two face_82356443

lama tidak minum jamu , minum jamu  daun tapak liman

lama tidak bertemu, bertemu sekali tahu-tahu habis  jual iman.

— Waduh rusak sungguh. Lha besok  di  akherat akan berbekal apa kalau imannya sudah dijual?  betapa  getunnya,  betapa  ruginya,  betapa sengsaranya… tidak akan ada yang menolong.

lama tidak minum jamu , minum jamu  daun sembukan

lama tidak bertemu, bertemu sekali tahu-tahu habis  menjaga upacara kemusyrikan

— Waduh naas sungguh hidupnya. hidup sekali saja mengajukan proposal biar jadi penjaga tempat-tempat upacara kemusyrikan. Apa tidak sayang-sayang kepada imannya ya. Katanya malah ada yang berani menjamin, imannya dijamin tidak luntur. Waduh, apa yang dijamin? Lha kalau sudah hilang ya memang tidak luntur, orang sudah hilang.  Sangat disayangkan, hidup sekali saja membela kemusyrikan.

lama tidak minum jamu , minum jamu  daun coklat

lama tidak bertemu, bertemu sekali tahu-tahu sudah murtad.

—  Astaghfirullah… hidup sekali saja malah murtad. Apa tidak takut siksa neraka selama-lamanya  di  akherat? Na’udzubillahi min dzalik.

lama tidak minum jamu , minum jamu  daun jambal

lama tidak bertemu, bertemu sekali tahu-tahu sudah jadi orang Islam liberal.

— Waduh, ini apa lagi. Islam kok pakai ditambahi liberal. Itu seperti halnya lafal “orang”

Ditambahi “utan”, jadi “orang utan”. Artinya sudah bukan orang lagi. Kalau Islam ditambahi liberal ya sudah bukan Islam lagi. Soale apa? Soale, Islam anti kekafiran, sedang Islam liberal tidak anti kekafiran. Malah katanya sama saja. gila sungguh. yang anti dengan yang tidak anti kok sama, itu hanya orang tidak nggenah saja yang seperti begitu itu. apa tidak takut siksa neraka yang menyala-nyala  di  akherat ya?

lama tidak minum jamu , minum jamu  daun cocor itik

lama tidak bertemu, bertemu sekali jebule sudah jadi orang munafik

— Waduh, ini bahaya sungguh. Pura-pura alim, shalih, jebulane malah jilat-jilatan dengan orang kafir. Bahkan sesumbar kalau imannya tidak terasa berkurang. Lha bagaimana dapat terasa berkurang, orang belum temtu kalau masih? ya kan? Semoga saja saya dan anak cucu semua dilindungi Allah Ta’ala jangan sampai jadi orang munafik. Soale tempatnya orang munafik itu besok  di  akherat di kerak neraka yang bawah sendiri. Na’udzubillahi min dzaklik!

lama tidak minum jamu , minum jamu  daun kluweh
lama tidak bertemu, bertemu sekali tahu-tahu habis menjerumuskan wong akeh (orang banyak).

— Waduh, ini gawat sungguh. Tidak hanya kita yang kejlomprong, malah masih njlomprongake orang banyak. Bahkan malahan dengan mengajak untuk berbangga lagi. Na’udzubillahi min dzalik.

daun pisang disiram bensin 
terlanjur wirang wani isin

(terlanjur malu berani malu)

— Waduh ini sudah rusak sungguh. terlanjur kena malu seharusnya  bertaubat. Ee, malah dibela-belai dengan berani malu. Jadi tambah rusak dan merusak orang banyak sebab pengaruh jeleknya. hidup sekali saja kok ya jadi penyebar kejahatan ta ya ya.. ini bagaimana ta sejatinya… tapi kalau ditanyai, alasannya malah sudah cemepak/ tersedia: jangan disalahkan saya… lha orang yang besar-besar ya sama berbuat seperti ini…

Wadhuh salah kejadian/ produk gagal ternyata!

