Ingat! Ada 12 Bahaya Sifat Ujub (Merasa Bangga Diri)

Silakan simak ini.

***

 

Megawati: di RI Hanya Saya Satu-satunya Lho yang Prof Mau 3, Doktor Honoris Causanya 15

Foto/twit

Jakarta – Presiden ke-5 Republik Indonesia Megawati Soekarnoputri, hadir dalam kickoff penurunan stunting oleh BKKBN secara hybrid di Gedung Puri Ardhya Garini, Jakarta, pada hari Senin, 8 Agustus 2022.

Dilansir dari Kumparan.com, Megawati mengatakan, dia prihatin karena angka stunting di Indonesia masih tinggi. Padahal, dirinya sudah memiliki banyak gelar.

“Saya suka bilangnya melewat, lho kok stunting, jebol republik ini. Saya suka dengerin ceramah, kan, katanya saya profesor gitu, ya, saya sendiri suka kaget, orang kok bilang saya prof dari mana, ya prof saya dua lho,” kata Megawati.

Megawati mengatakan, saat ini dirinya baru mempunyai 2 gelar profesor dan 9 doktor honoris causa. Namun dalam waktu dekat, gelarnya masih akan bertambah.

“Belum lagi doktor honoris saya 9, masih nunggu lagi 5, apa tidak bingung ya? Berarti di RI hanya saya satu-satunya lho yang prof mau 3, doktor honoris causanya 15,” ucap Megawati.

“Masa enggak bangga ibu-ibu nuruti saya? Nah, happy gini dong, dipikir yang namanya perempuan Indonesia melempem opo? Nggak. Tidak. Tidak,” lanjut dia.

Megawati menegaskan, atas pencapaiannya, dirinya bangga menjadi warga negara Indonesia. Bahkan, ia menyebut, Amerika Serikat kalah dengan Indonesia dalam kesetaraan gender.

“Saya bangga saya katakan dulu Amerika kalah sama kita lho, karena setiap warga negara artinya bukan laki perempuan, semuanya di mata hukum itu sama,” ucap Megawati.

“Lha, saya ngomong benar, lho. Dan bukan buat saya lho, saya kurang-e opo? Saya sudah diberi rahmat Allah ngalami kehidupan, yang saya bilang cakra manggilingan, dari anak presiden, bapake dijatohke jadi anak biasa, naik lagi, DPR 3 kali, wapres, presiden, terus kehormatan saya dari sisi sebagai intelektual,” tutur Megawati.

 

Thamrin Nawawi

Terkini.id, 8 Agu 2022 22:12 WITA

 

***

Ini 12 Bahaya Sifat Ujub (Merasa Bangga Diri)

 

Ilustrasi/ foto islamnyamuslim

 

UJUB adalah sikap mengagumi diri sendiri, yaitu ketika kita merasa memiliki kelebihan tertentu yang tidak dimiliki orang lain. Imam al-Ghazali pernah berkata “Perasaan ujub adalah kecintaan seseorang pada suatu karunia dan merasa memilikinya sendiri, tanpa mengembalikan keutamaannya kepada Allah.”

Dalam hadits yang ma’ruf disebutkan,

ثَلَاثٌ مُهْلِكَاتٌ : شُحٌّ مُطَاعٌ وَهَوًى مُتَّبَعٌ وَإِعْجَابُ الْمَرْءِ بِنَفْسِهِ

Tiga hal yang membawa pada jurang kebinasaan: (1) tamak lagi kikir, (2) mengikuti hawa nafsu (yang selalu mengajak pada kejelekan), dan ujub (takjub pada diri sendiri).” (H.R. Abdur Razaq, hadist hasan)

 
 

Bahaya ‘Ujub

Sifat ‘ujub membawa akibat buruk dan menyeret kepada kehancuran, baik bagi pelakunya maupun bagi amal perbuatannya. Diantara dampak dari sifat ‘ujub tersebut adalah:

1.Membatalkan pahala

Seseorang yang merasa ‘ujub dengan amal kebajikannya, maka pahalanya akan gugur dan amalannya akan sia-sia karena Allah tidak akan menerima amalan kebajikan sedikitpun kecuali dengan ikhlas karena-Nya. Rasulullah s.a.w bersabda:

“Tiga hal yang membinasakan : Kekikiran yang diperturutkan, hawa nafsu yang diumbar dan kekaguman seseorang pada dirinya sendiri.” (HR. Thabrani).

2.Menyebabkan Murka Allah

Nabi s.a.w bersabda, “Seseorang yang menyesali dosanya, maka ia menanti rahmat Allah. Sedang seseorang yang merasa ‘ujub, maka ia menanti murka Allah.” (HR. Baihaqi)

Perasaan ‘ujub menyebabkan murka Allah, karena ‘ujub telah mengingkari karunia Allah yang seharusnya kita syukuri.

3.Terjerumus ke dalam sikap ghurur (terperdaya) dan takabur.

