Oleh: Sutoyo Abadi (Koordinator Kajian Politik Merah Putih)

Ilustrasi. Foto/rpblka

 

Pada tahun 2004, Daniel Pipes, pendiri Middle East Forum yang juga dikenal sebagai dalang gerakan Islamophobia menulis sebuah artikel berjudul: “Rand Corporation and Fixing Islam”.

Harapannya untuk memodifikasi Islam berhasil diterjemahkan dalam sebuah strategi oleh peneliti Rand Corporation, Cheryl Benard.

Oleh Benard, misi ini ia sebut dengan istilah Religious Building, upaya untuk membangun agama Islam alternatif.

Benard mengakui bahwa misi ini sangat berbahaya dan kompleks, jauh lebih menakutkan dibanding misi nation building.

Sedangkan Pipes, menganalogikan misi ini sebagai upaya untuk masuk ke dalam wilayah yang belum terpetakan.
“Ini adalah sesuatu yang belum pernah dicoba sebelumnya”.

Cheryl Benard, yang berdarah Yahudi ini pernah mencetuskan ide untuk mengubah Islam menjadi agama yang pasif dan tunduk kepada Pemerintah AS.

Strategi melemahkan dan menghancurkan Islam di Indonesia :
Sudah dirancang dan dalam buku berjudul “Civil Democratic Islam: Partners, Resources, and Strategies.”

Mereka ingin mengubah Islam, karena ajarannya yang murni tidak akan mengizinkan non-Muslim mengendalikan umat Islam, sumber daya mereka, tanah mereka, atau kekayaan mereka. Gayung bersambut. Presiden George W. Bush Jr menyambut strategi tersebut.

Sasaran strategi mereka adalah akan mengerang dan menghantam soal konsep Khilafah

Pada bulan September 2006, Bush mengungkapkan: “Mereka berharap untuk membangun utopia politik kekerasan, yang mereka sebut Khilafah”..

Konsep yang akan diserang/dihantam:

1. Bahwa khilafah ini akan menjadi kekaisaran Islam totaliter.
2. Bush pernah bersumpah, tak akan membiarkan khilafah tegak. Saya tidak akan membiarkan hal ini terjadi. Dan tidak ada seorangpun Presiden Amerika di masa depan yang akan membiarkannya juga.

Sasarannya adalah motif ekonomi bahwa :

1. mencegah pembentukan kekhalifahan, mengontrol minyak dan sumber daya energi lainnya.
2. Memaksakan / membuat kebijakan negara / UU, yang harus tunduk dengan strategi Yahudi tersebut.
3. Sesuai konsep Bernard, menciptakan teror dengan tuduhan terorisme, radikal dll.
4. Siap melanjutkan semangat perang salib, dikatakan Powel pada thn. 2004

AS Yahudi mengerti ada kecurigaan umat Islam pada kebijakan “Islam ala Rand” . Atas kemunafikan AS yang mulai terbaca oleh umat Islam. Maka AS mencoba menerapkan strategi :

1. Harus disembunyikan. Sementara, boneka Muslim yang dipilih dengan hati-hati harus berada di garis depan untuk mengantarkan Islam versi baru ini.

 

2. AS menciptakan mitra ideal untuk menjalankan pekerjaan ini adalah orang Islam sendiri ( dari dalam komunitas umat Islam yang akan bekerja untuk kepentingan Amerika) sebagai boneka,  Rand melabeli mereka sebagai kaum modernis/moderat.

3. Cirinya : ada gerakan “memodernkan dan mereformasi Islam, agar sejalan dengan zaman.”

4. Merekomendasikan penguasa agar muslim yang memahami Islam sejati dan ingin menerapkan syariat Islam disingkirkan, dengan me-labeli nya sebagai fundamentalis dan ekstremis, pengecut dan pengacau.

5. Membuat kekuatan ( seperti Buzzer ) untuk mendiskreditkan dan menghina para pengikut Islam sejati.

6. Setelah menyingkirkan kelompok “fundamentalis”, mereka akan mengangkat kaum modernis sebagai role model dan pemimpin Islam.

7. Mereka memberikan dukungan kepada kaum modernis, apapun yang mereka minta, antara lain dengan mengontrol sistem pendidikan, pendanaan, liputan media, sehingga kaum modernis bisa menyingkirkan halangan yang menghambat dan berpotensi sebagai penghalang.

8. Kaum modernis ciptaanya harus dipelihara dan ditampilkan secara publik sebagai wajah Islam kontemporer …

9. Kaum modernis harus dibangun (citranya) sebagai pemimpin hak-hak sipil yang pemberani. Publikasikan dan distribusikan karya mereka dengan dukungan biaya.

