.

dening Hartono Ahmad Jaiz 

 

إِنّ الْحَمْدَ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن.
يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

يَاأَيّهَا النَاسُ اتّقُوْا رَبّكُمُ الّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَاءً وَاتّقُوا اللهَ الَذِي تَسَاءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَام َ إِنّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا

يَاأَيّهَا الّذِيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْلَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا، أَمّا بَعْدُ …

فَأِنّ أَصْدَقَ الْحَدِيْثِ كِتَابُ اللهِ، وَخَيْرَ الْهَدْىِ هَدْىُ مُحَمّدٍ صَلّى الله عَلَيْهِ وَسَلّمَ، وَشَرّ اْلأُمُوْرِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةً، وَكُلّ ضَلاَلَةِ فِي النّارِ.

Jama’ah Jum’ah rahimakumullah, manggaa kita sedaya bersyukur dhateng Allah Subhanahu wa Ta’ala ingkang sampun berkenan nyukakaken macem-macem keni’matan bahkan hidayah dhateng kita sedaya.
Shalawat uga salam mugi-mugi Allah tetapkan konjuk Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, keluarganya, para sahabatnya, uga para pandherekipun ingkang setia kaliyan sae ngantos akhir zaman.

Jama’ah Jum’ah rahimakumullah, mangga kita sedaya senantiasa bertaqwa dhateng Allah kaliyan saleres-lerese taqwa, nglampahi parentah-parentahe Allah sakiyat kesagedan kita sedaya, uga nebihi larangan-laranganipun. Lebet kesempatan ingkang mulia niki badhe kami aturaken babagan Gejala Wala’ utawi tresna dhateng tiyang Kafir, Miras, uga caturan mbulet alias bersilat lidah. mugi-mugi masalah niki saged difahami uga manfaat kunjuk kita sedaya.
Kaum Muslimin ingkang kami hormati, Islam niki disikapi dening manusia kaliyan rupi-rupi sikap. enten ingkang yakin kaliyan leres-leres lair batos lillahi Ta’ala uga nglampahi Islam kanthi istiqamah konsisten uga konsekuen; punika tiyang-tiyang mukmin. enten ingkang mengingkari,punika tiyang-tiyang kafir. enten ingkang ngatingalaken badane dados Muslim nanging ing manahipun enten sesakit mengingkari Islam kanthi aneka cara, punika tiyang munafik.
lebet sepak tempuhipun, masing-masing golongan menika benten-benten sanget, nanging ingkang dados sasaran yaiku kaum mukminin. Aneka halangan pun ditimpaaken dhateng kaum mukminin. dadosipun Allah nyriyosikaken dhateng kaum mukminin menawi riyin-riyin sampun dilancarkan halangan-halangan ingkang nyakitaken dhateng kaum mukminin. Para pelakunya bahkan bisa jadi merupakan gabungan komplotan kafirin, musyrikin, munafiqin, dan aliran-aliran sesat.

{ لَتُبْلَوُنَّ فِي أَمْوَالِكُمْ وَأَنْفُسِكُمْ وَلَتَسْمَعُنَّ مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِنْ قَبْلِكُمْ وَمِنَ الَّذِينَ أَشْرَكُوا أَذًى كَثِيرًا وَإِنْ تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا فَإِنَّ ذَلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ } [آل عمران: 186]

186. kamu sungguh-sungguh akan diuji terhadap hartamu dan dirimu. dan (juga) kamu sungguh-sungguh akan mendengar, dari orang-orang yang diberi kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah, gangguan yang banyak yang menyakitkan hati. jika kamu bersabar dan bertakwa, Maka Sesungguhnya yang demikian itu Termasuk urusan yang patut diutamakan.(QS Ali ‘Imran: 186)

Disamping punika, kathah tiyang ingkang bangga bergabung dukung mendukung kaliyan kaum kafirin tanpa mraduliaken risakipun aqidah, menika betah disikapi kaliyan merujuk tuntunan ayat niki:

تَرَى كَثِيرًا مِنْهُمْ يَتَوَلَّوْنَ الَّذِينَ كَفَرُوا لَبِئْسَ مَا قَدَّمَتْ لَهُمْ أَنْفُسُهُمْ أَنْ سَخِطَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ وَفِي الْعَذَابِ هُمْ خَالِدُونَ !وَلَوْ كَانُوا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالنَّبِيِّ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِ مَا اتَّخَذُوهُمْ أَوْلِيَاءَ وَلَكِنَّ كَثِيرًا مِنْهُمْ فَاسِقُونَ

“Kamu melihat kebanyakan dari mereka tolong-menolong dengan orang-orang yang kafir (musyrik). Sesungguhnya amat buruklah apa yang mereka sediakan untuk diri mereka, yaitu kemurkaan Allah kepada mereka; dan mereka akan kekal dalam siksaan. Sekiranya mereka beriman kepada Allah, kepada nabi (Musa) dan kepada apa yang diturunkan kepadanya (nabi), niscaya mereka tidak akan mengambil orang-orang musyrikin itu menjadi penolong-penolong, tapi kebanyakan dari mereka adalah orang-orang yang fasik.” (al-Maidah: 80-81)

Ibn Taimiyah wicanten babagan ayat niki: “penyebutan wilangan syarat ngandung konsekuensi menawi syarat punika enten, mila ingkang disyaratkan kaliyan tembung “sakupami” wau mesti enten, Allah berfirman:

 وَلَوْ كَانُوا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالنَّبِيِّ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِ مَا اتَّخَذُوهُمْ أَوْلِيَاءَ

“sekiranya mereka beriman kepada Allah, kepada nabi (Musa) dan kepada apa yang diturunkan kepadanya (nabi), niscaya mereka tidak akan mengambil orang-orang musyrikin itu menjadi penolong-penolong”.

 niki nunjukaken menawi keyakinan kesebat menolak pengangkatan tiyang-tiyang kafir dados wali-wali (para kekasih uga panulung), tidak mungkin iman dan sikap menjadikan mereka sebagai wali-wali bertemu dan bersatu dalam hati. Ini menunjukkan bahwa siapa yang mengangkat mereka sebagai wali-wali, berarti belum melakukan iman yang wajib kepada Allah, nabi dan apa yang diturunkan kepadanya (al-Qur’an)” (Ibn Taimiyah, Kitab al-Iman, 14)

