُ يَا أُمَّةَ مُحَمَّدٍ وَاللَّهِ لَوْ تَعْلَمُونَ مَا أَعْلَمُ لَضَحِكْتُمْ قَلِيلًا وَلبَكَيْتُمْ كَثِيرًا

“Pernah terjadi gerhana matahari pada zaman Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lalu mendirikan shalat bersama orang banyak. Beliau berdiri dalam shalatnya dengan memanjangkan lama berdirinya, kemudian ruku’ dengan memanjangkan ruku’nya, kemudian berdiri dengan memanjangkan lama berdirinya, namun tidak selama yang pertama. Kemudian beliau ruku’ dan memanjangkan lama ruku’nya, namun tidak selama rukuknya yang pertama. Kemudian beliau sujud dengan memanjangkan lama sujudnya, beliau kemudian mengerjakan rakaat kedua seperti apa yang beliau kerjakan pada rakaat yang pertama. Saat beliau selesai melaksanakan shalat, matahari telah nampak kembali. Kemudian beliau menyampaikan khutbah kepada orang banyak, beliau memulai khutbahnya dengan memuji Allah dan mengangungkan-Nya, lalu bersabda: “Sesungguhnya matahari dan bulan adalah dua tanda dari tanda-tanda kebesaran Allah, dan tidak terjadi gerhana disebabkan karena mati atau hidupnya seseorang. Jika kalian melihat gerhana, maka banyaklah berdoa kepada Allah, bertakbirlah, dirikan shalat dan bersedekahlah.” Kemudian beliau meneruskan sabdanya: “Wahai ummat Muhammad! Demi Allah, tidak ada yang melebihi kecemburuan Allah kecuali saat Dia melihat hamba laki-laki atau hamba perempuan-Nya berzina. Wahai ummat Muhammad! Demi Allah, seandainya kalian mengetahui apa yang aku ketahui, niscaya kalian akan sedikit tertawa dan lebih banyak menangis.” (HR. Al-Bukhari no. 1044 dan Muslim no. 1499)

Dari Abdullah bin Amr bin Al-Ash radhiallahu anhuma dia berkata:

لَمَّا كَسَفَتْ الشَّمْسُ عَلَى عَهْدِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نُودِيَ إِنَّ الصَّلَاةَ جَامِعَةٌ

“Ketika terjadi gerhana matahari pada masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, maka diserukan: “Ashshalaatul jaami’ah (shalat secara berjamaah).” (HR. Al-Bukhari no. 1045)

Penjelasan ringkas:

Gerhana matahari (kusuf) dan bulan (khusuf) termasuk dari tanda-tanda kekuasaan Allah yang dengannya Dia mempertakuti para hamba-Nya. Karenanya Ar-Rasul alaihishshalatu wassalam telah mensyariatkan untuk mengerjakan shalat ketika salah satu dari kedua tanda ini terjadi.

Ada beberapa perkara yang butuh dijelaskan dalam permasalahan ini:
a.    Hukum shalat gerhana
Pendapat yang paling kuat dalam masalah ini adalah pendapat Abu Awanah dan sebuah riwayat dari Abu Hanifah yang menyatakan wajibnya shalat gerhana. Hal ini berdasarkan perintah yang terdapat dalam hadits Abu Bakrah di atas dan semisal dengannya hadits Al-Mughirah, Aisyah, Ibnu Umar, dan Ibnu Abbas, yang semuanya menyebutkan adanya perintah Nabi shallallahu alaihi wasallam untuk mengerjakan shalat ketika terjadi gerhana.
Ini adalah pendapat yang dikuatkan oleh Asy-Syaukani, Shiddiq Hasan Khan, Al-Albani, dan Ibnu Al-Utsaimin rahimahumullah. Dan Asy-Syaikh Ibnu Al-Utsaimin menyatakan, “Jika kita mengatakan hukumnya wajib, maka yang nampak wajibnya adalah wajib kifayah.”.

