Khomeini Memut’ah Bocah Umur 4 Tahun, Tengah Malam Menjerit-jerit

Kesaksian dari salah satu ulama syi’ah Husain Al Musawi yang telah bertaubat dan keluar dari akidah syi’ah, dibukukan dengan judul Lillahi tsumma Littarikh, diterjemahkan dengan judul Mengapa Saya Keluar dari Syiah terbitan Pustaka al-Kautsar, Jakarta.

Silakan simak selengkapnya.

***

Tengah Malam Bocah Menangis dan Teriak karena Dimut’ah

Posted on 13 Januari 2016

by Nahimunkar.org

Ketika tiba saatnya untuk tidur dan orang-orang yang hadir sudah pada pulang kecuali tuan rumah, Imam Khomeini melihat anak perempuan yang masih kecil, umurnya sekitar empat atau lima tahun, tetapi dia sangat cantik. Imam meminta kepada bapa-nya, iaitu Sayid Shahib untuk menghadiahkan anak itu kepadanya agar dia melakukan mut’ah dengannya, maka si bapak menyetujuinya dan dia merasa sangat senang. Lalu Imam Khomeini tidur dan anak perempuan ada di pelukannya, sedangkan kami mendengar tangisan dan teriakannya! (Sayyid Hussain al-Musawi dalam bukunya Lillahi tsumma littarikh, diterjemahkan menjadi Mengapa Saya Keluar dari Syiah).

***

Profil Sayyid Hussain al-Musawi

Written by  MSKDS 04 February 2012

Sayyid Hussain al-Musawi bukanlah satu nama yang asing di kalangan kaum/agama Syi’ah. Beliau adalah seorang ulama besar Syi’ah yang lahir di Karbala dan belajar di “Hauzah” sehingga memperolehi gelaran mujtahid daripada Sayyid Muhammad Hussain Ali Kasyif al-Ghitha’. Selain itu, beliau juga memiliki kedudukan yang istimewa di sisi ayatollah Khomeini (tokoh besar imam Syi’ah).

Setelah melalui pengembaraan spiritual yang cukup panjang, akhirnya beliau mendapat hidayah dari Allah. Beliau menemui begitu banyak sekali kesesatan dan penyimpangan di dalam ajaran Syi’ah yang selama ini beliau anuti. Beliau pun mengambil keputusan untuk keluar dari Syi’ah, beliau kembali ke jalan yang benar iaitu jalan Ahlus Sunnah wal-Jama’ah, dan kemudian beliau menulis buku ini demi membongkar segala kedustaan puak-puak dan imam-imam Syi’ah.

Buku ini adalah sebuah ungkapan jujur dari seorang bekas tokoh besar Syi’ah yang masih memiliki nama yang gah di tengah-tengah tokoh Syi’ah lainnya yang hidup mewah bergelumang dengan harta dan wanita sesuka hati dengan berdalihkan alasan agama secara batil.

Kemunculan buku ini ibarat halilintar yang merobohkan tembok pembohongan kaum Syi’ah selama ini. Dengannya kelompok Syi’ah diserang keporak-perandaan dan kacau bilau. Para imam-imam Syi’ah kebingungan untuk menyangkal!

Di antara kesesatan Syiah yang diungkap Sayyid Husain Al-Musawi adalah berkaitan dengan ajaran dan praktik nikah mut’ah (kahwin/nikah kontrak: atau sebenarnya adalah zina) yang dilakukan bukan saja oleh orang-orang Syiah kebanyakan, tetapi juga oleh tokoh-tokoh besar Syiah. Sayyid Hussain, kerana bukunya inilah kemudian mendapatkan ancaman bunuh dari kalangan Syiah. Sebelumnya, dia telah difatwa sesat dan menyesatkan bahkan murtad oleh Husain Bahrululum pada 20 Shafar 1421H di sarang Syiah terbesar, Najaf.

Memang, tokoh-tokoh Syiah yang berusaha meluruskan ajaran Syiah nyaris semua berakhir tragis. Sayyid Abul Hasan Al-Asfahani, Sayyid Musa Al-Musawi, Sayyid Ahmad Al-Kasrawi adalah pembesar-pembesar Syiah yang akhirnya dibunuh kerana berusaha meluruskan ajaran Syiah.