 Berkomplotnya tiyang ingkang ngaken Muslim kaliyan tiyang musyrik, kafir, uga aliran-aliran sesat, mnika disamping nunjukaken cacatnya kapitadosan kados ditegaskan lebet QS Al-Maaidah ayat 81 punika taksih ugi menimbulkan sikap, kata-kata, lan bahkan kebijakan  ingkang ngalangi Islam, mengsahi Islam, uga ngrisak keyakinane Umat Islam.
ing zaman ingkang perkomplotan antawis tiyang ingkang ngaken Muslim tanpa risih komplot  kaliyan tiyang-tiyang musyrik, kafir, uga aneka aliran sesat menika ndadosaken pihak-pihak kafirin, musyrikin, uga aliran-aliran sesat dados nglunjak. ngantos enten tokoh kafir ingkang terang-terangan badhe nggesangaken malih pelacuran ingkang sampun kanthi payah berlama-lama diberantas dening umat Islam uga panguwasa saderengipun. enten ugi ingkang ngaken Muslim nanging nyukani peluang kaliyan kebijakan ingkang dados pintu beredarnya minuman keras ingkang ing lebet Islam disebut khamr. mangka khamr punika pertela haram, bahkan ummul khabaaits, induk kekejian. amargi kaliyan inum khamr/ miras, tiyang badhe mendem uga badhe ndamel piawon menapa kemawon.
Miras mboten sekadar ngrisak raga, otak, jiwa pelakunipun belaka, nanging ngrisak tiyang-tiyang ingkang dipun dadosaken korbannya. Kados ta perkosaan, pamejahen, utawia permalingan uga piawon sanes-sanesipun.
lebet Islam minuman keras utawi khamr punika sampun dipun yektosaken dados induk kekejian.
Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam manti-wanti kaliyan tegas:

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « الْخَمْرُ أُمُّ الْخَبَائِثِ وَمَنْ شَرِبَهَا لَمْ يَقْبَلِ اللَّهُ مِنْهُ صَلاَةً أَرْبَعِينَ يَوْمًا فَإِنْ مَاتَ وَهِىَ فِى بَطْنِهِ مَاتَ مِيتَةً جَاهِلِيَّةً ». وَاللَّفْظُ لأَبِى عُمَرَ الْقَاضِى.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: Khamr itu adalah induk keburukan (ummul khobaits) dan barangsiapa meminumnya maka Allah tidak menerima sholatnya 40 hari. Maka apabila ia mati sedang khamr itu ada di dalam perutnya maka ia mati dalam keadaan bangkai jahiliyah. (HR At-Thabrani, Ad-Daraquthni dan lainnya, dihasankan oleh Al-Albani dalam Shahihul Jami’ hadits nomor 3344).

Allah Ta’ala sampun sanget-sanget nglarang khamr kanthi ngendika:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِنَّمَا الْخَمْرُ وَالْمَيْسِرُ وَالْأَنْصَابُ وَالْأَزْلَامُ رِجْسٌ مِنْ عَمَلِ الشَّيْطَانِ فَاجْتَنِبُوهُ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ (90) إِنَّمَا يُرِيدُ الشَّيْطَانُ أَنْ يُوقِعَ بَيْنَكُمُ الْعَدَاوَةَ وَالْبَغْضَاءَ فِي الْخَمْرِ وَالْمَيْسِرِ وَيَصُدَّكُمْ عَنْ ذِكْرِ اللَّهِ وَعَنِ الصَّلَاةِ فَهَلْ أَنْتُمْ مُنْتَهُونَ [المائدة/90، 91]

090. Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah perbuatan keji termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan.

091. Sesungguhnya syaitan itu bermaksud hendak menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu lantaran (meminum) khamar dan berjudi itu, dan menghalangi kamu dari mengingat Allah dan sembahyang; maka berhentilah kamu (dari mengerjakan pekerjaan itu). (QS Al-Maaidah: 90, 91).

sacara terperinci, Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam nyebataken dilaknatnya tiyang-tiyang ingkang berkaitan kaliyan khamr:

عَنِ ابْنِ عُمَرَ ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- :« لَعَنَ اللَّهُ الْخَمْرَ وَشَارِبَهَا وَسَاقِيَهَا وَبَائِعَهَا وَمُبْتَاعَهَا وَعَاصِرَهَا وَمُعْتَصِرَهَا وَحَامِلَهَا وَالْمَحْمُولَ إِلَيْهِ ». زَادَ جَعْفَرٌ فِى رِوَايَتِهِ :« وَآكِلَ ثَمَنِهَا ». حديث ابن عمر : أخرجه أبو داود (3/326 ، رقم 3674) ، والحاكم (4/160 ، رقم 7228) وقال : صحيح الإسناد . والبيهقى (6/12 ، رقم 10828) .

Dari Ibnu Umar, ia berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: Allah melaknat khamr (minuman keras) , peminumnya, penuangnya (pengedarnya), penjualnya, pembelinya, pemerasnya (pemroses membuatnya), orang yang minta diperaskannya (minta dibuatkannya), pembawanya, dan orang yang dibawakan kepadanya.” Ja’far dalam riwayatnya menambahkan: “dan pemakan harganya.” (Hadits Ibnu Umar dikeluarkan oleh Abu Dawud no. 3674 –dishahihkan oleh Al-Albani–, Al-Hakim no. 7228, ia berkata sanadnya shahih, dan Al-Baihaqi no. 10828, lafal ini bagi Al-Baihaqi).

langkung saking punika, panginum miras diancam haram mlebet swargi. Wonten ing hadits:

عَنْ سَالِمِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ أَنَّهُ سَمِعَهُ يَقُولُ حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عُمَرَ

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ ثَلَاثَةٌ قَدْ حَرَّمَ اللَّهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى عَلَيْهِمْ الْجَنَّةَ مُدْمِنُ الْخَمْرِ وَالْعَاقُّ وَالدَّيُّوثُ الَّذِي يُقِرُّ فِي أَهْلِهِ الْخُبْثَ

