Ratu Ngayogja lan Lady Gaga

(Huruf tipis Bahasa Indonesia, huruf tebal Bahasa Jawa ngoko)

Ilustrasi: Aliansi Gerakan Jogja Peduli Moral Bangsa Tolak Pemikiran dan Kedatangan Irshad Manji ke Yogyakarta/ dakwatuna

KALAU ADA YANG BERPENDAPAT dari balik tembok kokoh keraton tersimpan kekayaan budaya lokal yang menjadi sumber dari nilai kebangsaan kita, mungkin itu dulu. Kini, nanti dulu. Dari berbagai pernyataan penghuninya, atau setidaknya sosok yang diidentifikasi sebagai penghuni keraton, boleh jadi pendapat kita akan mengalami perubahan mendasar.

Yen ana sing nganggep dene saka mburi tembok kuat kraton kesimpen khazanah budaya local sing dadi sumbere pituduh bangsa kita, mungkin iku ing zaman biyen. Saiki, mengko disik. Saka sembarang unine penghunine, utawa saora-orane wong sing dikenal dadi tanda pengenale penghuni kraton, bisa uga anggepan kita bisa ngalami perubahan kanti mendasar.

Salah satu sosok yang diidentifikasi sebagai penghuni keraton adalah Gusti Kanjeng Ratu Hemas yang merupakan istri dari Sri Sultan Hamengkubuwono X, sang Raja Jogja. Ketika konser Lady Gaga dipastikan batal, sang nenek yang usianya menjelang 60 tahun ini, mengaku heran bahkan kecewa.

Salah sijine wong sing ditengarani dadi penghuni kraton yaiku Gusti Kanjeng Ratu Hemas sing dadi bojone Sri Sultan Hamengkubuwono X, sang Raja Jogja. Nalika konser Lady Gaga ditemtokake batal, sang mbah wedok sing umure meh 60an tahun iki ngaku gumun malahan kuciwa-getun.

Menurut ibu lima putri kelahiran Jakarta tanggal 31 Oktober 1952 ini, konser Lady Gaga adalah:

  1. Bagian dari kebebasan berekspresi;
  2. Bagian dari seni;
  3. Konser Lady Gaga ditolak karena dianggap melanggar norma tidak beralasan, buktinya yang terjadi di Indonesia lebih parah lagi seperti organ tunggal dan tarian erotis di beberapa provinsi;
  4. Penolakan konser Lady Gaga di Filipina karena mayoritas di negara tersebut Kristiani yang menganggap penyanyi asal AS itu menghina agama Kristen;
  5. Indonesia tidak punya dasar menolak konser Lady Gaga seperti di Filipina;
  6. Penolakan konser Lady Gaga justru akan memperburuk citra Indonesia di dunia internasional, sehingga sulit bagi investasi asing untuk masuk ke Indonesia.

Nurut mboke anak wedok lima kelahiran  Jakarta tanggal 31 Oktober 1952 iki, tontonan orkes Lady Gaga yaiku:

  1. 01.  bagian saka kabebasan mujudake temindak,

02. bagian saka kasenian,

03. tontonan orkes Lady Gaga ditolak marga dianggep nglanggar aturan kuwi ora ana alesane, buktine sing ana ing Indonesia luwih parah maneh contone organ tunggal lan jogetan saru ing pirang-pirang provinsi.

04. ditolake tontonan orkes Lady Gaga ing Filipina amarga akeh-akehe ing Negara kana kuwi wong Kristen sing nganggep sinden asal Amerika iku ngece agama Kristen.

05. Indonesia ora duwe landesan nolak tontonan orkes Lady Gaga kaya ing Filipina.

06. Ditolake tontonan orkes Lady Gaga malah bakal ndadekake eleke citra Indonesia ing donya sejagad, sahingga angel kanggo pemodal asing mlebu ing Indonesia.

Kalau alasan-alasan tadi diucapkan oleh kalangan biasa, yang tidak pernah bisa diidentifikasi sebagai penghuni keraton, mungkin akan menjadi biasa-biasa saja. Tapi, ternyata alasan-alasan itu dilontarkan oleh sosok yang dipuja-puja sebagai Ratu, yang oleh masyarakatnya konon dijadikan panutan dan sumber inspirasi moral.

Yen alesan-alesan (pitung alesan) iku mau diucapake dening kalangan biasa, sing ora tau bisa dikenal dadi wong Kraton, mungkin mung bakal dadi suara biasa wae. Nanging, nyatane alesan-alesan iku diunekake dening wong sing dipuja-puja sebagai ratu, sing dening masyarakate jarene didadekake panutan lan sumber ilhame akhlaq.