10. Ubah kurikulum pendidikan Islam.

11. Buat pendapat dan penilaian mereka tentang pertanyaan mendasar dari penafsiran agama tersedia bagi masyarakat, dalam persaingan dengan para fundamentalis dan tradisionalis, yang memiliki website, penerbitan, sekolah, institut, dan banyak kendaraan lain untuk menyebarkan pandangan mereka.

12. Para boneka modernis ini mampu membuat para pemuda Islam memeluk sekularisme, bangga dengan sejarah non-Islam dan pra-Islam, melalui kurikulum sekolah dan media lainnya.

13. Konsep mengenai syariat, jihad, dan khilafah yang benar akan rusak dalam pikiran para pemuda Islam, bahkan membuat mereka benci dan menjauhinya.

14.  Menyarankan agar pemerintah AS mendukung pengembangan ormas yang bisa dimanfaatkan.

15. Memposisikan sekularisme dan modernisme sebagai pilihan “tandingan” untuk para pemuda Islam yang tidak puas. Fasilitasi dan dorong kesadaran akan sejarah dan budaya pra-Islam dan non-Islam mereka, di media spsial.

16.  Bantu pengembangan organisasi kemasyarakatan yang independen, untuk mempromosikan budaya sipil.

 

Islam Nusantara – Islam Merah Putih. Jika kita lihat di Indonesia, semua strategi tersebut sudah ada dan sedang diterapkan.

1. Merekomendasikan perpecahan di dunia Islam dengan menciptakan Islam versi nasionalistik negara tertentu.

2. Kembangkan konsep Islam Nusantara, Islam Merah Putih, dipastikan akan lahir nama.oam lokalan lainnya. Bantu dalam memunculkan, mengekspresikan, dan “mengkodifikasi” pandangan mereka.

3. Pada bulan Maret 2016, strategi penerapannya di Asia Tenggara kembali digodok di Semarang. Beberapa pakar diundang untuk merumuskannya.

4. Tiga ajaran dalam Islam yang harus dimodifikasi, yaitu khilafah, jihad, dan al-wala’ wal-bara’.

5. Istilah-istilah Islami mulai dihindari, seperti jihad, syariah, dan ummah, dan lainnya.

6. Islam Indonesia, bukan Islam di Indonesia –  Munculah Islam Nusantara bahkan saat ini muncul Islam Merah Putih.

7. Narasi yang lebih dikedepankan adalah narasi toleransi dan pluralisme, dan bahwa Islam juga sama dengan agama-agama yang lain.

8. Mengatur dan mengembangkan materi khutbah dengan konteks lokal yang mengedepankan tema-tema toleransi, perdamaian, hak perempuan, dan seterusnya.

9. Sasaran utama dari proyek ini adalah pemuda dan wanita.

10. Membeli tokoh agama yang bisa digalang untuk menyebarkan Islam alternatif ini. Untuk medianya penyebarannya, dilakukan mulai dengan menggunakan media sosial, televisi, film, radio, media cetak, komik, buku, hingga kegiatan-kegiatan diskusi.

11. Menggambarkan Islam dan Nabi Muhammad SAW dengan begitu buruk.

Dari sinilah lahirnya Islamophobia

1. Menyerang dengan memandang bahwa Islam secara instrinsik adalah agama yang buruk, musuh bagi kemodernan, kebebasan, dan semacamnya.

2. Mereka membagi adanya “Good Muslims” dan “Bad Muslims”. “Good Muslim” adalah umat Islam yang mau bekerja untuk Yahudi.

3. Misi adu domba mutlak harus diciptakan.

 

Dari hambatan diatas, kalau umat Islam ingin tumbuhan sebagai Rohmatal lil alamin, harus memiliki kekuatan dengan arah perjuangan ;

1. Umat Islam harus terus diberi pencerahan bahwa ada kekuatan yang akan melemahkan dan menghancurkan umat Islam.
2. Menggalang ukhuwah Umat Islam bukan pada tataran Islam hanya soal ibadah dan muamalah tetapi ada konsep siyasah.
3. Hentikan umat Islam sebagai pengemis dan kuli para kapitalis dan Oligarki.
4. Hilangkan perselisihan soal khilafiah minimal pada tatataran pemahaman 4 Madzhab untuk menghindari saling menyalahkan dan merasa paling benar dan paling Islami.
5. Umat Islam harus ada kerangka perjuangan dalam konteks Jihad Qital yang terukur dalam konsep keilmuan syariah – memiliki kekuatan gerakan dan dukungan finansial.
6. Hentikan umat Islam hanya sebagai permainan boneka politik sesaat dan menjual diri – melelang agamanya dengan harga dunia .

suaranasional.com 04/05/2022ByIbnu MaksumOpini

 

(nahimunkar.org)