.

Masuknya Muhaimin (PKB) ke dalam gerbong koalisi PDIP, tak bakal bisa menciptakan perbaikan negara.  PKB saja ‘dijual’ kepada konglomerat Cina, yang sekarang menjadi bos PKB, sebagai wakil ketua umum, yaitu Rusdi Kirana. Benar-benar saling muslihat dan menipu tengah berlangsung antara PKB dan PDIP.

Mega, Jokowi, dan PDIP tak akan pernah berhasil memperbaiki kehidupan bangsa dan negara, bila  diberi kekuasaan. Saat Mega berkuasa, asset negara hampir habis dijual kepada fihak asing, termasuk penjualan Indosat, gas tangguh kepada Cina. Apalagi, Jokowi yang baru ‘kemarin sore’ belajar mengelola pemerintahan akan mengelola pemerintahan Indonesia itu mustahil. Jika Jokowi menang, maka yang gembira hanyalah ‘Asing  dan A Seng’.

Tentang dukungan PKB/NU kepada PDIP itu sendiri secara sejarahnya hanya menghasilkan kegagalan. Tidak percaya?

Sudah terbukti:

  1. Pemilihan presiden 2004, pasangan Megawati – Hasyim Muzadi, gagal mengantarkan keduanya ke pusat kekuasaan. Mega – Hasyim Muzadi, keduanya tak sampai ke puncak kekuasaan sebagai RI-1.
  2.  Di tahun 2009, begitu pula pasangan JK (Jusuf Kalla) – Sholahuddin Wahid, yang diusung Golkar, tak mampu mengantarkan JK – Sholahuddin Wahid, untuk mencapai puncak kekuasaan sebagai presiden dan wakil presiden.

Dan seandainya PKB/NU mampu mendongkrak PDIP sehingga Jokowi jadi Presiden pun, hanya mendatangkan musibah bagi Indonesia dan Jakarta. Sekali lagi, Saat Mega (PDIP) berkuasa, asset negara hampir habis dijual kepada fihak asing, termasuk penjualan Indosat, gas tangguh kepada Cina. Apalagi, Jokowi yang baru ‘kemarin sore’ belajar mengelola pemerintahan akan mengelola pemerintahan Indonesia itu mustahil. Jika Jokowi menang, maka yang gembira hanyalah ‘Asing  dan A Seng’.

Menurut Eva Kusumandari yang menjadi jubir Mega, bahwa Mega akan mengumumkan siapa bakal calon wakil presiden yang akan mendampingi hari Senin (12/5/2014), usai kembali dari Singapura. Sebelumnya, Mega mengumumkan pencalonan Jokowi sebagai  calon presiden dari PDIP, juga usai dari pertemuan di Singapura yang dihadiri oleh ‘tujuh tokoh’, dan pertemuan di rumah seorang konglomerat Cina, Jacob Soetojo, yang anggota Trilaterral Commission, bersama dengan Duta Besar Amerika Serikat, Inggris, Vatikan,  Myanmar, Meksiko dan sejumlah negara lainnya.

Ini sangat jelas posisi Mega, Jokowi, dan PDIP, yang menjadi kepentingan dan perpanjangan tangan ‘Asing dan A Seng’, yang ingin menguasai dan menjajah Indonesia, termasukSingapura mempunyai kepentingan menguasai Indonesia.

Jika Jokowi menjadi presiden, otomatis Gubernur DKI Jakarta, jatuh ke tangan Ahok, dan Ahok seperti mendapatkan ‘durian’ runtuh. Selanjutnya, Ahok akan mengubah DKI Jakarta seperti Singapura, di mana kaum Melayu punah, digantikan orang-orang Cina.

Dengan cara sekarang menaikkan NJOP di DKI  yang nilainya lebih 100 persen, otomatis kaum pribumi, tak akan mampu lagi membayar, dan tanah-tanah mereka akan jatuh ke tangan konglomerat Cina. Kaum pribumi Indonesia nasibnya akan seperti suku Aborigin Australia, yang punah dari kehidupan di negeri Kanguru itu. Na’udzubillahi min dzalik!

(Disadur dari opini redaksi Voaislam.com, Ahad, 12 Rajab 1435 H / 11 Mei 2014 10:16 wib dalam judul Adakah PKB ‘Efek’ terhadap Perolehan Suara Jokowi di Pilpres?)

(nahimunkar.com)

***

Bahasa Jawa

PDIP lan PKB arep Menggenggam Indonesia lan Jakarta?