Lebih parah lagi, konser Lady Gaga tertuju untuk kalangan remaja hingga dewasa muda (15-30 tahun), bukan untuk konsumsi kakek-nenek berusia 50-60 tahun ke atas.

Luwih parah maneh, tontonan orkes Lady Gaga iku ditujokake marang kalangan bocah-bocah nganti enom-enoman dewasa (15-30 tahunan), ora kanggo tontonane wong tuwek-tuwek 50-60 tahunan punjul.

Lha, kalau ada sosok berusia sepuh, wakil rakyat pula, darah biru pula, yang menyukai konser anak muda semacam Lady Gaga yang erotis dan berkonotasi seni-budaya rendahan, apa kata dunia?

Lha, yen ana wong umur tuwek, wakile rakyat malahan, tur darah biru (ningrat) maneh, kok malahan ndemeni tontonane cah enom kaya Lady Gaga sing main saru lan nduweni makna kasenian-kabudayan  asor-rendahan, terus kaya apa unine donya?

Kalau menurut sang Ratu Jogja ini konser Lady Gaga adalah bagian dari kebebasan berekspresi dan bagian dari kegiatan berkesenian, maka apakah sikap dia akan sama bila hal serupa Lady Gaga itu dilakoni anak perempuannya? Belum tentu.

Yen nurut sang Ratu Ngayogja iki bilih tontonan orkes Lady Gaga iku bagian saka kabebasan temindak lan bagian kagiatan kasenian, terus apa sikape deweke bisa pada yen bab sing kaya Lady Gaga iku dilakoni dening anake wedok? Durung mesti.

Misalnya, suatu hari anak perempuan GKR Hemas minta izin kepada ibunya, ingin tampil seperti Lady Gaga, seksi, mengumbar aurat, di atas panggung, sambil melantunkan lirik-lirik yang memuja setan dan menghina agama (katakanlah Kristen), bagaimana sikap sang Ratu Jogja?

Upamane, sawijine dino anak wedoke GKR Hemas njaluk izin nyang mboke, pengin manggung kaya Lady Gaga, mentel, ngumbar aurat saru, ing nduwur panggung, kanti nyindenake geguritan sing nyembah syetan lan ngece agama (anggepen Kristen), kepriye sikape sang Ratu Ngayogja?

Kalau tidak diizinkan, maka masyarakat menilai GKR Hemas tidak mampu bersikap konsisten. Kalau diizinkan, maka dia akan dinilai sebagai orangtua bejad, tidak pantas jadi istri Raja Jogja.

Yen ora diizinake, terus masyarakat mbiji yen GKR Hemas iku ora godak teguh pendiriane. Yen diizinake, mangka deweke bakal dibiji sebagai wongtuwa bejat, ora patut dadi bojone Raja Ngayogja.

Jadi, sosok seperti GKR Hemas ini sebenarnya tidak akan mampu memegangi alasannya sendiri berkenaan dengan kebebasan berekspresi dan berkesenian semacam ini.

Dadi, wong kaya GKR Hemas iki sejatine ora bakal godak nggujengi alesane deweke dewe babagan bab kabebasan mujudake temindak lan kasenian kaya mengkono iki.

Dia hanya berani mengatakan seperti itu, bila pelakunya orang lain. Tapi bila pelakunya adalah anaknya sendiri, dia pasti akan melarang kebebasan berekspresi dan berkesenian semacam itu.

Deweke mung wani kanda kaya iku, yen sing temindak wong liyan. Nanging yen sing temindak kuwi anake dewe, deweke mesti bakal nglarang kabebasan mujudake temindak lan kasenian kaya mengkono iku.

Artinya, sosok seperti ini cenderung hipokrit alias munafik. Sekaligus merugikan. Disebut merugikan, karena ia cenderung membiarkan bahkan menghargai keburukan sejauh itu dilakukan oleh orang lain.

Tegese, wong kaya iki cenderung mangkro alias munafek. Tur ngrugeake sisan. Diarani ngrugekake, soale deweke cenderung ngetokake utawa ngentukake malahan nyanjung kaelekan asal kuwi dilakoni dening wong liyan.

Padahal, sebagai Ratu, sebagai orangtua yang berumur, sebagai wakil rakyat, sebagai penghuni keraton, ia juga punya kewajiban menasihati bahkan melarang siapapun, jangan sampai melakukan hal-hal yang buruk.

