Presiden Joko Widodo bersalaman dengan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat John Kerry (kiri) dalam kunjungan kenegaraan di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (20/10/2014). Kunjungan kenegaraan tersebut merupakan kunjungan pertama bagi Jokowi setelah dilantik sebagai Presiden (foto Tribunews)
JAKARTA– Usai pelantikan dan menjadi Presiden, Jokowi langsung menggelar pertemuan dengan Menteri Luar negeri Amerika Serikat John Kerry. Pertemuan ini digelar di Istana Merdeka, Jakarta, Senin malam (20/10). Presiden Jokowi dalam pertemuan itu mempersilahkan AS menanamkan investasi di Indonesia.
John Kerry sendiri adalah salah satu dari beberapa perwakilan negara yang ikut menghadiri pelantikan Jokowi di Gedung MPR/DPR Senayan.
Dari berbagai sumber, didapat informasi, dalam pertemuan tersebut membahas berbagai isu. Di antaranya adalah pembahasan perubahan iklim, rencana bertemu dengan Presiden Barrack Obama di Forum APEC beberapa waktu mendatang.
Pertemuan tersebut juga mengemukakan terkait investasi dan juga infrastruktur. Namun demikian tidak banyak membicarakan hal-hal substantif dan teknis mengingat dirinya baru saja dilantik, dan belum memiliki kabinet.
Analis politik Puspol Indonesia, Ubedillah Badrun, dikutip dari Sicom menilai, apa yang dilakukan John Kerry merupakan bentuk penetrasi AS untuk mengunci pemerintahan Jokowi sejak awal pemerintahannya.
“Hal lainnya juga nampak John Kery membawa misi untuk mengetahui lebih dekat pola komunikasi diplomatik Jokowi,” ujarnya pada wartawan, Selasa (21/10).

Direktur Pusat Studi Sosial Politik itu jga menilai bahwa, Kabinet Jokowi-JK nanti akan diisi oleh 70 persen sosok-sosok yang berpaham Neoliberal. Di mana dari 34 Menteri, 16 jabatan akan dijatahkan kepada politisi dan 18 jabatan untuk sosok yang profesional.

Sementara Republika online melaporkan, Kerry meminta Jokowi berperan aktif dalam ISIS. Dia berharap Indonesia memainkan peranan penting sebagai negara Muslim terbesar di dunia.
Seorang pejabat senior AS mengatakan, Kerry menempatkan pencegahan perekrutan ekstrimis di Asia Tenggara sebagai salah satu prioritas utama.
“Ini dilakukan untuk memerangi ISIS. AS menemui negara-negara di Asia untuk berbuat lebih banyak dan meningkatkan kerja sama,” kata pejabat itu dilansir Republika Online.
“Ini dilakukan demi menjaga berkembangnya ekstremis dan mencegah aliran pejuang asing dan menindak pendanaan teroris,” tambahnya.
Selain menghadiri pelantikan Jokowi, Kerry berencana mengadakan pertemuan terpisah dengan sejumlah pejabat senior dari Australia, Brunai, Malaysia, Filipina dan Singapura sebelum meninggalkan Indonesia.
Kerry juga membahas masalah virus Ebola yang berasal dari Liberia dan kini sudah menyebar di beberapa negara di Afrika Barat serta beberapa negara di luar Afrika termasuk Amerika dan Eropa. (azm/dbs/arrahmah.com) A. Z. Muttaqin Rabu, 28 Zulhijjah 1435 H / 22 Oktober 2014 09:09
***

Syaikh Sholeh bin Fauzan Bin Abdillah Al-Fauzan mengungkap 10 gejala wala’ (loyal atau setia) kepada orang kafir dalam kitabnya Al-Irsyad. Di antara gejala itu ada yang dapat mengeluarkan pelakunya dari Islam menjadi murtad.
Untuk lebih jelasnya, kami kutip dua poin (4 dan 5) dari 10 gejala wala’ terhadap orang kafir sebagai berikut:

SEBAGIAN FENOMENA YANG TAMPAK DARI SIKAP WALA’ (LOYAL) KEPADA ORANG KAFIR

  • Membantu kaum kafir dan menolong mereka dalam usaha melawan kaum muslimin, mengirim bantuan dan melindungi mereka. Ini termasuk hal yang membatalkan keislaman dan menyebabkan seseorang menjadi murtad. Kita berlindung kepada Allah dari hal yang demikian itu.
  • Meminta bantuan kepada kaum kafir, mempercayakan urusan kepada mereka, memberikan kekuasaan kepada mereka agar menduduki jabatan yang di dalamnya ada banyak perkara yang menyangkut urusan kaum muslimin, serta menjadikan mereka sebagai kawan terdekat dan teman dalam bermusyawarah.

