• Nafsiah Mboi Sudah murtad dari Islam, dikecam pula oleh Katolik karena menggalakkan safe-sex dengan pemakaian kondom sementara Gereja melarang tindakan free-sex dan pemakaian kondom.

{وَمَنْ يَرْتَدِدْ مِنْكُمْ عَنْ دِينِهِ فَيَمُتْ وَهُوَ كَافِرٌ فَأُولَئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ وَأُولَئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ} [البقرة: 217]

Barangsiapa yang murtad di antara kamu dari agamanya (Islam), lalu dia mati dalam kekafiran, maka mereka itulah yang sia-sia amalannya di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya. (QS Al-Baqarah: 217).

  • Memang, berbeda antara Tri Rismaharini dan Nafsiah Mboi, Tri Rismaharini seorang Muslimah, sedang Nafsiah Mboi seorang murtadin, dan menjadi katolik. Nafsiah sangat berkepentingan menghancurkan Muslim Indonesia dengan cara membagi-bagikan kondom, sebagai simbol kebebasan seks.
  • Dengan kebebasan seks itu, Muslim pasti akan hancur, bukan hanya terkena penyakit kotor, termasuk HIV, tetapi semakin sedikit nantinya yang menikah dengan jalan yang benar, kemudian di mana-mana terjadi seks bebas, seperti di Barat.
  • Itulah misi Nafsiah Mboi yang menjadi agen Barat, dan sengaja di pasang menjadi Menteri Kesehatan Indonesia. Tujuan hanyalah untuk merusak Muslim. Dengan seks bebas.

 

Membandingkan Nafsiah Mboi dan Tri Rismaharini

 

Jakarta –Betapa Surabaya dikenal sebagai kota Pahlawan. Karena, di pusat kota Surabaya, berlangsung pertempuran hebat, melawan (pasukan) sekutu.

Dengan pekik takbir, “Allahu Akbar”, yang begitu menggema, meluluhkan pasukan sekutu yang mendarat di Surabaya, dan bahkan semangat “arek” itu, berhasil membunuh dua orang jendral sekutu, yaitu Jendral AWS Mallaby dan Hawthorn.

Tetapi, Surabaya sesudah berhasil membebaskan dari penjajahan Sekutu, di era kemerdekaan, Surabaya di jajah oleh serbuan yang tidak kalah dahsyatnya, dibandingkan dengan pasukan sekutu, yaitu : pelacur.

Di Surabaya terkenal dengan komplek pelacuran terbesar di Asia, Dolly. Dolly nama seorang germo berdarah Belanda. Praktek pelacuran di kota Surabaya, terutama di komplek Doly itu sudah berlangsung cukup tua.

Maka, Kota Surabaya saat memperingati Hari Pahlawan 10 November dengan mendeklarasikan diri sebagai kota bebas prostitusi. Deklarasi digelar di Taman Bungkul, Ahad, 16/11/2013.

Meskipun, Kota Surabaya silih berganti pejabat, tak satupun yang memiliki tekad baja, menutup komplek pelacuran Dolly. Mereka seperti menutup mata, tempat maksiat, dan terus menjaga kelestarian tempat mesum itu. Sungguh sangat ironis.

Membiarkan tempat pelacuran yang membiakkan segala penyakit sosial, penyakit penyakit pisik seperti HIV, dan penyakit kotor laiannya, yang mematikan. Bahkan, perbuatan “fahisyah” (keji)  itu, membuat laknat dan tidak turunnya rahmat bagi penduduk sekitar (Surabaya).

Sekarang, hadir pemimpin baru di kota Surabaya yang memiliki hati nurani, dan memiliki komitmen yang teguh, membersihkan kotoran dari kota Surabaya. Bukan hanya sampah, tetapi juga tempat-tempat maksiat.

Tri Rismaharini, Walikota Surabaya, justru melakukan langkah-langkah berani, menutup semua tempat pelacuran, termasuk Dolly. Tri Rismaharini dalam sambutannya mengatakan, orang tua yang tinggal di kawasan lokalisasi di Kota Surabaya harus memperhatikan masa depan anak-anak mereka, ungkapnya.