Kamangka, sebagai Ratu, sebagai wongtuwa sing wis urip suwe, sebagai wakile rakyat, sebagai wong sing manggon ing kraton, deweke uga nduwe kuwajiban nasihati malahan nglarang sapa wae, aja nganti temindak bab-bab sing elek.

Tidak hanya merugikan, sikap seperti itu sama dengan sikap iblis yang cenderung mengapresiasi setiap keburukan yang dilakukan manusia, bahkan bila perlu iblis memfasilitasinya serta memberi kemudahan bagi setiap manusia yang mau melakukan keburukan, sehingga kelak bisa bersama-sama menghuni neraka jahannam.

Ora mung ngrugekake, sikap kaya iku pada karo sikape iblis sing cenderung mundi-mundi saben kaelekan sing dilakoni manungsa, malahan yen perlu iblis nggangsarake lan nggampangake kanggo saben wong sing arep temindak kaelekan, sahengga besuk bisa bareng-bareng manggon ing neraka Jahannam.

Alasan lain yang melandasi kekecewaan GKR Hemas terhadap dibatalkannya konser Ratu Setan Lady Gaga, adalah karena pertunjukan musik erotis dan mengumbar aurat seperti dangdut koplo atau organ tunggal, telah lebih dulu marak di sejumlah pelosok di tanah air, yang mungkin menurut penilaian GKR Hemas sama kualitasnya dengan tampilan Lady Gaga yang gagal tersebut.

Alesan liyane sing dilandesi kuciwane GKR Hemas tumrap tontonan orkes Lady Gaga kok dibatalake, yaiku marga pagelaran orkes porno saru ngisin-isini lan ngumbar wadine aurat kaya ndangdut koplo utawa organ tunggal, wis luwih disik sumebar ing sembarang plosok ing Indonesia, sing mungkin nurut panganggepe GKR Hemas pada bobote karo solah tingkahe Lady Gaga sing gagal iku.

Jadi, kalau bisa dipahami logika GKR Hemas yang berdarah biru ini, bahwa pelarangan konser Lady Gaga itu tidak beralasan, karena toh sudah ada yang sama buruknya yaitu dangdut koplo, organ tunggal yang sama-sama menjual maksiat ketimbang kesenian kepada masyarakat.

Dadi, yen bisa difahami pikirane GKR Hemas sing nduweni trah biru ningrat iki, bilih larangan tontonan orkes Lady Gaga iku ora nduwe alesan, soale lha rak wis ana sing pada eleke yaiku ndangdut koplo, organ tunggal sing pada-pada (luwih) adol maksiat tinimbang kasenian nyang masyarakat.

Bila logika ngawur ala Ratu Jogja ini diterapkan di sektor lain, maka akan kian terasakan ke-ngawur-annya. Misalnya, dalam hal bunuh membunuh, karena ada tradisi Carok di daerah tertentu, maka menjadi tidak beralasan bagi aparat kepolisian yang menangkap pelaku pembunuhan dalam rangka membela harga diri seseorang atau anggota keluarganya. Seharusnya, kedua-duanya harus diproses hukum.

Yen pikiran cara ngawure Ratu Ngayogja iki dipatrapake ing bab liyane, terus mesti bakal selot bisa dirasakake kengawurane (deweke). Contone, bab paten-patenan, amarga ana tradisi carok (perang nganggo clurit)  ing daerah tertentu, mulane dadi ora duwe alesan kanggone aparat kapulisen sing nangkep pelaku mateni wong  kanggo mbela harga dirine wong utawa anggota keluarga. Kudune, karo-karone kudu diproses paukuman.

Begitu juga dengan konser Lady Gaga dan dangdut koplo atau organ tunggal erotis bernuansa mesum, kedua-duanya harus dilarang. Bukan keburukan yang satu menjadi pembenar bagi berlangsungnya  keburukan yang lain.

Mengkono uga bab tontonan orkes Lady Gaga lan ndangdut koplo utawa organ tunggal sing saru porno campur jorok, karo-karone kudu dilarang. Ora malah kaelekan sing siji dadi ukuran sing mbenerake marang penyelengaraan kaelekan liyane.

GKR Hemas juga mengatakan bahwa Indonesia tidak punya alasan membatalkan konser Lady Gaga yang menghina agama Kristen sebagaimana terjadi di Filipina, karena di Filipina agama Kristen dianut oleh mayoritas penduduknya, sedangkan di Indonesia tidak.

GKR Hemas uga kanda yen Indonesia ora nduwe alesan kanggo mbatalake tontonan orkes Lady Gaga sing ngece agama Kristen kaya sing kedadean ing Filipina, soale ing Filipina agama Kristen dadi agamane akeh-akehe wong kana, sawetara iku ing Indonesia ora.

