• Indonesia dijadikan model perintis dari bungkus bagus isi busuk.
  • Yang paling busuk adalah bungkusnya Islam namun isinya kafir. Maka rembesannya pun kerja-kerja ala kafir, di antaranya kini berupa sikap ngotot untuk menyelenggarakan pagelaran aurat wanita bernama miss world yang memang produk orang kafir.

 tolak miss 2 Ilustrasi/ muslimdaily.net

 Dalam artikel nahimunkar.com berjudul Miss World, Tipu Daya ala Orang Kafir, pada bagian akhir digambarkan bahwa walau dibungkus dengan pakaian sopan dan indonesiawi pun tetap akan merusak juga.

Prostitusi alias persundalan pun akan dibolehkan bila dibungkus dengan pakaian sopan. Lalu tinggal dilabeli Indonesiawi.

Hal itu dikemukakan, karena latar belakang pemimpin Jawa Barat tempat acara puncak Miss World itu adalah Gubernur Ahmad Heryawan tokoh dari partai dakwah dan Wakil Gubernur Dedi Mizwar seniman senior yang belakangan ini populer dengan produksi film bertema agama seperti Para Pencari Tuhan, Kiamat Sudah Dekat, dan sebagainya.

Acara puncak Miss World 2013 di Indonesia, rencananya akan berlangsung di Sentul International Convention Center (SICC), Bogor, Jawa Barat.

Nah, apakah pasangan yang terkesan agamis ini rela wilayahnya dijadikan acara puncak Miss World 2013? Kita nantikan saja. Kalau ternyata tetap berlangsung, jangan-jangan ini merupakan tanda-tanda kiamat semakin dekat…

Ancaman Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam bagi wanita yang kaasiyaat ‘aariyaat (berpakaian tetapi telanjang) sangat dahsyat. Tidak mendapatkan bau surga di akherat kelak.

Relakah para pemimpin itu terhadap keluarganya, bahkan jutaan wanita yang dipimpinnya tidak akan mendapatkan bau surga?

Ancamannya memang sangat dahsyat dalam Hadits.

صِنْفَانِ مِنْ أَهْلِ النَّارِ لَمْ أَرَهُمَا قَوْمٌ مَعَهُمْ سِيَاطٌ كَأَذْنَابِ الْبَقَرِ يَضْرِبُونَ بِهَا النَّاسَ وَنِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ مُمِيلَاتٌ مَائِلَاتٌ رُءُوسُهُنَّ كَأَسْنِمَةِ الْبُخْتِ الْمَائِلَةِ لَا يَدْخُلْنَ الْجَنَّةَ وَلَا يَجِدْنَ رِيحَهَا وَإِنَّ رِيحَهَا لَيُوجَدُ مِنْ مَسِيرَةِ كَذَا وَكَذَا. (أحمد و مسلم عن أبي هريرة، صحيح).

“Dua macam manusia dari ahli neraka yang aku belum melihatnya sekarang, yaitu: (pertama) kaum yang membawa cemeti-cemeti seperti ekor-ekor sapi, mereka memukul manusia dengannya; dan (kedua)wanita-wanita yang berpakaian tetapi telanjang, berjalan dengan menggoyang-goyangkan pundaknya dan berlenggak-lenggok, kepala mereka seperti punuk onta yang condong. Mereka tidak masuk surga bahkan tidak akan mendapat wanginya, dan sungguh wangi surga telah tercium dari jarak perjalanan sekian dan sekian.” (HR Muslim, dan Ahmad dari Abi Hurairah, Shahih).

Bila ada yang berkilah bahwa pakaian mereka nanti dalam kontes itu pakaian sopan, maka logika seperti itu justru akan merusak juga. Prostitusi alias persundalan pun akan dobolehkan bila dibungkus dengan pakaian sopan. Lalu tinggal dilabeli Indonesiawi. Hingga akan beralihlah apa-apa yang sopan lagi Indonesiawi maknanya adalah bungkus kemaksiatan. Betapa parahnya bila tetap diteruskan. Bila demikian, maka Indonesia dijadikan model perintis dari bungkus bagus isi busuk.

Yang paling busuk adalah bungkusnya Islam namun isinya kafir. Maka rembesannya pun kerja-kerja ala kafir, di antaranya kini berupa sikap ngotot untuk menyelenggarakan miss world yang memang produk orang kafir. (haji/tede/nahimunkar.com)

https://www.nahimunkar.org/akhirnya-bikini-diganti-sarung-di-miss-world-2013/

 

***

Jamaah Pengajian di Hongkong Tolak Acara Miss World 2013 di Indonesia

  • “Kami menolak Miss World di Indonesia, acara itu banyak maksiatnya. Membuka aurat wanita,” kata Nuris, pengurus Majelis Dzikir Ilham di kalangan Buruh Migran Indonesia (BMI) di Hongkong.