“Masa depan anak-anak harus jadi prioritas. Orang tua jangan hanya memikirkan perut saja tetapi merugikan anak-anak,” katanya. Kegiatan yang digelar bertepatan dengan peringatan Hari Pahlawan ini juga dihadiri ratusan elemen masyarakat yang mendukung kampanye Surabaya bebas prostitusi.


Pemerintah Kota Surabaya, lanjut Tri Rismaharini, serius melakukan rehabilitasi terhadap wilayah lokalisasi. Sejauh ini, sudah ada tiga lokalisasi yang sudah ditutup, yakni lokalisasi Tambakasri, Klakah Rejo, dan juga Dupak Bangunsari.

Ke depannya, lanjut dia, Pemkot Surabaya berencana menutup lokalisasi Sememi pada Desember 2013 dan akan melakukan rehabilitasi terhadap kawasan lokalisasi Jarak dan Dolly pada 2014.

Wali kota menggarisbawahi bahwa rehabilitasi lokalisasi di Surabaya harus dilakukan khusus untuk rehabilitasi lokalisasi Dolly. Wali kota menyebut sedang melakukan persiapan matang. Bahkan, Walikota Surabaya Tri Rismaharini mempersiapkan dana puluhan miliar yang digunakan menutup lokasi pelacuran di Surabaya. Sungguh mulia langkah yang dilakukan Tri membebaskan Surabaya dari maksiat.

Terkait hendak diapakan kawasan Dolly setelah direhabilitasi nanti, wali kota menegaskan bahwa Pemkot akan menjadikan area lokalisasi yang berada di tengah kota ini sebagai sub- distrik unit pengembangan. Wali kota meyakinkan agar warga yang tinggal di sekitar lokalisasi Dolly, tidak khawatir dengan adanya rencana rehabilitasi yang dilakukan Pemkot Surabaya.

Mantan kepala Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Surabaya ini mencontohkan warga di kawasan lokalisasi Dupak Bangunsari yang awalnya sempat tidak setuju dengan penutupan, kini merasakan dampak positifnya.

“Warga di sekitar Dolly tidak usah bingung. Lihat warga di Dupak Bangunsari, sekarang produk UKM mereka sudah sampai luar negeri. Saya juga terkejut. Kalau ada niat baik, Tuhan pasti bantu,” katanya.

Sebaliknya, Menteri Kesehatan Nafsiah Mboi, justru berbuat sebaliknya, memberikan ajang bagi para manusia yang sesat dan durjana dengan membagi-bagikan kondom gratis, dan gagasan Nafsiah Mboi yang sangat kontorversi, sudah dia lakukan usai dilantik oleh Presiden SBY menjadi menteri. Sungguh berbeda antara Tri Rismaharini dan Nafsiah Mboi.

Memang, berbeda antara Tri Rismaharini dan Nafsiah Mboi, Tri Rismaharini seorang Muslimah, sedang Nafsiah Mboi seorang murtadin, dan menjadi katolik. Nafsiah sangat berkepentingan menghancurkan Muslim Indonesia dengan cara membagi-bagikan kondom, sebagai simbol kebebasan seks.

Dengan kebebasan seks itu, Muslim pasti akan hancur, bukan hanya terkena penyakit kotor, termasuk HIV, tetapi semakin sedikit nantinya yang menikah dengan jalan yang benar, kemudian di mana-mana terjadi seks bebas, seperti di Barat.

Kemudian pertumbuhan penduduk Muslim menjadi minus, karena yang ada hanyalah seks bebas, tanpa adanya ikakatan pernikahan. Muslim menjadi lemah aqidah, hilang ghirahnya, dan  loyo ibadahnya, rusak akhlaknya, dan akan mudah dijajah oleh Barat.

Itulah misi Nafsiah Mboi yang menjadi agen Barat, dan sengaja di pasang menjadi Menteri Kesehatan Indonesia. Tujuan hanyalah untuk merusak Muslim. Dengan seks bebas. Wallahu a’lam. *mashadi. voa-islam.com, Selasa, 30 Muharram 1435 H / 3 Desember 2013 11:41 wib

***

Nafsiah Mboi Sudah murtad dari Islam, dikecam pula oleh Katolik

Ternyata Nafsiah Mboi yang telah murtad dari Islam ke Katolik itu dikecam pula oleh pihak Katolik karena menggalakkan safe-sex dengan pemakaian kondom sementara Gereja melarang tindakan free-sex dan pemakaian kondom.

