Ilustrasi/ Kuburan Gunung Kemukus di Sragen Solo, tempat mesum dan cari pesugihan. Komplit kesesatannya : kemusyrikan plus maksiat./ foto 4.bp

.

 

Keadaan Ummat Islam digiring ke tempat-tempat yang rawan kemusyrikan. Itu jelas sangat membahayakan. Bahkan yang lebih menyedihkan, kemusyrikan dengan aneka ubo rampe-nya (perangkat) dan tetek bengek-nya (aneka macamnya) itu seakan dipiara bahkan dikembang suburkan. Itupun oleh aneka pihak.

Masih ada yang lebih memprihatinkan lagi, ketika kemusyrikan itu dipelihara dengan menyuburkan pelacuran tanpa malu-malu dan tega pula menyebut tempat mesum dan kemusyrikan itu sebagai tempat wisata. Ini bukan cerita khayal, tetapi terjadi nyata di negeri yang disebut religious alias agamis, padahal tidak bermoral dan merusak agama. Di antara contohnya adalah apa yang terjadi di kuburan Gunung Kemukus di Jawa Tengah.

Di zaman Presiden Soeharto, pernah Media Dakwah terbitan Dewan Dakwah memberitakan, MUI Kabupaten Sragen meminta agar tempat mesum dan kemusyrikan di kuburan itu  Gunung Kemukus ditutup. Namun malah MUI dibalikin (dibantah dengan membalikkan perkataan), agar MUI mengganti retribusi yang setiap waktu diterima Pemda.

Benar-benar memalukan. Itu keterlaluan. Bila diperbandingkan, masih agak lebih “sopan” ketika ada seorang tetangga yang anaknya jadi pelacur, misalnya, lalu dinasihati orang, agar menghentikan anaknya yang merusak moral masyarakat itu. Lalu dijawab, kalau begitu, ya silahkan kamu ganti duit yang setiap saat aku terima dari anakku yang pelacur itu.

Kenapa lebih “sopan”, karena perusakan dari satu orang itu hanya akan menimpa sejumlah kecil korban. Bahkan setelah dinasehati seperti itu mungkin kemudian keluarga itu minggat atau menghilang. Tetapi kasus Gunung Kemukus yang memalukan itu masih dipelihara sampai sekarang. Walaupun yang dulunya beralasan seperti itu mungkin sudah dipanggil Allah Ta’ala untuk tunggu giliran dalam mempertanggung jawabkan perbuatannya, atau sudah pension atau tidak berkuasa lagi, namun penerusnya masih meneruskannya.

Itulah kenyataan sengaja merusak moral masyarakat dan memporak porandakan aqidah Ummat yang dilakukan oleh orang-orang yang mendapatkan amanat. Di saat tempat pelacuran dapat dihapus di berbagai tempat, bahkan di Kramat Tunggak Tanjung Priok  Jakarta dapat dibredel kemudian didirikan Masjid dengan Islamic Center, ternyata kalau pelacuran itu plus kemusyrikan seperti di kuburan Gunung Kemukus justru diberlangsungkan. Betapa tidak punya rasa malu, mereka itu.

Lantaran ngeyelnya para perusak masyarakat namun menduduki jabatan apa yang disebut pamong (pengasuh rakyat), ditambah dengan aneka pihak yang sejalan dalam merusak moral masyarakat dan agama Ummat, maka dalam rentang waktu yang baru sepuluhan tahun-an saja kerusakannya telah sebegitu dahsyatnya. Oleh karena itu, penulis mengungkapkan, atas pertolongan Allah Ta’ala, menyusun buku Kuburan-kuburan Keramat di Nusantara karya Hartono Ahmad Jaiz dan Hamzah Tede. Ini adalah untuk membendung dan bahkan memberantas ketidak lurusan itu semua. Agar Ummat Islam ini memahami betapa besar bahaya yang melanda bagi Ummat ini. Setelah itu semoga mereka kembali ke jalan yang benar, bertaubat, dan tidak lagi mendekati praktek-praktek yang rawan syirik.

Untuk mengembalikan kepada ajaran Islam yang sesuai dengan Al-Qur’an dan As-Sunnah secara pemahaman para ulama yang mengikuti manhaj yang selamat, buku ini diberi ulasan-ulasan mengenai hal yang menyimpang berkaitan dengan kuburan. Ulasan itu dilandasi dengan dalil-dalil yang jelas, sehingga para pembaca diharapkan mampu menyerapnya dengan baik.

Penguasa kebijakannya melanggar konstitusi dan sekaligus melanggar agama

Dalam buku ini di sana sini ada nada mengharap agar pihak-pihak yang berkuasa tidak menambahi terjerumusnya Ummat Islam kepada kesesatan bahkan kemusyrikan berkaitan dengan kuburan. Entah dengan dalih cagar budaya, pelestarian sejarah atau apapun, yang jelas kalau itu mendukung kemusyrikan maka sama sekali bukan kebijakan yang mengikuti aturan, bila melestarikannya. Karena aturan secara konstitusi justru agama ini (Islam) dilindungi atau dijamin., Sedang membiarkan bahkan mendukung adanya penyelewengan agama (dari tauhid kepada syirik) itu berarti bukan melindungi agama tetapi adalah mendukung adanya penyelewengan bahkan perusakan agama.

Jadi dua perkara yang dilanggar oleh para penguasa bila yang terjadi seperti itu, yakni melanggar konstitusi dan sekaligus melanggar agama.

Ketika kondisinya seperti itu, sedang semuanya diam, bahkan menganggapnya wajar, maka seakan buku ini justru dianggap aneh.

Untuk membuktikan bahwa buku ini ibarat barang putih, sedang lakon yang disoroti di buku ini adalah lakon yang gelap bila ditimbang dari dalil agama (Islam), maka pembaca dipersilakan menyimak lembar demi lembar (362 halaman). Insya Allah akan ketemu bukti-buktinya. (haji).

(Dari bedah buku Kuburan-kuburan Keramat di Nusantara karya Hartono Ahmad Jaiz dan Hamzah Tede di Islamic Book Fair 2011/ 1432H di Istora Senayan, Jakarta, Kamis 10 Maret 2011).

(nahimunkar.com)

(Dibaca 743 kali, 1 untuk hari ini)