Ilustrasi

.

(Ini Bahasa Jawa ngoko/ biasa, bukan yang halus. Di bagian bawah ada Bahasa Indonesia)

Sawiji pitakonan sing ora banget ngenakake. ning justru dadi nasehat tegas kanggo wong sing isih ngeman-eman marang agamane. amarga karo pitakonan mangkene iki (Para tokoh agama ngapa rela adol agamane), wong-wong sing isih ngeman-eman agamane bakal tersentak. nganti mungkin bakal eling lan ngadohi sikap rakus sing banget tercela.
Wis dikisahkan jero Al-Quran ngenani pengarep-pengarep/ tokoh agama saka kalangan ahli kitab alias Yahudi lan Nasrani sing dekne kabeh mangan haram bahkan adol ayat-ayate Allah kanthi rega murah. Yaiku adol agamane karo bandha kasenengan donya sing sejatine ajine cendhek banget dibanding agama sing ajine dhuwur banget. adol swarga karo secuil kasenengan donya.
Tingkah ala kuwi ndadekae terpujinya wong sing ora gelem adol ayat-ayate Allah,bahkan gelem mlebu lan taat marang Islam. dadine yen dibandingna karo pengarep/ tokoh Islam, mula dadi bandingane kuwalik. sabagian pengarep/ tokoh Islam ana sing adol agamane, nirokake pengarep-pengarep/ tokoh Yahudi lan Nasrani, padahal sebagian saka ahli kitab justru mlebu lan taat menyang Islam. Mula Allah memuji dekne kabeh.

{وَإِنَّ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَمَنْ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْكُمْ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِمْ خَاشِعِينَ لِلَّهِ لَا يَشْتَرُونَ بِآيَاتِ اللَّهِ ثَمَنًا قَلِيلًا أُولَئِكَ لَهُمْ أَجْرُهُمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ إِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ (199) يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اصْبِرُوا وَصَابِرُوا وَرَابِطُوا وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ } [آل عمران: 199، 200]

199. dan Sesungguhnya diantara ahli kitab ada orang yang beriman kepada Allah dan kepada apa yang diturunkan kepada kamu dan yang diturunkan kepada mereka sedang mereka berendah hati kepada Allah dan mereka tidak menukarkan ayat-ayat Allah dengan harga yang sedikit. mereka memperoleh pahala di sisi Tuhannya. Sesungguhnya Allah Amat cepat perhitungan-Nya.

200. Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah, supaya kamu beruntung. (QS Ali ‘Imran: 199-200).

199. lan sayekti diantara ahli kitab ana wong sing percaya marang Allah lan marang apa (ayat) sing dimudhunke marang kowe lan sing dimudhunke marang dekne kabeh lagi dekne kabeh nyendhek ati marang Allah lan dekne kabeh ora ngijolake ayat-ayat Allah karo rega sing sethithik. dekne kabeh oleh pahala neng sisi Tuhannya. sayekti Allah banget cepet petung-Nya.
200. Hai wong-wong sing mangandel, nyabar kowe lan kuwatna kesabaranmu lan tetaplah njaga siaga (neng watesan negerimu) lan bertakwalah marang Allah, supaya kowe beruntung. (QS Ali ‘Imran: 199-200).
Saibo untungnya dekne kabeh sing mau-maune ora melu-melu adol agamane demi kepentingan donyane, banjur mangandel lan meloni pituduh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam nganti diujarke pahala neng sisi Allah Ta’ala.sawalike, saibo tunane wong sing wis dadi pengarep/ tokoh Islam ning melu-melu pengarep Ahli Kitab sing adol agamane demi kepentingan donyane.
Para pengarep Ahli Kitab padahal wis dikecam dening Allah, ngapa malah diikuti.