Dari Salim bin Abdillah bin Umar bahwa dia mendengar (bapak)nya berkata, telah menceritakan kepadaku  Abdullah bin Umar bahwa Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda: “Tiga golongan yang Allah mengharamkan surga atas mereka: pecandu khamer, anak yang durhaka kepada orang tua, dan Dayyuts, yaitu seorang yang merelakan keluarganya berbuat kekejian.” (HR Ahmad, dishahihkan oleh Al-Albani  dalam Shahih al-Jami’ nomor 3052, dalam Al-Jami’ As-Shaghir wa ziyadatuh nomor  5363)

saking bangetipun ancaman lebet Islam kalih bahaya ingkang ageng sanget punika, mila tebih sadereng sakmenika niki Saudi Arabia uga Brunei Darussalam sampun dangu ngawisi penjualan minuman beralkohol.
jamaah Jum’ah rahimakumullah, wonten malih sikap ingkang prlu diperhatosaken inggih menika sikap mbulet an bersilat lidah.

ing samping prilaku, sikap, ucapan, bahkan kebijakan ingkang saged ketingal kaliyan pertela, enten ugi sikap-sikap uga tembungan ingkang namung nduwe bentuk kiasan-kiasan ingkang lebet Al-Quran kasebut lahn qaul. taksih ugi dihiasi kaliyan dolanan tembung uga silat ilat.
kaliyan silat ilat punika bokmenawi piyambake sedaya rumaos aman, wilujeng uga taksih resik nami saenipun walau piyambake sedaya labet mbela keburukan-kaawonan, aliran sesat, uga hal-hal ingkang mboten sami kaliyan Islam, klebet labet mbela aneka bid’ah ingkang sampun dipun yektosaken sesat dening Nabi shallalahu ‘alaihi wa sallam.
kaliyan dolanan tembung, seolah piyambake sedaya saged wilujeng ing ngajenge Umat Islam, uga menawi punika berposisi dados tokoh bahkan tokoh Islam, mila piyambake sedaya seolah rumaos taksih dados teladan. piyambake sedaya mboten rumaos menawi Allah Ta’ala sampun mertelakaken piyambakipun kasumerepan saking esensi dolanan tembung utawi silat ilat.
Kaum Muslimin ingkang kami hormati, ibo tajemipun isi firman Allah Subhanahu wa Ta’ala punika:

أَمْ حَسِبَ الَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ مَرَضٌ أَنْ لَنْ يُخْرِجَ اللَّهُ أَضْغَانَهُمْ(29)

وَلَوْ نَشَاءُ لَأَرَيْنَاكَهُمْ فَلَعَرَفْتَهُمْ بِسِيمَاهُمْ وَلَتَعْرِفَنَّهُمْ فِي لَحْنِ الْقَوْلِ وَاللَّهُ يَعْلَمُ أَعْمَالَكُمْ(30)

Atau apakah orang-orang yang ada penyakit dalam hatinya mengira bahwa Allah tidak akan menampakkan kedengkian mereka? (QS Muhammad: 29).

Dan kalau Kami menghendaki, niscaya Kami tunjukkan mereka kepadamu sehingga kamu benar-benar dapat mengenal mereka dengan tanda-tandanya. Dan kamu benar-benar akan mengenal mereka dari kiasan-kiasan perkataan mereka dan Allah mengetahui perbuatan-perbuatan kamu. (QS Muhammad: 30).

Imam Ibnu Katsir memaknakan لَحْنِ الْقَوْلِ  lahn al qaul adalah apa-apa yang muncul dari pembicaraan mereka yang menunjukkan atas maksud-maksud mereka, (di mana) pembicara difahami dari kelompok mana dia dengan makna-makna dan maksud pembicaraannya. Itulah yang dimaksud dengan lahn al qaul. (Tafsir Ibnu Katsir QS Muhammad ayat 30).

Imam al-Baghawi mertelakaken, (uga sampeyan leres-leres badhe nepangi piyambake sedaya saking kiasan-kiasan tembungan piyambake sedaya)artosipun: sayektos sampeyan (Muhammad) nepangi piyambake sedaya lebet hal ingkang piyambake sedaya aturaken berupa peremehan uga penyepelean majeng urusan sampeyan uga urusan Muslimin, mila saksampune niki mbotena satiyang munafik pun crios ing sisi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kajawi beliau nyumerepi (maksud saleresipun) lantaran tembunganipun, uga nyumerepi cara mendhet bukti kaawonanipun kaliyan (mirengaken) esensi pangginemanipun. (Tafsir Al-Baghawi QS Muhammad:30).
sacara gampilipun, senajan katingalipun ingkang dipun ginemaken (dening sintena ingkang salebeting manahipun enten ingkang disembunyikan ngengingi Islam) punika datheng kanan/ tengen, nanging kanggene ingkang ngertos –sasampune kenal dolanane tembung utawi silat ilatipun– mila badhe ngertos menawi sejatosipun esensi saking tembunganipun punika yaiku datheng kiwa.
tuladha kongkret lebet percaturan bab aliran sesat, asring enten tokoh ingkang katingal ungkapannya simpatik uga kedengarannya rasional ngengingi aliran sesat, asring miring perkataan: betah kita sedaya bina lan lemengaken.
dhumateng manusia-manusia jenis niki, kanggene ingkang mangertos, ungkapannya punika mboten benten namunga nduwe jarwi: aliran sesat punika betah kita sedaya ingah/ pelihara uga lindungi, kajengipun kemawon ampun diusik. Apalagi kados ta ingkang wicanten punika oknum ulama (Majelis Ulama Indonesia) mila tembunganipun (babagan aliran sesat namung betah dibina uga dipun lempengaken, uga mboten difatwakan sesat) punika pertela dora goroh belaka.amargi lembaga ulama punika mboten operasional, mila kados pundi kersa membina aliran sesat kajengipun dados lempeng/ lurus? ingkang dibetahaken punika fatwa menawi ingkang sesat punika sesat. sanes ucapan “betah kita sedaya bina uga lurusaken”. amargi lembaga ulama mboten operasional.
piyambake sedaya niki senajan katingalipun yaiku tokoh-tokoh Islam nanging sejatosipun yaiku tokoh-tokoh ingkang numindakake penghalangan Islam. mila mboten mengherankan, menawi piyambake sedaya mireng enten da’wah ingkang sami kaliyan Islam, kupinge piyambake sedaya abrit uga medalaken aneka tembungan ingkang nunjukaken kebenciannya. langkung awon malih menawi konjuk menyalurkan kebenciannya punika lajeng pados sponsor datheng tiyang kafir, musyrikin, syiah, LDII utawi aliran sesat, utawi munafiqin,utawi pengusung bid’ah uga sak-werninipun konjuk beraksi ngalangi da’wah punika. dadosipun enten satiyang da’i saking Jawi wetan ingkang digerudug dening para pengusung bid’ah uga tiyang-tiyang musyrik ing Jawi bagian tengah namung amargi da’i punika biyasa mertelakaken menawi acara-acara peringatan alias wilujengan berkaitan kaliyan tiyang pejah ing dinten kaping semanten uga kaping samanten menika sanes saking Islam.
keyektosan nglangi da’wah kaliyan aneka dalih punika dipun kuwatosaken, ingkang piyambake sedaya praktekkan ing dasarnya yaiku mengusung al-kufru millah waahidah. Kekafiran punika yaiku agami ingkang sami. dadosipun ingkang piyambake sedaya sambut damelaken lan programaken yaiku meraih simpati sakathah-kathahipun saking kalangan kafirin, musyrikin, syi’ah, LDII,munafiqin, uga aliran-aliran sesat.
sawalikipun, sami kaliyan lebet ayat ditegaskan,