  1. Tidak ada azan dan iqamah sebelumnya, yang ada hanyalah seruan untuk shalat berjamaah. Hal ini berdasarkan hadits Abdullah bin Amr di atas.
  2.  Hadits-hadits yang datang dalam masalah ini menerangkan pelaksanaan shalat gerhana ini disunnahkan untuk dikerjakan secara berjamaah.
  3.  Boleh bagi wanita untuk menghadiri shalat gerhana di masjid berdasarkan amalan Aisyah radhiallahu anha yang tersebut dalam riwayat Al-Bukhari no. 1053 dan Muslim no. 905. Jika dikhawatirkan akan terjadi fitnah, maka hendaknya para wanita mengerjakan shalat gerhana ini sendiri-sendiri di rumah mereka berdasarkan keumuman perintah mengerjakan shalat gerhana.
  4.  Disunnahkan untuk dikerjakan di masjid berdasarkan hadits Abu Bakrah di atas dan selainnya.
  5.  Waktu pelaksanaannya dimulai sejak mulainya gerhana dan akhirnya hingga matahari/bulan itu tampak kembali secara sempurna. Karenanya shalat yang dikerjakan di antara kedua waktu ini sudah dinamakan sebagai shalat gerhana, walaupun selesainya tidak bertepatan dengan selesainya gerhana.
  6.  Disunnahkan adanya khutbah setelah shalat gerhana berdasarkan hadits Abu Bakrah dan Aisyah radhiallahu anhuma di atas.
  7.  Kaifiat shalat gerhana baik kusuf maupun khusuf sama seperti shalat 2 rakaat lainnya, kecuali:
    1.    Bacaan surah, ruku’, dan sujudnya sangat lama berdasarkan hadits Aisyah di atas.
    2.   Setiap rakaat terdiri dari 2 kali ruku’, sehingga 2 rakaat terdiri dari 4 kali ruku’ dan 4 kali sujud. Rinciannya digambarkan dalam hadits Aisyah di atas.
  8.  Disunnahkan bagi imam untuk menjahrkan (mengeraskan) bacaan pada shalat gerhana sebagaimana pada shalat ‘id. Ini merupakan pendapat Malik, Ahmad, Ishaq, Abu Yusuf dari Al-Hanafiah dan selainnya. Aisyah radhiallahu anha berkata, “Nabi shallallahu alaihi wasallam menjahrkan bacaan dalam shalat khusuf.” (HR. Al-Bukhari no. 1065 dan Muslim no. 901)

By:  al-atsariyyah.com

***

Gerhana Matahari di Jakarta Selama 2 Jam 12 Menit

Jakarta akan mengalami gerhana matahari sebagian.

jakarta, GMS

Gerhana Matahari (ANTARA/Fikri Yusuf)

VIVA.co.id – Masyarakat Indonesia bisa menyaksikan fenomena langka Gerhana Matahari Total (GMT). Fenomena itu diprakirakan akan terjadi pada 9 Maret 2016.

Masyarakat di sejumlah wilayah di Tanah Air dapat melihat fenomena yang hanya bisa disaksikan lagi dalam kurun waktu 350 tahun ke depan. Terdapat 12 provinsi yang bisa menyaksikan seluruh fenomena ini. Ada juga wilayah yang mengalami gerhana matahari sebagian.

Wilayah DKI Jakarta misalnya. Kota Metropolitan ini akan mengalami gerhana matahari sebagian.

Seperti dilansir Twitter BMKG, Kamis, 25 Februari 2016, durasi gerhana matahari yang bakal dialami Jakarta diprakirakan rata-rata 2 jam 12 menit.

Gerhana matahari sebagian juga bakal dialami Provinsi Banten. Gerhana matahari di wilayah tetangga Jakarta itu akan berdurasi antara 2 jam 10 menit 52 detik hingga 2 jam 35 menit 35,9 detik. Durasi tercepat bakal terjadi di Pandeglang, Banten, sementara durasi terlama terjadi di Ciputat, Tangerang Selatan, Banten.

Durasi #GMT9Mar16 di Jakarta rata-rata adalah 2 jam 12 menit.