{فَوَيْلٌ لِلَّذِينَ يَكْتُبُونَ الْكِتَابَ بِأَيْدِيهِمْ ثُمَّ يَقُولُونَ هَذَا مِنْ عِنْدِ اللَّهِ لِيَشْتَرُوا بِهِ ثَمَنًا قَلِيلًا فَوَيْلٌ لَهُمْ مِمَّا كَتَبَتْ أَيْدِيهِمْ وَوَيْلٌ لَهُمْ مِمَّا يَكْسِبُونَ } [البقرة: 79]

79. Maka kecelakaan yang besarlah bagi orang-orang yang menulis Al kitab dengan tangan mereka sendiri, lalu dikatakannya; “Ini dari Allah”, (dengan maksud) untuk memperoleh Keuntungan yang sedikit dengan perbuatan itu. Maka kecelakaan yang besarlah bagi mereka, akibat apa yang ditulis oleh tangan mereka sendiri, dan kecelakaan yang besarlah bagi mereka, akibat apa yang mereka kerjakan. (QS Al-Baqarah: 79).

79. mula kecelakaan sing gedhe kanggo wong-wong sing nulis Al kitab kanthi tangane dekne kabeh dhewe, nuli ditembungna dheweke; “iki saka Allah”, (karo pangarah) kanggo mekoleh keuntungan sing sethithik karo panggawe kuwi. Mula kecelakaan sing gedhe kanggo dekne kabeh, akibat apa sing tinulis saka tangane dekne kabeh dhewe, lan kecelakaan sing gedhe kanggo dekne kabeh, akibat apa sing dekne kabeh kerjakne. (QS Al-Baqarah: 79).
Saibo tercelanya tingkah wong Ahli Kitab sing wis dikecam saka Allah Ta’ala jero Al-Quran kuwi. ning apa kuwi didadekake piwulang kanggo Umat Islam luwih-luwih para pengarep Islam? durung tentu.
buktine ?
Apa sing dekne kabeh lakokake lan bahkan digedhek-gedhekake kaya upacara aneka slametan kepaten kaya haul, sewu dina, satusan dina, patang puluhan dina, pitung dinanan, telung dinanan lan sak padhane kuwi apa saka Islam? yen saka Islam, endi dalilnya jero Al-Quran lan Hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam?
jebule ora ana. Bahkan kuwi saka Adat Fir’aun karo saka Hindu. apa para pengarep/ tokoh Islam, para kyai, ajengan, tokoh Islam, dai, khatib, pangarep kenduren lan sak padhane sing ngotot labuh lan nglakokake upacara ritual dudu saka Islam kuwi sejatine ora meloni tingkah sing dikecam Al-Quran kesebut?
sareh dene kuwi, tinggal ditakonke wae marang dekne kabeh, Para pengarep/ tokoh agama, ngapa rela adol agamane.
Kasihan umat Islam iki, saka macem-macem arah wis diapusi wong, isih uga para pengarep/tokoh Islamnya ngapusi maneh. muga-muga wae Umat Islam tambah sabar nyekeli agamane kanthi kukuh. lan gejala mubal akehe para pangadol agama justru ngimbuhi pahala kanggo Umat Islam sing kukuh, sing bahkan neng sawiji wektu diujarke pahalanya ping 50 lipat dibanding sing dilakokake sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, amarga sebegitu abote jero ngukuhi Islam.
saiki wae amarga sebegitu kuwate pengaruh para pembela tahlilan  slametan wong mati, mula masyarakat sing ora gelem teka utawa apalagi ora gelem ngenekake, mesti dicela entek-entekan lan bahkan dikucilkan lan ditembung-tembungi kanthi menyaktikan ati. Padahal, sakudune para pengarep/ tokoh Islam eling menawa justru menggalakkan ritual sing dudu saka Islam kuwi sejatine padha karo meloni jangkah ala/ jelek para pendeta ahli kitab sing wis dikecam saka Allah Ta’ala kesebut.
Apa ora isin marang wong ahli kitab sing ora gelem adol ayat-ayate Allah nuli justru mlebu Islam lan taat marang Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam nganti diujarke pahala neng sisi Allah jero QS Ali ‘Imran 199 kesebut?
lan ibo celakanya nek mbesuk neng akherat tinunggalake kaya wong-wong sing dikecam jero QS Al-Baqarah: 79 kesebut. (Maka kecelakaan yang besarlah bagi orang-orang yang menulis Al kitab dengan tangan mereka sendiri, lalu dikatakannya; “Ini dari Allah”, (dengan maksud) untuk memperoleh keuntungan yang sedikit dengan perbuatan itu. Maka kecelakaan yang besarlah bagi mereka, akibat apa yang ditulis oleh tangan mereka sendiri, dan kecelakaan yang besarlah bagi mereka, akibat apa yang mereka kerjakan. (QS Al-Baqarah: 79)). Ono ing donya, untungnya ora sepira, nanging ing akherat mbesuk mesti kudu nanggung jawabke temindake iku. Enake sak klentheng, larane sak rendheng, tembunge wong Jawa. enake mung sagedhe isi randu, ning rekasane sajrone musim udan, tembunge wong Jawa. Bahkan luwih dahsyat timbang kuwi. Ngapa kok dilakoni? (Hartono Ahmad Jaiz)
(nahimunkar.com)

