Muncul puisi felixsiauw berjudul ‘Terinspirasi Puisi Gus Mus, Kau ini bagaimana?’ dihiasi dengan foto Reuni 212 di Monas Jakarta, 2 Desember 2018.

Keruan saja kemudian muncul pula curhatan anak perempuan Gus Mus (berarti ipar Ulil Abshar Abdalla, dedengkot liberal) , tampak bernada sewot, dengan pengantar: ‘Curhat saya pagi tadi… Rasanya percuma berharap orang-orang itu berhenti membuat hoax.. *hopeless’

Silakan simak berikut ini.

***

felixsiauw

257,952 likes

felixsiauw

Terinspirasi Puisi Gus Mus

Kau ini bagaimana? Kau bilang yang datang 212 takkan banyak peminatnya, saat yang datang membludak kau bilang buih saja

Kau ini bagaimana? Kau katakan reuni 212 itu radikal, tapi kau sendiri mengancam tak pakai akal. Kau suruh kami hargai beragam, kau sendiri main ancam

Kau ini bagaimana? Kau bilang bebas berpendapat, aku datang 212 kau tuduh aku dibayar, aku tak datang 212 kau klaim persatuan sudah bubar

Kau ini bagaimana? Kau suruh aku untuk percaya dan yakin padamu, tapi Monas dan jalan-jalan penuh manusia kau bilang hanya hadir 40 ribu

Kau ini bagaimana? Aku angkat merah putih kau curigai, aku angkat kalimat tauhid kau tuduh aku tak cinta negeri, aku tak angkat apapun kau bilang nuraniku sudah mati

Kau ini bagaimana? Kau bilang Indonesia mau dipecah-belah, tapi melihat persatuan ummat di 212 engkau marah, terhadap para penjajah negeri malah engkau ramah

Kau ini bagaimana? Bendera tauhid kau bilang bendera HTI, diberi hadits kau bilang ini hadits lemah sekali, diberi yang shahih kau bilang khat di masa Rasul bukan yang ini

Kau ini bagaimana? Khat bendera aku ganti, kau bilang kenapa harus warnanya hitam begini, aku buat warna-warni kau bilang aku ini bentuk inkonsistensi

Kau ini bagaimana? Kalau engkau yang bicara buruk bilang tabayun saja, tapi kalau kau menghina aku kau bilang itu sudah sepantasnya

Kau ini bagaimana? Kau bilang pendapat orang harus dihargai, aku buat mimbar penyampaian pendapat, engkau persekusi engkau halangi

Kau ini bagaimana? Kau tuduh orang makar, kau yang main bakar, kau bilang orang radikal tapi logikamu tak masuk di akal

Kau ini bagaimana? Kau bilang jangan politisasi agama, tapi di pesantren-pesantren kau cari suara, kau tolak perda syariah, pas kampanye tiba-tiba pakaian Muslimah

Kau ini bagaimana? Atau aku harus bagaimana? Kau masih manusia?

#reuni212 #gusmus #ukhuwah #felixsiauw#radikalisromantis makasi jepretannya om @sigpras 🙂🙂🙂

***

tiaseptiati

Afwan ustad… Sy baca dr berita dr lapak sebelah (ba** )mengenai puisi yg ustad posting ini ada keberatan dr anaknya gus mus.. Menurut dia postingan puisi tidak ijin terlebih dahulu kpd keluarga.. Miris denger kata2 anaknya…

View this post on Instagram

Terinspirasi Puisi Gus Mus Kau ini bagaimana? Kau bilang yang datang 212 takkan banyak peminatnya, saat yang datang membludak kau bilang buih saja Kau ini bagaimana? Kau katakan reuni 212 itu radikal, tapi kau sendiri mengancam tak pakai akal. Kau suruh kami hargai beragam, kau sendiri main ancam Kau ini bagaimana? Kau bilang bebas berpendapat, aku datang 212 kau tuduh aku dibayar, aku tak datang 212 kau klaim persatuan sudah bubar Kau ini bagaimana? Kau suruh aku untuk percaya dan yakin padamu, tapi Monas dan jalan-jalan penuh manusia kau bilang hanya hadir 40 ribu Kau ini bagaimana? Aku angkat merah putih kau curigai, aku angkat kalimat tauhid kau tuduh aku tak cinta negeri, aku tak angkat apapun kau bilang nuraniku sudah mati Kau ini bagaimana? Kau bilang Indonesia mau dipecah-belah, tapi melihat persatuan ummat di 212 engkau marah, terhadap para penjajah negeri malah engkau ramah Kau ini bagaimana? Bendera tauhid kau bilang bendera HTI, diberi hadits kau bilang ini hadits lemah sekali, diberi yang shahih kau bilang khat di masa Rasul bukan yang ini Kau ini bagaimana? Khat bendera aku ganti, kau bilang kenapa harus warnanya hitam begini, aku buat warna-warni kau bilang aku ini bentuk inkonsistensi Kau ini bagaimana? Kalau engkau yang bicara buruk bilang tabayun saja, tapi kalau kau menghina aku kau bilang itu sudah sepantasnya Kau ini bagaimana? Kau bilang pendapat orang harus dihargai, aku buat mimbar penyampaian pendapat, engkau persekusi engkau halangi Kau ini bagaimana? Kau tuduh orang makar, kau yang main bakar, kau bilang orang radikal tapi logikamu tak masuk di akal Kau ini bagaimana? Kau bilang jangan politisasi agama, tapi di pesantren-pesantren kau cari suara, kau tolak perda syariah, pas kampanye tiba-tiba pakaian Muslimah Kau ini bagaimana? Atau aku harus bagaimana? Kau masih manusia? #reuni212 #gusmus #ukhuwah #felixsiauw #radikalisromantis makasi jepretannya om @sigpras 🙂🙂🙂

A post shared by Felix Siauw (@felixsiauw) on

***

(Yang dimaksud adalah tulisan berikut ini).

***

ienas Tsuroiya‏ @tsuroiya

Curhat saya pagi tadi… Rasanya percuma berharap orang-orang itu berhenti membuat hoax.. *hopeless

10:35 PM – 5 Dec 2018

https://twitter.com/tsuroiya/status/1070567450645856257/photo/1

(nahimunkar.org)

(Dibaca 3.931 kali, 21 untuk hari ini)