ilustrasi


Asy-Syaikh Abdul Aziz bin Abdillah bin Baz rahimahullah

Pertanyaan:

Sebagian Imam shalat tarawih mereka mengumpulkan empat rakaat atau lebih dalam satu salam, tanpa duduk setelah dua rakaat, dan mereka menganggap kalau itu adalah termasuk sunnah. Apakah perbuatan ini memiliki dasar dalam syariat kita yang suci[1]?

J a w a b a n :

هذا العمل غير مشروع بل مكروه أو محرم عند أكثر أهل العلم

“Perbuatan ini tidak disyariatkan bahkan makruh atau haram menurut kebanyakan ulama”.

Berdasarkan sabda Nabi:

(صلاة الليل مثنى مثنى)

“Shalat malam itu dua-dua”[2] [Muttafaq ‘alaih dari hadits Ibnu Umar radhiyallahu anhuma.]

Dan berdasarkan hadits yang tetap dari Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata:

كان النبيﷺ يصلي من الليل إحدى عشرة ركعة يسلم من كل اثنتين ويوتر بواحدة) [متفق عليه]

“Dahulu Nabi shalat malam sebelas rakaat, beliau salam setiap dua rakaat dan melakukan witir satu rakaat[3] Muttafaq alaih.

Dan hadits-hadits yang semakna ini banyak. Adapun hadits Aisyah yang masyhur:

(أن النبي ﷺ كان يصلي من الليل أربعاً فلا تسأل عن حسنهن وطولهن ثم يصلي أربعاً فلا تسأل عن حسنهم وطولهن) [4]

“Sesungguhnya Nabi dulu shalat empat rakaat, maka jangan engkau tanya akan bagusnya dan panjangnya” [4] Muttafaq alaihi.

Maka yang dimaksud adalah, beliau itu melakukan salam pada setiap dua raka’at.. (Dan) bukan yang dimaksud adalah beliau malakukannya empat raka’at dengan satu salam berdasarkan hadits Aisyah yang telah lalu.

Dan juga berdasarkan dari beliau ﷺ dalam sabda beliau:

(صلاة الليل مثنى مثنى)

“Shalat malam itu dua-dua rakaat.”
Sebagaimana telah lalu. Dan hadits-hadits tadi itu saling membenarkan satu dengan yang lainnya, saling menafsirkan yang satu dengan lainnya.

Maka wajib atas setiap muslim untuk mengambil semuanya dan menafsirkan hadits yang masih mujmal (umum) dengan yang mubayyan (khusus). Hanya Allahlah tempat meminta taufiq”.

? Sumber || http://www.binbaz.org.sa/fatawa/4516

Abib membagikan tautan ke grup AL-FIRQAH AN-NAJIAH (Jalan Golongan yang Selamat)

(nahimunkar.com)

(Dibaca 6.254 kali, 1 untuk hari ini)