Heboh Buku LKS Agama Dinilai Menghina: Nabi Muhammad Ditulis Babi Muhammad


Buku Agama SD di Pangkalpinang Ditarik karena Hina Nabi Muhammad, Mungkin Typo

Buku lembar kerja siswa atau LKS Pendidikan Agama Islam di Pangkalpinang, Bangka Belitung ditarik karena dianggap menghina Nabi Muhammad. Dalam lembaran LKS itu tertulis “Babi Muhammad”.

Dalam soal nomor 15 pilihan ganda LKS tersebut, bertuliskan “Babi Muhammad SAW menjelaskan, bahwa jujur itu dan seterusnya.”

Namun dalam penulisannya Huruf “N” yang seharusnya membentuk kata Nabi malah tertulis huruf “B” yang bermakna bukan hanya jauh tapi beda makna.



Informasi terkait dugaan pelecehan Nabi muhammad ini pertama kali didapat dari orang tua murid SDN 12 Pangkalpinang pada Rabu (12/8/20) malam.

 

Kementerian Agama Pangkalpinang dan Kejari Pangkalpinang meluncur ke SDN 12 untuk memastikan intformasi tersebut. Di Sekolah Dasar yang beralamatkan di Jalan Achmad Rasyidi Hamza Batu Intan Kecamatan Giri maya tersebut, didapati sebanyak 8 eksemplas LKS, dan langsung ditarik.

“Kami sudah datangi SDN 12 dan buku nya sudah diamankan. LKS itu jumlahnya 38. Yang beredar sudah 30 eks, dan masih sisa 8 di sekolah. Sisanya sudah kita amankan. Sementara ini kita juga sedang menelusuri siapa yang LKS tersebut dan Sekolah mana saja yang menggunakannya,” jelas Ryan Sumartha Syamsu sekalu Kasi Intel Kejari Pangkalpinang.

Apakah ini merupakan tindak pidana penistaan agama? Ryan mengatakan masih mempelajarinya. Menurutnya ada kemungkinan ketidaksengajaan alias typo atas tulisan dalam LKS tersebut.

Karena jika melihat komposisi huruf dalam keyboard querty komputer, posisi huruf B dan N bersebelahan.

 

“Untuk unsur kelalaian, itu ranah polisi. Kejaksaan sendiri hanya fungsi pengawasan. Belum jelas apakah ini kesengajaan atau kelalaian. Karena formasi huruf pada keyboard komputer itu posisi huruf B dan N itu berdekatan. Jadi kita sekarang fokus pada penelusuran peredaran buku terlebih dahulu. Pihak sekolah mengakui bahwa buku ini baru diterima Rabu (12/8/20) kemarin, dan langsung dibagikan ke siswa melalui orang tua,” tambah Ryan.

Kepala sekolah SDN 12 Pangkalpinang, Puspita Anggraini kepada wartawan mengatakan bahwa pihaknya sendiri baru mengetahui permasalahan tersebut dari media sosial.

Puspita sendiri mengatakan bahwa permasalahan ini lebih kepada kesalahan pihak penerbit LKS tersebut.

“Ini merupakan kesepakatan guru-guru dan orang tua untuk menggunakan LKS. Selain murah itu pun juga tidak ada paksaan. Buku itu juga baru datang kemaren. Kita pihak sekolah kan sudah kenal dengan penerbit Mandali, mereka kan sudah terkenal. Tiba-tiba kita melihat kok sudah ramai di medsos. Pagi ini tiba-tiba sudah ada orang dari Kejaksaan mencari tau kebenarannya, dan saja jawab benar. dan buku itu kemudian diambil oleh pihak Kejari. Jadi masalahnya ada di percetakan,” jelas Puspita. (*)

Redaksi – Kamis, 22 Zulhijjah 1441 H / 13 Agustus 2020 14:56 WIB

 

Eramuslim.com –

(nahimunkar.org)

(Dibaca 1.531 kali, 1 untuk hari ini)