— BMKG (@infoBMKG) February 25, 2016 “>http://

Oleh : Lis Yuliawati / viva.co.id, Kamis, 25 Februari 2016 | 11:07 WIB

***

Gerhana Matahari Total, Jakarta Hanya Dapat 90 Persen

TEMPO.CO , Padang – Fenomena gerhana matahari total, yaitu tertutupnya seluruh cakram matahari oleh bulan, pada 9 Maret 2016 hanya bisa disaksikan penduduk di 12 provinsi di Indonesia.

Ke-12 provinsi yang beruntung dilintasi gerhana itu adalah Sumatera Barat bagian selatan, Bengkulu, Jambi bagian selatan, Sumatera Selatan, Bangka Belitung, Kalimantan Barat bagian selatan, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Sulawesi Barat, Sulawesi Tengah, dan Maluku Utara.

Warga di wilayah lain, dari Banda Aceh hingga Merauke, juga bisa menyaksikan gerhana matahari ini, tapi hanya sebagian. Persentase cakram matahari yang tertutup bulan amat ditentukan posisi wilayah dari jalur lintasan gerhana. “Palangkaraya adalah salah satu kota yang mataharinya tertutupi bulan 100 persen,” kata Kepala BMKG Stasiun Geofisika Padang Panjang Rahmat Triyono.

Rahmat mengatakan, semakin dekat dengan jalur lintasan gerhana matahari total, akan kian besar pula magnitudo gerhana. Jalur lintasan gerhana matahari total dengan magnitudo lebih atau sama dengan 1 menunjukkan daerah tersebut akan dilalui gerhana matahari total.

“Artinya, sinar matahari 100 persen tertutupi bulan di 45 daerah di 12 provinsi, sedangkan wilayah Indonesia lain yang magnitudo jalur lintasannya kurang dari 1 akan mengalami gerhana matahari sebagian, dari Banda Aceh hingga Merauke,” ujarnya, Selasa, 1 Maret 2016.

Persentase gerhana matahahari:

-Banda Aceh akan tertutupi 75 persen dan hanya sekitar 25 persen sinar matahari yang akan diteruskan di wilayah itu.

-Medan 80 persen.

-Jakarta 90 persen.

-Yogyakarta 85 persen.

-Denpasar 80-85 persen.

-Manado 95-98 persen.

-Pontianak 90-95 persen.

-Makassar sekitar 90 persen.

-Kupang 70-75 persen.

-Jayapura 75-80 persen.

-Merauke 65-70 persen.

FEBRIANTI, u.msn.com

***

Jakarta Sampai Manado, Saksikan Gerhana Matahari di Kota-kota Ini…

Selasa, 23 Februari 2016

KOMPAS/PRIYOMBODO Untuk menyasikan gerhana matahari, dianjurkan untuk mengenakan kacamata pelindung khusus.

KOMPAS.com — Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Thomas Djalaluddin menyatakan, gerhana matahari bisa disaksikan di seluruh wilayah Indonesia. Hal yang membedakan wilayah-wilayah selain 12 provinsi jalur gerhana matahari total, hanya (perbedaan) persentase kegelapan gerhana matahari.

“Semua wilayah di Indonesia bisa melihat. Dari gedung, pepohonan, dan tidak mendung, juga medan pandang ke arah timur cerah. Total kegelapan mulai dari 77,6 hingga 98,2 persen,” kata Thomas saat dihubungi KompasTravel, Senin (22/2/2016).

Ia mengatakan, keuntungan yang didapatkan saat melihat gerhana matahari total di 12 provinsi yakni korona matahari. Berikut adalah daftar beberapa kota yang dilewati gerhana matahari sebagian (GMS) beserta persentase kegelapan di masing-masing tempat.

Medan

Di kota Medan, Sumatera Utara, GMS dimulai pada pukul 06.24 WIB, puncak GMS akan dapat disaksikan pada pukul 06.37 WIB, dan GMS berakhir pada pukul 08.27 WIB. Persentase gerhana matahari yang dapat disaksikan yakni 77,6 persen.

Jakarta

Di Kota Jakarta, gerhana matahari sebagian (GMS) dimulai pada pukul 06.19 WIB, puncak GMS akan dapat disaksikan pada pukul 07.21 WIB, dan GMS berakhir pada pukul 08.31 WIB. Persentase gerhana matahari yang dapat disaksikan yakni 88,1 persen.

