.

 

Dalam hadits ditegaskan:

 

لَمْ تَظْهَرْ الْفَاحِشَةُ فِي قَوْمٍ قَطُّ حَتَّى يُعْلِنُوا بِهَا إِلَّا فَشَا فِيهِمْ الطَّاعُونُ وَالْأَوْجَاعُ الَّتِي لَمْ تَكُنْ مَضَتْ فِي أَسْلَافِهِمْ الَّذِينَ مَضَوْا

 

Tidaklah kekejian (mesum) menyebar di suatu kaum, kemudian mereka melakukannya dengan terang-terangan kecuali akan tersebar di tengah mereka penyakit Tha’un (wabah pes) dan penyakit-penyakit yang belum pernah terjadi terhadap para pendahulu mereka. (HR Ibnu Majah nomor 4009, lafal baginya, dan riwayat Al-Bazar dan Al-Baihaqi, shahih lighoirihi menurut Syaikh Al-Albani dalam Shahih At-Targhib wat-Tarhib hadits nomor 1761).

Berikut ini berita tentang dukungan penutupan pusat pelacuran Dolly di Surabaya. Di bagian bawah ada artikel Islam Melarang Dekati Zina Apalagi Berzina. Selamat mnyimak.

***

 

Komnas HAM Dukung Penutupan Dolly

 

Surabaya (SI Online) – Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) memastikan tidak berkeberatan dan mendukung dengan rencana penutupan dua lokalkisasi besar di Surabaya —Dolly dan Jarak dengan catatan; asal penutupan tersebut tidak dilakukan dengan kekerasan, dan tetap dapat menjamin sumber kehidupan ekonomi warga penghuni maupun warga terdampak.

Dianto Bachriadi, Komisioner Komnas HAM memaparkan itu Jumat kemarin (13 Juni), setelah sebelumnya berdiskusi dengan Walikota Surabaya Tri Rismaharini, yang  didampingi sebuah tim yang terdiri beberapa pejabat Pemerintah Kota Surabaya dari Satuan Kerja terkait.

Hadir dan terlibat dalam diskusi ini, sejumlah Ketua RT dan RW dari lingkungan dua lokalisasi—Dolly dan Jarak di Kelurahan Putat Jaya Kecamatan Sawahan, juga beberapa bekas PSK dan Mucikari yang sebelum ini lokalisasinya sudah ditutup, dan telah berhasil alih profesi.

Seperti dikutip Harian Jawa Pos,  Dianto Bachriadi mengaku berada di Surabaya, khusus untuk mengawal pelaksanaan kebijakan Pemerintah Kota Surabaya—terkait dengan deklarasi penutupan dua lokalisasi, agar tidak sampai menimbulkan pelanggaran HAM. Juga untuk menguatkan posisi Pemerintah agar tetap menjamin HAM terlaksana hingga pasca deklarasi penutupan dua lokalisasi terbesar itu pada Rabu (18 Juni) mendatang. “Kalau itu dapat dijamin, ya monggo dilaksanakan kami support,” ungkapnya.

Mengikuti pelaksanaan penutupan lokalisasi Dolly dan Jarak, pada kesempatan itu Walikota Surabaya Tri Rismaharini menjamin,  tidak akan ada satu-pun bentuk pelanggaran HAM. “Silakan diperhatikan dan bahkan diikuti. Kami menjamin tidak ada pelanggaran HAM dari peresmian penutupan lokalisasi Dolly dan Jarak,” tegasnya.

Harian Surya mengutip Walikota, yang kemudian membeber  fakta-fakta seputar alasan atau latar belakang harus dilakukan penutupan lokalisasi Dolly dan Jarak. Diantara fakta disebutkan, Dolly dan Jarak, selain sebagai lokalisasi prostitusi, juga sebagai tempat perdagangan manusia yang selama ini berjalan secara bebas.

Fakta berikutnya; di dua lokalisasi tersebut banyak anak yang dirampas haknya untuk memperoleh pendidikan yang layak. Berdasar data;  Umumnya  pendidikan anak-anak  lokalisasi;  tertinggi hanya  mencapai jenjang pendidikan SMA. Bahkan sebagian besar menempuh pendidikan hanya sampai SMP. Karena mereeka menilai, tingginya pendidikan tidak ada gunanya, jika bagi anak yang perempuan pada akhirnya bekerja sebagai  Pekerja Seks Komersial (PSK) dan bagi anak-anak lelaki, pada yang umumnya kemudian menjadi tenaga kerja di wisma-wisma.

