Karyawan sedang melaksanakan shalat di kantor (ilustrasi)

.

Amerika (SI Online) – Sebanyak 24 karyawan Muslim dari perusahaan jasa ekspedisi DHL terpaksa harus kehilangan pekerjaan mereka di Hebron Amerika Serikat karena melakukan aktivitas shalat.

Insiden pemecatan ini terjadi pada tanggal 9 Oktober lalu setelah supervisor DHL menerapkan kebijakan waktu istirahat yang tidak memungkinkan karyawan Muslim untuk beribadah. Hal ini memicu protes karyawan Muslim.

Sedikitnya 11 pengaduan diajukan kepada komisi kesetaraan kerja AS yang menyatakan bahwa DHL Global Mail telah melanggar hak keagamaan para karyawan Muslim yang sebenarnya dilindungi secara hukum.

Kelompok hak sipil Muslim AS, CAIR lewat pengacaranya Booker Washington mengatakan, “Kami meminta semua upaya hukum yang diperbolehkan menurut Bab VII (Undang-Undang Hak Sipil federal 1964) serta Undang-undang Hak Sipil Kentucky, dan meminta adanya kepastian bahwa hak-hak sipil semua pekerja dihormati.”

red: syaiful
sumber: wordbuletin/islampos

(nahimunkar.com)

(Dibaca 980 kali, 1 untuk hari ini)