.

Anggota Komisi III DPR Taslim Chaniago menilai ucapan petinggi Polri (Kalau Mau Berjilbab, Kenapa daftar di Polri?) yang merendahkan masalah Jilbab itu telah menyakiti perasaan masyarakat.

Tuntunan dalam Islam:

{ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا بِطَانَةً مِنْ دُونِكُمْ لَا يَأْلُونَكُمْ خَبَالًا وَدُّوا مَا عَنِتُّمْ قَدْ بَدَتِ الْبَغْضَاءُ مِنْ أَفْوَاهِهِمْ وَمَا تُخْفِي صُدُورُهُمْ أَكْبَرُ قَدْ بَيَّنَّا لَكُمُ الْآيَاتِ إِنْ كُنْتُمْ تَعْقِلُونَ} [آل عمران: 118]

118. Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu ambil menjadi teman kepercayaanmu orang-orang yang di luar kalanganmu (karena) mereka tidak henti-hentinya (menimbulkan) kemudharatan bagimu. mereka menyukai apa yang menyusahkan kamu. telah nyata kebencian dari mulut mereka, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka adalah lebih besar lagi. sungguh telah Kami terangkan kepadamu ayat-ayat (Kami), jika kamu memahaminya. (QS Ali ‘Imran/3: 118).

Inilah beritanya.

***

Kristenisasi POLRI: Kalau Mau Berjilbab, Kenapa daftar di Polri?

JAKARTA (voa-islam.com) – Kepala Divisi Humas Mabes Polri, Irjenpol Ronny Franky Sompie, mengomentari polwan yang ingin berjilbab. Menurutnya, hal itu perlu dikembalikan kepada perjalanan awal menjadi personel Polri.

“Kalau kita mundur, ketika para polwan mendaftar anggota polri. Adakah polwan berjilbab berpakaian dinas?” ujar Sompie, Kamis (5/12).

Menurutnya, harus ada penelusuran motif, apakah ini berkaitan dengan keinginan memaksa penggunaan jilbab. Atau mungkin juga ada alasan lain.

“Kalau kita tanyakan, mengapa masih daftar sebagai Polri? Padahal ingin berjilbab,” Ucapnya.

Sampai saat ini, menurutnya, baru Aceh yang menjadi wilayah polwan berjilbab. Polwan yang bertugas di sana diperbolehkan menggunakan jilbab sesuai dengan peraturan Kapolri.

Pernyataan Polri Menyakitkan Masyarakat

Anggota Komisi III DPR Taslim Chaniago menilai ucapan petinggi Polri yang merendahkan masalah Jilbab telah menyakiti perasaan masyarakat.

Lontaran seperti itu tidak sepatutnya keluar dari mulut petinggi Polri karena penggunaan jilbab bagi seorang Polwan adalah bagian dari Hak Asasi Manusia (HAM).

Taslim mencontohkan ucapan Kadiv Humas Polri Irjen Pol Ronny Franky Sompie,  menpertanyakan jika Polwan mau pakai jilbab kenapa mendaftar di Polri.

Petinggi Polri beragama Kristen itu meminta kepada Polwan berjilbab untuk mempertanyakan kembali perjalanan awal menjadi personel Polri.

“Pernyataan ini sangat menyakitkan masyarakat,” kritik Taslim saat rombongan Polri melakukan rapat dengan Komisi III di Gedung DPR, Senin (16/12).

Selain itu, anggota Fraksi PAN ini juga mengomentari perkataan Wakapolri Komjen Pol Oegroseno. Mantan Kapolda Sumut itu sempat menegaskan bagi para polwan yang tidak tahan berjilbab, bisa pindah ke Aceh.

“Jika Polri membatasi Polwan berjilbab, berarti Polri telah melanggar HAM,” tandas Taslim

Bagaimana Islam Memandang Jilbab Polwan?

 Ketua Forum Ulama Ummat Indonesia (FUUI), KH Athian Ali meminta Polri membuka mata lebar-lebar terkait desakan seluruh elemen masyarakat terkait penundaan jilbab polwan.

“Pimpinan Polri pasti paham bahwa jilbab ini bagian dari tata cara beragama. Melarang jilbab serupa dengan melarang shalat kan jadinya,” katanya Jakarta, Sabtu (14/12).

Karenanya, Polri harus cermat mengambil tindakan. Menurutnya, satu-satunya langkah yang harus Polri ambil menurutnya ialah melegalkan jilbab.


Ia berujar, efek buruk akan Polri terima bila sampai aturan jilbab polwan ini tidak jadi ditelurkan. Antipati dan sentimen umat Muslim Indonesia harus siap Polri hadapi.

“Umat justru menolong Polri untuk melepaskan diri dari belenggu dosa (karena menunda izin jilbab). Kalau sampai tidak mau ditolong mengkhawatirkan sekali,” ujar pria yang gemar berpeci hitam ini.

Allah mewajibkan wanita berjilbab, tujuan terbesarnya adalah untuk menjunjung tinggi kedudukan dan martabat wanita.

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لِأَزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاءِ الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلَابِيبِهِنَّ ذَلِكَ أَدْنَى أَنْ يُعْرَفْنَ فَلَا يُؤْذَيْنَ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا

Hai Nabi, Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka”. yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu, dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS. Al-Ahzab: 59)

Allah Dzat yang paling tahu karakter manusia. Allah tahu bagaimana kecenderungan lelaki fasik terhadap wanita. Mereka begitu bersemangat untuk mengganggu wanita yang mereka nilai kurang terhormat. Namun semangat itu akan hilang, ketika wanita yang ada di hadapan mereka mengenakan jilbab dan menjaga kehormatan. Dan itu wujud dari kasih sayang Allah kepada hamba-Nya. Karena itulah, Allah akhiri ayat ini dengan menyebutkan dua nama-Nya yang mulia: “Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”. (simak Tafsir As-Sa’di, hlm. 671).

Sesungguhnya rizki 100% datang dari Allah. Inilah konsep yang selayaknya kita tanamkan dalam diri kita, sebagaimana yang Allah tegaskan dalam Al-Quran,

وَمَا مِنْ دَابَّةٍ فِي الْأَرْضِ إِلَّا عَلَى اللَّهِ رِزْقُهَا

“Tidak ada satupun makhluk yang hidup di muka bumi ini, kecuali rezekinya ditanggung Allah…” (QS. Hud: 6).

Di ayat yang lain, Allah juga mengingatkan,

وَلَا تَقْتُلُوا أَوْلَادَكُمْ مِنْ إِمْلَاقٍ نَحْنُ نَرْزُقُكُمْ وَإِيَّاهُمْ

“Janganlah kalian membunuh anak kalian karena kondisi miskin. Aku yang akan memberi rizki kalian dan memberi rizki mereka (anak kalian)..” (QS. Al-An’am: 151).

Kita camkan dalam lubuk hati kita, rezeki itu datang dari Allah, sementara kerja yang kita lakukan, sejatinya hanyalah sebab untuk menjemput rezeki itu. Dan tentu saja, yang namanya sebab untuk mendapatkan rezeki itu, tidak hanya satu, namun beraneka ragam.

Nampaknya instansi pemerintah bernama POLRI mulai kerasukan kristenisasi massal. [acw/acep/voa-islam.com] Kamis, 15 Safar 1435 H / 19 Desember 2013 10:57 wib

(nahimunkar.com)

(Dibaca 1.970 kali, 1 untuk hari ini)