Logika ngawur seperti ini jelas sangat memprihatinkan bila keluar dari isi kepala orang yang katanya berpendidikan tinggi. Karena, nilai penghinaan Lady Gaga terhadap agama Kristen di Filipina akan dirasakan sama sebagai penghinaan juga oleh umat Kristen di mana saja, termasuk di Indonesia. Bukan berarti karena umat Kristen di Indonesia tidak mayoritas, maka nilai penghinaan Lady Gaga itu tidak bisa dimaknai sebagai penghinaan juga.

Pikiran ngawur kaya iki jelas banget mrihatinake yen metu saka isi sirahe wong sing jarene sekolahe duwur. Soale, regane ngenyeke Lady Gaga nyang agama Kristen ing Filipina ya bakal dirasaake pada sebagai pangenyekan uga mungguhe wong Kristen ing ngendi wae, klebu ing Indonesia. Ora ateges marga umat Kristen ing Indonesia ora mayoritas, mulane rega pangenyekane Lady Gaga iku ora bisa dimaknani sebagai pengenyekan uga.

Dibatalkannya konser Lady Gaga juga dikaitkan dengan citra Indonesia di mata dunia. Menurut GKR Hemas, penolakan konser Lady Gaga memperburuk citra Indonesia di dunia internasional, sehingga sulit bagi investasi asing untuk masuk ke Indonesia. Ini berarti hal yang sama juga dialami oleh Filipina dan sejumlah negara lain yang menolak konser Lady Gaga. Benarkah demikian? Ya tidak.

Anggone dibatalake tontonan orkes Lady Gaga uga digeret-geret nyang citrane Indonesia ing pandangane donya sejagat. Nurut GKR Hemas, penolakan tontonan orkes Lady Gaga nambahi elek citrane Indonesia ing donya inernasional, sahengga angel kanggone pemodal asing arep mlebu ing Indonesia. Iki tegese ya dialami dening negeri Filipina lan Negara-negara liyane sing nolak konser Lady Gaga. Apa pancen bener mengkono? Ya ora ta.

Investasi asing berkaitan dengan tingkat korupsi. Menurut CCS (Center for Corruption Studies), ada berbagai hambatan dalam menggaet investasi, dan satu di antaranya yang paling besar adalah korupsi.

Penanaman modal asing iku hubungane karo tingkatan akeh sitike tukang nguntit alias korupsi. Nurut CCS (Center for Corruption Studies), ana pirang-pirang alangan ing ndalem narik penanaman modal, lan salah sijine sing paling gede yaiku tingkah nguntit (korupsi).

Hambatan lainnya adalah infrastruktur yang kurang menunjang, ketersediaan energi listrik yang tidak stabil, regulasi pemerintah yang mempersulit, faktor keamanan yang tidak meyakinkan, dan sebagainya. Yang jelas, tidak ada korelasinya dengan dibatalkannya konser Lady Gaga atau dangdut koplo atau organ tunggal bernuansa erotis bin mesum.

Alangan liyane yaiku infrastruktur uba rampe sing kurang ndukung, cawisan kekuatan listrik sing ora ajeg, pengaturane pemerintahan sing ngangelake, bab kaamanan sing ora terjamin, lan liya-liyane. Sing jelas, ora ana hubungane karo anggone dibatalake konser Lady Gaga utawa ndangdut koplo utawa organ tunggal sing isine saru lan ngisin-isini.

Ratu Jogja ini tidak hanya merasa kecewa karena konser Ratu Setan Lady Gaga dibatalkan, namun ia juga kecewa dengan dibatalkannya acara diskusi buku Ratu Lesbian Irshad Manji di UGM Jogjakarta pada 09 Mei 2012 lalu. Bagi GKR Hemas pelarangan itu merupakan bentuk pelanggaran hak asasi.

Ratu Ngayogja iki ora mung rumangsa kuciwa marga konser Ratu syetan Lady Gaga dibatalake, nanging deweke uga kuciwa kanti batale diskusi buku Ratu mairil (lesbi) Irshad Manji ing UGM Ngayogjakarta tanggal 09 Mei 2012 kepungkur. Kanggone GKR Hemas pelarangane iku klebu pelanggaran hak asasi.

Berpikir dan berbicara memang tidak perlu dilarang, kalau bermanfaat. Dalam hal ini, Irshad Manji adalah praktisi lesbianisme yang bertentangan dengan agama (Islam). Ia juga tidak pernah sekolah agama. Apakah layak pikiran dan pembicaraannya disimak ketika ia berbicara soal agama? Jelas tidak.

