Muhammadiyah Curigai Bom Bunuh Diri di Makassar Bentuk Adu Domba


Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah, Haedar Nashir meminta agar seluruh pihak tidak mengaitkan aksi bom bunuh diri di depan Gereja Katedral, Makassar, Sulawesi Selatan, dengan agama apapun. Ia menduga aksi bom bunuh diri itu justru adalah bentuk adu domba.

 

“Meski terjadi di depan rumah ibadah, jangan serta-merta mengaitkan tindakan bom tersebut sebagai terhubung dengan agama dan golongan umat beragama tertentu,” kata Haedar Nashir melalui pesan singkatnya, Minggu (28/3/2022).

 

“Boleh jadi tindakan bom bunuh diri tersebut merupakan bentuk adu domba, memancing di air keruh, dan wujud dari perbuatan teror yang tidak bertemali dengan aspek keagamaan,” imbuhnya.

 

Ditegaskan Haedar, Muhammadiyah mengecam keras aksi peledakan bom di depan Gereja Katedral, Makassar, tersebut. Ia meminta aparat penegak hukum untuk segera mengusut tuntas insiden keji tersebut.

 

“Segala bentuk kekerasan yang menimbulkan ketakutan, kekacauan, serta mengancam dan mengorbankan nyawa manusia, apapun motif dan tujuannya serta oleh siapa pun pelakunya sangatlah biadab yang harus diusut tuntas,” tuturnya.

 

Haedar juga berharap agar masyarakat tetap tenang dan tidak panik. Ia meminta agar aksi bom bunuh diri itu diserahkan ke aparat penegak hukum untuk diungkap.

 

“Semua pihak harus tenang, waspada, dan seksama menyikapinya, serta mempercayakan sepenuhnya kepada aparat kepolisian untuk mengungkap tindakan anarkis tersebut,” katanya.

 

Seperti diberitakan, ledakan yang diduga akibat bom bunuh diri terjadi di lingkungan atau tepatnya di depan Gereja Katedral, Makassar, Sulawesi Selatan, pada Minggu (28/3/2021) sekitar pukul 10.30 WIB. Belum diketahui motifnya. Namun, pelaku diduga berjumlah dua orang.

 

(Sumber: SINDOnews)

Hihi…mohon tidak geregeten ya. Kalau sesepuh kami, spt ini. Karena memang peristiwa bom akhirnya kayak gimana gitu. Bom bunuh diri kok milih sasaran depan katedral. Apa maksudnya? https://t.co/eblNsK5SzV

— MUSTOFA NAHRAWARDAYA (@TofaTofa_id) March 28, 2021

Operasi hitam khas kader kasebul. Mengorbankan umat beragama, memaksa sesama anak bangsa saling curiga. Mengalihkan badai ekonomi. Goncangan dunia perbankan yang ditutupi, gelombang PHK yang dialihkan. Bond jatuh tempo, bisnis minyak, hingga kasus korupsi.

— Jax (@JackVardan) March 28, 2021

[PORTAL-ISLAM.ID] 28 Maret 2021 BERITA NASIONAL

 

***



Serangan ke Ulama, Masjid dsb, Pelakunya …. Serangan di Tempat Lain, Pelakunya….

Beredar di twitter begini:


Fuji Permata, S.Pd

@Fujipermata68

 

Klo ada serangan trhadap ULAMA, IMAM MASJID, PERUSAKAN MASJID itu dipastikan pelakunya dinyatakan ORANG GILA…. Tp klo terjadi penyerangan ditempat2 lain PELAKUnya dibilang ISLAM RADIKAL, ISLAM INTOLERAN dan KHILAFAH dll… Agama tercintaku sllu jd kambing hitam…

8.12 PM · 28 Mar 2021·Twitter for Android

———–

*Waspadai penyusupan indoktrinasi oleh komunis yang ingin menstigma umat Islam


SAVE MOSLEM

@SaveMoslem1

6mnt

(nahimunkar.org)


 

(Dibaca 604 kali, 1 untuk hari ini)