Denpasar

Di Kota Denpasar, Bali, gerhana matahari sebagian (GMS) dimulai pada pukul 07.22 WIB, puncak GMS akan dapat disaksikan pada pukul 08.27 WIB, dan GMS berakhir pada pukul 09.42 WIB. Persentase gerhana matahari yang dapat disaksikan yakni 76,44 persen.

Makassar

Di Kota Makassar, Sulawesi Selatan, gerhana matahari sebagian (GMS) dimulai pada pukul 07.25 WIB, puncak GMS akan dapat disaksikan pada pukul 08.34 WIB, dan GMS berakhir pada pukul 09.54 WIB. Persentase gerhana matahari yang dapat disaksikan yakni 88,54 persen.

Jayapura

Di Kota Jayapura, gerhana matahari sebagian (GMS) dimulai pada pukul 08.53 WIB, puncak GMS akan dapat disaksikan pada pukul 10.17 WIB, dan GMS berakhir pada pukul 11.48 WIB. Persentase gerhana matahari yang dapat disaksikan yakni 73,79 persen.

Padang

Di Kota Padang, Sumatera Barat, gerhana matahari sebagian (GMS) dimulai pada pukul 06.21 WIB, puncak GMS akan dapat disaksikan pada pukul 07.20 WIB, dan GMS berakhir pada pukul 08.27 WIB. Persentase gerhana matahari yang dapat disaksikan yakni 95,41 persen.

Bandung

Di Kota Bandung, Jawa Barat, gerhana matahari sebagian (GMS) dimulai pada pukul 06.19 WIB, puncak GMS akan dapat disaksikan pada pukul 07.21 WIB, dan GMS berakhir pada pukul 08.32 WIB. Persentase gerhana matahari yang dapat disaksikan yakni 88,76 persen.

Surabaya

Di Kota Surabaya, Jawa Timur, gerhana matahari sebagian (GMS) dimulai pada pukul 06.21 WIB, puncak GMS akan dapat disaksikan pada pukul 07.25 WIB, dan GMS berakhir pada pukul 08.39 WIB. Persentase gerhana matahari yang dapat disaksikan yakni 88,08 persen.

Pontianak

Di Kota Pontianak, Kalimantan Barat, gerhana matahari sebagian (GMS) dimulai pada pukul 06.23 WIB, puncak GMS akan dapat disaksikan pada pukul 07.27 WIB, dan GMS berakhir pada pukul 08.40 WIB. Persentase gerhana matahari yang dapat disaksikan yakni 92,96 persen.
Makassar

Banjarmasin

Di Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan, gerhana matahari sebagian (GMS) dimulai pada pukul 07.23 WIB, puncak GMS akan dapat disaksikan pada pukul 08.30 WIB, dan GMS berakhir pada pukul 09.47 WIB. Persentase gerhana matahari yang dapat disaksikan yakni 98,12 persen.

Kupang

Di Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur, gerhana matahari sebagian (GMS) dimulai pada pukul 07.28 WIB, puncak GMS akan dapat disaksikan pada pukul 08.37 WIB, dan GMS berakhir pada pukul 09.55 WIB. Persentase gerhana matahari yang dapat disaksikan yakni 65,49 persen.

Manado

Di Kota Manado, Sulawesi Utara, gerhana matahari sebagian (GMS) dimulai pada pukul 07.34 WIB, puncak GMS akan dapat disaksikan pada pukul 08.49 WIB, dan GMS berakhir pada pukul 10.15 WIB. Persentase gerhana matahari yang dapat disaksikan yakni 96,66 persen.

Ambon

Di Kota Ambon, Maluku, gerhana matahari sebagian (GMS) dimulai pada pukul 08.33 WIB, puncak GMS akan dapat disaksikan pada pukul 09.49 WIB, dan GMS berakhir pada pukul 11.16 WIB. Persentase gerhana matahari yang dapat disaksikan yakni 86,91 persen. http://travel.kompas.com/

(nahimunkar.com)

(Dibaca 8.897 kali, 1 untuk hari ini)