Berikut adalah kesaksian Sayyid Husain Al-Musawi tentang mut’ah yang dilakukan oleh pemimpin tertinggi Syiah sekaligus Pemimpin Revolusi Iran, Imam Ayatullah Khomeini, seperti yang ditulis Sayyid Husain dalam buku tersebut. Berkaitan dengan nikah mut’ah, Sayyid Husain menulis tentang beberapa kisah dari pembesar Syiah lainnya.

Beliau (penulis) antaranya berkata: “Ketika Imam Khomeini tinggal di Iraq, kami ulang-alik berkunjung kepadanya. Kami menuntut ilmu daripadanya sehingga hubungan antara kami dengannya menjadi erat sekali. Suatu waktu disepakati untuk menuju suatu kota dalam rangka memenuhi undangan, iaitu kota yang terletak di sebelah barat Mosul, yang ditempuh kurang lebih satu setengah jam dengan perjalanan menaiki kereta. Imam Khomeini memintaku untuk pergi bersamanya, maka saya pergi bersamanya. Kami disambut dan dimuliakan dengan pemuliaan keluarga Syiah yang tinggal di sana. Dia telah menyatakan janji setia untuk menyebarkan paham Syiah di wilayah tersebut.

Ketika berakhir masa perjalanan, kami kembali. Di jalan saat kami pulang, kami melewati Baghdad dan Imam hendak beristirahat dari keletihan perjalanan. Maka dia memerintahkan untuk menuju daerah peristirahatan, di mana di sana tinggal seorang laki-laki asal Iran yang bernama Sayid Shahib. Antara dia dan imam terjalin hubungan persahabatan yang cukup kental.

Sayid Shahib merasa bahagia dengan kedatangan kami. Kami sampai ke rumahanya waktu Zuhur, maka dia membuatkan makan siang bagi kami dengan hidangan yang sangat luar biasa. Dia menghubungi beberapa kerabatnya dan mereka pun datang. Rumah menjadi ramai dalam rangka menyambut kedatangan kami. Sayid Shahib meminta kami untuk menginap di rumahnya pada malam itu, maka imam pun menyetujuinya. Katika datang maktu Isya’ dihidangkan kepada kami makanm malam. Orang-orang yang hadir mencium tangan Imam dan menanyakannya tentang beberapa masalah dan imam pun menjawabnya.

Ketika tiba saatnya untuk tidur dan orang-orang yang hadir sudah pada pulang kecuali tuan rumah, Imam Khomeini melihat anak perempuan yang masih kecil, umurnya sekitar empat atau lima tahun, tetapi dia sangat cantik. Imam meminta kepada bapa-nya, iaitu Sayid Shahib untuk menghadiahkan anak itu kepadanya agar dia melakukan mut’ah dengannya, maka si bapak menyetujuinya dan dia merasa sangat senang. Lalu Imam Khomeini tidur dan anak perempuan ada di pelukannya, sedangkan kami mendengar tangisan dan teriakannya!

Yang penting, berlalulah malam itu. Ketika tiba waktu pergi kami duduk untuk menyantap makan pagi. Sang Imam melihat kepadaku dan di wajahku terlihat tanda-tanda ketidaksukaan dan pengingkaran yang sangat jelas, kerana bagaimana dia melakukan mut’ah dengan anak yang masih kecil, padahal di dalam rumah terdapat gadis-gadis yang sudah baligh, yang mungkin baginya untuk melakukan mut’ah dengan salah satu di antara mereka, tetapi mengapa dia melakukan hal itu dengan anak kecil?!

Dia berkata kepadaku, “Sayyid Husain, apa pendapatmu tentang melakukan mut’ah dengan anak kecil?”

Saya berkata kepadanya, “Ucapan yang paling tinggi adalah ucapanmu yang benar adalah perbuatanmu dan engkau adalah seorang imam mujtahid. Tidak mungkin bagiku untuk berpendapat atau mengatakan kecuali sesuai dengan pendapat dan perkataanmu. Perlu dipafami bahawa tidak mungkin bagi saya untuk menentang fatwamu.”