(pantunnya Ki Hartono Ahmad Jaiz)

***

Parikan Jawa: Salah Kedaden

(Bahasa Jawa)

Suwe ora jamu, jamu godhong tapak liman

Suwe ora ketemu, ketemu pisan jebule bar adol iman.

  • Waduh bubrah tenan. Lha mbesok  di  akherat arep sangu apa yen imane wis didol?  ibo  getune,  ibo  tunane,  betapa  rekasane… ora bakal ana sing  nulung.

Suwe ora jamu, jamu godhong sembukan

Suwe ora ketemu, ketemu pisan jebule bar njaga upacara kemusyrikan

  • Waduh apes tenan uripe. Urip pisan wae ngajokake proposal ben dadi penjaga panggonan-panggonan upacara kemusyrikan. Apa ora eman-eman marang imane ya. Jarena malah ana sing  wani njamin, imane dijamin ora luntur. Waduh, apa sing  dijamin? Lha yen wis ilang ya pancen ora luntur, wong wis ilang. Eman-eman tenan, urip pisan wae mbelani kemusyrikan.

Suwe ora jamu, jamu godhong coklat

Suwe ora ketemu, ketemu pisan jebule wis murtad.

  • Astaghfirullah… urip pisan wae malah murtad. Apa ora wedi siksa neraka sak jeg jumbleg  di  akherat? Na’udzubillahi min dzalik.

Suwe ora jamu, jamu godhong jambal

Suwe ora ketemu, ketemu pisan jebule wis dadi wong Islam liberal.

–          Waduh, iki apa maneh. Islam kok ndadak ditambahi liberal. Kuwi kaya dene lafal orang ditambahi utan, dadi orang utan. Tegese wis dudu wong maneh. Yen Islam ditambahi liberal ya wis dudu Islam maneh.  Soale apa? Soale, Islam anti kekafiran, nanging  Islam liberal ora anti kekafiran. Malah jarene padha wae. Edan tenan. Sing  anti karo sing  ora anti kok padha, kuwi nggur wong ora nggenah sing  kaya ngono kuwi. Apa ora wedi siksa neraka sing  mbulat-mbulat   di  akherat ya?

Suwe ora jamu, jamu godhong cocor bebek

Suwe ora ketemu, ketemu pisan jebule wis dadi wong munafek

  • Waduh, iki bahaya tenan. Pura-pura alim, shalih, jebulane malah dilat-dilatan karo wong kafir. Tur sumbar yen imane ora krasa suda. Lha kepriye bisa krasa suda, wong durung temtu yen isih? Ya ta? Mugo-mugo wae aku lan anak putu kabeh dilindungi Allah Ta’ala aja nganti dadi wong munafek. Soale panggonane wong munafek iku mbesok  ing  akherat ana  ing  kerake neraka sing  ngisor dhewe. Na’udzubillahi min dzaklik!

Suwe ora jamu, jamu godhong kluweh

Suwe ora ketemu, ketemu pisan jebule bar njlomprongke wong akeh.

  • Waduh, iki gawat tenan. Ora nggur awake dhewe sing kejlomprong, malah isih njlomprongake wong akeh. Tur malah karo ngajak bangga maneh. Na’udzubillahi min dzalik.

Godhong gedang disiram bensin

Kadung wirang wani ngisin

  • Waduh iki wis bubrah tenan. Kadhung wirang mestine rak ya tobat. Ee, malah dibelani wani isin. Dadi tambah rusak lan ngrusak wong akeh marga pengaruh eleke. Urip pisan wae kok ya dadi panyebar kejahatan ta ya ya.. iki piye ta jane… nanging  yen ditakoni, alesane malah wis cemepak: aja disalahke aku… lha wong sing  gedhe-gedhe ya padha temindak ngene…
  • Wadhuh salah kedaden jebule!

(Parikane Ki Hartono Ahmad Jaiz)

Jakarta, Shafar 1434H/ Desember 2012

(Dibaca 2.317 kali, 1 untuk hari ini)