Suara Islam Online  berhasil menghimpun keterangan; baik anak lelaki maupun perempuan di dua lokalisasi, sebagain besar adalah anak dari PSK—buah hubungan dengan lelaki yang dilayani. Bahkan tidak sedikit dari anak-anak tersebut, sudah tidak jelas lagi orang tua (Ibu)- nya, karena sudah tidak jelas posisinya setelah meninggalkan lokalisasi. Para mucikari, atau siapapun yang kemudian menjadi orang tua asuh dari anak-anak dengan kategori demikian—-tidak terlalu memikirkan pentingnya pendidikan, bahkan yang terpikir; hanya bagaimana secepatnya dapat meng-eksploitasi anak-anak tersebut, untuk meraup keuntungan dengan sangat tidak manusiawi.

Rep        :  Muhammad Halwan
Sumber : Harian Jawa Pos Koran dan Harian Surya/ si online, Sabtu, 14/06/2014 17:47:05 | disingkat.

***

Islam Melarang Dekati Zina Apalagi Berzina

وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَا إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَسَاءَ سَبِيلًا [الإسراء/32]

Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk. (QS Al-Israa’/ 17: 32).

Imam As-Sa’di dalam tafsirnya, At_Taisir, menjelaskan: Dan larangan mendekati zina itu lebih mengena (ablagh) daripada larangan hanya perbuatan zina itu sendiri, karena yang demikian itu mencakup larangan terhadap seluruh awalan-awalannya, dan faktor-faktor yang menyebabkan zina. Karena “siapa yang menggembala sekitar daerah larangan maka dia hampir jatuh ke dalamnya”, terutama masalah ini, yang dalam banyak jiwa adalah alasan paling kuat untuk itu.

Allah menyifati buruknya zina dengan: { كَانَ فَاحِشَةً } adalah suatu perbuatan yang keji , artinya, dosa yang dinilai buruk dalam syari’at, akal, dan fitrah (naluri); karena kandungannya adalah pelanggaran atas keharaman di dalam hak Allah, hak perempuan, hak keluarga perempuan atau suaminya; dan merusak tikar (kehormatan suami isteri), mencampur aduk keturunan, dan keburukan-keburukan lainnya. (Tafsir As-Sa’di, juz 1 halaman 457).

وَلَا تَقْرَبُوا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ [الأنعام/151]

“…dan janganlah kamu mendekati perbuatan-perbuatan yang keji, baik yang nampak di antaranya maupun yang tersembunyi, … (QS Al-An’am/6: 151)

Wabah dan penyakit akibat zina merajalela

Bila pelanggaran berupa zina telah merajalela di suatu masyarakat maka Allah akan menyebarkan wabah tha’un (wabah penyakit pes) dan penyakit-penyakit yang belum pernah diderita oleh orang-orang terdahulu sebelumnya.

Inilah hadits-haditsnya:

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ قَالَ

أَقْبَلَ عَلَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا مَعْشَرَ الْمُهَاجِرِينَ خَمْسٌ إِذَا ابْتُلِيتُمْ بِهِنَّ وَأَعُوذُ بِاللَّهِ أَنْ تُدْرِكُوهُنَّ لَمْ تَظْهَرْ الْفَاحِشَةُ فِي قَوْمٍ قَطُّ حَتَّى يُعْلِنُوا بِهَا إِلَّا فَشَا فِيهِمْ الطَّاعُونُ وَالْأَوْجَاعُ الَّتِي لَمْ تَكُنْ مَضَتْ فِي أَسْلَافِهِمْ الَّذِينَ مَضَوْا وَلَمْ يَنْقُصُوا الْمِكْيَالَ وَالْمِيزَانَ إِلَّا أُخِذُوا بِالسِّنِينَ وَشِدَّةِ الْمَئُونَةِ وَجَوْرِ السُّلْطَانِ عَلَيْهِمْ وَلَمْ يَمْنَعُوا زَكَاةَ أَمْوَالِهِمْ إِلَّا مُنِعُوا الْقَطْرَ مِنْ السَّمَاءِ وَلَوْلَا الْبَهَائِمُ لَمْ يُمْطَرُوا وَلَمْ يَنْقُضُوا عَهْدَ اللَّهِ وَعَهْدَ رَسُولِهِ إِلَّا سَلَّطَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ عَدُوًّا مِنْ غَيْرِهِمْ فَأَخَذُوا بَعْضَ مَا فِي أَيْدِيهِمْ وَمَا لَمْ تَحْكُمْ أَئِمَّتُهُمْ بِكِتَابِ اللَّهِ وَيَتَخَيَّرُوا مِمَّا أَنْزَلَ اللَّهُ إِلَّا جَعَلَ اللَّهُ بَأْسَهُمْ بَيْنَهُمْ (رواه ابن ماجه واللفظ له والبزار والبيهقي – صحيح الترغيب والترهيب – الألباني (ج 2 / ص 157)

