DAMASKUS– Kongres Amerika Serikat terkejut ketika seorang pro-rakyat Suriah menceritakan bagaimana ia mendokumentasikan racun biadab Assad membunuh lebih dari 11.000 orang tak berdosa pada Kamis (31/7/2014), sebagaimana dilansir the daily beast. Angka ini baru puncak gunung es yang dapat kita lihat saat ini, menurut sumber bejulukan “Caesar”.

Rezim Presiden Suriah Bashar al Assad memegang rekor dunia sebagai pembunuh sadis 150.000 warga sipil dalam tahanan. “Semuanya beresiko disiksa atau dibunuh oleh negara,” ujar Mujahidin “Caesar”.

Menurut seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri, pihaknya awalnya diminta untuk menjaga sidang ini – di mana Caesar menampilkan foto baru dari harta nya 55.000 gambar yang menunjukkan penyiksaan, kelaparan, dan kematian lebih dari 11.000 warga sipil – tertutup untuk umum, dari keprihatinan untuk keselamatan pembelot dan keluarganya. Caesar menyelundupkan gambar dari Suriah ketika ia melarikan diri tahun lalu karena harus menyelamatkan hidupnya. Perjalanan Caesar telah dalam karya-karya selama berbulan-bulan.

Assad mesin pembunuh

Tidak ada rekaman audio atau video diperbolehkan di persidangan; Gedung Komite Urusan Luar Negeri mengatakan bahwa keputusan itu dibuat dengan mempertimbangkan keselamatan Caesar. Dia duduk di meja saksi menyamar dalam topi bisbol dan kacamata hitam, dengan hoodie biru di atas kepalanya. “Kami merekomendasikan kepada Kongres format untuk briefing hari ini yang akan memungkinkan akses tekan sambil menanggapi masalah keamanan,” kata Edgar Vasquez, juru bicara Departemen Luar Negeri.

Ruang Komite dikemas duduk diam, mereka ngeri saat contoh baru dari kekejaman Assad muncul pada layar televisi besar di dinding dan ditampilkan pada posterboards besar berserakan di seluruh ruang sidang.

Sementara itu, Caesar berbicara dengan lembut kepada penerjemahnya, Mouaz Moustafa, direktur eksekutif dari Suriah-Amerika task gorce, sebuah organisasi yang berbasis di Washington yang bekerja dengan baik oposisi Suriah dan Departemen Luar Negeri AS.
“Saya bukan politisi dan saya tidak suka politik,” (adibahasan/arrahmah.com) Adiba Hasan Jum’at, 5 Syawwal 1435 H / 1 Agustus 2014 04:02

(nahimunkar.com)

(Dibaca 1.164 kali, 1 untuk hari ini)