{فِي قُلُوبِهِمْ مَرَضٌ فَزَادَهُمُ اللَّهُ مَرَضًا وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ بِمَا كَانُوا يَكْذِبُونَ} [البقرة: 10]

 Dalam hati mereka ada penyakit, lalu ditambah Allah penyakitnya; dan bagi mereka siksa yang pedih, disebabkan mereka berdusta. (QS Al-Baqarah/2: 10). Makanya tidak mengherankan bila mereka lebih tidak nyaman melihat semakin maraknya da’wah yang sesuai dengan Islam atas izin Allah Ta’ala, dan tidak nyaman pula semakin terkuaknya kesesatan syi’ah, LDII dan aliran sesat  serta kesesatan lainnya (TBC –Takhayyul, Bid’ah dan Khurafat) di kalangan Ummat Islam.

piyambake sedaya ingkang menghalangi Islam lan dadosaken umat Islam dados sasaran kaliyan aneka cara uga aneka silat lidah punika anehnya justrumengklaim badan piyambake sedaya dados pembangun, padahal pertela-pertela perusak. punika ingkang dikecam dening Allah Ta’ala:

{وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ لَا تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ قَالُوا إِنَّمَا نَحْنُ مُصْلِحُونَ (11) أَلَا إِنَّهُمْ هُمُ الْمُفْسِدُونَ وَلَكِنْ لَا يَشْعُرُونَ} [البقرة: 11، 12]

11. dan bila dikatakan kepada mereka:”Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi”. mereka menjawab: “Sesungguhnya Kami orang-orang yang mengadakan perbaikan.”

12. Ingatlah, sesungguhnya mereka Itulah orang-orang yang membuat kerusakan, tetapi mereka tidak sadar. (QS Al-Baqarah: 11-12).

Kaum Muslimin ingkang kami hormati. sinaosa bokmenawi tambah dinten tambah yektos gejala ingkang mboten nyekecaaken kunjuk Umat Islam punika, nanging Allah tetap badhe njamin umat Islam menawi tetap njagi badan uga kukuh teguh nyepengi Islam kaliyan istiqamah, uga tetap beramar ma’ruf nahi munkar,menyerukan kesaenan uga mencegah kaawonan.

{ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا عَلَيْكُمْ أَنْفُسَكُمْ لَا يَضُرُّكُمْ مَنْ ضَلَّ إِذَا اهْتَدَيْتُمْ إِلَى اللَّهِ مَرْجِعُكُمْ جَمِيعًا فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ } [المائدة: 105]

105. Hai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu; Tiadalah orang yang sesat itu akan memberi mudharat kepadamu apabila kamu telah mendapat petunjuk[453]. hanya kepada Allah kamu kembali semuanya, Maka Dia akan menerangkan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan. (QS Al-Maaidah 105)

[453] Maksudnya: kesesatan orang lain itu tidak akan memberi mudharat kepadamu, Asal kamu telah mendapat petunjuk. tapi tidaklah berarti bahwa orang tidak disuruh berbuat yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar.

Lan menawi umat Islam niki tetap sabar uga bertaqwa mila kesesatane tiyang-tiyang sesat punika mboten badhe menggelincirkan kajawi badan-badan piyambake sedaya piyambak.

 {إِنْ تَمْسَسْكُمْ حَسَنَةٌ تَسُؤْهُمْ وَإِنْ تُصِبْكُمْ سَيِّئَةٌ يَفْرَحُوا بِهَا وَإِنْ تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا لَا يَضُرُّكُمْ كَيْدُهُمْ شَيْئًا إِنَّ اللَّهَ بِمَا يَعْمَلُونَ مُحِيطٌ} [آل عمران: 120]

 120. jika kamu memperoleh kebaikan, niscaya mereka bersedih hati, tetapi jika kamu mendapat bencana, mereka bergembira karenanya. jika kamu bersabar dan bertakwa, niscaya tipu daya mereka sedikitpun tidak mendatangkan kemudharatan kepadamu. Sesungguhnya Allah mengetahui segala apa yang mereka kerjakan. (QS Ali ‘Imran: 120).

mugi-mugi Umat Islam dipun kukuhaken kapitadosanipun uga dipun wilujengaken saking samukawis tipu daya mawi penghalangan ingkang katingalipun tambah menggejala sakmenika. namung dhateng Allah lah kami nyembah lan namung dhateng Allah lah kami nyuwun pitulungan.
mugi-mugi kita sedaya dipun sukani kefahaman dening Allah Ta’ala inggil agami Islam ingkang diridhoiNya niki, uga dianugerahi kesagedan konjuk ngamalaken sasae-saenipun kaliyan ikhlas lillahi Ta’ala, tanpa ndhereki lampah-lampah kajawi dalanipun kaum mukminin. Amien ya rabbal ‘alamien.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرّحِيْمِ .

===============

Khutbah kedua:

.

