(Ini Bahasa Jawa. Yang Bahasa Indonesia di bagian bawah).

Ana sebutan ing Jawa marang wong sing ora sudi ngerti babagan aturan urip. Wong mangkono iku diarani “Koyo wong ora duwe agomo” (kaya wong ora nduwe agama).
Yen wis dijuluki mangkono, mula artine wong kuwi wis ora ana meneh regane, kaya binatang belaka. Ujas-ujus ora karuan (tanpa melu aturan, ora karuan). Tingkah lakune ora gelem ngerti terhdap aturan alias mblasur, tingkah polahnya ora praduli meneh karo halal haram, ala becik, guna lan madharat kanggo manusia lan masyarakat. Luwih ora gelem ngerti meneh, apa perbuatane kuwi arep ngakibatake mlebu swarga utawa neraka.
Anehnya, manusia sing ing penilaiane pergaulan urip wis dietung dadi padha karo binatang kuwi saiki justru arep diajeni sebegitu rupa, lan arep dilegalkan, bahkan mungkin ditujukan ben manusia normal iki mengkone bakal berubah dadi kaya dekne kabeh. Iki bener-bener pembinatangan manusia.
Mula sabenere, gelagat iki mengherankan banget, tur ngisin-isinake!
Kanggo sing ora bisa mikir, mengosongi kolom agama neng KTP kuwi dianggepe suatu penghargaan marang dekne kabeh sing nduwe karep ngono. Ning kanggo sing bisa mikir, pada dasarnya kuwi justru menghinakan manusia. Lan beda meneh kanggo sing sabenere bisa mikir, ning nyat sengaja ana misi kanggo membinatangkan manusia, kuwi yaiku sejatine perusak ing donya iki. Yaiku anti Tuhan, anti prikemanusiaan, nganti memposisikan manusia kaya binatang belaka. Lan kuwi sabenere awit biyen wis dicela tenan-tenan karo bebasan Jawa” koyo wong ora duwe agomo” kuwi mau.

(nahimunkar.com)

***

(Bahasa Indonesia)

Pikiran Tjahjo Kumolo “Seperti Orang Tak Punya Agama”

Ada sebutan di Jawa terhadap orang yang tidak mau tahu tentang aturan hidup. Orang seperti itu disebut “Koyo wong ora duwe agomo” (seperti orang tidak punya agama).
Apabila sudah dijuluki seperti itu, maka artinya orang itu sudah tidak ada lagi harganya, bagai binatang belaka. Ujas-ujus ora karuan (tanpa ikut aturan, tidak keruan). Tingkah lakunya tidak mau tahu terhadap aturan alias mblasur, tingkah polahnya tidak peduli lagi dengan halal haram, baik buruk, manfaat dan madharat bagi manusia dan masyarakat. Lebih tidak mau tahu lagi, apakah perbuatannya itu akan mengakibatkan masuk surga atau neraka.
Anehnya, manusia yang dalam penilaian pergaulan hidup telah dihitung sebagai sama dengan binatang itu kini justru akan dihormati sedemikian rupa, dan akan dilegalkan, bahkan kemungkinan ditujukan agar manusia normal ini nantinya akan berganti jadi seperti mereka. Ini benar-benar pembinatangan manusia.
Maka sebenarnya, gelagat ini sangat mengherankan, lagi memalukan!
Bagi yang tidak mampu berfikir, mengosongi kolom agama di KTP itu dianggapnya suatu penghormatan kepada mereka yang berkeinginan begitu. Tetapi bagi yang mampu berfikir, pada dasarnya itu justru menghinakan manusia. Dan berbeda lagi bagi yang sebenarnya mampu berfikir, namun memang sengaja ada misi untuk membinatangkan manusia, itu adalah sejatinya penjahat di dunia ini. Yaitu anti Tuhan, anti prikemanusiaan, hingga memposisikan manusia bagai binatang belaka. Dan itulah sebenarnya sejak dahulu kala telah dicela sama sekali dengan istilah Jawa ”koyo wong ora duwe agomo” itu tadi.

(nahimunkar.com)

(Dibaca 1.271 kali, 1 untuk hari ini)