 

JAKARTA– Ternyata, penolakan akan diselenggarakannya acara Miss World 2013 di Indonesia pada 28 September 2013 di Bogor Jawa Barat dan pulau Bali tidak hanya datang dari masyarakat Indonesia.

Tak hanya masyarakat, mayoritas tokoh umat Islam Indonesia seperti ketua Dewan Syariah Kota Surakarta (DSKS) ustadz DR Mu’inudinillah Basri, pimpinan Majelis Azzikra ustadz Arifin Ilham, ketua MUI Pusat KH Cholil Ridwan, dan tokoh lainnya juga menolak.

Ormas dan elemen Islam Indonesia seperti Front Pembela Islam (FPI), Muhammadiyah, Majelis Ulama Indonesia (MUI), dan lain-lainnya juga menolak gelaran Miss World 2013 diadakan di Indonesia.

Kini, penolakan acara Miss World 2013 datang dari para tenaga kerja asal Indonesia di Hongkong atau yang lebih dikenal dengan nama Buruh Migran Indonesia (BMI) di Hongkong yang tergabung dalam kelompok Majelis Dzikir Ilham.

…Kami menolak Miss World di Indonesia, acara itu banyak maksiatnya. Membuka aurat wanita…

Jama’ah pengajian kelompok Majelis Dzikir Ilham juga menolak keras ajang pamer aurat yang penuh kemaksiatan dan hanya merendahkan martabat para wanita tersebut untuk tidak diadakan di Indonesia.

“Kami menolak Miss World di Indonesia, acara itu banyak maksiatnya. Membuka aurat wanita,” kata Nuris, pengurus Majelis Dzikir Ilham, Jum’at (23/8/2013), seperti dilansir itoday.

Menurut Nuris, untuk mengenalkan budaya bangsa Indonesia di luar negeri masih banyak cara yang bisa digunakan. Namun, cara yang dilakukan bukan dengan mengadakan acara semisal Miss World yang justru akan dapat merusak generasi bangsa.

Sebab, lanjut Nuris, gelaran Miss World bukanlah budaya asli Indonesia, melainkan budaya barat. Dan fakta selama ini menunjukkan tidak ada budaya barat yang bisa membuat baik generasi di Indonesia.

…Tidak perlu ada Miss World untuk mengenalkan budaya Indonesia di luar negeri. Yang dicari orang asing itu budaya asli Indonesia. Kalau Miss World itu budaya barat…

“Tidak perlu ada Miss World untuk mengenalkan budaya Indonesia di luar negeri. Yang dicari orang asing itu budaya asli Indonesia. Kalau Miss World itu budaya barat. Saat ini harusnya Indonesia mengenalkan budaya aslinya ke negara lain,” tegas Nuris.

Sebagaimana diketahui bersama, Ketua MUI Pusat, KH Muhyiddin Junaidi saat konferensi pers di Kantor MUI, Jum’at (23/8/2013) di Jalan Proklamasi, Jakarta Pusat, MUI menegaskan menolak acara Miss World 2013 dilaksanakan di Indonesia.

Hal ini, kata KH Muhyiddin, mengacu pada rapat terakhir MUI Pusat pada 5 Agustus 2013 yang menyatakan dalam rapat pleno tersebut bahwa MUI secara resmi menolak Indonesia dijadikan sebagai tuan rumah ajang pamer aurat tersebut.

…Indonesia mayoritas penduduk beragama Islam, kontes itu bagi kami jika dipandang dari sudut agama Islam sangat kontradiktif dari nilai agama Islam…

Menurut KH Muhyiddin, setelah dilakukan peninjauan dari berbagai aspek seperti aspek ekonomi, agama, dan budaya, maka tidak ada yang mendatangkan manfaat bagi Indonesia. Malahan menurut MUI malah banyak mendatangkan kerugian.

KH Muhyiddin mencontohkan belajar dari kasus diadakannya Miss Word tahun 2000an di Nigeria, di mana saat itu masyarakat muslim menolak karena saat itu perwakilannya divonis cambuk karena melakukan perzinahan.

“Indonesia mayoritas penduduk beragama Islam, kontes itu bagi kami jika dipandang dari sudut agama Islam sangat kontradiktif dari nilai agama Islam,” tegas KH Muhyiddin.[Khal-fah/dbs] (voa-islam.com) Sabtu, 24 Aug 2013

(nahimunkar.com)

(Dibaca 247 kali, 1 untuk hari ini)