Dia berkata, “Sayid Husain, sesungguhnya mut’ah dengan anak kecil itu hukumnya boleh, tetapi hanya dengan cumbuan, ciuman dan himpitan peha. Adapun jima’, maka sesungguhnya dia belum kuat untuk melakukannya.”

Imam Khomeini berpendapat atas kebolehan melakukan mut’ah sekalipun dengan anak yang masih disusui. Dia berkata, “Tidak mengapa melakukan mut’ah dengan anak yang masih disusui dengan pelukan, humpitan paha (meletakkan kemaluan di antara dua pahanya) dan ciuman. (lihat kitabnya berjudul Tahrir al-Wasilah, 1/241, nomor 12).”

Naudzubillah tsumma naudzubillah…

    Rincian Buku

Judul : Mengapa Saya Keluar dari Syiah

Penulis : Sayyid Husain Al-Musawi

No ISBN : 978-979-592-189-9

Kategori : Tokoh & Sejarah

Cover : Soft Cover

Isi : 153

Penerbit : Pustaka Al Kautsar


http://mengapasayakeluardarisyiah.info/index.php/profile

***

Kisah Nyata Khomeini Sang Pengagung Kemaluan Memut’ah Anak Berumur 4 Tahun

Posted on 29 September 2014

by Nahimunkar.org


Inilah kesaksian dari salah satu ulama syi’ah Husain Al Musawi yang telah bertaubat dan keluar dari akidah syi’ah yang sesat tentang kisah Khomeini yang bejat memut’ah salah satu anak balita dibawah umur. Dan anak kecil ini baru berumur 4 tahun. Dan Khomeini memut’ahnya tatkala beliau safar bersama Husain Al Musawi. Berkata imam Husain Al Musawi dalam kitabnya:

ولما انتهت مدة السفر رجعنا، وفي طريق عودتنا ومرورنا في بغداد أراد الإمام أن نرتاح من عناء السفر، فأمر بالتوجه إلى منطقة العطيفية حيث يسكن هناك رجل إيراني الأصل يقال له سيد صاحب، كانت بينه وبين الإمام معرفة قوية

“Dan tatkala waktu safar sudah selesai kami segera pulang. Dan dalam jalan kepulangan kami dan tatkala melewati baghdad Imam menginginkan untuk beristirahat dari keletihan safar. Maka beliau memerintahkan agar kami menuju daerah atiifiyyah yang mana ada orang asli Iran yang tinggal disana. Dia akrab disapa dengan “Sayyid Shohib”. Antara dia dan imam Khomeini saling mengenal diantara keduanya”

فرح سيد صاحب بمجيئنا، وكان وصولنا إليه عند الظهر، فصنع لنا غداء فاخراً واتصل ببعض أقاربه فحضروا وازدحم منزله احتفاء بنا، وطلب سيد صاحب إلينا المبيت عنده تلك الليلة فوافق الإمام، ثم لما كان العشاء أتونا بالعشاء، وكان الحاضرون يقبلون يد الإمام ويسألونه ويجيب عن أسئلتهم

“Maka senanglah Sayyid Shohib atas kedatangan kami. Dan kami sampai menjumpainya di waktu dzuhur. Maka dia membuatkan kami makan siang dengan memiliki rasa kemuliaan. Kemudian dia menelepon sebagian kerabat-kerabatnya. Maka hadirlah mereka dan ramailah rumah dengan perayaan bersama kami. Dan Sayyid Shohib meminta kepada kami agar bermalam di rumahnya. Maka imam Khomeini menyetujuinya. Kemudian tatkala waktu isya datang, mereka membawa kepada kami makan malam. Dan para hadirin mencium tangan imam Khomeini dan mereka bertanya dan Imam menjawab pertanyaan mereka.