***

(Bahasa Indonesia)

Para Pemuka Agama Kenapa Rela Menjual Agamanya

Suatu pertanyaan yang sangat tidak mengenakkan. Tetapi justru menjadi peringatan tegas bagi orang yang masing sayang-sayang kepada imannya. Karena dengan pertanyaan seperti itu (Para Pemuka Agama Kenapa Rela Menjual Agamanya), orang-orang yang masih menyayangi imannya akan tersentak. Hingga kemungkinan akan sadar dan menjauhi sikap rakus yang amat tercela.

Sudah dikisahkan dalam Al-Qur’an mengenai pemuka-pemuka agama dari kalangan ahli kitab alias Yahudi dan Nasrani yang mereka memakan haram bahkan menjual ayat-ayat Allah dengan harga murah. Yakni menjual agamanya dengan harta kesenangan dunia yang sejatinya nilainya sangat rendah dibanding agama yang nilainya sangat tinggi. Menjual surga dengan secuil kesenangan dunia.

 Tingkah buruk itu menjadikan terpujinya orang yang tidak mau menjual ayat-ayat Allah, bahkan mau masuk dan taat kepada Islam. Sehingga kalau dibandingkan dengan pemuka Islam, maka menjadi perbandingan terbalik. Sebagian pemuka Islam ada yang menjual agamanya, menirukan pemuka-pemuka Yahudi dan Nasrani, sedang sebagian dari ahli kitab itu justru masuk dan taat ke Islam. Maka Allah memuji mereka.

{وَإِنَّ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَمَنْ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْكُمْ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِمْ خَاشِعِينَ لِلَّهِ لَا يَشْتَرُونَ بِآيَاتِ اللَّهِ ثَمَنًا قَلِيلًا أُولَئِكَ لَهُمْ أَجْرُهُمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ إِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ (199) يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اصْبِرُوا وَصَابِرُوا وَرَابِطُوا وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ } [آل عمران: 199، 200]

199. dan Sesungguhnya diantara ahli kitab ada orang yang beriman kepada Allah dan kepada apa yang diturunkan kepada kamu dan yang diturunkan kepada mereka sedang mereka berendah hati kepada Allah dan mereka tidak menukarkan ayat-ayat Allah dengan harga yang sedikit. mereka memperoleh pahala di sisi Tuhannya. Sesungguhnya Allah Amat cepat perhitungan-Nya.

200. Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah, supaya kamu beruntung. (QS Ali ‘Imran: 199-200).

Betapa untungnya mereka yang dari tadinya tidak ikut-ikutan menjual agamanya demi kepentingan dunianya, kemudian beriman dan mengikuti petunjuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam hingga dijanjikan pahala di sisi Allah Ta’ala. Sebaliknya, betapa ruginya orang yang sudah jadi pemuka Islam namun ikut-ikutan pemuka Ahli Kitab yang menjual agamanya demi kepentingan dunianya.

Para pemuka Ahli Kitab padahal telah dikecam oleh Allah, kenapa malah dikuti.

