Ratusan, bahkan ribuan Uighur, etnis minoritas Muslim terbesar yang menyebut Xinjiang sebagai rumah mereka, telah meninggalkan Cina beberapa tahun belakangan ini. (Foto: AFP)


KUALA LUMPUR (Arrahmah.com) – Malaysia telah membebaskan 11 tahanan etnis Muslim Uighur yang melarikan diri ke negara Asia Tenggara tersebut, dan mengirim mereka ke Turki, kata pengacara pada Kamis (11/10/2018), tanpa menghiraukan permintaan Cina untuk menyerahkan mereka ke Beijing.

Langkah ini kemungkinan akan membebani hubungan Malaysia dengan Cina, yang sudah menerjal sejak Mahathir Mohamad menjadi perdana menteri pasca kemenangan pemilu Mei lalu dan membatalkan lebih dari $ 20 miliar proyek yang diberikan kepada perusahaan-perusahaan Cina.

Jaksa di Malaysia yang mayoritas Muslim membebaskan Muslim Uighur atas dasar kemanusiaan dan mereka telah tiba di Turki setelah terbang dari Kuala Lumpur pada Selasa (9/10), pengacara mereka, Fahmi Moin, mengatakan.

“Tuduhan itu ditarik karena kamar jaksa agung setuju dengan [banding] dari pihak kami,” katanya kepada Reuters.

Orang-orang itu ditahan dan didakwa secara ilegal memasuki Malaysia setelah melarikan diri dari penjara Thailand November lalu, dengan melubangi dinding penjara dan menggunakan selimut sebagai tangga.

Pada bulan Februari, Reuters melaporkan bahwa Malaysia berada di bawah tekanan besar dari Tiongkok untuk mendeportasi Muslim Uighur tersebut, mengutip sumber-sumber. Beberapa misi Barat berusaha untuk mencegahnya mengirim mereka ke Cina, yang dituduh menganiaya orang-orang Uighur.

Beijing menuduh separatis separatis di kalangan minoritas Uighur merencanakan serangan terhadap mayoritas Han di Xinjiang dan di tempat lain.

Cina telah dituduh melakukan pelanggaran hak di Xinjiang, penyiksaan terhadap tahanan Uighur dan kontrol ketat terhadap agama dan budaya mereka.

Selama bertahun-tahun, ratusan, mungkin ribuan, orang Uighur telah melarikan diri dari kerusuhan dengan melakukan perjalanan secara sembunyi-sembunyi melalui Asia Tenggara ke Turki.

Warga Uighur di Malaysia adalah bagian dari kelompok lebih dari 200 orang yang ditahan di Thailand pada tahun 2014.

Meskipun mereka mengidentifikasi diri mereka sebagai warga negara Turki dan diminta untuk dikirim ke Turki, lebih dari 100 orang dipaksa kembali ke Tiongkok pada Juli 2015, yang memicu kecaman internasional.

Pada bulan Februari, Malaysia mengatakan sedang mempertimbangkan permintaan China untuk mengekstradisi 11 orang itu. Di masa lalu, telah mengirim beberapa orang Uighur yang ditahan ke Tiongkok.

Penahanan mereka terjadi ketika Malaysia semakin dekat dengan Cina di bawah mantan perdana menteri Najib Razak, tetapi Mahathir yang berusia 93 tahun, dalam tugas keduanya sebagai perdana menteri, telah vokal dalam mendukung komunitas Muslim terhadap penganiayaan.

Dia baru-baru ini mengkritik Aung San Suu Kyi, pemimpin de facto Myanmar, atas penanganan terhadap krisis Rohingya, mengatakan, “Kami tidak benar-benar mendukungnya lagi.” (Althaf/arrahmah.com)

(nahimunkar.org)

(Dibaca 1.274 kali, 1 untuk hari ini)