ولما حان وقت النوم وكان الحاضرون قد انصرفوا إلا أهل الدار، أبصر الإمام الخميني صبية بعمر أربع سنوات أو خمس ولكنها جميلة جداً، فطلب الإمام من أبيها سيد صاحب إحضارها للتمتع بها فوافق أبوها بفرح بالغ، فبات الإمام الخميني والصبية في حضنه ونحن نسمع بكاءها وصريخها

Dan tatkala datang waktu tidur dan para hadirin telah pada bubar kecuali tuan rumah, tiba-tiba Imam Khomeini melihat anak kecil yang berumur 4 tahun atau 5 tahun akan tetapi dia begitu cantik. Maka imam meminta dari bapaknya “sayyid shohib” untuk membawa anaknya agar dimut’ah. Dan sang bapak menyetujuinya dengan rasa yang sangat bahagia. Maka imam Khomeini tinggal bermalam sedangkan anak balita itu berada dalam pangkuannya. Dan kami mendengar tangisan anak balita ini dan teriakannya.

المهم أنه أمضى تلك الليلة فلما أصبح الصباح وجلسنا لتناول الإفطار نظر إلي فوجد علامات الإنكار واضحة في وجهي؛ إذ كيف يتمتع بهذه الطفلة الصغيرة وفي الدار شابات بالغات راشدات كان بإمكانه التمتع بإحداهن فلم يفعل؟

“Yang penting dia telah menghabiskan malam itu. Tatkala pagi hari telah datang dan kami duduk bersama untuk sarapan, Imam Khomeini memandangiku. Dan dia mendapati tanda-tanda pengingkaran pada wajahku terhadap perbuatannya. Karena bagaimana dia melakukan mut’ah dengan seorang balita yang masih kecil sedangkan di dalam rumah banyak gadis-gadis yang telah baligh yang dapat berpikir. Yang mana mungkin dapat bermut’ah dengan salah satu mereka akan tetap tidak dilakukannya ?

فقال لي: سيد حسين ما تقول في التمتع بالطفلة؟

قلت له: سيد القول قولك، والصواب فعلك، وأنت إمام مجتهد، ولا يمكن لمثلي أن يرى أو يقول إلا ما تراه أنت أو تقوله، -ومعلوم أني لا يمكنني الاعتراض وقتذاك

Maka Khomeini berkata kepadaku: “Sayyid Husain apa menurutmu tentang nikah mut’ah dengan anak kecil ?

Maka aku berkata kepadanya: “Perkataan yang mulia adalah perkataanmu, dan yang benar adalah perbuatanmu. Dan kamu adalah Imam Mujtahid. Dan tidak mungkin orang sepertiku untuk berpendapat atau berkata kecuali harus sesuai dengan pendapat dan perkataanmu. (Dan sebgaimana yang diketahui, bahwasanya saya tidak mungkin menolaknya di waktu itu)


فقال: سيد حسين؛ إن التمتع بها جائز ولكن بالمداعبة والتقبيل والتفخيذ.أما الجماع فإنها لا تقوى عليه.

وكان الإمام الخميني يرى جواز التمتع حتى بالرضيعة فقال: (لا بأس بالتمتع بالرضيعة ضماً وتفخيذاً -أي يضع ذكره بين فخذيها- وتقبيلاً) انظر كتابه (تحرير الوسيلة 2/ 241 مسألة رقم 12).

Maka Khomeini berkata: Sayyid Husain, sesungguhnya bermut’ah dengan balita itu boleh-boleh saja. Akan tetapi dengan mencandainya, menciumnya, dan menggesekkan farji di kedua pahanya. Adapun jima’, maka anak balita belum kuat.

Dan memang Imam Khomeini berpendapat akan bolehnya bermutah walaupun dengan anak kecil yang masih menyusu. Dia berkata: Tidak mengapa bermut’ah dengan bayi yang masih menyusui dengan memeluknya, menggesekkan dzakar di kedua pahanya, dan dengan menciumnya. Lihat bukunya (Tahriir Al Wasiilah 2/241 Masalah nomor 12).

Kisah ini diceritakan oleh salah satu ulama syiah yang telah bertaubat dalam kitabnya “Lillah Tsumma Li At Taariikh 1/36

Begitulah bagaimana bejatnya Khomeini pendeta syiah dan Sayyid shohib penganut syiah.

Penulis: Muhammad Abdurrahman Al Amiry

Artikel: alamiry.net 

(br/nahimunkar.org)

 

(nahimunkar.org)

 

(Dibaca 548 kali, 1 untuk hari ini)