Orang yang kagum pada diri sendiri akan lupa melakukan instropeksi diri. Bersamaan dengan perjalanan waktu, hal itu akan menjadi penyakit hatinya. Pada akhirnya ia terbiasa meremehkan orang lain atau merasa dirinya lebih tinggi daripada orang lain dan tidak mau menghormati orang lain. Itulah yang disebut takabur. Nabi s.a.w bersabda, “Tidak akan masuk surga seseorang yang di dalam hatinya terdapat perasaan sombong meskipun hanya sebesar biji sawi. (HR. Nasa’i)

 
 

4.Menyebabkan mengumbar nafsu dan melupakan dosa-dosa

Seseorang yang mempunyai perasaan ‘ujub akan selalu menilai dirinya baik dan tidak pernah menilai dirinya buruk dan serba kekurangan, sehingga ia selalu mengumbar keinginan hawa nafsunya dan tidak merasa kalau dirinya telah berbuat dosa. Nabi bersabda, “Andaikan kalian tidak pernah berbuat dosa sedikitpun, pasti aku khawatir kalau kalian berbuat dosa yang lebih besar, yaitu perasaan ujub, ” (HR. Al Bazzar).

5.Menyebabkan orang lain membenci pelakunya.

Pada umumnya, orang tidak suka terhadap orang yang membanggakan diri, mengagumi diri sendiri, dan sombong. Oleh karena itu, orang yang ‘ujub tidak akan banyak temannya, bahkan ia akan dibenci meskipun luas ilmunya dan terpandang kedudukannya. Syeikh Mustafa As Sibai berkata, “Separuh kepandaian yang disertai tawadhu’ lebih disenangi oleh orang banyak dan lebih bermanfaat bagi mereka daripada kepandaian yang sempurna yang disertai kecongkakan.”

 

6.Menyebabkan Su’ul Khotimah dan kerugian di Akherat

Nabi s.a.w bersabda, “Tidak akan masuk surga orang yang suka menyebut-nyebut kembali pemberiannya, seorang yang durhaka, dan pecandu minuman keras.” (HR. Nasa’i)

Orang yang mempunyai sifat ‘ujub biasanya suka menyebut-nyebut kembali sesuatu yang sudah diberikan. Umar r.a pernah berkata,”Siapapun yang mengakui dirinya berilmu, maka ia seorang yang bodoh dan siapapun yang mengaku dirinya akan masuk surga, maka ia akan masuk neraka.”

 
 

Qatadah berkata, “Barangsiapa yang diberi kelebihan harta, atau kecantikan, atau ilmu, atau pakaian, kemudian ia tidak bersikap tawadhu’, maka semua itu akan berakibat buruk baginya pada hari kiamat.”

7.Jatuh dalam jerat-jerat kesombongan

Sebab ujub merupakan pintu menuju kesombongan.

8.Dijauhkan dari pertolongan Allah

Allah Subahanahu Wata’ala berfirman:

“Orang-orang yang berjihad (untuk mencari keri-dhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami.” (Al-Ankabut: 69)

9.Terpuruk dalam menghadapi berbagai krisis dan cobaan kehidupan.

Bila cobaan dan musibah datang menerpa, orang-orang yang terjangkiti penyakit ujub akan berteriak: ‘Hey teman-teman, carilah keselamatan masing-masing!’ Berbeda halnya dengan orang-orang yang teguh di atas perintah Allah Subhanahu wa Ta’ala, mereka tidak akan melanggar rambu-rambu, sebagaimana yang dituturkan Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu.

Siapakah yang mampu lari dari hari kematian? Bukankah hari kematian hari yang telah ditetapkan? Bila sesuatu yang belum ditetapkan, tentu aku dapat lari darinya. Namun siapakah yang dapat menghindar dari takdir?

10.Dibenci dan dijauhi orang-orang

Tentu saja, seseorang akan diperlakukan sebagaimana ia memperlakukan orang lain. Jika ia memperlakukan orang lain dengan baik, niscaya orang lain akan membalas lebih baik kepadanya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

“Apabila kamu dihormati dengan suatu penghor-matan, maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik, atau balaslah (dengan yang serupa).” (An-Nisa’: 86)

Namun seseorang kerap kali meremehkan orang lain, ia menganggap orang lain tidak ada apa-apanya dibandingkan dirinya. Tentu saja tidak ada orang yang senang kepadanya. Sebagaimana kata pepatah ‘Jika engkau menyepelekan orang lain, ingatlah! Orang lain juga akan menyepelekanmu.

11.Gengsi menerima masukan

Orang yang ujub suka merendahkan orang lain sehingga sulit menerima taushiyyah, semakin keras hati dan keras kepala

12.Azab dan Pembalasan Cepat ataupun Lambat

Seorang yang terkena penyakit ujub pasti akan merasakan pembalasan atas sikapnya itu. Dalam sebuah hadits disebutkan:

“Ketika seorang lelaki berjalan dengan mengenakan pakaian yang necis, rambut tersisir rapi sehingga ia takjub pada dirinya sendiri, seketika Allah membenamkannya hingga ia terpuruk ke dasar bumi sampai hari Kiamat.” (HR. Al-Bukhari)

Hukuman ini dirasakannya di dunia akibat sifat ujub. Dengan begitu kita harus berhati-hati dari sifat ujub ini, dan hendaknya kita memberikan nasihat kepada orang-orang yang terkena penyakit ujub ini, yaitu orang-orang yang menganggap hebat amal mereka dan menyepelekan amal orang lain. Allahu A’lam. []

Oleh Baehaki

islampos.com 4 tahun lalu

(nahimunkar.org)