{فَوَيْلٌ لِلَّذِينَ يَكْتُبُونَ الْكِتَابَ بِأَيْدِيهِمْ ثُمَّ يَقُولُونَ هَذَا مِنْ عِنْدِ اللَّهِ لِيَشْتَرُوا بِهِ ثَمَنًا قَلِيلًا فَوَيْلٌ لَهُمْ مِمَّا كَتَبَتْ أَيْدِيهِمْ وَوَيْلٌ لَهُمْ مِمَّا يَكْسِبُونَ } [البقرة: 79]

79. Maka kecelakaan yang besarlah bagi orang-orang yang menulis Al kitab dengan tangan mereka sendiri, lalu dikatakannya; “Ini dari Allah”, (dengan maksud) untuk memperoleh Keuntungan yang sedikit dengan perbuatan itu. Maka kecelakaan yang besarlah bagi mereka, akibat apa yang ditulis oleh tangan mereka sendiri, dan kecelakaan yang besarlah bagi mereka, akibat apa yang mereka kerjakan. (QS Al-Baqarah: 79).

Betapa tercelanya tingkah orang Ahli Kitab yang telah dikecam oleh Allah Ta’ala dalam Al-Qur’an itu. Namun apakah itu dijadikan pelajaran bagi Umat Islam terutama para pemuka Islam? Belum tentu.

Buktinya ?

Apakah yang mereka lakukan dan bahkan dibesar-besarkan seperti upacara aneka peringatan kematian seperti haul, seribu hari, seratusan hari, empat puluhan hari, tujuh hari, tiga hari dan sebagainya itu dari Islam? Kalau dari Islam, mana dalilnya dalam Al-Qur’an maupun Hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam?

Ternyata tidak ada. Bahkan itu dari Adat Fir’aun dan juga dari Hindu. Apakah para pemuka Islam, para kyai, ajengan, tokoh Islam, dai, khatib, pemimpin kenduren dan sebagainya yang ngotot membela dan melakukan upacara ritual bukan dari Islam itu sejatinya tidak mengikuti tingkah yang dikecam Al-Qur’an tersebut?

Oleh karena itu, tinggal ditanyakan saja kepada mereka, Para Pemuka Agama Kenapa Rela Menjual Agamanya.

Kasihan umat Islam ini, dari berbagai arah telah ditipu orang, masih pula para pemuka Islamnya menipunya. Semoga saja Umat Islam semakin sabar memegangi agamanya dengan teguh. Dan gejala makin banyaknya para penjual agama justru menambah pahala bagi Umat Islam yang teguh, yang bahkan di suatu masa dijanjikan pahalanya 50 kali lipat dibanding yang dilakukan sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, karena begitu beratnya dalam mempertahankan Islam.

Sekarang saja karena begitu kuatnya pengaruh para pembela tahlilan peringatan/ slametan orang meninggal, maka masyarakat yang tidak mau hadir atau apalagi tidak mau mengadakan, pasti dicela habis-habisan dan bahkan dikucilkan dan dikata-katai dengan menyaktikan hati. Padahal, seharusnya para pemuka Islam sadar bahwa justru menggalakkan ritual yang bukan dari Islam itu sejatinya sama dengan mengikuti langkah buruk para pendeta ahli kitab yang telah dikecam oleh Allah Ta’ala tersebut.

Apakah tidak malu terhadap orang ahli kitab yang tidak mau menjual ayat-ayat Allah lalu justru masuk Islam dan taat kepada Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam hingga dijanjikan pahala di sisi Allah dalam QS Ali ‘Imran 199 tersebut?

Dan betapa celakanya bila kelak di akherat digolongkan seperti orang-orang yang dikecam dalam QS Al-Baqarah: 79 tersebut. Di dunia, untungnya tidak seberapa, sedang di akherat kelak pasti harus mempertanggung jawabkannya. Enake sak klentheng, larane sak rendheng, kata orang Jawa. Enaknya hanya sebesar biji randu, tapi sengsaranya selama musim hujan, kata orang Jawa. Bahkan lebih dahsyat dari itu. Kenapa dilakukan? (Hartono Ahmad Jaiz)

(nahimunkar.com)

(Dibaca 391 kali, 1 untuk hari ini)