Mlebune Muhaimin (PKB) ing njero gerbong koalisi PDIP, ora bakal bisa menciptakan kebecikan kanggo negara. PKB wae ‘di-dol’ marang konglomerat Cina, sing saiki dadi bos PKB, dadi wakil pemimpin umum, yaiku Rusdi Kirana. bener-bener padha muslihat lan ngapusi tengah berlangsung antarane PKB lan PDIP.

Mega, Jokowi, lan PDIP ora arep tau kedadeyan ndandani kauripan bangsa lan negara, nek diwenehi kekuwasaan. wektu Mega kuwasa, asset negara hampir entek di-dol marang fihak asing, klebu penjualan Indosat, gas tangguh marang Cina. Apalagi, Jokowi sing wong anyar ‘wingi sore’ sinau mengelola pamerentahan arep mengelola pamerentahan Indonesia kuwi mustahil. nek Jokowi menang, mula sing bungah mung ‘Asing lan A Seng’.
babagan dukungan PKB/NU marang PDIP kuwi dhewe sacara sejarahnya mung ngasilke kewurungan. Maido, ora percaya?
wis terbukti:
1. Pemilihan presiden 2004, pasangan Megawati – Hasyim Muzadi, wurung ngiringaken sakarone menyang puser kekuwasaan. Mega – Hasyim Muzadi, sakarone ora nganti menyang puncak kekuwasan dadi RI-1.
2. neng taun 2009, ngono uga pasangan JK (Jusuf Kalla) – Sholahuddin Wahid, sing diusung Golkar, ora bisa ngiringaken JK – Sholahuddin Wahid, kanggo mencapai puncak kekuwasaan dadi presiden lan wakil presiden.

lan sakupama PKB/NU bisa mendongkrak PDIP dadine Jokowi dadi Presiden pun, mung nekakake musibah kanggo Indonesia lan Jakarta. pisan meneh, wektu Mega (PDIP) nguwasa, asset negara hampir entek di-dol marang fihak asing, klebu pangadolan Indosat, gas tangguh marang Cina. Apalagi, Jokowi sing wong anyar ‘kemarin sore’ sinau mengelola pamerentahan arep mengelola pamerentahan Indonesia kuwi mustahil. nek Jokowi menang, mula sing bungah mung ‘Asing lan A Seng’.
Miturut Eva Kusumandari sing dadi jubir Mega, menawa Mega arep mengumumkan sapa bakal calone wakil presiden sing arep mendampingi (Jokowi)  dina Senin (12/5/2014), bubar bali saka Singapura. sadurunge, Mega mengumumkan pencalonan Jokowi dadi calon presiden saka PDIP, uga bubar saka temon neng Singapura sing ditekani saka ‘pitu tokoh’, lan temon neng omahe konglomerat Cina, Jacob Soetojo, sing anggota Trilaterral Commission, bareng karo Duta gedhe Amerika Serikat, Inggris, Vatikan, Myanmar, Meksiko lan sacacah negara liyane.
iki gamblang banget posisi Mega, Jokowi, lan PDIP, sing dadi kepentingan lan kepanjangan tangane ‘Asing lan A Seng’, sing pengen nguwasani lan menjajah Indonesia, klebu Singapura nduweni kepentingan nguwasani Indonesia.
Nek Jokowi dadi presiden, otomatis Gubernur DKI Jakarta, tiba menyang tangane Ahok, lan Ahok kaya oleh ‘duren’ tiba. sabanjure, Ahok arep mengubah DKI Jakarta kaya Singapura, neng endi kaum Melayu punah, digentekne wong-wong Cina.
karo cara saiki munggahake NJOP neng DKI sing ajine luwih 100 persen, otomatis kaum pribumi, ora arep bisa meneh mbayar, lan lemah-lemahe dekne kabeh (pribumi) arep tiba menyang tangane konglomerat Cina. Kaum pribumi Indonesia nasibnya arep kaya suku Aborigin Australia, sing punah saka kauripan neng negeri Kanguru kuwi. Na’udzubillahi min dzalik!
(Disadur saka opini redaksi Voaislam.com, Ahad, 12 Rajab 1435 H / 11 Mei 2014 10:16 wib jero judul Adakah PKB ‘Efek’ terhadap Perolehan Suara Jokowi di Pilpres?)

(nahimunkar.com)

(Dibaca 267 kali, 1 untuk hari ini)