Jan Darmadi (Jauw Fok Joe) anggota Wantimpres



POSMETRO INFO KPK tergolong lelet atau lamban menangani skandal pembelian lahan RS Sumber Waras atau Sumber Waras Gate oleh pemerintah provinsi DKI Jakarta. Padahal, berdasarkan audit BPK, kasus ini merugian negara hingga Rp 191 miliar.

Mengapa KPK ngeper alias takut? Ini menimbulkan berbagai spekulasi. Namun berdasar pemberitaan situs portal berita bisnis, ternyata ada keterlibatan tokoh istana dalam skandal ini. Tokoh itu adalah Jan Darmadi yang kini sebagai anggota Wantimpres.

Jan Darmadi (Jauw Fok Joe) adalah anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) 2015-2019 yang dilantik Presiden Joko Widodo pada 20 Januari 2015. Jan terlibat dalam kasus pembelian tanah itu karena saat transaksi terjadi adalah Ketua Umum Yayasan Kesehatan Sumber Waras.

Bersama Kartini Mulyadi, yang duduk sebagai ketua yayasan, Jan meneken surat penawaran tanah yang disampaikan ke Gubernur DKI Jakarta Basuki ‘Ahok’ Tjahaja Purnama. Jan dan Kartini adalah tokoh senior yang menjadi panutan bagi kalangan keturunan Cina karena kesuksesannya.

bukti ahok menyetujui

bukti AHOK menyetujui

By: repelita.com/February 10, 2016

Surat yang diteken duet Jan dan Kartini itu disampaikan ke Ahok 7 Juli 2014, dengan tawaran harga Rp755,69 miliar. Tanpa pengecekan ke lapangan, esoknya pada 8 Juli, Ahok langsung memerintahkan Kepala Bappeda DKI untuk menganggarkan pembelian tanah itu dalam APBD-P DKI 2014.

Tak sabar dengan lambannya KPK, puluhan pengacara dan ahli hukum pidana telah mengajukan gugatan pra peradilan ke PN Jakarta Selatan. Dikabulkan, rencananya Senin (14/3/2016) akan dilakukan sidang pra peradilan yang menyoal lambanya KPK menangani Sumber Waras Gate ini di PN Jakarta Selatan.

Sumber: posmetro.info/2016/03/jauw, 13 Maret 2016

(nahimunkar.com)

(Dibaca 3.352 kali, 1 untuk hari ini)