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهْ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ. أَمَّا بَعْدُ؛ وَلاَ تَكُونُواْ كَالَّذِينَ قَالُوا سَمِعْنَا وَهُمْ لاَ يَسْمَعُونَ

إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدّعَوَاتِ.

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلّاً لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

رَبَنَا ءَاتِنَا فِي الدّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النّارِ. وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

 وَصَلَّى اللَّهُ عَلَى نَبِيِّهِ مُحَمَّدٍ وَسَلَّمَ تَسْلِيمًا كَثِيرًا . وَآخِرُ دَعْوَانَا أَنِ اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ اَلْعَالَمِينَ .

***

(BAHASA Indonesia)

 

Khutbah Jum’at : Gejala Wala’ kepada Orang Kafir, Miras, dan Silat Lidah

 

 (Khutbah Jum’at )

Oleh Hartono Ahmad Jaiz

.

إِنّ الْحَمْدَ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن.
يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

يَاأَيّهَا النَاسُ اتّقُوْا رَبّكُمُ الّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَاءً وَاتّقُوا اللهَ الَذِي تَسَاءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَام َ إِنّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا

يَاأَيّهَا الّذِيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْلَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا، أَمّا بَعْدُ …

فَأِنّ أَصْدَقَ الْحَدِيْثِ كِتَابُ اللهِ، وَخَيْرَ الْهَدْىِ هَدْىُ مُحَمّدٍ صَلّى الله عَلَيْهِ وَسَلّمَ، وَشَرّ اْلأُمُوْرِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةً، وَكُلّ ضَلاَلَةِ فِي النّارِ.

Jama’ah Jum’ah rahimakumullah, marilah kita bersyukur kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala yang telah berkenan memberikan berbagai keni’matan bahkan hidayah kepada kita.

Shalawat dan salam semoga Allah tetapkan untuk Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, keluarganya, para sahabatnya, dan para pengikutnya yang setia dengan baik sampai akhir zaman.

Jama’ah Jum’ah rahimakumullah, mari kita senantiasa bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, menjalani perintah-perintah Allah sekuat kemampuan kita, dan menjauhi larangan-laranganNya. Dalam kesempatan yang mulia ini akan kami  kemukakan tentang Gejala Wala’ kepada Orang Kafir, Miras, dan Silat Lidah. Semoga masalah ini dapat difahami dan bermanfaat bagi kita semua.

Kaum Muslimin yang kami hormati, Islam ini disikapi oleh manusia dengan macam-macam sikap. Ada yang mengimani dengan benar-benar lahir batin lillahi Ta’ala dan menjalankannya dengan istiqamah konsisten dan konsekuen; itulah orang-orang mukmin. Ada yang mengingkari, itulah orang-orang kafir. Ada yang menampakkan diri sebagai Muslim namun di hatinya ada penyakit mengingkari Islam dengan aneka cara, itulah orang munafik.

Dalam sepak terjangnya, masing-masing golongan sangat berbeda, namun yang jadi sasaran adalah kaum mukminin. Aneka gangguan pun ditimpakan kepada kaum mukminin. Sehingga Allah memberitahukan kepada kaum mukminin bahwa sejak dahulu telah dilancarkan gangguan yang menyakitkan terhadap kaum mukminin. Para pelakunya bahkan bisa jadi merupakan gabungan komplotan kafirin, musyrikin, munafiqin, dan aliran-aliran sesat.

{ لَتُبْلَوُنَّ فِي أَمْوَالِكُمْ وَأَنْفُسِكُمْ وَلَتَسْمَعُنَّ مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِنْ قَبْلِكُمْ وَمِنَ الَّذِينَ أَشْرَكُوا أَذًى كَثِيرًا وَإِنْ تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا فَإِنَّ ذَلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ } [آل عمران: 186]

186. kamu sungguh-sungguh akan diuji terhadap hartamu dan dirimu. dan (juga) kamu sungguh-sungguh akan mendengar, dari orang-orang yang diberi kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah, gangguan yang banyak yang menyakitkan hati. jika kamu bersabar dan bertakwa, Maka Sesungguhnya yang demikian itu Termasuk urusan yang patut diutamakan.(QS Ali ‘Imran: 186)

Disamping itu, banyaknya orang yang bangga bergabung dukung mendukung dengan kaum kafirin tanpa mempedulikan rusaknya aqidah, perlu disikapi dengan merujuk tuntunan ayat ini:

تَرَى كَثِيرًا مِنْهُمْ يَتَوَلَّوْنَ الَّذِينَ كَفَرُوا لَبِئْسَ مَا قَدَّمَتْ لَهُمْ أَنْفُسُهُمْ أَنْ سَخِطَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ وَفِي الْعَذَابِ هُمْ خَالِدُونَ !وَلَوْ كَانُوا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالنَّبِيِّ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِ مَا اتَّخَذُوهُمْ أَوْلِيَاءَ وَلَكِنَّ كَثِيرًا مِنْهُمْ فَاسِقُونَ

“Kamu melihat kebanyakan dari mereka tolong-menolong dengan orang-orang yang kafir (musyrik). Sesungguhnya amat buruklah apa yang mereka sediakan untuk diri mereka, yaitu kemurkaan Allah kepada mereka; dan mereka akan kekal dalam siksaan. Sekiranya mereka beriman kepada Allah, kepada nabi (Musa) dan kepada apa yang diturunkan kepadanya (nabi), niscaya mereka tidak akan mengambil orang-orang musyrikin itu menjadi penolong-penolong, tapi kebanyakan dari mereka adalah orang-orang yang fasik.” (al-Maidah: 80-81)

Ibn Taimiyah berkata tentang ayat ini: “penyebutan jumlah syarat mengandung konsekuensi bahwa apabila syarat itu ada, maka yang disyaratkan dengan  kata “seandainya” tadi pasti ada, Allah berfirman:

 وَلَوْ كَانُوا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالنَّبِيِّ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِ مَا اتَّخَذُوهُمْ أَوْلِيَاءَ

“sekiranya mereka beriman kepada Allah, kepada nabi (Musa) dan kepada apa yang diturunkan kepadanya (nabi), niscaya mereka tidak akan mengambil orang-orang musyrikin itu menjadi penolong-penolong”.

