Pemimpin Tanpa Karisma

Akibat pemimpin yang ruwet

Kebijakan sampai bawah pun juga makin ruwet

Tumpang tindih aturan yang saling bertabrakan satu sama lain

 

Pemimpin adalah soal kapasitas. Jika memang tidak punya kapasitas, mau didongkrak kayak apapun didandani kayak apapun dibantu buzzer sebanyak apapun, ya tetep ancur.

 

Seperti kata Rocky Gerung, “Memang dia gak mampu. Kalian dandani apapun, kapasitasnya di bawah standar”.

 

Leadership tanpa karisma. Hanya akan bikin susah rakyatnya…. Meski konstitusi jelas, tugas pemimpin adalah mencerdaskan dan mensejahterakan rakyatnya!

 

Dua periode saja sudah gagal total. Masih mau lanjut tiga periode? sampai hidupmu babak benjut?

 

(Among Kurnia Ebo)

portal-islam.id, Sabtu, 31 Juli 2021 CATATAN

***

Dari Abu Huroiroh, Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam (disebutkan): bahwa beliau pernah ditanya: kapan hari kiamat? Maka Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam berkata:

إِذَا وُسِّدَ الأَمْرُ إِلَى غَيْرِ أَهْلِهِ فَانْتَظِرِ السَّاعَةَ»

“Apabila suatu perkara diserahkan kepada yang bukan ahlinya maka tunggulah kiamat”. ( Shohih Bukhori )

***

Menyerahkan urusan kepada orang yang tidak ahli adalah salah satu tanda kiamat.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: بَيْنَمَا النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي مَجْلِسٍ يُحَدِّثُ القَوْمَ، جَاءَهُ أَعْرَابِيٌّ فَقَالَ: مَتَى السَّاعَةُ؟ فَمَضَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُحَدِّثُ، فَقَالَ بَعْضُ القَوْمِ: سَمِعَ مَا قَالَ فَكَرِهَ مَا قَالَ. وَقَالَ بَعْضُهُمْ: بَلْ لَمْ يَسْمَعْ، حَتَّى إِذَا قَضَى حَدِيثَهُ قَالَ: «أَيْنَ – أُرَاهُ – السَّائِلُ عَنِ السَّاعَةِ» قَالَ: هَا أَنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ، قَالَ: «فَإِذَا ضُيِّعَتِ الأَمَانَةُ فَانْتَظِرِ السَّاعَةَ»، قَالَ: كَيْفَ إِضَاعَتُهَا؟ قَالَ: «إِذَا وُسِّدَ الأَمْرُ إِلَى غَيْرِ أَهْلِهِ فَانْتَظِرِ السَّاعَةَ»

Dari Abu Hurairah radhiallahu’anhu, ia berata:

“Ketika Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam duduk berceramah kepada beberapa orang, datang seorang Arab Badwi lalu ia bertanya: “kapan kiamat?”. Namun Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam meneruskan ceramahnya. Maka sebagian orang berkata: “Sebenarnya Nabi mendengar orang Badwi tadi, namun Nabi tidak menyukai apa yang dikatakannya”. Sebagian orang berkata: “Nampaknya Nabi tidak mendengarnya”. Hingga ketika Nabi selesai berceramah, Nabi bertanya: “mana orang yang bertanya tentang kiamat?”. Orang tadi menjawab: “saya wahai Rasulullah”. Nabi bersabda: “Ketika amanat disia-siakan, maka tunggulah kiamat”. Ia bertanya lagi: “apa maksudnya amanah disai-siakan?”. Nabi menjawab: “Jika urusan diserahkan kepada orang yang bukan ahlinya, maka tunggulah kiamat!”” (HR. Bukhari no.59).

Maka wajib menyerahkan segala urusan kepada orang yang berkompeten…

/muslim.or.id

(nahimunkar.org)

(Dibaca 136 kali, 1 untuk hari ini)