1761 – ( صحيح لغيره )

Dari Abdullah bin Umar dia berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menghadapkan wajah ke kami dan bersabda: “Wahai golongan Muhajirin, lima perkara apabila kalian mendapat cobaan dengannya, dan aku berlindung kepada Allah semoga kalian tidak mengalaminya; Tidaklah kekejian (mesum) menyebar di suatu kaum, kemudian mereka melakukannya dengan terang-terangan kecuali akan tersebar di tengah mereka penyakit Tha’un (wabah pes) dan penyakit-penyakit yang belum pernah terjadi terhadap para pendahulu mereka. Tidaklah mereka mengurangi timbangan dan takaran kecuali mereka akan disiksa dengan kemarau berkepanjangan dan penguasa yang zhalim. Tidaklah mereka enggan membayar zakat harta-harta mereka kecuali langit akan berhenti meneteskan air untuk mereka, kalau bukan karena hewan-hewan ternak niscaya mereka tidak akan beri hujan. Tidaklah mereka melanggar janji Allah dan Rasul-Nya kecuali Allah akan kuasakan atas mereka musuh dari luar mereka dan menguasainya. Dan tidaklah pemimpin-pemimpin mereka enggan menjalankan hukum-hukum Allah dan tidak menganggap lebih baik apa yang diturunkan Allah, kecuali Allah akan menjadikan saling memerangi di antara mereka.” (HR Ibnu Majah nomor 4009, lafal baginya, dan riwayat Al-Bazar dan Al-Baihaqi, shahih lighoirihi menurut Syaikh Al-Albani dalam Shahih At-Targhib wat-Tarhib hadits nomor 1761).

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : إِذَا ظَهَرَ الزِّنَا وَالرِّبَا فِي قَرْيَةٍ ، فَقَدْ أَحَلُّوا بِأَنْفُسِهِمْ كِتَابَ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ.

Dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:Apabila zina dan riba telah nampak di suatu kampong maka sungguh mereka telah menghalalkan diri mereka ketetapan (adzab) Allah ‘Azza wa Jalla. (HR At-Thabrani, Al-Hakim dia berkata shahih sanadnya, dan Al-baihaqi, menuru Al-Albani dalam Shahih At-Targhib wat Tarhib 1859 adalah hasan lighairihi).

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ بُرَيْدَةَ عَنْ أَبِيهِ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- :« مَا نَقَضَ قَوْمٌ الْعَهْدَ قَطُّ إِلاَّ كَانَ الْقَتْلُ بَيْنَهُمْ وَلاَ ظَهَرَتِ الْفَاحِشَةُ فِى قَوْمٍ قَطُّ إِلاَّ سَلَّطَ اللَّهُ عَلَيْهِمُ الْمَوْتَ وَلاَ مَنَعَ قَوْمٌ الزَّكَاةَ إِلاَّ حَبَسَ اللَّهُ عَنْهُمُ الْقَطْرَ ».

Dari Abdullah bin Buraidah dari ayahnya, ia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:Tidaklah suatu kaum merusak janji sama sekali kecuali akan ada pembunuhan di antara mereka. Dan tidaklah perzinaan nampak di suatu kaum kecuali Allah akan menguasakan kematian atas mereka, dan tidaklah suatu kaum menahan zakat kecuali Allah akan menahan hujan dari mereka. (HR Al-Hakim, ia berkata shahih atas syarat Muslim, dan riwayat Al-Baihaqi, menurut Al-Albani shahih lighairihi dalam Shahih At-Targhib wat-Tarhib nomor 2418).

عَنْ مَيْمُونَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ

سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَا تَزَالُ أُمَّتِي بِخَيْرٍ مَا لَمْ يَفْشُ فِيهِمْ وَلَدُ الزِّنَا فَإِذَا فَشَا فِيهِمْ وَلَدُ الزِّنَا فَيُوشِكُ أَنْ يَعُمَّهُمْ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ بِعِقَابٍ

Dari Maimunah isteri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, dia berkata, “Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Umatku akan senantiasa dalam kebaikan selama di antara mereka tidak bermunculan anak hasil zina, jika anak hasil zina telah bermunculan di antara mereka, maka dikawatirkan Allah akan menghukum mereka semua.” (HR Ahmad 25600 sanadnya hasan, menurut Al-Albani hasan lighairi dalam shahih At-Targhib wat-Tarhib no 2400).

(Hartono  Ahmad Jaiz)

(nahimunkar.com)

(Dibaca 379 kali, 1 untuk hari ini)