Mikir lan ngomong pancen ora perlu dilarang, yen manfaat. Ing bab iki, Irshad Manji iku pelaku mairil (lesbi) sing nglawan agama Islam. Deweke uga ora tau sekolah agama. Apa patut pikirane lan omongane dirungokake nalika deweke ngomong bab agama? Jelas ora.

Seorang BJ Habibie yang bertahun-tahun mempelajari segala sesuatu tentang pesawat terbang, ketika dia bicara tentang pesawat terbang, maka pemikirannya dan pembicaraannya disimak dan dihargai, memang begitulah seharusnya.

Panjenengane BJ habibie sing matahun-tahun sinau tetek mbengek bab montor mabur, nalika deweke bicaran bab montor mabur, mulane pikirane lan bicarane digatekake lan diajeni, pancen mengkono iku sakmestine.

Kalau seorang GKR Hemas yang lulusan Arsitektur Pertamanan Universitas Trisakti, Jakarta bicara soal pesawat terbang kemudian diagung-agungkan oleh pendukungnya, apakah layak dianggap waras? Jelas tidak.

Yen (umpamane) GKR Hemas sing lulusan Arsitektur Pertamanan Universitas Trisakti Jakarta bicaran bab montor mabur terus dipundi-pundi dening pendukunge, apa patut dianggep waras?

Sebagai wakil rakyat, GKR Hemas memang jarang terdengar suaranya. Namun, sekali bersuara nadanya mendukung keburukan. Inikah potret masa kini penghuni keraton yang selama ini menjadi icon budaya luhur bangsa? Pertanyaan ini menjadi perlu diajukan mengingat pernyataan-pernyataan yang dilontarkan salah seorang oknum penghuni kertaon bermuatan nilai-nilai budaya rendahan.

Sebagai wakile rakyat, GKR Hemas pancen arang kekrungu suarane. Nanging, sepisan nyuara nadane ndukung kaelekan. Iki ta fotone wong zaman saiki sing manggon ing kraton sing sakwene iki dadi icon kunci kabudayan luhuring bangsa? Pitakonan iki dadi perlu diajokake marga unine salah sijine wong sing manggon ing kraton iki ngemot isi ajaran-ajaran kabudayan asor.

Misalnya, di tahun 2003 GKH Hemas menjadi salah satu pendukung goyang ngebor Inul Daratista. Menurut dia, goyang ngebor Inul merupakan sesuatu yang innovative. Di tahun berikutnya (2004) GKR Hemas menunjukkan sikap ketidaksetujuannya terhadap upaya Pemda Jogja menghapuskan lokalisasi pelacuran di kawasan kota pelajar tersebut. (simak tulisan berjudul Cewek-cewek Penentang UU Pornografi di https://www.nahimunkar.org/217/cewek-cewek-penentang-uu-pornografi-buruk-muka-cermin-dibelah/)

Contone, ing tahun 2003 GKH Hemas dadi salah sijine pendukung goyang ngebor Inul Daratista. Nurut deweke, goyang ngebor Inul iku wujud sawijine (kasenian) sing innovative. Ing tahun lanjute (2004) GKR Hemas ngedengake sikape sing ora setuju marang usahane Pemda Ngayogja mbubarake panggonan per-lonte-an (kanggo zina) ing kawasan kuta pelajar iku.  (simak tulisan berjudul Cewek-cewek Penentang UU Pornografi di https://www.nahimunkar.org/217/cewek-cewek-penentang-uu-pornografi-buruk-muka-cermin-dibelah/)

Jadi, sudah menjadi trademark GKR Hemas untuk mendukung keburukan, bahkan ia bangga dengan sikapnya itu. Dari sosok GKR Hemas ini kita bertanya: apa istimewanya istri Hamengkubuwono X ini? Sepertinya tidak ada. Seharusnya Jogja dipimpin oleh orang yang benar-benar istimewa, bukan oleh sosok yang diistimewakan karena faktor nasab.

Dadi, wis dadi cap dagangane GKR Hemas kanggo ndukung kaelekan, malahan deweke bangga kanti sikape iku. Saka wong jeneng GKR Hemas iki kita takon: apa istimewane bojone Hamengkubuwono X iki? Kaya-kaya ora ana. Kudune Ngayogja dipimpin dening wong sing bener-bener istimewa, dudu wong sing diistimewaake mung marga fakor keturunan.

(haji/tede/nahimunkar.com)

(Dibaca 1.716 kali, 1 untuk hari ini)