Ini menunjukkan bahwa iman tersebut menolak pengangkatan orang-orang kafir sebagai wali-wali (para kekasih dan penolong), tidak mungkin iman dan sikap menjadikan mereka sebagai wali-wali bertemu dan bersatu dalam hati. Ini menunjukkan bahwa siapa yang mengangkat mereka sebagai wali-wali, berarti belum melakukan iman yang wajib kepada Allah, nabi dan apa yang diturunkan kepadanya (al-Qur’an)” (Ibn Taimiyah, Kitab al-Iman, 14)

Berkomplotnya orang yang mengaku Muslim dengan orang musyrik, kafir, dan aliran-aliran sesat, di samping menunjukkan cacatnya iman seperti ditegaskan dalam QS Al-Maaidah ayat 81 itu masih pula menimbulkan sikap, perkataan, dan bahkan kebijakan bila mereka jadi pemimpin masyarakat yang menghalangi Islam, melawan Islam, dan merusak keimanan Umat Islam.

Di zaman yang perkomplotan antara orang yang mengaku Muslim tanpa risih dengan orang-orang musyrik, kafir, dan aneka aliran sesat menjadikan pihak-pihak kafirin, musyrikin, dan aliran-aliran sesat jadi nglunjak. Hingga ada tokoh kafir yang terang-terangan ingin menghidupkan kembali  pelacuran yang telah susah payah berlama-lama diberantas oleh umat Islam dan penguasa sebelumnya. Ada yang mengaku Muslim namun memberi peluang dengan kebijakan yang jadi pintu beredarnya minuman keras yang di dalam Islam disebut khamr. Sedangkan khamr itu jelas haram, bahkan ummul khabaaits, induk kekejian. Karena dengan minum khamr/ miras, orang akan mabuk dan akan berbuat kejahatan apa saja.

Miras bukan sekadar merusak raga, otak, jiwa pelakunya belaka, tetapi merusak orang-orang yang dijadikan korbannya. Entah itu perkosaan, pembunuhan, ataupun pencurian dan kejahatan lainnya.

Dalam Islam minuman keras atau khamr itu telah dinyatakan sebagai induk kekejian.

Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam memperingatkan dengan tegas:

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « الْخَمْرُ أُمُّ الْخَبَائِثِ وَمَنْ شَرِبَهَا لَمْ يَقْبَلِ اللَّهُ مِنْهُ صَلاَةً أَرْبَعِينَ يَوْمًا فَإِنْ مَاتَ وَهِىَ فِى بَطْنِهِ مَاتَ مِيتَةً جَاهِلِيَّةً ». وَاللَّفْظُ لأَبِى عُمَرَ الْقَاضِى.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: Khamr itu adalah induk keburukan (ummul khobaits) dan barangsiapa meminumnya maka Allah tidak menerima sholatnya 40 hari. Maka apabila ia mati sedang khamr itu ada di dalam perutnya maka ia mati dalam keadaan bangkai jahiliyah. (HR At-Thabrani, Ad-Daraquthni dan lainnya, dihasankan oleh Al-Albani dalam Shahihul Jami’ hadits nomor 3344).

Allah Ta’ala telah melarang keras khamr dengan firman-Nya:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِنَّمَا الْخَمْرُ وَالْمَيْسِرُ وَالْأَنْصَابُ وَالْأَزْلَامُ رِجْسٌ مِنْ عَمَلِ الشَّيْطَانِ فَاجْتَنِبُوهُ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ (90) إِنَّمَا يُرِيدُ الشَّيْطَانُ أَنْ يُوقِعَ بَيْنَكُمُ الْعَدَاوَةَ وَالْبَغْضَاءَ فِي الْخَمْرِ وَالْمَيْسِرِ وَيَصُدَّكُمْ عَنْ ذِكْرِ اللَّهِ وَعَنِ الصَّلَاةِ فَهَلْ أَنْتُمْ مُنْتَهُونَ [المائدة/90، 91]

090. Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah perbuatan keji termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan.

091. Sesungguhnya syaitan itu bermaksud hendak menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu lantaran (meminum) khamar dan berjudi itu, dan menghalangi kamu dari mengingat Allah dan sembahyang; maka berhentilah kamu (dari mengerjakan pekerjaan itu). (QS Al-Maaidah: 90, 91).

Secara terinci, Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebutkan dilaknatnya orang-orang yang berkaitan dengan khamr:

عَنِ ابْنِ عُمَرَ ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- :« لَعَنَ اللَّهُ الْخَمْرَ وَشَارِبَهَا وَسَاقِيَهَا وَبَائِعَهَا وَمُبْتَاعَهَا وَعَاصِرَهَا وَمُعْتَصِرَهَا وَحَامِلَهَا وَالْمَحْمُولَ إِلَيْهِ ». زَادَ جَعْفَرٌ فِى رِوَايَتِهِ :« وَآكِلَ ثَمَنِهَا ». حديث ابن عمر : أخرجه أبو داود (3/326 ، رقم 3674) ، والحاكم (4/160 ، رقم 7228) وقال : صحيح الإسناد . والبيهقى (6/12 ، رقم 10828) .

Dari Ibnu Umar, ia berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: Allah melaknat khamr (minuman keras) , peminumnya, penuangnya (pengedarnya), penjualnya, pembelinya, pemerasnya (pemroses membuatnya), orang yang minta diperaskannya (minta dibuatkannya), pembawanya, dan orang yang dibawakan kepadanya.” Ja’far dalam riwayatnya menambahkan: “dan pemakan harganya.” (Hadits Ibnu Umar dikeluarkan oleh Abu Dawud no. 3674 –dishahihkan oleh Al-Albani–, Al-Hakim no. 7228, ia berkata sanadnya shahih, dan Al-Baihaqi no. 10828, lafal ini bagi Al-Baihaqi).

