PA 212 ke Ngabalin: Terlena Kenikmatan Istana hingga Akal Sehat Hilang, Bertobatlah..


 

“Hai Ngabalin bertobatlah kepada Allah SWT agar engkau setelah Jokowi turun tidak jadi sampah masyarakat dan sampah politik,” kata Ketua PA 212 Slamet Maarif mengingatkan.

 

Persaudaraan Alumni 212 akhirnya buka suara terkait pernyataan pernyataan Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden (KSP) Ali Mochtar Ngabalin yang menyebut pendemo tolak UU Ciptaker merupakan sampah demokrasi.

 

PA 212 sendiri merupakan salah satu ormas dari aksi massa 1310 yang menggelar demonstrasi di kawasan Patung Kuda, dekat Istana Negara, Jakarta Pusat untuk menolak UU Cipta Kerja.

 

Ketua PA 212, Slamet Maarif menyatakan, Ngabalin telah kehilangan akal sehat terkait pernyataan yang melecehkan para demonstran tersebut.

 

Pasalnya kata dia, unjuk rasa di negara demokrasi seperti Indonesia sudah dilindungi Undang-Undang dan konstitusional.

 

Maka dari hal itu, menurutnya, Ngabalin ucapkan sampah demokrasi telah terlena dengan kenikmatan lingkungan Istana.

 

“Dia (Ngabalin) lupa di negara demokrasi unjuk rasa dilindungi UU dan konstitusional terlalu terlena dengan kenikmatan istana sampai akal sehatnya hilang,” kata Slamet, Kamis 15 Oktober 2020.

 

Berkenaan dengan itu, Slamet mengingatkan Ngabalin untuk bertobat ke jalan yang benar. Dia mengatakan, jika rezim pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) nantinya berakhir, Ngabalin akan berakhir menjadi sampah masyarakat dan politik.

 

“Hai Ngabalin bertobatlah kepada Allah SWT agar engkau setelah Jokowi turun tidak jadi sampah masyarakat dan sampah politik,” tutupnya.[LJ]

 

[PORTAL-ISLAM.ID] Jumat, 16 Oktober 2020 BERITA NASIONAL

(nahimunkar.org)

(Dibaca 332 kali, 1 untuk hari ini)