Pemberontak Houthi memeriksa bangunan perumahan yang hancur akibat serangan udara Saudi di dekat bandara Sanaa, Yaman, Kamis (26/3).

Koalisi pimpinan Arab Saudi yang diikuti oleh sebanyak 10 negara lainpada Sabtu (28/3) mengumumkan keberhasilan tahap pertama operasi militer terhadap kelompok Syiah Al-Houthi dengan dihancurkannya semua pesawat dan pusat komunikasi milisi itu.

Semua rudal balistik kelompok Syiah Yaman, Al-Houthi, diperkirakan hancur dalam beberapa hari ke depan

Inilah beritanya.

***

Arab Saudi Kelak Hancurkan Rudal Balistik Al-Houthi

Riyadh – Arab Saudi pada Minggu (29/3) mengumumkan semua rudal balistik kelompok Syiah Yaman, Al-Houthi, diperkirakan hancur dalam beberapa hari ke depan, demikian laporan media berita Al-Arabiya.

Koalisi pimpinan Arab Saudi yang diikuti oleh sebanyak 10 negara lain terus membidik rudal tersebut guna menghindari korban yang tak diinginkan, kata Juru Bicara Operasi Badai Penentu di Yaman Brigadir Ahmed Al-Asiri dalam taklimat harian.

“Kami bekerja sepanjang waktu untuk mencapai sasaran itu dalam waktu sesingkat mungkin,” kata Brigadir Ahmed Al-Asiri, sebagaimana dikutip Xinhua di Jakarta, Senin. Ia menegaskan perbatasan Arab Saudi aman dan jauh dari ancaman.

Mengenai operasi pada Minggu, juru bicara tersebut mengatakan serangan udara ditujukan ke rudal, pasukan pertahanan udara Al-Houthi, gudang amunisi, jalur pasokan, gerakan pasukan dan tempat pertemuan anggota milisi Syiah tersebut di dekat perbatasan Arab Saudi.

Petempur kelompok Al-Houthi memindahkan rudal ke rumah warga sipil, kata Al-Asiri. Ia menyatakan tak ada pertemuan yang aman buat anggota Al-Houthi sebab tempat itu menjadi sasaran serangan gencar di Yaman Utara dan helikopter telah menghancurkan kamp mereka di dekat perbatasan Arab Saudi.

Juru bicara tersebut pada Sabtu (28/3) mengumumkan keberhasilan tahap pertama operasi militer terhadap kelompok Al-Houthi dengan dihancurkannya semua pesawat dan pusat komunikasi milisi itu.

Pada Kamis (26/3), serangan udara pimpinan Arab Saudi dilancarkan terhadap tempat militer yang digunakan oleh kelompok Al-Houthi, yang telah merebut banyak wilayah di negeri itu termasuk Ibu Kotanya, Sanaa.

Editor: AA Ariwibowo (ANTARA News) Senin, 30 Maret 2015 11:18 WIB | 5.131 Views

(nahimunkar.com)