Lebih dari itu, peminum miras diancam haram masuk surga. Dalam hadits:

عَنْ سَالِمِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ أَنَّهُ سَمِعَهُ يَقُولُ حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عُمَرَ

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ ثَلَاثَةٌ قَدْ حَرَّمَ اللَّهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى عَلَيْهِمْ الْجَنَّةَ مُدْمِنُ الْخَمْرِ وَالْعَاقُّ وَالدَّيُّوثُ الَّذِي يُقِرُّ فِي أَهْلِهِ الْخُبْثَ

Dari Salim bin Abdillah bin Umar bahwa dia mendengar (bapak)nya berkata, telah menceritakan kepadaku  Abdullah bin Umar bahwa Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda: “Tiga golongan yang Allah mengharamkan surga atas mereka: pecandu khamer, anak yang durhaka kepada orang tua, dan Dayyuts, yaitu seorang yang merelakan keluarganya berbuat kekejian.” (HR Ahmad, dishahihkan oleh Al-Albani  dalam Shahih al-Jami’ nomor 3052, dalam Al-Jami’ As-Shaghir wa ziyadatuh nomor  5363)

Dari  kerasnya ancaman dalam Islam dan juga bahaya yang nyata itu, maka jauh sebelum sekarang ini Saudi Arabia dan Brunei Darussalam telah lama melarang penjualan minuman beralkohol.

Di samping prilaku, sikap, ucapan, bahkan kebijakan yang dapat terlihat dengan jelas, ada pula sikap-sikap dan perkataan yang hanya berbentuk kiasan-kiasan yang dalam Al-Qur’an disebut lahn qaul. Masih pula dihiasi dengan permainan kata dan silat lidah.

Dengan silat lidah itu mungkin mereka merasa aman, selamat dan masih bersih nama baiknya walau mereka membela kebuyukan-keburukan, aliran sesat, dan hal-hal yang tidak sesuai dengan Islam, termasuk membela aneka bid’ah yang telah dinyatakan sesat oleh Nabi shallalahu ‘alaihi wa sallam.

Dengan permainan kata, seolah mereka dapat selamat di hadapan Umat Islam, dan bila itu berposisi sebagai tokoh bahkan tokoh Islam, maka mereka seolah merasa masih sebagai teladan. Mereka tidak merasa bahwa Allah Ta’ala telah menjelaskannya.

 

Ketahuan dari esensi permainan kata atau silat lidah

Kaum Muslimin yang kami hormati, betapa dalamnya isi firman Allah Subhanahu wa Ta’ala berikut ini:

أَمْ حَسِبَ الَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ مَرَضٌ أَنْ لَنْ يُخْرِجَ اللَّهُ أَضْغَانَهُمْ(29)

وَلَوْ نَشَاءُ لَأَرَيْنَاكَهُمْ فَلَعَرَفْتَهُمْ بِسِيمَاهُمْ وَلَتَعْرِفَنَّهُمْ فِي لَحْنِ الْقَوْلِ وَاللَّهُ يَعْلَمُ أَعْمَالَكُمْ(30)

Atau apakah orang-orang yang ada penyakit dalam hatinya mengira bahwa Allah tidak akan menampakkan kedengkian mereka? (QS Muhammad: 29).

Dan kalau Kami menghendaki, niscaya Kami tunjukkan mereka kepadamu sehingga kamu benar-benar dapat mengenal mereka dengan tanda-tandanya. Dan kamu benar-benar akan mengenal mereka dari kiasan-kiasan perkataan mereka dan Allah mengetahui perbuatan-perbuatan kamu. (QS Muhammad: 30).

Imam Ibnu Katsir memaknakan لَحْنِ الْقَوْلِ  lahn al qaul adalah apa-apa yang muncul dari pembicaraan mereka yang menunjukkan atas maksud-maksud mereka, (di mana) pembicara difahami dari kelompok mana dia dengan makna-makna dan maksud pembicaraannya. Itulah yang dimaksud dengan lahn al qaul. (Tafsir Ibnu Katsir QS Muhammad ayat 30).

Imam al-Baghawi menjelaskan, (Dan kamu benar-benar akan mengenal mereka dari kiasan-kiasan perkataan mereka)  artinya: sesungguhnya engkau (Muhammad) mengenal mereka dalam hal yang mereka kemukakan berupa peremehan dan penyepelean terhadap urusanmu dan urusan Muslimin, maka setelah ini tidaklah seorang munafik pun berbicara di sisi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam  kecuali beliau mengetahui (maksud sebenarnya) lantaran perkataannya, dan mengetahui cara mengambil bukti kejahatannya dengan (memperhatikan) esensi pembicaraannya. (Tafsir Al-Baghawi QS Muhammad: 30).

Secara mudahnya, walaupun tampaknya yang dikatakan (oleh siapapun yang di dalam hatinya ada yang disembunyikan mengenai Islam)  itu ke kanan, namun bagi yang mengerti –sesudah mengenal permainan kata atau silat lidahnya– maka akan mengerti bahwa sejatinya esensi dari perkataannya itu adalah ke kiri.

Contoh kongkret dalam percaturan menghadapi aliran sesat, sering ada tokoh yang tampak ungkapannya simpatik dan kedengarannya rasional mengenai aliran sesat, sering terdengar: perlu kita bina dan luruskan.

Terhadap manusia-manusia jenis ini, bagi yang tahu, ungkapannya itu tidak lain hanyalah bermakna: aliran sesat itu perlu kita pelihara dan lindungi, biarkan saja jangan diusik. Apalagi misalnya yang berkata itu oknum MUI (Majelis Ulama Indonesia) maka perkataannya (tentang aliran sesat hanya perlu dibina dan diluruskan, dan tidak difatwakan sesat) itu jelas dusta belaka. Karena MUI itu tidak operasional, maka bagaimana mau membina aliran sesat agar menjadi lurus? Yang diperlukan itu fatwa bahwa yang sesat itu sesat. Bukan ucapan “perlu kita bina dan luruskan”. Karena MUI tidak operasional.

Mereka ini walaupun tampaknya adalah tokoh-tokoh Islam namun sejatinya adalah tokoh-tokoh yang melakukan penghalangan Islam. Maka tidak mengherankan, bila mereka mendengar ada da’wah yang sesuai dengan Islam, kuping mereka memerah dan keluarlah aneka perkataan yang menunjukkan kebenciannya. Lebih buruk lagi bila untuk menyalurkan kebenciannya itu lalu cari sponsor ke orang kafir, musyrikin, syiah, LDII atau aliran sesat, atau munafiqin, atau pengusung bid’ah  dan semacamnya untuk beraksi menghalangi da’wah itu. Sehingga ada seorang da’i dari Jawa Timur yang digerudug oleh para pengusung bid’ah dan orang-orang musyrik di Jawa bagian tengah hanya karena da’i itu biasa menjelaskan bahwa acara-acara peringatan alias selamatan berkaitan dengan orang mati pada hari ke sekian dan ke sekian itu bukan dari Islam.