Allah Ta’ala berfirman:

{يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ لاَ تَتَّخِذُواْ بِطَانَةً مِّن دُونِكُمْ لاَ يَأْلُونَكُمْ خَبَالاً وَدُّواْ مَا عَنِتُّمْ قَدْ بَدَتِ الْبَغْضَاء مِنْ أَفْوَاهِهِمْ وَمَا تُخْفِي صُدُورُهُمْ أَكْبَرُ قَدْ بَيَّنَّا لَكُمُ الآيَاتِ إِن كُنتُمْ تَعْقِلُونَ.هَاأَنتُمْ أُوْلاء تُحِبُّونَهُمْ وَلاَ يُحِبُّونَكُمْ وَتُؤْمِنُونَ بِالْكِتَابِ كُلِّهِ وَإِذَا لَقُوكُمْ قَالُواْ آمَنَّا وَإِذَا خَلَوْاْ عَضُّواْ عَلَيْكُمُ الأَنَامِلَ مِنَ الْغَيْظِ قُلْ مُوتُواْ بِغَيْظِكُمْ إِنَّ اللّهَ عَلِيمٌ بِذَاتِ الصُّدُورِ.إِن تَمْسَسْكُمْ حَسَنَةٌ تَسُؤْهُمْ وَإِن تُصِبْكُمْ سَيِّئَةٌ يَفْرَحُواْ بِهَا… } (118-120) سورة آل عمران.

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu ambil menjadi teman kepercayaanmu orang-orang yang diluar kalangan kamu (karena) mereka tidak henti-hentinya (menimbulkan) kemudharatan bagimu. Mereka menyukai apa yang menyusahkan kamu, telah nyata kebencian dari mulut mereka dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi, sungguh telah Kami terangkan kepadamu ayat-ayat Kami jika kamu memahaminya. Baginilah kamu, kamu menyukai mereka, padahal mereka tidak menyukai kamu dan kamu beriman kepada kitab-kitab semuanya, apabila mereka menjumpai kamu mereka berkata: ’Kami beriman’, dan apabila mereka menyendiri mereka menggigit ujung jari lantaran marah bercampur benci terhadap kamu. Katakanlah kepada mereka: ’Matilah kamu karena kemarahanmu itu’. Sesungguhnya Allah mengetahui segala isi hati. Jika kamu memperoleh kebaikan, niscaya mereka bersedih hati, tapi jika kamu mendapat bencana mereka bergembira karenanya..” (QS. Al-Imron: 118-120).

Ayat-ayat yang mulia ini mengungkapkan hakekat kaum kafir dan apa yang mereka sembunyikan dari kaum muslimin yang berupa kebencian dan siasat untuk melawan kaum muslimin seperti tipu daya dan penghianatan. Dan ayat ini juga mengungkapkan tentang kesenangan mereka bila kaum muslimin mendapat musibah. Dengan berbagai cara mengganggu ummat Islam. Bahkan kaum kuffar tersebut memanfaatkan kepercayaan ummat Islam kepada mereka dengan menyusun rencana untuk mendiskreditkan dan membahayakan ummat Islam.

Imam Ahmad telah meriwayatkan dari Abu Musa Al-Asy’ari radhiallahu anhu, dia berkata kepada ‘Umar radhiallahu anhu: ’Saya memiliki sekretaris yang beragama Nashrani’. ‘Umar berkata: ’Mengapa kamu berbuat demikian? Celakalah engkau. Tidakkah engkau mendengar Allah Ta’ala berfirman:

{يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ لاَ تَتَّخِذُواْ الْيَهُودَ وَالنَّصَارَى أَوْلِيَاء بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاء بَعْضٍ …} (51) سورة المائدة.

“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nashrani menjadi pemimpin-pemimpinmu, sebagian mereka adalah pemimpin bagi sebagian yang lain…” (QS. Al-Ma’idah: 51).
Kenapa tidak engkau ambil seorang muslim sebagai sekretarismu? Abu Musa menjawab: ’Wahai Amirul Mukminin, saya butuhkan tulisannya dan urusan agama terserah dia’. Umar berkata: ’Saya tidak akan memuliakan mereka karena Allah telah menghinakan mereka, saya tidak akan mengangkat derajat mereka karena Allah telah merendahkan mereka dan saya tidak akan mendekati mereka karena Allah telah menjauhkan mereka’.

Imam Ahmad dan Muslim meriwayatkan bahwasannya Nabi shalallahu ‘alaihi wa salam keluar menuju Badar. Tiba-tiba seseorang dari kaum musyrikin menguntitnya dan berhasil menyusul beliau ketika sampai di Heart, lalu dia berkata: ’Sesungguhnya aku ingin mengikuti kamu dan aku rela berkorban untuk kamu’. Nabi shalallahu ‘alaihi wa salam bersabda: ”Berimankah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya?”, dia berkata:’Tidak’. Beliau bersabda: ”Kembalilah, karena saya tidak akan meminta pertolongan kepada orang musyrik”.

Dari nash-nash tersebut di atas, jelas bagi kita tentang haramnya mengangkat kaum kafir untuk menduduki jabatan pekerjaan kaum muslimin yang mereka nanti akan mengokohkan kedudukannya dengan sarana yang ada padanya untuk mengetahui keadaan kaum muslimin dan membuka rahasia-rahasia mereka atau menipu dan menjerumuskan ummat Islam ke dalam kerugian dan kebinasaan. Namun sayang hal ini banyak terjadi pula di negeri kaum muslimin, negeri Haramain Syarifain (Saudi Arabiyah) yang menjadikan kaum kuffar sebagai pekerja-pekerja, sopir-sopir, pelayan-pelayan, guru-guru di rumah-rumah yang bergaul bersama mereka keluarga muslim atau membaur dengan kaum muslimin di negerinya. (AL-WALA’ WAL BARA’ DALAM PANDANGAN ISLAM oleh Syaikh Sholeh bin Fauzan Bin Abdillah Al-Fauzan  http://ibnusarijan.blogspot.com/2008/06/al-wala-wal-baro-dalam-pandangan-islam_21.html)

(nahimunkar.com)