Agama Bahai Masuk Kriteria Aliran Sesat

JAKARTA (SALAM-ONLINE): Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengingatkan potensi negatif atas langkah Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin, yang berniat melakukan kajian terhadap aliran Baha’i.

“Sebagai sebuah sistem sosial, aliran, keyakinan (kajian) bisa produktif. Tapi bisa negatif kalau ini dipaksakan untuk melahirkan sebuah agama tertentu,” kata Wakil Sekretaris Jenderal MUI, Amirsyah Tambunan, di kantornya, Jakarta, Jumat (25/7), seperti dikutip Vivanews.

Amir menilai, ketika Baha’i diakui sebagai sebuah agama maka membawa implikasi luas baik secara sosial apalagi politik. Karena itu, pemerintah bertanggung jawab dalam melihat persoalan tersebut lebih komprehensif.

“Jangan sampai ada aspek melakukan politisasi terhadap hal tersebut,” ujarnya.

Amir mengungkapkan, MUI di daerah sudah pernah melakukan kajian terhadap Baha’i. Salah satu hasil yang ditemukan, pemeluknya banyak di wilayah timur Indonesia, yakni Sulawesi.

“Saya kira, ini merupakan salah satu rekomendasi kita untuk dilakukan kajian, terutama oleh Litbang Kemenag. Itu tugas Kemenag termasuk mengkaji sejarah masuknya mereka ke Indonesia,” jelasnya.

Amir menambahkan, dalam komunitas Baha’i diduga banyak yang Muslim. Terhadap mereka, dia mengajak untuk kembali ke jalan yang benar.

“Karena dalam Islam sudah jelas sistem ajarannya, kenapa buat ajaran baru,” katanya.

Sejarah Baha’i

Aliran Baha’i seperti dirangkum dari berbagai sumber, muncul di Iran pada abad 19, tepatnya tahun 1863. Pendirinya Baha’u’llah wafat pada tahun 1892 di Bahji.  Aliran yang dibawa Baha’u’llah ini terus berkembang hingga penganutnya mencapai enam juta orang di awal abad 21. Para penganut aliran ini tersebar di 237 negara di dunia.

Dalam ajaran Baha’i, seperti dikutip dari Wikipedia, agama dipandang sebagai suatu proses pendidikan bagi umat manusia melalui para utusan Tuhan, yang disebut para “Perwujudan Tuhan”. Baha’u’llah dianggap sebagai Perwujudan Tuhan yang terbaru. Dia mengaku sebagai pendidik Ilahi yang telah dijanjikan bagi semua umat dan yang dinubuatkan dalam agama Kristen, Islam, Buddha, dan agama-agama lainnya.

Baha’i masuk ke Indonesia sejak sekitar tahun 1878, dibawa oleh dua orang pedagang dari Persia dan Turki, yaitu Jamal Effendi dan Mustafa Rumi. Dalam website resmi Baha’i di Indonesia, dijelaskan, Baha’i adalah agama yang independen dan bersifat universal, bukan sekte dari agama lain. Namun berapa jumlah pemeluk Baha’i di Indonesia hingga saat ini tidak diketahui dengan pasti.

Sebagai catatan, tahun 2009 lalu, ratusan penganut aliran ini sempat membuat heboh warga Tulungagung. Warga menolak keberadaan mereka karena ritualnya dianggap menyesatkan. Para penganut ajaran ini meyakini kitab suci mereka adalah Akhdas.

Sedangkan “shalat”nya berkiblat ke Gunung Karmel atau Karamel di ‘Israel’. Mereka “shalat” sehari sekali, dan berpuasa hanya 17 hari.  Beberapa penganut aliran ini juga tercatat di Kota Samarinda, Kalimantan Timur (vivanews)

salam-online Redaksi Salam-Online – Jum’at, 27 Ramadhan 1435 H / 25 Juli 2014 23:04

***

Ikatan Dai Indonesia: Agama Bahai Masuk Kriteria Aliran Sesat

Author by Hidayat MukminPosted on 27/07/2014

erkait pengesahan Menteri Agama tentang Agama bahai sebagai agama resmi di Indonesia, Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Ikatan Da’i Indonesia (Ikadi), KH. Ahmad Satori Ismail menganggap Menteri Agama Lukman Hakim Syaifuddin tergesa-gesa. Ahmad Satori menyatakan, Baha’i termasuk ke dalam sebelas  kriteria aliran sesat yang telah ditetapkan MUI.

“Sebelum mengesahkan Bahai sebagai agama baru, seharusnya Menteri Agama memerhatikan sebelas kriteria aliran sesat yang sudah difatwakan MUI ,” tutur Satori  Kamis (23/7) malam.
Menurut guru besar bidang Bahasa Arab UIN Jakarta ini, salah satu kriteria aliran sesat MUI adalah pengakuan adanya nabi baru setelah Nabi Muhammad SAW. Ajaran ini ada di dalam Baha’i dan lebih dekat  dengan Ahmadiyah Qadian yang juga sudah difatwakan sesat oleh MUI.

MUI memang tidak menetapkan satu per satu aliran apa yang termasuk sesat dalam agama Islam. “MUI hanya menetapkan 11 kriteria aliran sesat berdasarkan fatwa MUI,” ungkap Ulama yang sering berdebat dengan kaum Liberalis ini.

“Fatwa MUI itu juga sudah disetujui oleh berbagai ormas Islam yang ada di MUI,” tambah Satori./ http://pewartaekbis.com

(nahimunkar.com)

(Dibaca 745 kali, 1 untuk hari ini)