Kenyataan menghalangi da’wah dengan aneka dalih itu dikhawatirkan, yang mereka praktekkan pada dasarnya adalah mengusung al-kufru millah waahidah. Kekafiran itu adalah agama yang sama. Sehingga yang mereka kerjakan dan programkan adalah meraih simpati sebanyak-banyaknya dari kalangan kafirin, musyrikin, syi’ah, LDII, munafiqin, dan aliran-aliran sesat.

Sebaliknya, sebagaimana dalam ayat ditegaskan,

{فِي قُلُوبِهِمْ مَرَضٌ فَزَادَهُمُ اللَّهُ مَرَضًا وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ بِمَا كَانُوا يَكْذِبُونَ} [البقرة: 10]

 Dalam hati mereka ada penyakit, lalu ditambah Allah penyakitnya; dan bagi mereka siksa yang pedih, disebabkan mereka berdusta. (QS Al-Baqarah/2: 10). Makanya tidak mengherankan bila mereka lebih tidak nyaman melihat semakin maraknya da’wah yang sesuai dengan Islam atas izin Allah Ta’ala, dan tidak nyaman pula semakin terkuaknya kesesatan syi’ah, LDII dan aliran sesat  serta kesesatan lainnya (TBC –Takhayyul, Bid’ah dan Khurafat) di kalangan Ummat Islam.

Mereka yang menghalangi Islam dan menjadikan umat Islam sebagai sasaran dengan aneka cara dan aneka permainan kata itu anehnya justru mengklaim diri mereka sebagai pembangun, padahal jelas-jelas perusak. Itulah yang dikecam oleh Allah Ta’ala:

{وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ لَا تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ قَالُوا إِنَّمَا نَحْنُ مُصْلِحُونَ (11) أَلَا إِنَّهُمْ هُمُ الْمُفْسِدُونَ وَلَكِنْ لَا يَشْعُرُونَ} [البقرة: 11، 12]

11. dan bila dikatakan kepada mereka:”Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi”. mereka menjawab: “Sesungguhnya Kami orang-orang yang mengadakan perbaikan.”

12. Ingatlah, sesungguhnya mereka Itulah orang-orang yang membuat kerusakan, tetapi mereka tidak sadar. (QS Al-Baqarah: 11-12).

Kaum Muslimin yang kami hormati. Meskipun mungkin semakin hari semakin nyata gejala yang tidak mengenakkan bagi Umat Islam itu, namun Allah tetap akan menjamin umat Islam apabila tetap menjaga diri dan teguh memegangi Islam dengan istiqamah, dan tetap beramar ma’ruf nahi munkar, menyerukan kebaikan dan mencegah keburukan.

{ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا عَلَيْكُمْ أَنْفُسَكُمْ لَا يَضُرُّكُمْ مَنْ ضَلَّ إِذَا اهْتَدَيْتُمْ إِلَى اللَّهِ مَرْجِعُكُمْ جَمِيعًا فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ } [المائدة: 105]

105. Hai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu; Tiadalah orang yang sesat itu akan memberi mudharat kepadamu apabila kamu telah mendapat petunjuk[453]. hanya kepada Allah kamu kembali semuanya, Maka Dia akan menerangkan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan. (QS Al-Maaidah 105)

[453] Maksudnya: kesesatan orang lain itu tidak akan memberi mudharat kepadamu, Asal kamu telah mendapat petunjuk. tapi tidaklah berarti bahwa orang tidak disuruh berbuat yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar.

Juga apabila umat Islam ini tetap bersabar dan bertaqwa maka tipuan mereka itu tidak akan menggelincirkan kecuali diri-diri mereka sendiri.

{إِنْ تَمْسَسْكُمْ حَسَنَةٌ تَسُؤْهُمْ وَإِنْ تُصِبْكُمْ سَيِّئَةٌ يَفْرَحُوا بِهَا وَإِنْ تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا لَا يَضُرُّكُمْ كَيْدُهُمْ شَيْئًا إِنَّ اللَّهَ بِمَا يَعْمَلُونَ مُحِيطٌ} [آل عمران: 120]

 120. jika kamu memperoleh kebaikan, niscaya mereka bersedih hati, tetapi jika kamu mendapat bencana, mereka bergembira karenanya. jika kamu bersabar dan bertakwa, niscaya tipu daya mereka sedikitpun tidak mendatangkan kemudharatan kepadamu. Sesungguhnya Allah mengetahui segala apa yang mereka kerjakan. (QS Ali ‘Imran: 120).

Semoga Umat Islam diteguhkan imannya dan diselamatkan dari segala tipu daya serta halangan apapun yang tampaknya semakin menggejala kini. Hanya kepada Allah lah kami menyembah dan hanya kepada Allah lah kami minta tolong.

Semoga kita diberi kefahaman oleh Allah Ta’ala atas agama Islam yang diridhoiNya ini, dan dianugerahi kemampuan untuk mengamalkan sebaik-baiknya dengan ikhlas lillahi Ta’ala, tanpa mengikuti jalan-jalan selain jalan kaum mukminin. Amien ya rabbal ‘alamien.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرّحِيْمِ .

===============

Khutbah kedua:

.

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهْ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ. أَمَّا بَعْدُ؛ وَلاَ تَكُونُواْ كَالَّذِينَ قَالُوا سَمِعْنَا وَهُمْ لاَ يَسْمَعُونَ

إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدّعَوَاتِ.

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلّاً لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

رَبَنَا ءَاتِنَا فِي الدّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النّارِ. وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

 وَصَلَّى اللَّهُ عَلَى نَبِيِّهِ مُحَمَّدٍ وَسَلَّمَ تَسْلِيمًا كَثِيرًا . وَآخِرُ دَعْوَانَا أَنِ اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ اَلْعَالَمِينَ .

(nahimunkar.com)

(Dibaca 1.512 kali, 1 untuk hari ini)