Berikut ini pernyataan yang ditulis di fp Katolik Indonesia menyikapi Nafsiah Mboi:

 Katolik Indonesia 20 Juni 2012 pukul 1:29 ·

·  dr. Nafsiah Mboi, SpA, MPH yang juga istri bekas gubernur NTT dr. Ben Mboi, MPH, telah diumumkan pada 13 Juni kemarin sebagai Menteri Kesehatan menggantikan Endang Rahayu Sedyaningsih, alm.

Sayangnya, sebagai seorang yang beragama Katolik, kebijakan yang diambil oleh Nafsiah selama menjadi Sekretaris Eksekutif Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Nasional sejak tahun 2006, sama sekali tidak mencerminkan Ajaran Gereja. Beliau menggalakkan safe-sex dengan pemakaian kondom sementara Gereja melarang tindakan free-sex dan pemakaian kondom.

Dan kini, sebagai Menteri Kesehatan, Nafsiah pagi2 sudah mengeluarkan pernyataan: “Di Undang Undang, mereka yang belum menikah tidak dapat diberikan kontrasepsi. Tapi setelah kami analisa, aturan itu sangat berbahaya kalau tetap dilaksanakan tanpa melihat kenyataan di lapangan.”

– Turut berduka cita –

FYI. Di Amerika, tidak sedikit politikus yang dilarang menyambut komuni atau bahkan diekskomunikasi karena melakukan pernyataan2 dukungan terhadap sesuatu yang bertentangan dengan Ajaran Gereja.

Apalagi jika orang tersebut sudah sampai pada taraf melakukan kebijakan2.

https://www.facebook.com/katolikfan/posts/10150913471659895

***

Ancaman keras dari Allah Ta’ala:

{وَمَنْ يَرْتَدِدْ مِنْكُمْ عَنْ دِينِهِ فَيَمُتْ وَهُوَ كَافِرٌ فَأُولَئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ وَأُولَئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ} [البقرة: 217]

Barangsiapa yang murtad di antara kamu dari agamanya (Islam), lalu dia mati dalam kekafiran, maka mereka itulah yang sia-sia amalannya di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya. (QS Al-Baqarah: 217).

{ قُلْ هَلْ نُنَبِّئُكُمْ بِالْأَخْسَرِينَ أَعْمَالًا (103) الَّذِينَ ضَلَّ سَعْيُهُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَهُمْ يَحْسَبُونَ أَنَّهُمْ يُحْسِنُونَ صُنْعًا (104) أُولَئِكَ الَّذِينَ كَفَرُوا بِآيَاتِ رَبِّهِمْ وَلِقَائِهِ فَحَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ فَلَا نُقِيمُ لَهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَزْنًا (105) ذَلِكَ جَزَاؤُهُمْ جَهَنَّمُ بِمَا كَفَرُوا وَاتَّخَذُوا آيَاتِي وَرُسُلِي هُزُوًا} [الكهف: 103 – 106]

103. Katakanlah: “Apakah akan Kami beritahukan kepadamu tentang orang-orang yang paling merugi perbuatannya?”

104. Yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahwa mereka berbuat sebaik-baiknya.

105. mereka itu orang-orang yang telah kufur terhadap ayat-ayat Tuhan mereka dan (kufur terhadap) perjumpaan dengan Dia[896], Maka hapuslah amalan- amalan mereka, dan Kami tidak Mengadakan suatu penilaian bagi (amalan) mereka pada hari kiamat.

106. Demikianlah balasan mereka itu neraka Jahannam, disebabkan kekafiran mereka dan disebabkan mereka menjadikan ayat-ayat-Ku dan rasul-rasul-Ku sebagai olok-olok. (QS Al-Kahfi/18: 103-106).

[896] Maksudnya: tidak beriman kepada pembangkitan di hari kiamat, hisab dan pembalasan.

(nahimunkar.com)

(Dibaca 9.764 kali, 2 untuk hari ini)